Biologi

Neutrofil Adalah: Definisi, Fungsi, Jenis, dan Gangguan Fungsi Neutrofil

Neutrofil adalah
Written by ziaggi

Neutrofil adalah – Sel darah putih adalah sel yang menyusun komponen darah. Sel darah putih ini berfungsi membantu tubuh melawan berbagai penyakit infeksi sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih tidak berwarna, berinti, dapat bermigrasi secara amuba, dan dapat menembus dinding kapiler atau koroid.

Di dalam tubuh, sel darah putih tidak terkait erat dengan organ atau jaringan tertentu, mereka berfungsi secara independen sebagai organisme bersel tunggal. Leukosit dapat bergerak bebas dan berinteraksi dengan dan menangkap debris seluler, partikel asing atau mikroorganisme yang menyerang.

Lebih lanjut, sel darah putih tidak dapat membelah atau bereproduksi sendiri tetapi merupakan produk sel punca hematopoietik pluripoten yang ditemukan di sumsum tulang.

Sel darah putih memiliki peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Di antara berbagai jenis sel darah putih, neutrofil adalah jenis yang paling banyak jumlahnya, sekitar 55-70%.

Neutrofil adalah jenis sel darah putih yang memainkan peran penting dalam sistem kekebalan Anda. Kadar darah yang lebih rendah atau lebih tinggi dari normal dapat menunjukkan kondisi tubuh Anda.

Sobat Grameds, mungkin masih awam dengan istilah neutrofil. Padahal, cukup penting untuk memahaminya karena berkaitan erat dengan kesehatan tubuh. Agar memahami hal ini lebih dalam, yuk, simak ulasan lengkapnya berikut ini!

Apa itu Neutrofil?

Neutrofil adalah

Neutrofil (bahasa Inggris: neutrophil, polymorphonuclear neutrophilic leukocyte, PMN) adalah sel darah putih yang termasuk dalam golongan granulosit. Bersama dengan dua granulosit lainnya yaitu eosinofil dan basofil yang memiliki butiran di sitoplasma, mereka juga dikenal sebagai leukosit polimorfonuklear. Granula neutrofil berwarna merah-hijau.

Jenis sel darah putih ini terlibat dalam pertahanan tubuh melawan infeksi bakteri dan proses inflamasi lainnya, dan juga merupakan sel pertama yang muncul saat infeksi terjadi di tempat lain. . Dengan sifat fagositosis yang mirip dengan makrofag, neutrofil menyerang patogen dengan menyerang saluran pernapasan menggunakan berbagai zat beracun yang mengandung oksidan kuat, termasuk hidrogen peroksida, radikal bebas oksigen, dan hipoklorit.

Rasio sel darah putih terhadap neutrofil biasanya 50 sampai 60%. Sumsum tulang dewasa normal menghasilkan setidaknya 100 miliar neutrofil per hari, dan ini meningkat 10 kali lipat pada peradangan akut.

Setelah keluar dari sumsum tulang, jenis sel darah putih ini akan melalui 6 tahap morfologis yaitu:

neutrofil, bermetamorfosis, tidak terfragmentasi (berpita), neutrofil tersegmentasi. Neutrofil tersegmentasi adalah sel yang berfungsi penuh, mengandung butiran sitoplasma (primer atau azurofil, sekunder atau spesifik) dan inti berongga yang kaya akan kromatin. Neutrofil yang rusak muncul sebagai nanah.

Neutrofil adalah leukosit pertama yang mencapai daerah inflamasi dan memulai pertahanan host terhadap patogen. Aktivasi neutrofil juga berperan dalam melawan infeksi yang efektif, bersama dengan monosit dan makrofag, melalui fagositosis dan mikrobiologi atau melalui pelepasan patogen, peradangan seperti radikal oksigen, protease atau peroksidase. Migrasi neutrofil dari sirkulasi darah ke jaringan inflamasi merupakan proses yang kompleks dan bergantung pada banyak fungsi seluler. Salah satu kunci dari proses ini adalah reseptor adhesi (Craig et al., 2009).

Pengamatan histopatologi dilakukan dengan menghitung jumlah sel inflamasi (neutrofil), pembentukan pembuluh darah baru (neovaskularisasi), persentase re-epitelisasi, dan persentase luas jaringan ikat kolagen (Chen et al., 2005; Winarsih dkk., 2010). Laju re-epitelisasi dihitung dengan rumus berikut: panjang luka dengan epitel baru dibagi dengan total panjang luka dikalikan 100%. Perhitungan dilakukan pada 10 lapang pandang dengan perbesaran objektif 40x kemudian dirata-ratakan.

Fungsi Neutrofil

Secara umum, ada 2 jenis sel darah putih yang perlu diperhatikan, neutrofil dan limfosit. Keduanya berfungsi untuk menjaga sistem kekebalan tubuh. Perbedaannya adalah sel darah putih melawan bakteri atau virus dengan memproduksi antibodi, sedangkan neutrofil melawan infeksi secara langsung.

Jenis sel darah putih ini diproduksi di sumsum tulang dan didistribusikan ke seluruh tubuh melalui aliran darah. Tidak seperti sel darah putih lainnya, neutrofil dapat meninggalkan pembuluh darah dan masuk ke jaringan tubuh yang terinfeksi untuk melawan bakteri atau virus.

Neutrofil membantu mencegah infeksi dengan memblokir, menonaktifkan, mencerna, dan menolak partikel dan mikroorganisme yang menyerang. Jenis sel darah putih ini terus-menerus memantau tanda-tanda infeksi dan bereaksi cepat untuk menjebak dan menghancurkan patogen.

Sel darah putih ini berkomunikasi dengan sel lain untuk membantu memperbaiki sel yang rusak dan meningkatkan respon imun. Selain itu, sel darah putih ini juga berperan penting dalam mengatur sistem imun dan peradangan dalam tubuh.

Neutrofil adalah

Tubuh memproduksi sel darah putih ini di sumsum tulang, yang membentuk sekitar 50-70% dari jumlah total sel darah putih dalam darah. Tingkat sel darah putih secara menyeluruh dalam aliran darah untuk orang dewasa adalah 4.500-11.000 per milimeter kubik (mm3).

Ketika ada infeksi atau sumber peradangan lain di dalam tubuh, bahan kimia khusus mengingatkan neutrofil matang, yang kemudian meninggalkan sumsum tulang dan berjalan melalui aliran darah ke tempat yang membutuhkan.

Sel pita adalah bentuk neutrofil yang belum matang yang diproduksi saat tubuh melawan infeksi atau peradangan. Kelebihan pita sel dalam darah disebut hemofilia. Ketika ini terjadi, biasanya menunjukkan infeksi atau peradangan.

Tidak seperti beberapa sel atau komponen darah lainnya, neutrofil dapat melintasi persimpangan sel yang melapisi dinding pembuluh darah dan memasuki jaringan secara langsung.

Jenis-Jenis Neutrofil

Neutrofil ini bila diperiksa lebih detail secara mikroskopis, berdasarkan bentuknya dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu neutrofil batang dan neutrofil segmen.

1. Neutrofil Batang

Neutrofil batang adalah bentuk sel neutrofil yang belum matang yang juga berfungsi untuk membantu melawan kuman yang masuk ke dalam tubuh, dan secara umum rasio normal dalam tubuh digunakan sebagai standar internasional.kenyataannya adalah 0% hingga 6% (dapat berubah sewaktu-waktu ) tergantung referensi masing-masing laboratorium).

2. Neutrofil Segmen

Neutrofil segmen adalah sel yang berfungsi penuh yang mengandung granuloma sitoplasma dan nukleus berongga yang kaya kromatin. Neutrofil segmen terlibat dalam pertahanan tubuh terhadap infeksi dan peradangan dan merupakan sel pertama yang muncul jika terjadi infeksi.

Perbedaan Neutrofil Batang dan Neutrofil Segmen

Perbedaan antara keduanya adalah bahwa neutrofil batang adalah bentuk muda dari neutrofil segmen yang biasa dikenal sebagai neutrofil tapal kuda karena mereka memiliki inti berbentuk tapal kuda. Seiring dengan proses pematangan, bentuk nukleus akan tersegmentasi dan menjadi neutrofil yang tersegmentasi. Neutrofil memiliki sitoplasma merah muda pucat besar dan butiran halus ungu.

Neutrofil segmen memiliki granula sitoplasma tipis (pucat), sering disebut leukosit polimorfonuklear karena intinya terdiri dari 2 hingga 5 segmen (lobus) yang berbeda bentuk satu sama lain dan dihubungkan oleh filamen kromatin. Jumlah neutrofil yang terfraksinasi adalah 3 sampai 6, dan jika lebih dari 6 disebut neutrofil hipersegmentasi (Kiswari, 2014).

Cara Menghitung Kadar Neutrofil Pada Tubuh

Neutrofil merupakan granulosit yang efektif dalam mempertahankan organisme, terutama terhadap infeksi bakteri (Widman, 1995; Howard, 2008). Nilai neutrofil total yang selanjutnya disebut ANC adalah jumlah neutrofil imatur dan matur yang beredar dalam darah tepi.

Jumlah PNC sering meningkat dengan adanya infeksi bakteri (Howard, 2008; Levy, 2004). Nilai ANC dapat dihitung dari hasil penghitungan tipikal dengan menambahkan persentase pecahan dan batang, kemudian dikalikan dengan jumlah sel darah putih total.

Dokter dapat melihat jumlah neutrofil tertentu dalam tubuh dengan melakukan tes yang disebut hitung darah lengkap (Complete Blood Count/CBC).

Perlu Anda ketahui bahwa jumlah atau kadar normal sel darah putih dalam tubuh orang dewasa adalah sekitar 4.500 hingga 11.000 per mikroliter darah. Sedangkan nilai normal atau kadar neutrofil adalah 1500 sampai 8000 per mikroliter darah.

Kemungkinan besar dokter Anda akan memesan tes darah lengkap ketika gejala yang berhubungan dengan infeksi, cedera, atau penyakit kronis muncul.

Jika jumlah sel darah putih pada pemeriksaan tidak sesuai dengan batas normal, dilanjutkan dengan melihat nilai neutrofil. Memeriksa kadar neutrofil juga penting.

Tingkat neutrofil dalam sel darah putih Anda dapat dideteksi dengan tes darah diferensial yang mencakup pemeriksaan kadar setiap jenis sel darah putih. Tes diferensial darah juga dapat menunjukkan sel-sel abnormal dalam darah Anda.

Tes ini biasanya dilakukan untuk mendiagnosis infeksi, anemia, atau leukemia. Tes ini juga dapat digunakan untuk memeriksa apakah perawatan yang Anda jalani berjalan dengan baik.

Setiap infeksi atau stres akut dapat meningkatkan jumlah sel darah putih Anda dan membentuk suatu kondisi yang disebut leukositosis. Jumlah sel darah putih yang tinggi dapat disebabkan oleh peradangan, respons imun, atau penyakit darah seperti leukemia.

Penting untuk diketahui bahwa peningkatan abnormal pada satu jenis sel darah putih dapat menurunkan jumlah yang lain.

Gangguan Fungsi 

Peningkatan jumlah neutrofil disebut neutrofilia. Neutropenia dapat terjadi sebagai akibat dari respon fisiologis terhadap stres, misalnya dengan olahraga, kondisi cuaca ekstrim, perdarahan akut atau hemolisis, persalinan, dan stres emosional akut.

Kondisi patologis yang menyebabkan neutropenia antara lain infeksi akut, inflamasi atau peradangan, kerusakan jaringan, gangguan metabolisme, radang usus buntu, dan leukemia myeloid. Sedangkan penurunan jumlah neutrofil dikenal sebagai neutropenia, neutropenia ditemukan pada penyakit virus, kusta, leukemia, eritrositosis, anemia, efek obat (Riswanto, 2013).

Neutrofilia

Memiliki tingkat neutrofil yang sangat tinggi dalam darah disebut neutropenia atau juga dikenal sebagai neutrofilia.

Neutrofilia adalah suatu kondisi dimana jumlah neutrofil dalam darah melebihi batas normal. Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan neutrofilia termasuk olahraga berat, merokok, stres berat, cedera atau luka bakar, penyakit menular, dan kanker darah.

Ini adalah fungsi penting neutrofilia dalam sistem kekebalan tubuh. Ingatlah bahwa kadar neutrofil juga dapat menggambarkan kesehatan Anda. Namun, ini bukan satu-satunya patokan yang terlihat.

Jika Anda merasa ada keluhan, coba konsultasikan ke dokter. Jika dokter Anda merekomendasikan hitung darah lengkap untuk melihat sel darah putih atau kadar neutrofil Anda, tanyakan kepada dokter Anda tentang tujuan tes dan apa yang perlu Anda persiapkan sebelum tes.

1. Stres

Jumlah neutrofil dapat meningkat karena stres, seperti olahraga, epilepsi, dan stres.

2. Infeksi bakteri

Serangan mendadak dari infeksi bakteri dapat menyebabkan peradangan jaringan yang menyebabkan peningkatan tajam jumlah neutrofil.

3. Ketosis

Ketosis terjadi ketika tubuh membuat asam dan racun. Ketika penyakit bergerak ke tahap kronis, dapat menyebabkan peningkatan jumlah neutrofil.

4. Eklampsia

Terjadi pada ibu hamil trimester kedua akibat peningkatan tekanan darah, peningkatan protein dalam urin dan edema.

5. Kanker

Jumlah neutrofil dapat meningkat saat kanker menyebar ke seluruh tubuh.

6. Anemia hemolitik

Terjadi ketika sel darah merah rusak dan menyebabkan gangguan transportasi oksigen dalam darah.

7. Efek pengobatan

Beberapa obat dapat menyebabkan peningkatan besar dalam jumlah absolut neutrofil. Seperti, kortikosteroid. Efek obat ini mirip dengan hormon kortikosteroid. Hormon ini dapat mengontrol nutrisi, garam dan air dalam tubuh.

Secara umum, penyebab utama neutrofilia adalah infeksi bakteri. Selain itu, faktor gaya hidup, seperti olahraga berlebihan, stres, dan merokok, juga dapat meningkatkan risiko neutrofilia.

Pada baya, jumlah sel darah putih yang tinggi dapat terjadi karena infeksi, pengobatan kortikosteroid, sindrom Down, atau pemisahan tali pusat yang tertunda.

Pengobatan neutrofilia biasanya tergantung pada penyakit atau kondisi yang menyebabkannya. Konsultasikan ke dokter untuk mengetahui penyebab dan pengobatan yang lebih pasti.

Neutropenia

Tingkat neutrofil yang rendah disebut neutropenia. Penyebab jumlah neutrofil yang rendah biasanya terjadi ketika tubuh menggunakan sel-sel kekebalan lebih cepat dari biasanya.

Neutropenia adalah suatu kondisi ketika kadar neutrofil dalam darah berada di bawah batas normal. Beberapa kondisi dapat menyebabkan leukopenia, termasuk kekurangan vitamin B12, anemia aplastik, TBC, penyakit autoimun, dan efek samping obat atau kemoterapi tertentu.

Kemungkinan penyebab lain penurunan nilai dan fungsi neutrofil adalah jika sumsum tulang memproduksi neutrofil secara tidak normal.

Selanjutnya, limpa yang membesar juga dapat menyebabkan penurunan kadar neutrofil karena limpa dapat menghancurkan neutrofil dan sel darah lainnya.

Kondisi dan prosedur berikut merupakan faktor risiko tingkat neutrofil rendah, seperti:

1. Kekurangan asam folat (B12)

Berkurangnya kadar B12 dalam tubuh dapat menyebabkan penurunan ANC, yang membuat tubuh tidak dapat berfungsi secara optimal.

2.  Infeksi bakteri yang parah

Infeksi yang parah dapat menyebabkan penghancuran neutrofil, yang menyebabkan pembentukan nanah dalam darah.

3. Anemia aplastik

Anemia aplastik dapat terjadi bila sumsum tulang tidak dapat memproduksi cukup sel darah di dalam tubuh.

4. Preleukemia dan Leukemia

Leukemia adalah peningkatan jumlah sel darah putih dalam tubuh yang besar dan tidak

normal, sedangkan preleukemia adalah penurunan jumlah sel darah putih dalam tubuh.

5. Penyakit autoimun

Ketika tubuh memproduksi protein seperti antineutrofil yang menghancurkan neutrofil. Misalnya pada penderita lupus.

6. Impotensi

Disfungsi ereksi adalah pembesaran abnormal limpa yang terjadi di limpa dan dapat menyebabkan peningkatan jumlah sel darah putih.

7. Jalur kardiopulmoner

Konduksi aliran darah dari jantung ke paru-paru ke aorta dapat menurunkan neutrofil darah.

8. Dialisis

Dialisis untuk meningkatkan fungsi ginjal. Dialisis dapat mengurangi jumlah neutrofil.

9. Efek obat

Beberapa obat dapat menurunkan jumlah neutrofil dalam darah, seperti obat alergi, psikosis, dan mual.

Perbedaan Neutrofil, Eosinofil, dan Basofil 

Neutrofil, eosinofil, dan basofil adalah sel mieloid yang terbentuk selama hematopoiesis. Ini semua adalah granulosit yang bersirkulasi dalam darah dan bermigrasi ke jaringan yang meradang. Perbedaan utama antara eosinofil neutrofil dan basofil adalah struktur dan perannya dalam tubuh vertebrata. Granulosit dan limfosit secara kolektif membentuk kelompok sel yang disebut sel darah putih. Neutrofil adalah fagosit profesional yang terlibat dalam patogen yang menelan seperti bakteri dan menghancurkan mereka dengan pencernaan antar sel.

Neutrofil adalah

Rekrutmen neutrofil ke tempat peradangan disebut kemotaksis, yang diatur oleh sitokin. Eosinofil melawan sebagian besar parasit. Mereka memberikan perlindungan terhadap reaksi hipersensitivitas melalui sitotoksisitas, yang dimediasi oleh komponen butiran. Basofil, bersama dengan eosinofil dan sel mast, memberikan pertahanan terhadap reaksi alergi. Mereka juga mengandung histamin dan heparin, yang membantu mengurangi pembekuan darah.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait “Neutrofil” di Gramedia Blog:

Sistem Peredaran Darah Kecil, Sel Darah & Plasma Darah

Darah: Pengertian, Komponen, Jenis Golongan, dan Fungsi

Kenali Urutan Sistem Pencernaan Manusia dan Perannya yang Benar

Urutan Sistem Peredaran Darah Besar

Pengertian, Fungsi, dan Gangguan Sistem Ekskresi pada Manusia

 



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien