IPA

Pengertian & Contoh Limbah Anorganik

limbah anorganik
Written by Nandy

Pengertian Limbah Anorganik & Contoh Limbah Anorganik – Grameds, tahukah kalian bahwa limbah anorganik membutuhkan waktu kurang lebih 500 tahun untuk bisa terurai? Hal itu tentu akan berdampak buruk pula bagi makhluk hidup yang ada di bumi.

Bahkan, sudah banyak pihak yang berupaya dan menghimbau orang-orang di sekitarnya agar dapat memilah dan memilih mana limbah anorganik dan mana yang limbah organik. 

Permasalahan tersebut sangatlah krusial sehingga diperlukan pengetahuan mendalam terkait limbah anorganik. Maka dari itu, artikel ini akan memberikan penjelasan seputar limbah anorganik. Simak hingga akhir pembahasan.

Apa itu Limbah Anorganik?

Ilustrasi Limbah Anorganik

Ilustrasi Limbah Anorganik

Limbah anorganik adalah semacam sampah atau sisa bahan yang tidak mudah membusuk yang lazimnya bukan bermula dari hewan dan tumbuhan. Limbah anorganik dapat berupa plastik, botol beling atau kaca, kaleng, kertas, dan pembungkus makanan lainnya.

Perlu diketahui bahwa sebagian besar limbah anorganik tidaklah dapat mengurai dengan alami. Semisal pun ada yang dapat diurai secara alami, limbah itu akan memakan waktu yang cenderung lebih lama apabila dibandingkan dengan limbah organik.

Bahayanya, apabila limbah anorganik dibiarkan menumpuk begitu saja, hal itu berdampak munculnya berbagai penyakit, seperti kolera dan diare. Tak hanya itu, berbagai pencemaran lingkungan juga bisa terjadi, seperti pencemaran tanah dan air.

Berdasarkan jenisnya, limbah anorganik dibagi menjadi tiga, yaitu limbah anorganik padat, limbah anorganik cair, dan limbah anorganik gas. Untuk penjelasan lebih lengkap mengenai ketiga jenis limbah anorganik tersebut, simak penjelasan di bawah ini.

Jenis-Jenis Limbah Anorganik

Limbah anorganik terbagi menjadi beberapa jenis. Pembagian ini berguna untuk menetapkan pengolahan apa yang tepat dilakukan agar limbah atau sampah tidak merusak atau mencemari lingkungan sekitar.

Berikut jenis-jenis limbah anorganik berdasarkan bentuknya, di antaranya.

1. Limbah Anorganik Padat

Limbah anorganik padat adalah limbah yang bentuknya keras, padat, dan bisa disentuh atau dipegang. Limbah anorganik padat ada pula yang tak bisa disentuh sebab terdapat kandungan zat kimia berbahaya di dalamnya. Adapun contoh dari limbah anorganik padat, yaitu alumunium, besi, basa, botol belong, plastik, dan beberapa barang sejenisnya.

2. Limbah Anorganik Cair

Limbah anorganik yang satu ini adalah berupa cairan sangat berbahaya yang berasal dari suatu pabrik ataupun perusahaan produksi. Umumnya, pabrik atau perusahaan produksi tersebut mengalirkan limbah anorganik cair ini ke sungai-sungai sehingga makhluk hidup yang tinggal di situ dan lingkungan setempatnya akan menjadi rusak serta tercemar.

Tidak hanya dari pabrik atau perusahaan produksi saja, limbah anorganik cair ini juga bisa berasal dari aktivitas atau kegiatan rumah tangga, seperti dari air sabun cuci dan detergen. Sebenarnya, yang paling berbahayanya lagi adalah limbah dari tumpahan minyak yang ada di laut.

3. Limbah Anorganik Gas

Limbah anorganik gas atau angin adalah limbah yang tidak dapat terjamah oleh indra. Umumnya, limbah anorganik gas ini berasal dari cerobong asap di pabrik-pabrik produksi. Asap atau uap tersebut akan sangat berbahaya karena bisa mengakibatkan bumi semakin panas, rentan akan hujan asam, dan berbagai polusi akan semakin bertambah.

Selain dari asap cerobong pabrik, limbah anorganik gas ini dapat berasal dari gas atau asap kendaraan bermotor yang mengandung gas karbon monoksida atau CO yang mana apabila dihirup akan berbahaya, bahkan bisa menyebabkan kematian.

Pengelolaan Limbah Rumah Sakit

Pengelolaan Limbah Rumah Sakit

tombol beli buku

Buku ini secara sistematis menjelaskan mengenai sampah dan limbah serta pengelolaannya secara umum, kemudian lebih spesifik terhadap limbah di rumah sakit meliputi limbah cair, limbah padat baik medis maupun nonmedis, limbah gas, limbah radioaktif, serta limbah Bahan Beracun dan Berbahaya (B3).

Dengan bahasa yang komunikatif dan informatif, diharapkan buku ini dapat membantu dalam pengelolaan limbah, selain itu juga sangat bermanfaat dalam persiapan akreditasi rumah sakit.

Ciri-Ciri Limbah Anorganik

Agar lebih mudah mengetahui secara rinci terkait seperti apa limbah anorganik, kenali terlebih dahulu ciri-ciri dan karakteristik dari limbah anorganik. Berikut akan dijabarkan secara singkat mengenai ciri-ciri dari limbah anorganik, di antaranya.

  1. Ciri-ciri utama dari limbah anorganik atau non-alami ini adalah tidak mudah terurai. Artinya, limbah anorganik ini akan membutuhkan jangka yang terbilang cukup lama dalam proses pembusukannya dan penguraian secara alami. Malahan, beberapa jenis limbah ini memerlukan jangka puluhan tahun agar dapat terurai menjadi zat, unsur, atau partikel yang lebih kecil, seperti sampah plastik di bawah laut.
  2. Berikutnya, ciri dari limbah anorganik yang satu ini adalah diperoleh atau terbuat dari bahan pabrikasi atau sintesis. Contohnya, styrofoam yang mana limbah anorganik jenis itu terbuat dari campuran bahan sintesis, seperti polistirena dan gas CFC yang mana kedua bahan itu dapat merusak dan mempertipis lapisan ozon atau O3.
  3. Ciri limbah anorganik selanjutnya adalah dapat diolah melalui proses daur ulang. Meski limbah anorganik ini tidak mudah terurai seperti yang sudah dijelaskan pada ciri yang pertama, akan tetapi limbah ini dapat diolah melalui proses daur ulang, baik diolahnya guna kebutuhan lain maupun diolah menjadi barang baru yang tentunya lebih bermanfaat. Contohnya, botol plastik dapat diolah menjadi kerajinan tangan dan dimanfaatkan sebagai pot tanaman atau semacamnya.

Contoh Limbah Anorganik

Berikut beberapa contoh dari limbah anorganik, di antaranya.

  • Plastik
  • Low Density Polyethylene (LDPE) dan Low Linear Density Polyethylene LLDPE), yaitu jenis plastik pertanian yang dimanfaatkan untuk jerami, penutup rumah kaca, dan sejenisnya.
  • High Density Polyethylene (HDPE), yaitu jenis plastik pertanian yang dimanfaatkan untuk wadah pestisida ataupun pot pembibitan.
  • Polypropylene (PP), sejenis polimer termoplastik yang dimanfaatkan untuk terpal anyaman, dan sebagainya.
  • Polystyrene (PS), sejenis plastik pertanian polimer hidrokarbon aromatik sintetis yang digunakan untuk wadah atau media pembibitan.
  • Tas Kresek
  • Logam Besi
  • Limbah Baja
  • Pecahan Kaca dan Keramik
  • Air Deterjen
  • Sisa Sabun Mandi
  • Kaleng Alumunium
  • Limbah Tekstil
  • Limbah Minyak
  • Tutup Botol
  • Styrofoam
  • Ban Bekas
  • Berbagai Barang Elektronik
  • Pembuangan Pestisida
Buku Ajar Pencemaran Laut

Buku Ajar Pencemaran Laut

tombol beli buku

Belakangan ini dunia diributkan oleh adanya polutan plastik dan bahan cemar minyak bumi di laut. Juga adanya polutan radioaktif dan polusi udara.

Pengetahuan tentang ancaman keteledoran manusia, perlu di transfer ilmunya kepada mahasiswa sebagai tumpuan harapan pemimpin bangsa ke depan. Dengan buku ini diharapkan mampu memberikan wawasan terkait permasalahan yang terjadi di lingkungan, terutama masalah pencemaran laut.

Apa Dampak Negatif dari Limbah Anorganik?

Seperti yang diketahui, limbah anorganik akan memberikan dampak atau pengaruh negatif dan juga buruk tidak hanya pada lingkungan, tetapi pada makhluk hidup yang tinggal dan hidup di lingkungan tersebut.

Sudah banyak orang yang berupaya untuk memusnahkan limbah anorganik dengan berbagai cara, seperti membuangnya ke laut, membakarnya, bahkan menimbunnya di dalam tanah.

1. Dampak Negatif apabila Membakar Limbah Anorganik 

Membakar limbah anorganik itu sama saja memancing pencemaran udara. Kemudian, asap yang akan dihasilkan dari pembakaran limbah tersebut dapat mengancam kesehatan, seperti kesehatan bagi paru-paru juga jantung. Hal itu karena berbagai polutan yang terdapat pada limbah anorganik tersebut akan membahayakan dan mengancam kesehatan karena adanya kandungan atau unsur beracun.

2. Dampak Negatif apabila Membuang Limbah Anorganik ke Sungai dan Laut

Lalu, membuang limbah anorganik ke sungai, bahkan ke laut akan menaikkan pencemaran air. Air yang memiliki fungsi sebagai salah satu sumber kehidupan manusia, khususnya untuk minum, mandi, mencuci, dan kebutuhan lainnya menjadi sangat berbahaya apabila digunakan. Tak hanya itu, pembuangan limbah anorganik ke laut akan mengancam keselamatan biota yang ada di laut.

Perserikatan Bangsa-Bangsa atau PBB telah menyatakan bahwa 2,2 miliar orang tidak memiliki akses layanan air minum yang cukup dan layak. Adapun jumlah air bersih yang tersedia masih sangatlah kurang dengan perbandingan jumlah yang semestinya mereka butuhkan.

Para ahli pun mengatakan bahwa sekitar 4,8 hingga 12,7 ton limbah, masuk ke dasar laut tiap tahunnya. Limbah anorganik plastik yang lambat laun memecah akan membentuk mikroplastik yang mana pada akibatnya akan terkonsumsi lagi oleh manusia sehingga mengancam kesehatan.

Bukan hanya manusia, melainkan juga hewan. Bayangkan, berapa banyak hewan yang telah mati akibat ketidaksengajaan mereka memakan limbah anorganik yang telah diproduksi oleh para manusia. Limbah atau sampah inilah yang membawa penyakit bagi para hewan.

3. Dampak Negatif apabila Limbah Anorganik Ditimbun di Tanah

Limbah anorganik yang diupayakan dengan cara ditimbun pun dapat memberikan dampak buruk, yaitu pencemaran tanah. Air tanah dapat mengandung racun sebab tanah tersebut telah tercampur dengan berbagai jenis limbah anorganik yang mempunyai kandungan atau zat beracun.

Hingga akhirnya, keseimbangan ekosistem juga terganggu dan memberikan dampak terhadap pertumbuhan tanaman. Menimbun limbah anorganik di dalam tanah tidak akan membuat limbah tersebut hilang atau lenyap, melainkan menimbulkan masalah.

Selain itu, kesuburan tanah pun terganggu yang mana hingga akhirnya dampak buruk atau negatif itu kembali lagi kepada manusia. Oleh karena itu, sangatlah penting memperhatikan limbah-limbah anorganik ini dan kembali memperhatikan dan memikirkan permasalahan ini dengan serius serta cermat.

55 Kreasi Kreatif dari Botol Plastik Bekas

55 Kreasi Kreatif dari Botol Plastik Bekas

tombol beli buku

Iva Hardiana, penulis buku ini memberikan 55 ide kreasi dari botol plastik bekas pakai yang disulapnya menjadi berbagai barang bernilai ekonomi, mulai dari hiasan dinding hingga aneka wadah serbaguna.

Botol plastik bekas pakai yang dianggap sampah ternyata dapat menjadi barang berguna, bahkan layak untuk dijual, dan secara tidak langsung kita menjaga kelestarian lingkungan karena membantu mengurangi jumlah sampah.

Manfaat Limbah Anorganik

Limbah anorganik memanglah menjadi salah satu ancaman untuk lingkungan, akan tetapi saat ini limbah anorganik sudah diperhatikan manajemennya. Hal itu yang mengakibatkan ancaman dari limbah anorganik sudah sedikit berkurang meskipun belum sepenuhnya.

Terdapat beberapa limbah anorganik yang dapat diolah dan dilakukan proses daur ulang serta ramah lingkungan sehingga bisa dimanfaatkan kembali. Maka ada beberapa manfaat penting dari limbah anorganik yang perlu kalian dan kita semua ketahui. Berikut beberapa manfaat limbah anorganik bagi kehidupan manusia, di antaranya.

1. Limbah Anorganik sebagai Bahan Dasar Pembuatan Kerajinan Tangan

Di masa yang semakin modern ini, tangan-tangan kreatif telah bermunculan dari masyarakat Indonesia dan juga dunia sehingga mereka sudah mulai melihat dan mempertimbangkan manfaat atau kegunaan terselubung dari limbah anorganik ini.

Manfaat dari limbah anorganik yang pertama, yaitu dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan kerajinan tangan atau handycraft. Adapun beberapa jenis kerajinan tangan yang memang berasal dari limbah anorganik, ternyata memiliki nilai ekonomis atau nilai jual yang tinggi. Terlebih, kerajinan tangan dari hasil olahan limbah anorganik tersebut dapat berkembang menjadi peluang bisnis atau usaha yang cukup besar.

Kok bisa? Iya, hal itu karena seperti yang sudah dijelaskan, munculnya tangan-tangan kreatif sehingga bahan limbah anorganik sekalipun dapat diubah dan dikelola menjadi berbagai jenis kerajinan tangan yang bermanfaat dan bernilai jual.

2. Reusable (Dapat Digunakan Kembali)

Istilah reusable berarti suatu limbah anorganik atau bahan sejenisnya tidaklah perlu dibuang. Dengan kata lain, limbah jenis tersebut pada akhirnya tidak menjadi lain, akan tetapi dapat bermanfaat dan digunakan kembali tanpa perlu dibuang.

Sebagai contoh, kardus bekas. Kardus bekas apabila dibuang, tentu kardus itu akan menjadi salah satu bahan atau limbah anorganik yang dapat mencemarkan lingkungan. Namun, kardus itu dapat dimanfaatkan guna kebutuhan atau keperluan lain. Hingga akhirnya, kardus tersebut tidaklah menjadi limbah, melainkan bisa bermanfaat dan digunakan untuk keperluan lain.

3. Limbah Anorganik dapat Dilelehkan untuk Dibuat Menjadi Barang Lain

Terdapat di antaranya beberapa limbah anorganik, seperti plastik dan logam yang merupakan salah satu limbah anorganik dengan nilai ekonomis yang tinggi. Seperti yang kita ketahui bahwa bahan atau limbah logam dapat dileburkan atau dilelehkan kembali bersamaan dengan logam lainnya. Kemudian, logam yang sudah dilelehkan itu akan kembali menjadi logam cair yang dapat diubah menjadi bentuk baru.

Sebagai contoh, kumpulan besi-besi tua dari pengepul bisa dibawa ke pabrik peleburan logam. Lalu, setelah besi-besi tersebut dileburkan dan diberi tambahan beberapa unsur kimia lainnya, besi yang sudah dilebur itu menjadi besi baru yang bisa dimanfaatkan dan digunakan lagi.

4. Limbah Anorganik untuk Bahan Daur Ulang

Limbah Anorganik kerap dipakai sebagai bahan pembuatan daur ulang. Umumnya, bahan yang dipakai untuk bahan daur ulang adalah limbah plastik yang mana limbah tersebut mudah untuk dikumpulkan dan kemudian didaur ulang.

Pendaurulangan limbah anorganik plastik ini bisa mengurangi kemungkinan banyaknya penumpukan limbah anorganik lainnya yang ada. Hal ini tentu menjadi dampak positif bagi keadaan lingkungan sekitar kita.

5. Limbah Anorganik dapat Menghasilkan Uang

Berikutnya, limbah anorganik pun bisa menghasilkan uang. Karena selain dibuat dan diolah menjadi bentuk kerajinan tangan yang kemudian dijual dan menghasilkan uang, tentunya kalian juga bisa dengan menjual botol dan barang bekas limbah anorganik saja. Kalian dapat menjual limbah anorganik, seperti aki bekas, koran bekas, dan sejenisnya ke tukang pengepul barang bekas.

Hal tersebut pastinya bisa kalian tukarkan dengan benda berupa uang tunai. Meskipun jumlah yang didapat tidaklah seberapa, akan tetapi hal ini akan sangat menguntungkan apabila kita rutin melakukannya. Sebab, selain dapat membantu membersihkan lingkungan sekitar dari limbah anorganik, kalian juga bisa mendapatkan uang dari hasil penjualan ke tukang pengepul barang bekas tersebut.

25 Kreasi Limbah Plastik

25 Kreasi Limbah Plastik

tombol beli buku

Buku ini memuat 25 kreasi barang serbaguna dengan bahan dasar plastik, seperti tas laptop, jas hujan anak, lunch box, dompet, dan lainnya.

Apabila kalian memiliki keterampilan menjahit, ditambah dengan ketekunan, pasti dapat membuatnya juga karena buku ini dilengkapi dengan foto step by step dan pola. Dengan kreasi ini, kalian tidak hanya memperbaiki lingkungan, melainkan bisa menambah penghasilan.

Cara Mengolah Limbah Anorganik

Agar dapat menjauhi dampak buruk dari limbah-limbah anorganik, diperlukannya untuk melakukan cara pemanfaatan yang sesuai, yakni melakukan pendaurulangan limbah anorganik menjadi barang yang dapat difungsikan kembali.

Namun, ada poin penting yang harus dilakukan, yakni memisahkan terlebih dahulu mana limbah organik dan mana limbah anorganik di rumah kalian. Dengan demikian, limbah yang masih layak didaur ulang akan lebih mudah untuk diolah.

Di bawah ini akan dijelaskan beberapa jenis sampah yang dapat dimanfaatkan kembali berdasarkan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

1. Limbah Anorganik berupa Kaleng

Limbah kaleng adalah salah satu jenis limbah yang tidak dapat terurai meskipun sudah menjadi limbah selama ratusan, bahkan ribuan tahun sekalipun. Oleh sebab itu, sedapat mungkin kita memanfaatkan limbah anorganik kaleng sebagai bahan daur ulang agar kuantitas sampah tidak terus melonjak.

Cara sederhananya, yaitu dengan memanfaatkan kaleng bekas minuman, cat, ataupun makanan sebagai pot bunga ataupun media untuk menyimpan barang lainnya.

2. Limbah Anorganik berupa Botol Kaca

Di tempat pengolahan limbah ataupun daur ulang sampah, limbah anorganik berupa botol kaca atau beling lazimnya akan diolah kembali menjadi botol baru.

3. Limbah Anorganik berupa Kertas

Pengelolaan limbah anorganik berupa kertas dapat dilakukan di rumah. Caranya adalah dengan mengumpulkan beberapa buku atau kertas yang sudah tidak terpakai (bekas), kemudian menyerahkannya ke bank sampah atau ke tukang pengumpul kertas bekas di tempat-tempat yang memang khusus daur ulang limbah anorganik sejenis itu.

Daripada hanya menumpuknya atau membuangnya ke laut, alangkah baiknya sisa kertas-kertas tersebut diolah menjadi kertas daur ulang yang bermanfaat, misalnya tas, topeng, dan beberapa kerajinan tangan lain.

4. Limbah Anorganik berupa Kain

Limbah anorganik kain kerap kali kita abaikan keberadaannya. Baju, celana, dan sejenisnya yang tidak digunakan sudah menumpuk di dalam lemari. Untuk mengatasi hal tersebut, ada cara untuk memanfaatkannya kembali sehingga kegunaannya pun juga bisa berubah. Contohnya, pakaian yang sudah tak terpakai dapat digunakan sebagai kain pel, lap, atau disumbangkan ke orang yang lebih membutuhkan apabila pakaian tersebut masih layak pakai.

Adapun di tempat pengrajin limbah anorganik, biasanya limbah anorganik berupa kain akan dimodifikasi menjadi sebuah tutup dispenser, taplak meja, bahkan selimut.

5. Limbah Anorganik berupa Plastik

Saat ini, limbah anorganik berupa plastik seperti bekas kemasan makanan telah banyak diolah menjadi berbagai macam kerajinan, di antaranya kerajinan tangan dompet, tempat tisu, tas kecil, bahkan pakaian sekalipun.

Dengan begitu, apabila kita menjumpai limbah plastik di rumah, alangkah baiknya janganlah dibuang begitu saja. Coba untuk pisah dan bersihkan dari limbah lainnya, kemudian kalian dapat memberikannya ke bank sampah ataupun ke tempat daur ulang yang ada.

Itulah informasi seputar Limbah Anorganik. Apabila Grameds tertarik dan ingin memperluas pengetahuan terkait pengolahan limbah anorganik atau sejenisnya, tentu kalian bisa temukan, beli, dan baca bukunya di Gramedia.com dan Gramedia Digital karena Gramedia senantiasa menjadi #SahabatTanpaBatas bagi kalian yang ingin menimba ilmu.

Semoga artikel ini bisa menambah wawasan kalian, ya!

Penulis: Tasya Talitha Nur Aurellia

Sumber: dari berbagai sumber

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien