Music

Pola Irama: Pengertian, Jenis, hingga Cara Menghitung yang Benar

pola irama
Written by Alisa

Musik yang kita dengarkan sehari-hari tersusun atas nada-nada yang membentuk irama. Irama pun membentuk polanya masing-masing. Pemain musik dan penyanyi mengikuti pola irama yang telah ditentukan untuk membawakan sebuah lagu.

Tanpa pola irama, musik akan menjadi kacau dan tidak terdengar enak di telinga. Lalu, sebenanrnya apa itu pola irama? Yuk. Grameds dapat menyimak penjelasan berikut ini.

Pengertian Irama

Jamalus merumuskan irama sebanyak dua kali. Pertama, ia merumuskan irama memiliki hubungan dengan panjang pendek not dan berat ringannya tekanan atau aksen pada not. Meskipun demikian, gerak irama dapat tetap dirasakan meskipun melodinya. Keteraturan gerak ini menyebabkan lagu lebih indah ketika didengar dan dapat dirasakan.

Kedua,Jamalus merumuskan pengertian irama sebagai rangkaian gerak yang menjadi unsur dalam sebuah musik yang disusun secara berurutan. Ia terbentuk dari sekumpulan bunyi dan diam panjang pendeknya disusun dengan waktu yang beragam, membentuk pola irama, dan bergerak menurut pulsa dalam setiap ayunan birama.

Adapun menurut Soeharto, irama terbentuk dari bunyi dan diam dengan durasi waktu yang beragam atau panjang pendeknya yang beragam, membentuk pola irama, bergerak menurut pulsa dalam ayunan irama. Jika Grameds peka, irama dapat didengar dan dirasakan.

Menurut Wikipedia, irama merupakan variasi horizontal dan aksen dari sebuah suara. Ia tercipta dari suara dan diam. Ketika suara dan diam digabungkan maka akan membentuk pola suara yang berulang untuk membuat ritme. Ia memiliki tempo yang teratur dan memiliki beragam jenis.

Mahir Bermain Piano: Panduan Mudah Belajar Piano Otodidak Dari NOL Sampai Bisa - pola irama

Pengertian Pola Irama

Mengutip dari artikel jurnal berjudul “Teknik Permainan Instrumen dan Pola Irama Musik Jamjaneng di Peniron Pejagoan Kebumen” yang disusun oleh Safrudin Munasep, pola irama terbentuk dari akibat bunyi ritmis dalam suatu musik yang asalnya tidak hanya dari alat musik ritmis, tetapi juga alat musik melodis.

Menyadur dari artikel jurnal berjudul “Struktur dan Pola Irama Kesenian Talempong Botuang di KEnagarian VII Koto Talago Kecamatan Guguak Kabupaten Lima Puluh Kota” yang disusun oleh Ridho Putra, dkk, mengungkapkan bahwa pola irama merupakan kumpulan bunyi yang disusun dengan cara tertentu dalam satu atau beberapa birama. Ia hadir secara repetitif dan teratur dalam sebuah lagu.

Adapun menurut Arumsari, merupakan sekumpulan bunyi dengan susunan tertentu dakan satu atau beberapa birama yang muncul secara berulang-ulang dan teratur dalam sebuah lagu.

Jenis Pola Irama

Secara umum, jenisnya dibagi menjadi beberapa kelompok sebagai berikut.

1. Pola Irama Rata

Pola irama rata merupakan pola yang memiliki pembagian pola yang rata pada bagian atas maupun pada bagian pulsa. Pola ini biasanya ditemui pada lagu-lagu anak.

Sebagai contoh lagu Topi Saya Bundar. Berikut lirik lagunya.

Topi saya bundar

Bundar topi saya

Kalau tidak bundar

Bukan topi saya

2. Pola Irama Tidak Rata

Pola irama tidak rata merupakan pembagian nada berulang yang tidak sama antara pola dengan pulsa. Jenis pola ini berkebalikan dengan pola rata. Misalnya pada lagu berjudul “Ruri Abangku” karya AT. Mahmud.

Berikut lirik lagunya.

Ruri adalah abangku

Rajin dan senang belajar

Dengan menyandang tas di bahu

Riang menuju sekolah

Berhitung, menulis, membaca

Tak lupa diulang di rumah

Ingin akupun demikian

Serajin Ruli abangku

3. Pola Suku Bangsa

Pola suku bangsa merupakan irama musik yang menjadi ciri dari suatu daerah, suku, atau bangsa. Misalnya irama dari India, Arab, Latin, Melayu, dan sebagainya.

Grameds tentu dapat merasakan lagu-lagu yang berasal dari Melayu akan berbeda dengan lagu-lagu yang berasal dari Jepang. Lagu-lagu Melayu cenderung memiliki cengkok yang dalam sedangkan Jepang tidak memilikinya.

4. Pola Sincope

Pola Sincope terbentuk ketika pulsa yang seharusnya tidak mendapat tekanan berpindah dari aksen kuat dari pulsa yang seharusnya mendapat tekanan. Sebelum mempelajari pola sincope, Grameds harus memahami pola irama terlebih dahulu. Pola ini sering ditemui pada musik-musik orkestra.

5. Pola Ostinato

Pola ostinato adalah pola nada yang dinyanyikan secara berulang. Namun, ketika memiliki lebih dari satu variasi nada disebut dengan ostinanti. Pola ini banyak diterapkan dalam musik-musik klasik seperti Bitter Sweet Symphony.

Pola ostinato ataupun ostinanti berasal dari Italia. Mereka sama-sama menunjukkan pengulangan musik yang terus menerus. Pola ini sering diperdengarkan sejak abad ke-15.

Pada belahan bumi bagian timur, pola irama ostinato juga berkembang. Sebagai contoh karya yang diciptakan oleh Akira Ito Masamura Shizo.

6. Polirotmik

Polirotmik merupakan penggunaan beberapa jenis pila secara bersamaan sehingga menciptakan kekhasan nada yang memiliki tekanan kuat dan rendah yang serentak. Sebagai contoh pola irama pada kesenian musik Jawa yang menggunakan gong, kendang, dan alat musik lainnya secara bersamaan sehingga menciptakan irama polirotmik.

7. Polimerik

Polimerik merupakan irama yang tercipta dari beberapa instrumen yang dimainkan secara bersamaan dengan pola yang berbeda. Sehingga, membuat lagu atau musik akan terdengar lebih kompleks. Pola ini berbeda dengan lagu anak yang menerapkan pola rata atau tidak rata.

Paket Komplit Belajar Gitar Dari Maestro Gitar Dunia - pola irama

Elemen dalam Musik

1. Tempo

Tempo merupakan ukuran kecepatan birama lagu, yang mana nilai tempo yang besar terjadi jika lagu yang dimainkan semakin cepat. Tempo menjadi salah satu hal krusial yang harus ada dalam seni musik.

Tempo menjadi acuan cepat atau lambat alunan lagu. Tempo juga dapat dimaknai sebagai jeda antarketukan.

2. Tanda Birama

Tanda birama merupakan tanda yang menunjukkan jumlah ketukan per hitungan. Ia ditulis dengan ukuran misalnya 2/4, 3/4, dan seterusnya. Nilai nada dalam satu ketukan dapat dilihat dari angka yang berada di atas tanda garis miring (/) atau penyebut.

3. Ketukan

Ketukan dalam irama terbagi menjadi dua jenis, yakni ketukan lemah dan ketukan kuat. Pada setiap ketukan kuat pertama akan menghasilkan nada yang lebih berat. Adapun ketukan lemah akan menciptakan pola ritme yang lebih menimbulkan kesan.

4. Aksen

Aksen mengacu pada penekanan yang tercipta dari ketukan tertentu. Aksen dapat dirasakan seperti puisi yang mendikte dengan campuran tertentu dari jenis-jenis suku kata yang bertekanan dan suku kata tanpa tekanan.

5. Sinkopasi

Irana sinkron merupakan irama yang tidak sama atau setiap orang memilki detak lambat yang berbeda. Pada ketukan lemah tradisional, ketukan sinkopasi akan memberikan penekanan. Hal ini dapat dijumpai pada tanda birama 4/4 pada nada kedelapan.

6. Harmoni

Harmoni merupakan sekumpulan nada yang dimainkan bersama sehingga menghasilkan bunyi yang indah, enak, dan nyaman untuk dinikmati. Harmoni terjadi karena adanya perpaduan yang serasi antara nada atau bunyi.

7. Tangga Nada

Tangga nada tersusun membentuk susunan tangga yang menjadi serangkaian nada. Biasanya dalam tangga nada akan ada satu nada yang menajdi dasar atau acuan untuk diikuti oleh nada-nada lainnya.

Nada dalam tangga nada memilki pola interval tertentu yang dapat menyesuaikan ke rendah atau tinggi. Tangga nada dibedakan menjadi dua, yakni tangga nada diatonik dan tangga nada pentatonik.

Tangga nada diatonik merupakan tangga nada yang terdiri dari 7 buah nada dengan 2 jenis jarak, yakni jarak ½ dan 1. Adapun, tangga nada pentatonik merupakan tangga nada yang hanya memiliki 5 nada pokok.

8. Timbre

Timbre merupakan dua nada dalam konstruksi instrumen yang sama kuat dan sama tinggi nadanya yang memiliki perbedaan sifat. Seni musik timbre dapat dimaknai sebagai kualitas atau warna bunyi yang tercipta oleh sumber bunyi serta alat musiknya.

Kumpulan Lagu Pop Anak Indonesia Dan Daerah, Belajar Bernyanyi Sambil Memainkan Musik

9. Dinamika

Dinamika merupakan sebuah tanda yang memainkan nada dengan volume lembut atau nyaring. Fungsinya sebagai salah satu hal yang memperlihatkan nuansa dalam sebuah lagu atau musik. Seperti dinamika dengan nuansa sedih, senang, agresif, datar, dan lainnya.

10. Melodi

Melodi merupakan tingkatan dalam sebuah alunan musik yang terdiri dari tinggi rendah dan panjang pendek suatu nada. Melodi hadir untuk memberikan warna dalam musik.

Cara Menghitung Pola Irama Lagu

Ketika menghitung pola irama lagu, hal yang harus diperhatikan adalah ketukan berat dan pengulangan. Biasanya pola irama akan dalam pengulangan yang melibatkan ketukan berat dan jarak di antara setiap ketukan berat yang sedang dimainkan.

Perlu dicatat bahwa ketukan berat tidak selalu berada di awal pengulangan. Jadi, Grameds harus selalu waspada dan teliti ketika menghitung pola irama dalam sebuah lagu atau musik.

BACA JUGA:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien