Kesehatan

Mengetahui Fungsi Skrotum dan Resiko Gangguan Kesehatan!

Fungsi Skrotum
Written by ziaggi

Fungsi Skrotum – Sistem reproduksi pria berbeda dengan wanita. Pada pria, terdapat organ yang disebut skrotum, testis, uretra, penis, dan vas deferens.

Fungsi reproduksi pria adalah memelihara dan mengangkut sperma serta memproduksi hormon seks. Salah satu bagian dari sistem reproduksi pria yang harus dijaga kesehatannya adalah skrotum.

Skrotum (scrotum) adalah kantong kulit yang menggantung di luar tubuh, terletak persis di bawah pangkal penis.Fungsi skrotum, atau buah zakar adalah untuk membungkus testis. Testis, juga dikenal sebagai testis, adalah kelenjar berbentuk oval yang bertanggung jawab untuk produksi dan penyimpanan sperma.

Selain produksi dan penyimpanan sperma, fungsi testis juga menghasilkan sejumlah hormon, termasuk testosteron, atau dikenal sebagai hormon seks pria.

Skrotum terletak di luar tubuh karena harus mempertahankan suhu yang sedikit lebih rendah (sekitar 2 derajat Celcius) daripada bagian tubuh lainnya. Suhu yang lebih rendah atau lebih dingin dimaksudkan untuk membantu menjaga produksi sperma. Sekarang, mari kita telusuri fungsi skrotum pada pria dan daftar penyakit yang dapat menyerang organ penting ini!

Fungsi Skrotum

Fungsi Skrotum

wikipedia.id

Fungsi utama skrotum adalah untuk melingkupi organ reproduksi yaitu buah zakar dan komponen lain di dalamnya. Organ ini juga bertanggung jawab untuk menjaga suhu testis untuk kelancaran produksi hormon dan pematangan sperma.

Suhu di daerah testis harus sedikit dibawah suhu tubuh untuk produksi sperma normal. Untuk menjaga suhu, otot-otot khusus di dinding skrotum berkontraksi dan rileks. Tujuannya adalah mendekatkan buah zakar ke tubuh untuk pemanasan atau menjauhi tubuh untuk pendinginan.

Sistem reproduksi pria terdiri dari bagian Internal (di dalam tubuh) dan eksternal (di luar tubuh). Organ-organ ini membantu tubuh untuk buang air kecil dan berhubungan seks. Bagian lain dari sistem reproduksi pria yang juga berperan penting adalah skrotum. Berikut beberapa fungsi penting skrotum yang perlu diketahui:

1. Menjaga dan Melindungi Testis

Menurut pakar ilmu pengobatan Johns Hopkins, skrotum adalah kantong kulit yang menggantung di bagian belakang penis. Fungsinya untuk menopang dan membantu melindungi kedua buah zakar. Fungsi testis adalah untuk menghasilkan sperma.

2. Termoregulasi Testis

Dalam hal suhu, testis sendiri biasanya lebih dingin daripada di dalam tubuh. Inilah sebabnya mengapa skrotum terletak di luar tubuh. Skrotum mengandung banyak saraf dan pembuluh darah, serta organ pengatur suhu testis.

Otot-otot khusus pada dinding skrotum dapat berkontraksi (mengencangkan) dan mengendur, membawa testis lebih dekat ke tubuh untuk mempertahankan suhu yang konstan.

3. Memengaruhi pada Fungsi Seksual

Pemicu umum untuk kejang skrotum termasuk gairah seksual, suhu dingin dan aktivitas olahraga. Suhu skrotum yang relatif dingin dianggap penting untuk produksi sperma.

Dinding skrotum adalah lapisan tipis kulit yang dilapisi dengan jaringan otot polos (fasia dartos). Kulit di sini mengandung lebih banyak pigmen daripada daerah sekitarnya dan memiliki lebih banyak kelenjar sebasea (penghasil minyak) dan keringat.

Selain sperma, testis juga memproduksi hormon pria yang disebut androgen.Androgen mengontrol perkembangan sistem reproduksi pria dan berperan dalam pubertas pria, terutama dengan mengatur antena dan pita suara.

Testosteron adalah bentuk androgen yang paling umum di skrotum. Ini bertanggung jawab untuk pengembangan organ seks pria dan produksi sperma. Dirilis oleh Live Sciences, testis pada pria sehat dapat menghasilkan sekitar 6 miligram testosteron per hari. Namun, ini tidak selalu terjadi.

“Testis menghasilkan rata-rata 200.000 sperma per menit.” kata Dr. Philip Werthmann, ahli urologi dan direktur Center for Male Reproductive Medicine and Vasectomy di Los Angeles, California.

Macam-Macam Gangguan Kesehatan pada Skrotum

Fungsi Skrotum

Ada beberapa jenis masalah kesehatan yang umum di skrotum. Jika ini terjadi, fungsi skrotum untuk mendukung seks pria bisa terganggu. Berikut beberapa kelainan dan kemungkinan yang bisa terjadi pada skrotum:

1. Epididimitis

Risiko penyakit pertama, yaitu epididimitis. Dirilis oleh Sciencedirect, epididimitis adalah peradangan atau infeksi pada epididimis. Ini adalah tabung panjang yang membentang di sepanjang testis.

Epididimitis dapat disebabkan oleh penyakit menular seksual, trauma, efek samping vas deferens, dan masalah lainnya. Gejala epididimitis termasuk nyeri (ringan sampai berat), pembengkakan testis atau skrotum, mual dan muntah, dan demam.

2. Hidrokel

Hidrokel adalah akumulasi cairan di sekitar testis dan merupakan salah satu faktor risiko penyakit yang berhubungan dengan skrotum. Ini dapat mempengaruhi satu atau kedua testis, mungkin menyebabkan pembengkakan di skrotum dan selangkangan.

Hidrokel biasanya tidak menyakitkan atau berbahaya dan mungkin tidak memerlukan pengobatan. Namun, setiap pembengkakan skrotum harus ditangani oleh dokter. Mengutip dari Mayo Clinic, terkadang hidrokel bisa menimbulkan gejala selain bengkak, nyeri ringan, nyeri tekan, atau kemerahan pada skrotum.

Hidrokel lebih sering terjadi pada bayi dengan lubang antara perut dan skrotum. Namun, bila pria mengalami hidrokel, biasanya karena trauma, peradangan, atau infeksi pada testis atau epididimis.

3. Varikokel 

Dalam Urologi, varikokel adalah vena yang membesar atau melebar di skrotum. Biasanya kondisi ini tidak menimbulkan rasa sakit dan tidak berbahaya. Namun, ini dapat menyebabkan produksi sperma berkurang dan kualitas sperma berkurang. Sehingga menyebabkan kemandulan pada pria.

Kadang-kadang, varikokel dapat menyebabkan gejala seperti nyeri dan bengkak. Meskipun kebanyakan varikokel tidak memerlukan pengobatan, beberapa memerlukan perawatan bedah.

4. Nyeri Testis

Nyeri testis dan skrotum dapat menyebabkan nyeri di sekitar alat kelamin pria. Menurut Emedicine Health, penyakit ini bisa disebabkan oleh batu ginjal, infeksi dan hernia inguinalis. Hal ini juga dapat menyebabkan rasa sakit di dalam atau di sekitar testis dan skrotum. Jika Anda mengalami nyeri testis yang tiba-tiba, segera pergi ke rumah sakit untuk menghindari torsio testis.

Fungsi Skrotum

5. Orkitis

Orkitis adalah peradangan pada salah satu atau kedua testis. Seringkali ini disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus. Gondongan adalah penyebab umum orkitis. Penyakit menular seksual, seperti gonore dan klamidia, dapat menyebabkan orkitis yang menyebabkan nyeri pada skrotum. Tanda dan gejala orkitis termasuk nyeri testis dan skrotum serta nyeri dan infertilitas. Seringkali ini dapat diobati dengan pengobatan rumahan.

6. Kista Sperma

Di Klinik Cleveland, kista sperma, juga dikenal sebagai spermatokel, adalah risiko penyakit di mana kista berisi cairan terbentuk di epididimis.

Kista kecil biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Kista besar dapat menyebabkan rasa sakit atau berat pada testis, skrotum yang terkena, dan pembengkakan di atas dan di belakang testis.

Jika Anda memiliki tubulus seminiferus yang besar dan mengalami rasa sakit atau gejala lainnya, pembedahan mungkin menjadi pilihan.

7. Torsio Testis

Risiko lain dari penyakit yang berhubungan dengan skrotum adalah torsio testis. Ini terjadi ketika testis berubah arah di skrotum, memotong suplai darah. Gejala torsio testis termasuk nyeri dan pembengkakan skrotum, dan ini memerlukan perhatian medis segera. Namun, torsio testis jarang terjadi dan biasanya dikoreksi dengan penyembuhan testis.

8. Sembelit dan Batu Ginjal

Saraf yang menuju ke testis terutama berasal dari banyak tempat di perut, termasuk ginjal dan saluran pencernaan. Jika Anda mengalami konstipasi dan tidak dapat buang air besar, tekanan dari tinja yang terperangkap dapat memberi tekanan pada saraf dan menyebabkan nyeri testis.

Fungsi Skrotum

Hal yang sama terjadi jika Anda memiliki batu ginjal. Saraf di daerah ini bisa meradang, menyebabkan nyeri testis dan gejala lain seperti nyeri punggung bawah, urin keruh dan bau, sering buang air kecil, mual dan muntah.

9. Hernia Inguinal

Hernia inguinalis adalah suatu kondisi di mana isi rongga perut (lemak, usus, dll) turun ke daerah selangkangan (inguinal). Kondisi ini sering disebut sebagai “akan baik-baik saja”.

Meskipun umumnya tidak berbahaya, hernia inguinalis bisa tidak nyaman dan mungkin menyakitkan, terutama di testis. Masalah kesehatan akibat melemahnya kanalis inguinalis juga harus ditangani secara medis.

10. Tumor Testis

Tumor testis adalah penyebab lain dari nyeri testis yang harus Anda waspadai dan waspadai. Ini terjadi ketika testis mengembangkan sel abnormal yang penyebab pastinya tidak diketahui, terlepas dari faktor risiko seperti genetika (keturunan) dan usia.

Selain nyeri testis, kehadiran tumor ditandai dengan gejala lain seperti testis bengkak dan cairan di dalamnya. Kondisi ini harus segera ditangani dengan perhatian medis agar sel tumor tidak berubah menjadi kanker.

Penyebab Skrotum Gatal

1. Infeksi Jamur

Jamur tumbuh subur di suhu yang hangat dan lembab. Di mana lagi selain lipatan kulit, di bawah celana dalam dan kulit yang kotor? Ketika skrotum Anda terasa gatal maka ini bisa menjadi salah satu penyebab skrotum Anda terkena infeksi jamur. Jamur yang paling sering ditemukan pada skrotum adalah Trichophyton rubrum, yang biasanya menyerang selangkangan, buah zakar, paha bagian dalam, dan anus.

Ciri-ciri anggota tubuh yang terkena jamur adalah gatal-gatal yang tidak menyenangkan, kemerahan, melepuh (akibat garukan) dan menyebabkan iritasi. Inilah sebabnya mengapa kulit di belakang skrotum merupakan habitat ideal bagi jamur untuk tumbuh. Infeksi jamur yang berkembang akan menyebabkan rasa gatal dan tidak nyaman.

2. Infeksi Ragi

Jika skrotum terasa gatal, hal ini terkadang juga disebabkan oleh infeksi Ragi Candida Albicans. Biasanya ragi ini bersemayam di dalam vagina wanita. Namun, tidak jarang skrotum pria terpengaruh. Mengapa pria bisa terinfeksi? Itu karena seks menularkan jamur dari vagina ke alat kelamin pria.

3. Peradangan pada Kulit Kelamin

Skrotum yang gatal dan kemerahan di sekitar selangkangan bisa jadi merupakan tanda bahwa Anda menderita dermatitis testi atau yang biasa disebut peradangan. Dermatitis juga bisa disebabkan oleh alergi. Kemungkinan alergi termasuk alergi terhadap bahan kimia yang menempel pada kulit yaitu: parfum, pewarna pakaian, tanaman, dan bahkan hal lain yang dapat menyebabkan dermatitis.

4. Kena Kutu Rambut Kemaluan

Sebenarnya kutu rambut tidak hanya tumbuh pada rambut di kepala, tetapi juga pada rambut kemaluan. Kutu ini menemukan jalan mereka ke rambut kemaluan dan memakan dengan menghisap darah di sekitar alat kemaluan. Jika skrotum Anda gatal, Anda mungkin terkena kutu kemaluan. Biasanya, kutu kemaluan ditularkan melalui selimut, handuk, dan pakaian.

Cara Mengobati Sakit pada Skrotum

Fungsi Skrotum

Ada beberapa cara untuk mengobati skrotum yang menyakitkan. Berikut beberapa cara yang bisa Anda coba untuk mengobati nyeri skrotum.

1. Kompres Es

Nyeri skrotum dapat diobati dengan mengoleskan es pada testis. Dengan mengoleskan kompres es, rasa sakit di testis bisa berkurang. Untuk melakukan ini, ambil es dan oleskan ke skrotum selama 30 menit. Ulangi setiap dua jam. Sebagai catatan, oleskan es hanya setelah membungkusnya dengan handuk atau kain. Jangan dioleskan langsung ke kulit karena dapat menyebabkan dermatitis.

2. Mandi Air Panas

Cara mengobati nyeri skrotum selanjutnya adalah dengan mandi air panas. Mandi air panas sebenarnya bisa menghilangkan rasa sakit dan mempercepat aliran darah ke skrotum.

3. Mengangkat

Dimungkinkan juga untuk berbaring di tempat tidur dan mengangkat skrotum untuk meredakan nyeri skrotum. Gulung saputangan dan letakkan di bawah skrotum. Melakukan latihan ini akan mengurangi rasa sakit pada skrotum.

4. Memakai Celana dalam Pendukung Atletik

Cara terakhir untuk mengobati nyeri pada skrotum adalah dengan memakai pakaian dalam olahraga. Penggunaan celana ini adalah untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada buah zakar. Mengenakan celana ini juga akan membantu meringankan ketidaknyamanan akibat rasa sakit pada skrotum.

Selain cara diatas, dengan cara mengonsumsi obat pereda. Nyeri skrotum akibat peradangan seringkali dapat diperbaiki dengan mengonsumsi obat pereda nyeri, seperti ibuprofen atau parasetamol.

Selain itu, dokter juga akan meresepkan obat lain, seperti antibiotik, jika ditemukan infeksi yang disebabkan oleh infeksi testis. Namun, dalam beberapa kasus, dokter juga akan merekomendasikan operasi untuk mengeluarkan cairan atau mengangkat tumor.

Dalam keadaan darurat, seperti torsio testis atau testis yang terpelintir, kondisi ini memerlukan pembedahan untuk mengembalikan aliran darah ke testis untuk mencegah kerusakan testis permanen yang dapat menyebabkan kemandulan .

Selain mengetahui penyebab dan pengobatan nyeri testis yang berbeda, Anda juga harus memeriksakan testis Anda secara teratur. Pemeriksaan rutin dapat membantu mendeteksi penyakit yang menyebabkan nyeri testis sejak dini.

Berikut adalah beberapa cara yang baik untuk memeriksa skrotum Anda yang dapat Anda lakukan sendiri:

  • Berdiri di depan cermin dan pegang dan angkat penis Anda untuk melihat apakah ada benjolan yang tidak biasa pada kulit skrotum.
  • Sentuh kedua testis dengan ujung jari Anda. Lihat dan rasakan adanya benjolan, perbedaan ukuran, atau perbedaan bentuk di antara testis. Juga periksa bagian atas dan belakang setiap testis untuk mencari epididimis.
  • Jika selama pemeriksaan diri Anda melihat adanya perubahan bentuk atau kelainan, seperti benjolan di testis, cari bantuan medis untuk diperiksa dan ditentukan penyebabnya.

Tidak hanya itu, jika Anda mengalami nyeri testis yang berulang atau tidak membaik meskipun sudah minum obat, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan yang tepat.

Cara Mengatasi Skrotum yang Gatal

Menggaruk skrotum hanya akan menyebarkan infeksi dan bahkan mungkin menyebabkan infeksi baru lainnya. Lebih baik lagi, konsultasikan dengan dokter kulit terpercaya, begitulah cara Anda akan sampai di sana. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah gatal pada skrotum Anda:

  • Bersihkan area genital dan selangkangan setiap hari. Gunakan sabun antiseptik untuk mencegah kutu dan jamur.
  • Jangan biarkan alat kelamin basah, selalu keringkan setelah bersentuhan dengan alat kelamin dengan handuk atau tisu bersih.
  • Gunakan pakaian dalam yang bersih, ganti minimal 2 sampai 3 kali sehari.
  • Kenakan pakaian berbahan katun untuk menyerap keringat dan menghindari iritasi di sekitar.
  • Hindari berhubungan seks dengan lawan jenis jika Anda masih merasa gatal (hindari gatal yang disebabkan oleh bakteri yang baru masuk).
  • Gunakan pembersih pakaian yang aman dari bahan kimia agar iritasi tidak semakin parah.
  • Jika gatal terus berlanjut, lebih baik periksakan ke dokter atau beli resep obat gatal kelamin di apotik terdekat.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait Fungsi Skrotum:

Organ Tubuh Manusia: Pengertian, Bagian, dan Fungsinya

Pengertian Sistem Organ Manusia dan Penjelasan Fungsinya

12 Tanda Pubertas Pada Wanita dan Laki-laki

Macam-macam Sistem Organ Manusia dan Fungsinya

Anatomi Tubuh Manusia: Sistem Organ Manusia dan Fungsinya



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien