Biografi

Biografi Jenderal Soedirman, Sang Jenderal Besar TNI

biografi jendral soedirman
Written by Ahmad

Biografi Jenderal Soedirman – Grameds,  pasti sudah tidak asing dengan sosok yang satu ini, yakni Jenderal Soedirman salah satu pahlawan revolusi nasional yang berperan penting bagi bangsa Indonesia.

Tak heran jika banyak biografi Jenderal Soedirman yang mengabadikan jasa perjuangannya untuk Indonesia. Kisah perjuangan Jenderal Soedirman memang sangat inspiratif untuk diketahui.

Jenderal Soedirman adalah sosok yang disegani oleh pasukannya dalam sejarah Indonesia sebagai tokoh pahlawan revolusi Nasional. Ia memiliki peran yang sangat besar pada masa revolusi merebut kemerdekan Indonesia dari kolonial Belanda. Jenderal Soedirman kemudian menjadi panglima pertama sekaligus Jenderal RI pertama dengan usia termuda, yakni 31 tahun.

Dibalik keberanian nya, Jenderal Soedirman ternyata memiliki kepribadian yang tenang dalam memecahkan masalah untuk menemukan cara yang solutif, gigih, dan sangat teguh dalam memegang prinsip.

Itulah sebabnya ia dikenal sebagai pejuang yang tangguh dan tidak kenal lelah. Banyak hal lainnya yang bisa dipelajari dari Jenderal Soedirman, Grameds bisa mengenalnya lewat biografi Jenderal Soedirman berikut ini:

Biografi Jenderal Soedirman

Jenderal Soedirman memiliki nama asli yakni Raden Soedirman yang lahir pada 24 Januari 1916 di Purbalingga, Provinsi Jawa Tengah.

Orang tua Jenderal Soedirman adalah Bapak Karsid Kartawiraji, seorang pekerja pabrik gula di Kalibagor, Banyumas dan Ibu Siyem yang merupakan keturunan Wedana Rembang. Ia memiliki satu saudara yakni Muhammad Samingan. Istrinya adalah Alifah dan bersamanya ia dikaruniai 7 orang anak.

Jenderal Soedirman tidak hidup oleh orang tuanya, ia dibesarkan oleh pamannya bernama Raden Cokrosunaryo yang merupakan seorang camat di Rembang Purbalingga agar ia bisa hidup lebih layak dan mapan. Saat itu Raden Cokrosunaryo belum memiliki anak sehingga mengadopsi Jenderal Soedirman menjadi anaknya. Bersama pamannya tersebut, sejak kecil Sang Jenderal memang memperoleh pendidikan yang layak.

Di usianya yang masih 7 tahun, ia sekolah di Hollandsch Inlandsche School (HIS) yang kemudian dilanjutkan ke Taman Siswa saat usianya 8 tahun.  Kemudian ia dipindahkan lagi ke Sekolah Wirotomo karena Taman Siswa dianggap Belanda adalah lembaga ilegal di tahun berikutnya.

Soedirman muda dikenal sebagai anak yang taat beribadah, rajin belajar, dan tekun memahami tentang agama Islam dari Raden Muhammad. Ia kemudian mendapatkan julukan Haji karena pengetahuan agamanya dan sering ceramah di depan umat muslim saat itu.

Setelah pamannya wafat, Jenderal sangat terpukul oleh kepergian orang tua angkatnya tersebut. Ia pun harus mengalami masalah ekonomi yang sangat kurang, beruntungnya ia masih diperbolehkan sekolah di Wirotomo tanpa membayar.

Berkat kecerdasannya ia tetap bertahan dan terus mengasah kemampuannya. Jenderal Soedirman pun akhirnya mulai ikut mendirikan organisasi Islam saat usianya masih remaja, yakni Hizbul Wathan miliki Organisasi Muhammadiyah. Karena dedikasinya sejak dini itu, akhirnya Jenderal Soedirman diberi kepercayaan untuk memimpin organisasi tersebut di cabang Cilacap.

Jiwa kepemimpinan Jenderal Soedirman sudah muncul sejak ia masih muda, sehingga masyarakat segan dan hormat kepada Sang Jenderal tersebut. Ia pun melanjutkan studinya di Kweekschool (sekolah khusus untuk calon guru) meskipun akhirnya tidak terselesaikan karena masalah Biaya. Jenderal Soedirman pun kembali ke Cilacap dan mengajar guru sekolah dasar Muhammadiyah di sana.

Guru pribadinya yang bernama Muhammad Kholil lah yang mengangkat Sang jendram menjadi guru di Hollandsch inlandsche School (HIS) tersebut.

Di Cilacap juga Sang Jenderal bertemu dengan tambatan hatinya, Alifah sang Istri yang merupakan anak dari pengusaha batik kaya, yakni Raden Sosro Atmojo.

Pada zaman Belanda, Jenderal Soedirman belum dikenal sebagai pejuang, menurut Hatta Sang Jenderal di kenal oleh orang-orang sebagai seorang guru. Kisah kehidupan dari Jenderal Soedirman juga dapat Grameds pelajari melalui buku Soedirman yang berisikan riwayat hidup, perjuangan, serta cinta.

Organisasi Yang Diikuti Jenderal Soedirman

Biografi Jenderal Soedirman menunjukan peran Sang Jenderal selain menjadi guru adalah ia aktif berorganisasi di pemuda Muhammadiyah. Pada saat penjajahan Jepang tahun 1942, aktivitas mengajarnya dibatasi oleh Jepang dan sekolah tempat ia mengajar dijadikan sebagai pos militer Jepang.

Jenderal Soedirman berhasil negosiasi dengan pemerintah Jepang agar ia tetap bisa mengajar anak-anak pribumi disana meskipun dengan perlengkapan belajar seadanya dan terbatas. Pada masa penjajahan Jepang juga memperburuk ekonomi dan kesejahteraan masyarakat Indonesia saat itu.

Karena keterlibatan yang aktif akhirnya Sang Jenderal diangkat sebagai ketua Dewan Karesidenan bentukan Jepang pada tahun 1944. Sejak saat itulah Jenderal Soedirman mulai aktif di dunia militer dan bergabung dengan PETA yang kemudian ia pergi menempuh pendidikan militer di Bogor. Setelah lulus dari pendidikan militer tersebut, Jenderal Soedirman menjadi batalyon Kroya.

Keaktifannya di militer membawa Jenderal Soedirman bertemu Soekarno dan Hatta dan ditugaskan untuk mengawasi proses penyerahan diri para tentara Jepang di Banyumas, tepatnya setelah ia mendirikan divisi lokal dari Badan Keamanan Rakyat Indonesia saat itu.

Sejak peristiwa itulah pasukan Jenderal Soedirman dijadikan sebagai sebagai divisi V oleh Oerip Soemohardjo yang saat itu adalah panglima sementara. Sementara Jenderal Soedirman menjadi panglima Panglima untuk divisi V atau daerah Banyumas dengan pangkat Kolonel tepat setelah terbentuknya Tentara Keamanan Rakyat (TKR) atau BKR.

Setelah itu pada Konferensi TKR tanggal 2 November 1945, Sang Jenderal terpilih menjadi Panglima Besar TKR atau Panglima Angkatan Perang Republik Indonesia yang pertama.

Meskipun belum dilantik secara resmi  sebagai panglima, Jenderal Soedirman sudah sigap memerintahkan pasukannya untuk menyerang pasukan Inggris dan Belanda di Ambarawa.Karena tindakannya itulah membuat rakyat menjadi semakin kuat mendukung perjuangan Sang Jenderal.

Perannya yang besar itulah mengantarkan Soedirman diberikan pangkat Jenderal yang dilantik oleh Presiden Soekarno pada 18 Desember 1945 yang juga dapat Grameds baca melalui buku Jenderal Soedirman: Teladan Pemimpin yang Bersahaja.

Karir Militer Jenderal Soedirman

Pemimpin yang pintar dalam bernegosiasi adalah sebutan yang tepat bagi Jenderal Soedirman. Sebelum diperintah Jepang, Jenderal Soedirman sudah lebih dulu dipercaya pemerintah Belanda untuk memberikan pelatihan kemiliteran untuk para tentara pribumi.

Pada masa penjajahan Jepang Sang Jenderal kemudian dipercaya untuk memimpin organisasi bentukan Jepang bernama Syu Sangi Kai untuk menjaga keamanan rakyat Indonesia dari serangan sekutu. Organisasi tersebut termasuk didalamnya adalah Pembela Tanah Air (PETA).

Menjadi anggota PETA adalah awal kisah Jenderal Soedirman dalam keterlibatannya dalam perjuangan militer dan pembentukan tentara Indonesia. Sang Jenderal kemudian mengikuti pelatihan di Bogor sebagai Angkatan II.

Karena potensinya yang mumpuni di pelatihan militer tersebut, Jenderal Soedirman akhirnya diangkat menjadi komandan yang ditugaskan di Batalyon Kroya Banyumas Provinsi Jawa Tengah dengan senjata dan peralatan yang lengkap.

Berkat tanggung jawab yang emban, Jenderal Soedirman pun menjadi ketua Badan Keamanan Rakyat (BKR) dan Letnan Kolonel Komandan Resimen I Divisi I Tentara Keamanan Rakyat (TKR) Karesidenan Banyumas .

Pada tanggal 12 November 1945, Jenderal Soedirman diangkat menjadi Jenderal Panglima Tertinggi TKR dan Panglima Besar TKR pada 18 Desember 1945. Karir militernya berlanjut cemerlang hingga memperoleh pangkat jenderal Panglima Besar Tentara Rakyat Indonesia (TRI) pada 25 Mei 1946 hingga menjadi Jenderal Panglima Besar Tentara Nasional Indonesia yang pertama. Kehebatan Sang Jenderal diakui oleh masyarakat Indonesia saat itu.

Saat Amir Syarifudin menjadi Menteri Pertahanan, ia mengesampikan Jenderal Soedirman yang menurunkan jabatannya menjadi Panglima Pertempuran Mobil di bawah Menteri Pertahanan tersebut.

Kemudian setelah Agresi Militer Belanda II, Jenderal Soedirman menunjukan surat keberatan tentang persetujuan gencatan senjata kepada Presiden. Akbat surat tersebut Sang Jenderal pun harus dibebastugaskan dari Panglima Besar APRI dan diberhentikan dari anggota tentara.

Karena Presiden dan Wakil Presiden sangat keberatan dengan keputusan Sang Jenderal, akhirnya Jenderal Soedirman pun mengurungkan niatnya untuk keluar dari kemiliteran Indonesia. Temukan kisah lengkapnya melalui buku Jenderal Soedirman dibawah ini.

beli sekarang

Berikut ini rangkuman singkat karir militer Jenderal Soedirman:

  • PETA Angkatan ke II di Bogor
  • Daidanco Kroya, Banyumas, Provinsi Jawa Tengah
  • Ketua Badan Keamanan Rakyat Karesidenan Banyumas, Provinsi Jawa Tengah
  • Letnan Kolonel Komandan Resimen I Divisi  I Tentara Keamanan Rakyat (TKR)
  • Kolonel Komandan Divisi V TKR Banyumas, Provinsi Jawa Tengah
  • Jenderal Panglima Tertinggi TKR pada 12 November 1945
  • Jenderal Panglima Besar TRI pada 25 Mei 1946
  • Jenderal Panglima Besar TNI

 

Perjuangan Jenderal Soedirman untuk Indonesia

Belajar biografi Jenderal Soedirman tidak lengkap rasanya jika tidak membahas perjuangannya bagi bangsa Indonesia. Sang Jenderal ini adalah saksi dari berbagai upaya diplomatik yang gagal dilakukan Indonesia terhadap pemerintahan Belanda saat itu yang selalu ingin menjajah.

Diplomatik pertama yang gagal adalah Perjanjian Linggarjati yang dalam penyusunannya ikut andil Sang Jenderal Soedirman. Selain itu kegagalan pada Perjanjian Renville yang harus membuat Indoensia mengembalikan wilayah yang berhasil diambil pada Agresi Militer Belanda I kepada Belanda dan mengharuskan Jenderal Soedirman menarik 35 ribu pasukannya.

Perundingan Roem Royen juga melibatkan peran Jenderal Soedirman karena berkaitan dengan kemiliteran dan upaya pemberontakan dalam negeri tahun 1948 dari peristiwa G30S PKI di Madiun.

Dari segala perjanjian dengan Belanda, Jenderal Soedirman terus mendesak Soekarno untuk tetap melanjutkan perang gerilya karena ia tidak percaya Belanda yang akan benar-benar memenuhi janjinya.

Namun saat itu Soekarno menolak dan membuat Sang Jenderal sangat terpukul dan membuatnya jatuh sakit. Jenderal Soedirman mengidap penyakit Tuberkulosis (TBC) karena terinfeksi saat berjuang pada November 1948 yang menyebabkan paru-paru kanannya harus dikempeskan.

Kepergian Oerip meninggal dunia pada tahun 1948 juga semakin memperburuk kondisi Sang Jenderal. Ia sempat ingin mengundurkan diri dari kemiliteran Indonesia namun ditolak Soekarno karena dapat menimbulkan ketidakstabilan perjuangan negara saat itu.

Setelah Jenderal Soedirman keluar Rumah Sakit pada 19 Desember 1948, Belanda justru melancarkan Agresi Militernya yang ke 2. Penyakit parah yang ia derita rupanya tidak menghalangi Sang Jenderal untuk tetap berjuang melawan Belanda.

Jenderal Soedirman pun akhirnya pergi ke Selatan bersama kelompok kecil dan dokter pribadinya melakukan gerilya selama tujuh bulan dalam kondisi yang memprihatinkan, yakni ditandu dengan peralatan medis seadanya dan terbatas.

Pasukan mereka sempat ditemukan Belanda, namun mereka berhasil kabur ke Sobo dekat Gunung Lawu dari kejaran Belanda.  Jenderal Soedirman memimpin kemiliteran di Jawa termasuk tetap mengomandoi Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta melawan Belanda yang dipimpin oleh Letnan Kolonel Soeharto.

Kondisinya yang semakin parah membuatnya harus mundur dari medan perang melawan Belanda secara langsung di lapangan. Kegigihannya melawan Belanda sangat dikagumi oleh para pasukannya dan memberikan mereka motivasi besar untuk terus melawan Belanda. Kisah lengkap mengenai tokoh Soedirman juga dapat Grameds baca melalui buku Soedirman Seorang Panglima, Seorang Martir.

beli sekarang

Wafatnya Jenderal Soedirman

Penyakit yang diderita Jenderal Soedirman kian parah setelah memaksakan diri untuk tetap bergerilya melawan Belanda. Kondisinya yang semakin memburuk tersebut rupanya tidak membuat Jenderal Soedirman menyerah untuk sembuh.

Sang Jenderal tetap rajin kontrol ke Rumah Sakit Panti Rapih di Yogyakarta untuk berjuang melawan penyakitnya. Saat ia sedang di rawat di Sanatorium Pakem Desember 1949,

Jenderal Soedirman memperoleh berita bahagia karena Belanda akhirnya mengakui kedaulatan Indonesia melalui Republik Indonesia Serikat Tepatnya 27 Desember 1949. Sang Jenderal pun akhirnya dipindahkan ke Magelang untuk memperoleh perawatan yang lebih intensif.

Namun upaya pengobatan Sang Jenderal tidak berhasil, tepat  1 bulan setelah kedaulatan Indonesia merdeka dari Belanda, Jenderal Soedirman wafat karena penyakit yang ia derita pada 29 Januari 1950.

Ada pasukan konvoi dengan empat buah tank dan 80 buah kendaraan bermotor kemiliteran Indonesia yang mengiringi pemakaman Jenderal Soedirman di Taman Makam Pahlawan Semaki, Yogyakarta. Kepergian Jenderal Soedirman ini dinobatkan sebagai kepergian Sang Pahlawan Pembela Kemerdekaan.

Rakyat Indonesia pun sangat terpukul dan kehilangan sosok pahlawan besar, bahkan ribuan rakyat berkumpul sepanjang 2 kilometer menyaksikan prosesi pemakaman Sang Jenderal.

Masyarakat Indonesia pun mengibarkan bendera merah putih setengah tiang untuk menghormati kepergian Jenderal Soedirman pada hari kematiannya tersebut. Jejak perjuangannya kemudian menjadi esprit de corps untuk tentara Indonesia, yakni taktik gerilyanya yang sangat berani.

Rute perang gerilya sepanjang 100 kilometer yang pernah dilakukan Jenderal Soedirman pun menjadi zona pelatihan kemiliteran bagi para taruna Indonesia yang belum lulus dari akademi militernya. Kisah perjuangan Jenderal Soedirman abadi bagi bangsa Indonesia, hingga namanya banyak dijadikan nama-nama jalan, gedung, universitas, dan museum.

Sang Jenderal kemudian ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional Indonesia sejak 10 Desember 1964 oleh Presiden Soekarno. Pada tahun 1997 Jenderal Soedirman dianugerahi gelar Jenderal Besar Anumerta oleh Soeharto, dimana gelar tersebut hanya dimiliki oleh tiga orang saja di Indonesia hingga saat ini.

Nah, Itulah kisah singkat dari biografi Jenderal Soedirman yang perlu Grameds ketahui yang dapat ditemukan pula kisahnya pada buku Sudirman, The Soldier from Banyumas.

Apakah Grameds semakin mengagumi Sang Jenderal Besar TNI ini? Tepat sekali, meneladani nilai-nilai positif para pahlawan bangsa adalah cara bijaksana bagi generasi bangsa untuk menghargai sejarah bangsanya.

Perjuangannya layak diapresiasi dan menjadi hal yang menginspirasi generasi penerus bangasa agar tetap menjaga bangsa yang sudah diperjuangkannya. Itulah sebabnya kita sebagai generasi penerus bangsa indonesia harus mengenali pahlawan bangsa agar tidak abai dengan bangsa kita sendiri.

Para pahlawan bangsa banyak memberi pelajaran dan motivasi untuk terus maju dan menjadi pribadi yang lebih baik lagi sebagai warga negara.

Grameds bisa mengunjungi koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com untuk mendapatkan referensi tentang jederal Soedirman. Buku-buku yang ada di Gramedia ini dapat memberikan Grameds gambaran yang jelas tentang perjuangan dan apa-apa saja yang telah dilakukan oleh Jenderal Soedirman.

Jadi teman-teman Grameds akan memperoleh pengetahuan yang lebih luas tentang sejarah bangsa Indonesia, terutama dari sudut pandang perjuangan Jenderal Soedirman. Selamat belajar  #SahabatTanpabatas.

Rekomendasi Buku & Artikel

Buku Autobiografi
Buku Biografi Ir. Soekarno
Buku Biografi Jackma
Buku Biografi Jokowi
Buku Orang Sukses

Biografi RA Kartini
Biografi Cut Nyak Dien
Biografi Gus Dur
Biografi Ki Hajar Dewantara
Biografi Pattimura
Biografi Ir. Soekarno
Biografi WR Supratman
Biografi Jendral Soedirman

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien