Kesehatan

Surrogate Mother: Definisi, Hukum di Indonesia hingga Contoh Kasusnya

Surrogate Mother
Written by ziaggi

Surrogate Mother – Dengan berkembangnya teknologi di dunia medis, pasangan suami istri dapat memiliki bayi melalui janin orang lain. Metode ini juga dikenal sebagai surrogate mother atau ibu pengganti. Meski begitu, masih banyak orang yang belum sepenuhnya memahami cara kerja metode surrogate mother ini.

Istilah surrogate mother bukanlah hal yang baru. Seorang ibu pengganti atau lebih dikenal sebagai “surrogate mother” adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada wanita lain yang meminjamkan rahimnya untuk membantu pasangan memiliki anak.

Ibu pengganti akan hamil melalui inseminasi buatan menggunakan sperma ayah. Selain itu, ia juga bisa hamil dengan menempatkan sel telur ibu kandungnya dan sperma ayah di dalam rahimnya. Proses ini disebut “fertilisasi in vitro” (IVF).

Setelah hamil, ibu pengganti akan membawa bayi dalam kandungan sampai lahir. Dengan meluncurkan WebMD, tidak ada hubungan genetik antara ibu pengganti dan anak karena telur yang digunakan bukan miliknya.

Metode ini sering digunakan untuk orang yang mengalami kesulitan hamil karena alasan tertentu, seperti masalah rahim, histerektomi untuk mengangkat rahim, dan kondisi lain seperti penyakit jantung.

Harap dicatat bahwa penggunaan ibu pengganti ini juga memperhitungkan banyak faktor, termasuk siapa ibu kandungnya dan syarat apa yang harus dipenuhi untuk ibu pengganti. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang ini, baca ulasan berikut!

Apa itu Surrogate Mother atau Ibu Pengganti?

Surrogate Mother

Surrogate mother adalah metode yang dilakukan ketika seorang wanita melahirkan bagi pasangan yang tidak dapat memiliki anak dengan cara yang biasa. Beberapa masalah yang menyebabkannya mungkin karena salah satu pasangan tidak subur atau mengalami kesulitan hamil. Secara khusus, wanita lain meminjamkan rahim mereka untuk membantu pasangan bereproduksi.

Sebelum menjadi terkenal di dunia, tren ini sangat populer di AS dan Eropa, dengan kesepakatan hukum tentunya. Hal ini dilakukan agar masyarakat tidak sembarangan menggunakan cara ini untuk mendapatkan anak. Ada dua jenis surrogate atau surrogacy yang bisa dilakukan, yaitu:

  • Gestational surrogacy, yaitu sewa rahim saja.
  • Genetic surrogacy, yaitu sewa rahim dengan sel telurnya.

Dalam dunia medis, tren peminjaman rahim dikenal dengan istilah fertilisasi in vitro, yaitu pembuahan sel telur dengan sperma di dalam tabung petri, yang dilakukan oleh tenaga medis. staf dan kemudian ditanamkan di rongga rahim. Secara historis, IVF pertama kali dilakukan oleh dokter Inggris, yaitu Robert G. Edwards dan Patrick Steptoe pada tahun 1970-an, mereka dipandang sebagai orang-orang yang mengambil peran Tuhan dalam proses penciptaan manusia.

Beberapa syarat untuk memilih surrogate mother adalah untuk memastikan bahwa dia berusia 21 tahun atau lebih, melahirkan anak yang sehat dan kuat mental.

The American Society of Reproductive Medicine mengatakan surrogate mother harus menjalani pemeriksaan fisik untuk memeriksa kehamilan yang sehat. Organisasi merekomendasikan agar surrogate mother di skrining untuk penyakit menular seperti sifilis, gonore, klamidia, HIV, cytomegalovirus dan hepatitis B dan C.

Mereka yang menjadi surrogate mother juga Pastikan untuk vaksinasi terhadap penyakit tertentu seperti campak, rubella dan cacar air. Selain itu, ibu pengganti juga harus menandatangani perjanjian tentang peran dan tanggung jawab mereka selama kehamilan, seperti perawatan prenatal dan persetujuan untuk melahirkan setelah melahirkan.

Beberapa negara tercatat memiliki payung hukum sendiri untuk surrogacy. “Permintaan ibu pengganti di seluruh dunia terus meningkat.” kata ginekolog Suvir Venkataraman dari Harley Street Obstetrics and Gynecology Clinic. Meskipun permintaan meningkat, menemukan pengganti tidak mudah.

Surrogate mother masih ilegal di beberapa negara. Sementara beberapa negara lain seperti Amerika Serikat, Meksiko, India, Thailand, Ukraina dan Rusia sering dianggap sebagai “titik panas” untuk kegiatan surrogacy, biaya surrogacy mencapai puluhan ribu dolar Amerika.

Hukum Surrogate Mother di Indonesia

Surrogate Mother

Saat ini tren bayi tabung sedang booming dan berkembang hingga menciptakan surrogate mother. Meski tingkat keberhasilannya tidak terlalu tinggi, prosedur ini sangat diminati oleh pasangan yang ingin segera memiliki anak, atau yang sudah lama menikah tetapi belum memiliki anak. Pertanyaan yang dapat diajukan adalah: Apakah warga negara indonesia dapat melakukan prosedur surrogacy? Berikut penjelasannya:

Tren surrogate mother di Indonesia masih sangat sedikit diketahui masyarakat karena pemerintah Indonesia telah melarangnya. Pasal 127 Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan telah diatur bahwa upaya kehamilan di luar cara alamiah hanya dapat dilakukan oleh pasangan suami istri yang sah. Penjelasan tersebut juga merinci hasil pembuahan sperma dan sel telur suami istri yang ditanamkan di rahim wanita dari sel telur, yang tentunya harus dilakukan oleh tenaga medis dan fasilitas substansi yang lengkap.

Surrogate Mother

Proses yang tidak wajar untuk memiliki anak adalah apa yang kita sebut IVF. Selain itu semua, tren surrogacy benar-benar menjadi solusi bagi pasangan yang sedang mencari buah hati. Tidak hanya menguntungkan bagi penyewa, pengganti juga akan diuntungkan karena sewa rahim biasanya sangat mahal dan berkisar di kisaran lebih dari 100 juta rupiah. Namun, aspek-aspek seperti kesehatan, etika dan kesejahteraan psikologis dari orang tua dan anak-anak masa depan yang dihasilkan dari surrogacy juga harus dipertimbangkan dengan hati-hati sebelum memutuskannya.

Masalah Etika Surrogate Mother

Surrogate Mother

Masalah etika telah dikemukakan sehubungan dengan surrogate mother misalnya:

  • Seberapa pedulikah masyarakat tentang eksploitasi, komoditisasi dan/atau pemaksaan ketika perempuan dibayar untuk mengandung dan melahirkan anak, terutama dalam kasus-kasus di mana ada perbedaan besar dalam kekuatan properti dan hak antara orang tua yang bersangkutan dan ibu pengganti?
  • Sejauh mana masyarakat mengizinkan perempuan membuat kontrak untuk menggunakan tubuh mereka?
  • Sejauh mana hak kontraktual dasar perempuan terkait dengan penggunaan tubuh mereka?
  • Apakah kontrak surrogacy sama dengan kontrak kerja, kontrak prostitusi atau kontrak budak?
  • Jenis kontrak apa, jika ada, yang harus dibuat?
  • Dapatkah negara memaksa seorang wanita untuk menjalani “pertunjukan khusus” dalam kontraknya jika negara memaksanya untuk melahirkan embrio yang ingin digugurkannya, atau untuk menggugurkan embrio yang ingin dikandungnya dalam penundaan normal?
  • Apa yang dimaksud dengan keibuan?
  • Apa hubungan antara ibu genetik, ibu hamil dan ibu sosial?
  • Apakah mungkin untuk hamil dengan cara bersalin dan/atau pengakuan beberapa ibu secara sosial atau hukum?
  • Apakah seorang anak yang lahir melalui surrogacy berhak mengetahui identitas semua orang yang terlibat dalam konsepsi dan kelahiran anak tersebut?

Masalah Pandangan Agama Tentang Surrogate Mother

Masing-masing agama memiliki pandangan yang berbeda terkait praktik surogasi atau “Surrogate Mother”, biasanya terkait dengan sikap masing-masing terhadap teknologi reproduksi berbantuan secara umum.

Pandangan Islam Tentang Surrogate Mother

Profesor Hindun al-Khuli menjelaskan hal ini dalam bukunya Ta’zir al-Arham fi Fiqh al-Islami. Diuraikan beberapa bentuk kasus persewaan rahim dan hukum penggunaannya dari sudut pandang hukum Islam. Perbedaan pendapat muncul karena praktik modern di bidang kedokteran tidak pernah muncul pada awal era Islam.

Dia berkata bahwa para ulama telah sepakat bahwa bentuk-bentuk surrogate mother berikut dilarang. Pertama, pembuahan menggunakan sel telur dan sperma orang asing (bukan suami istri). Telur dan sperma diperoleh dari donor dengan beberapa kompensasi materi. Hasilnya, kemudian diletakkan di perut seorang wanita yang telah menunjukkan dirinya untuk kepentingan orang ketiga.

Contoh kasus terlarang kedua adalah sperma yang diperoleh dari suami dari pasangan yang sah, sedangkan sel telur dan rahim adalah milik seorang wanita yang bukan istrinya. Anak-anak yang lahir dari rahim yang bersangkutan akan diberikan kepada pasangan yang sah.

Sedangkan persewaan rahim ketiga yang tidak diperbolehkan dalam agama adalah jika sel telur dari istri yang sah, tetapi sperma yang digunakan untuk pembuahan bukan milik suaminya, melainkan milik suaminya laki-laki lain. Rahim yang digunakan bukanlah rahim wanita tersebut, melainkan rahim wanita lain. Setelah lahir, anak diserahkan kepada pemilik sel telur, dalam hal ini suami istri yang tidak subur.

Profesor Hindun telah menjelaskan bahwa ada dua bentuk praktik yang hukumnya tidak diterima oleh para ulama. Kasus pertama, yaitu sel telur dan sperma diperoleh dari pasangan yang sah. Setelah pembuahan eksternal, hasil pembuahan dimasukkan ke dalam rahim wanita lain yang tidak berhubungan seks.

Dalam kasus kedua, sel telur dan sel sperma diambil dari seorang istri yang sah dan kemudian ditempatkan di dalam rahim istri kedua, atau istri sah lainnya. Kedua bentuk sewa rahim ini diperdebatkan oleh para ahli.

Kubu pertama berpendapat bahwa kedua kegiatan ini dilarang. Seleksi ini merupakan keputusan Komite Fiqih Organisasi Kerjasama Islam (OKI), baik yang diadakan di Makkah pada tahun 1985 maupun Amman pada tahun 1986, Dewan Riset Islam di Kairo pada tahun 2001. .

Pendapat ini juga dianut oleh mayoritas ulama fiqih. Misalnya Profesor Jadul Haq Ali Jadul Haq, mantan Mufti dan Syaikh al-Azhar, Mufti Syekh Ali Jumah dari Mesir, Syekh al-Azhar Syekh Thanthawi, Syekh Musthafa az-Zarqa dan Presiden Asosiasi Pendidikan Nasional Ulama Islam. Syekh Yusuf al-Qaradhawi Sedunia. Kelompok kedua berpendapat bahwa dua metode surrogate mother yang dipertanyakan dapat dilakukan di bawah beberapa kondisi yang ketat. Pendapat ini disampaikan oleh Profesor Abdul Mu’thi al-Bayyumi.

Menurut anggota Majelis Kajian Islam al-Azhar dan mantan dekan fakultas ushuluddin universitas Islam tertua di dunia, syarat yang dimaksud, yaitu rekomendasi dokter yang kuat dan pemeriksaan berkala yang ketat dan pengobatan , usia “ibu pengganti” harus cukup umur, memiliki kemampuan untuk hamil dan stabilitas emosional ibu pengganti. Selain itu, pernyataan dari “ibu sewaan” bahwa anak yang akan dilahirkannya adalah milik Orang A dan Orang B adalah penyewa dalam kandungan.

Pandangan Kristen Tentang Surrogate Mother

Surrogate mother dari sudut pandang etika Kristen tidak dapat diterima oleh iman Kristen, karena dalam hal ini tampaknya bersaing dengan Tuhan. Mungkin dari sudut pandang medis, surrogate mother baik-baik saja jika sel sperma dan sel telur berasal dari suami istri yang sah, tetapi dari sudut pandang moral Kristen hanya Tuhan yang dapat memutuskan dan menciptakan kehidupan dan produksi surrogate mother telah menyebabkan manusia membunuhnya. hak embrio untuk hidup. Pengasingan ini jelas melanggar hukum Tuhan dalam Keluaran 20:13 “Jangan membunuh” yang termasuk dalam kesepuluh hukum Allah, merendahkan kodrat dirinya dan mencoba menabrak batasan posisinya.

Sperma seorang pria dibuahi dengan sel telur wanita lain dan ditanamkan di rahim wanita lain. Oleh karena itu mirip dengan apa yang terjadi pada Abraham, Sarah, dan Hagar dalam Kejadian 16, yang pada akhirnya menimbulkan konflik dan masalah.

Sel telur dan sperma dari pasangan suami istri yang sah dibuahi dan ditanamkan pada istri lain, dalam artian terjadi praktek poligami. Hal ini dijelaskan dalam Markus 10:

11-12 yang berbunyi “Lalu katanya kepada mereka: “Barangsiapa menceraikan istrinya lalu kawin dengan wanita lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika si istri menceraikan suaminya dan kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah”

Dari penjelasan diatas jelaslah betapa Allah menghendaki kekudusan dalam pernikahan karena Ia dari kesatuan suami istri yang Diinginkan ialah keturunan ilahi, sehingga kesetiaan menjadi faktor penentu yang sangat diperlukan dalam hubungan suami isteri (Maleakhi 2: 1516)2 AYAT-AYAT ALKITAB YANG MENENTANG SURROGATE MOTHER

”Apa yang telah Allah letakkan di bawah satu kuk hendaknya tidak dipisahkan manusia.” (Mat. 19:5, 6; Kej. 2:22-24) Yesus menambahkan, ”Barangsiapa menceraikan istrinya kecuali percabulan dan menikah dengan orang lain, berbuat zina. (Mat 19:9) Pemahaman ini jelas bahwa Alkitab tidak memberikan penjelasan tentang praktek surrogate mother. Hasilnya adalah hancurnya pernikahan suci.

Pandangan Yahudi Tentang Surrogate Mother

Ahli hukum Yahudi telah memperdebatkan masalah ini, dengan beberapa berpendapat bahwa hak asuh ditentukan oleh wanita yang melahirkan sementara yang lain berpendapat bahwa orang tua genetik adalah orang tua yang sah. Ini telah menjadi perdebatan hangat dalam beberapa tahun terakhir.

Kemudian, organisasi keagamaan Yahudi menerima surrogacy jika apa yang dilakukan adalah surrogacy lengkap yang melibatkan sel gamet dari orang tua yang bersangkutan dan sel telur yang dibuahi spermatogenesis dilakukan melalui metode IVF.

Contoh Kasus Surrogate Mother 

1. Indonesia

Kasus sewa rahim muncul pada Januari 2009 ketika artis Zarima Mirafsur dituduh menyewa rahim untuk IVF dari beberapa pengusaha. Zarima, menurut mantan pengacaranya, Ferry Juan menerima mobil dan uang Rp 50 juta sebagai imbalan sewa rahim. Namun kabar ini dibantah oleh Zarima.

Menurut Agnes, jika kasus posisi rahim Zarima tidak dapat diverifikasi, tesis mahasiswanya sedang berlangsung, dipraktekkan secara rahasia.

Maka Agnes dan dua pembicara lain dalam acara tersebut, Liek Wilardjo (pembicara UKSW Salatiga) dan Sofwan Dahlan (pakar hukum kesehatan Undip), berharap pemerintah memperhatikan masalah ini. Penyewaan rahim tidak hanya masalah biologi, tetapi juga kehidupan dan kemanusiaan.

“Sejauh ini, undang-undang lambat menanggapi permintaan.” kata Sofwan Dahlan.

Agnes dan Dahlan sama-sama menyebutkan bahwa pembicaraan tentang sewa rahim bukan berbicara tetapi tentang mengantisipasi masalah dalam hidup. Tidak menutup kemungkinan banyak pasangan yang akan menikah karena ingin menyewa rahim harus memilih pergi ke luar negeri karena tidak diperbolehkan di dalam negeri.

Salah satu panelis, Dr Iskandar, mengaku menerima keluhan dari pasangan yang mengalami kesulitan hamil karena faktor biologis wanita. “Saya tidak bisa menyarankan mereka untuk menyewa rahim karena di negara kita tidak ada payung hukum,” katanya.

2. Amerika

Di AS, ada kasus antara Mary Beth Whitehead, sebagai ibu surrogate mother, bekerja sebagai ibu bersalin untuk pasangan William dan Elizabeth Stern di akhir penugasannya, dan memutuskan untuk menjaga bayi yang sudah lahir. Terjadi perselisihan di antara mereka yang kemudian diputuskan oleh pengadilan New Jersey bahwa anak tersebut dititipkan pada ayah kandungnya, sedangkan Mary Beth Whitehead (surrogate) diberikan hak asuh atas anak tersebut.

Kasus lain yang terjadi adalah kasus Pengadilan Distrik Clark County, garis waktu singkat dari kasus ini adalah kesepakatan antara Veronica Lynn Damon dan Sha’Kayila St. Mary mendengar tentang Surrogate melalui klinik donasi sperma. Veronica Lynn Damon menyumbangkan sel telur dan sel sperma sinonimnya dari Klinik Donasi Sperma di Sha’Kayla St. Marie untuk melahirkan.

Dalam perjanjian perwakilan, Veronica Lynn Damon diidentifikasi sebagai “orang tua alami” dan Sha’Kayla St. Marie adalah “orang tua yang bukan orang tua biologis”. Namun, setelah Sha’Kayla St. Maria melahirkan seorang anak, tiba-tiba Sha’Kayla St. Mary menuntut hak asuh anak.

Pengadilan Clark County memutuskan bahwa perjanjian surrogacy antara Veronica Lynn Damon dan Sha’Kayla St. Mary tidak sah dan di bawah hukum Nevada, yang mengatur hubungan antara ibu dan anak, dibuktikan dengan ibu melahirkan anak.

Mahkamah Agung AS-Nevada memutuskan dalam kasus ini berdasarkan hukum “wanita yang mengandung anak saat lahir hanyalah ibu kandung dan tidak berhak atas hak asuh apa pun”. Ini berarti bahwa seorang anak secara hukum dapat memiliki dua ibu.

3. Irlandia

Negara bagian Irlandia menetapkan aturan khusus untuk anak yang lahir melalui surrogacy di luar negeri, seperti dokumen yang harus dilengkapi oleh orang tua dan wali sah (surrogate mother). Selain itu, secara umum, hanya orang tua atau wali yang dapat mengajukan dokumen perjalanan atas nama anak yang merupakan warga negara Irlandia.

Orang tua anak harus diuji untuk menentukan apakah anak yang lahir di luar negeri adalah warga negara Irlandia. Dalam mempertimbangkan hal ini, otoritas Irlandia harus menerapkan hukum Irlandia. Harap dicatat bahwa akta kelahiran asing atau perintah pengadilan tidak selalu mengikat menurut hukum Irlandia atau otoritas yang berwenang.

4. India

Di India Salah satu pasangan yang menyewa rahim adalah Chris dan Susan Morrison dari Inggris. Dengan membayar royalti £8.000, atau Rp 116 juta (£14.500/pound) kepada seorang wanita India berusia 24 tahun. Keduanya memiliki anak kembar yang lahir di Mumbai pada 1 Maret 2009 bernama Louis dan Freya. Morrison memilih untuk menyewa rahim karena dia memiliki kelainan darah yang mencegahnya hamil selama sembilan bulan. “Itu adalah keajaiban. Kami memiliki dua anak laki-laki dan perempuan. Ada saat ketika saya pikir itu tidak akan pernah terjadi. ”kata Morrison.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait:

Apa Itu Bayi Tabung? Ini 5 Prosesnya

Pengertian Embrio dan Fase Kehamilan Lainnya

Sejarah Program KB di Indonesia

Apa itu Tipsy? dan Bagaimana Cara Menghilangkan Tipsy

Memahami Apa Itu Dilep Hingga Cara Meredakannya Bagi Wanita!



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien