Psikologi

Mengenal Aspek Kognitif dan Penerapannya di Dalam Kehidupan

Aspek Kognitif
Written by Ananda

Aspek Kognitif – Kemampuan manusia dapat dilihat dalam banyak hal, seperti aspek kognitif, emosional, dan psikomotorik. Mengetahui ketiganya tentu memiliki dampak yang mendalam bagi individu dan kelompoknya sehubungan dengan proses belajar sosial dan pelajaran yang dipetik dari interaksi sosial.

Pendidikan berjenjang di Indonesia lebih menitikberatkan pada penilaian kognitif. Peringkat ini merupakan gambaran penilaian utama terhadap prestasi seorang anak. Penilaian aspek kognitif yang berkaitan dengan penalaran, proses berpikir dan perkembangan kemampuan rasional anak.

Bentuk penilaian kognitif ini biasanya berbentuk pertanyaan majemuk dari beberapa jenis antara lain pilihan ganda, benar-salah, menjodohkan, esai, jawaban singkat, dan lain-lain. Pilihan yang dibuat tergantung pada jenis pertanyaan yang diajukan dan tingkat domain kognitif yang ingin Anda ukur.

Pengukuran yang dilakukan juga disesuaikan dengan sejauh mana tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Di beberapa counter, kesuksesan maksimal terkadang ada di level kedua. Ini biasanya dokumentasi tingkat rendah, seperti saat memulai diskusi dokumen.

Aspek Kognitif

Pengertian Kognitif Menurut Para Ahli

Berikut definisi kognitif pendapat dari para ahli, antara lain;

1. Margaret W. Matlin

Kognitif merupakan proses kegiatan yang melibatkan beberapa jenis aktivitas yang berkaitan menggunakan mental seorang. Kegiatan yang terkait antara lain, mencari, memperoleh, menyimpan, & memakai ilmu pengetahuan. Penggunaan ilmu pengetahuan dibutuhkan dalam situasi & syarat yang tepat.

2. Husdarta & Nurian

Kognitif merupakan bentuk proses yang terus menerus namun output yang diperoleh nir bersifat berkesinambungan menggunakan output yang sudah dicapai sebelumnya. Kemampuan kognitif akan terus berkembang sinkron menggunakan apa yang dipelajari pada sekolah atau lingkungan sosial nya.

3. Chaplin

Kognitif merupakan sebuah konsep yang bersifat generik dimana meliputi seluruh bentuk pengenal, hal-hal yang termasuk antara kain mengamati, mempunyai prasangka, melihat, membayangkan, memperkirakan, memberikan, menduga, & menilai. Jika kita lihat hal-hal yang termuat pada kognitif sangat komplek.

4. Ahmad Susanto

Kognitif merupakan proses berpikir, kemampuan individu buat menilai, mempertimbangkan & menghubungkan suatu insiden satu menggunakan yang lain. Kemampuan ini adalah dasar berdasarkan segala jenis kemampuan yang dimiliki seseorang. Hal ini jua ditentukan sang minat seorang buat menampakan segala wangsit yang dimiliki.

Aspek Kognitif

Kemampuan persepsi harus dimiliki oleh semua yang memilikinya dalam berbagai hal. Diantara yang lain;

1. Aspek Kognitif Pengetahuan

Aspek yang berkaitan dengan banyak hal akan menjadi sesuatu yang mendasar. Pengetahuan dapat berupa kemampuan menghafal, menafsirkan, dan lain-lain. Kemampuan posesif melibatkan beberapa hal, termasuk kemampuan mengingat suatu konsep, metode, struktur, atau proses tertentu.

Level ini merupakan level paling dasar untuk melihat kemampuan seseorang dalam memahami materi yang ditugaskan. Setiap anak adalah unik, sehingga terkadang anak tidak memiliki kemampuan mengingat yang baik tetapi memiliki kemampuan luar biasa lainnya.

2. Aspek Kognitif Pemahaman

Apresiasi yang lebih tinggi dari aspek pengetahuan, tidak hanya dalam hal menghafal tetapi juga dalam hal pemahaman. Beberapa hal yang harus dimiliki dalam tahap ini adalah membandingkan, mendeskripsikan, mengorganisasikan, mengkategorikan, memahami makna, memahami konsep dan lain-lain. Pada titik ini, juga ada persyaratan bagi siswa untuk mengeksplorasi konsep yang sudah dipahami.

Tidak hanya mengingat tetapi juga memahami, tingkat ini lebih pada bagaimana seseorang memiliki sudut pandang sendiri untuk memahami suatu konsep. Pemahaman ini dapat terjadi secara langsung atau melalui pembelajaran berulang.

3. Aspek Kognitif Aplikasi

Terapkan apa yang dipahami sebagai langkah berikut di atas langkah sebelumnya. Aspek ini bertujuan untuk menerapkan apa yang telah dipahami dengan menggunakan kaidah-kaidah dengan prinsip-prinsip dari literatur yang dipelajari dalam kondisi nyata.

Kemampuan yang baik untuk menerapkan konsep-konsep abstrak pada teori-teori tertentu. Penerapannya dapat dilihat di lingkungan sekolah atau lingkungan sosial. Aplikasi ini memiliki visi yang luas dan tidak terbatas. Selama penilaian kognitif, konsep yang sering dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari konsisten dengan materi yang disajikan.

4. Aspek Kognitif Analisis

Kemampuan seseorang untuk melakukan tes dan memecahkan informasi multi bagian. Hubungan dari satu departemen ke departemen lain dapat dilihat dan dapat ditarik kesimpulan tentang dokumen yang ada. Analisis yang dilakukan dapat berupa analisis faktor, analisis keterkaitan dan analisis organisasi sosial.

Kemampuan ini, jika dilihat dalam kehidupan sehari-hari, adalah kemampuan seseorang untuk menghubungkan peristiwa-peristiwa dalam suatu peristiwa terkait. Saat mencatat masalah atau peristiwa, kesimpulan dapat ditarik.

5. Aspek Kognitif Ulasan

Evaluasi dapat diartikan sebagai apresiasi atas perhatian seseorang terhadap suatu peristiwa. Sedangkan yang terakhir, kesimpulan yang ditarik bisa pro atau kontra, benar atau salah, setuju atau tidak setuju, dan lain-lain.

Proses yang dilakukan setelah melalui langkah sebelumnya sehingga dapat disimpulkan bahwa sesuatu yang telah dilakukan adalah benar atau tidak. Merupakan bentuk kesadaran untuk meningkatkan kemampuan diri sendiri atau untuk belajar pada tahap tertentu. Langkah ini juga penting bagi seseorang untuk memahami materi.

6. Aspek Kognitif Penciptaan

Bentuk pengembangan pembelajaran sudah diterima dari guru. Seorang anak diharapkan mampu mengembangkan kemampuan dan menciptakan sesuatu yang unik dari bahan yang diteliti. Kreativitas dapat dilakukan dengan berbagai cara tergantung pada kemampuan kreatif masing-masing orang.

Contoh kreativitas ini akan muncul ketika dia sudah memiliki bakat atau pemahaman konsep dasar yang lengkap. Kreativitas adalah puncak dari penilaian domain kognitif.

Seseorang yang mampu menghasilkan keuntungan dalam belajar dianggap telah memahami sepenuhnya konsep-konsep yang disajikan. Kreasi tersebut menambah nilai jual suatu barang. Kemampuan ini akan dievaluasi secara individual dalam setiap proses.

Aspek Kognitif

Contoh Kognitif

Berikut beberapa contoh kemampuan kognitif seseorang dalam proses belajar, yaitu;

1. Baca

Keterbacaan merupakan salah satu kemampuan kognitif yang terlihat saat pertama kali mengenal huruf. Kemampuan ini adalah salah satu yang menunjukkan kemampuan kognitif anak di banyak tingkatan. Tentu saja, ada tingkat hafalan, pemahaman, dan penerapan dalam membaca teks tertentu yang didukung oleh lembaga pendidikan atau keluarga Anda.

2. Memo

Kemampuan mengingat apa yang terjadi berupa suatu peristiwa atau materi pembelajaran. Kemampuan mengingat merupakan salah satu hal yang cukup penting untuk melihat kemampuan kognitif seseorang, meskipun hanya pada tingkat yang rendah.

3. Penalaran logis

Kemampuan untuk menghubungkan peristiwa satu sama lain adalah apa yang perlu kita lakukan. Ini adalah kegiatan yang menunjukkan kemampuan untuk bernalar atau berpikir. Kemampuan ini dimulai pada tahap analisis yang dapat ditautkan.

4. Perhatian

Salah satu proses untuk memperoleh pengetahuan kognitif adalah dengan memperhatikan belajar secara terus menerus. Ketika seseorang memperhatikan, mereka harus sepenuhnya memahami konsep yang disampaikan untuk meningkatkan kemampuan kognitif mereka.

Penggunaan Aspek Kognitif di Kehidupan

1. Keterampilan Kognitif untuk CV

Resume yang ditulis dengan baik dan dibentuk dengan baik dapat mengungkapkan kemampuan kognitif yang kuat. Misalnya, struktur mesh dan spasi menunjukkan kekuatan pemrosesan visual. Ini tentang mendemonstrasikan keterampilan logika dan penalaran yang menunjukkan bagaimana Anda dapat berkontribusi pada misi perusahaan ketika Anda menargetkan resume dan pernyataan objektif Anda dalam detail posting pekerjaan Anda. Anda juga dapat memasukkan keterampilan kognitif seperti pemecahan masalah dan mendengarkan secara aktif di bagian Keterampilan.

Contoh: “Profesional pemasaran dengan pengalaman riset pasar selama 3 tahun. Analisis perilaku pembelian konsumen dan tren musiman untuk membuat kampanye pemasaran yang efektif untuk demografi target.”

2. Keterampilan kognitif untuk surat pengantar

Surat lamaran membutuhkan pendekatan profesional kepada calon pemberi kerja, secara kreatif menampilkan diri mereka sebagai kandidat yang cocok untuk pekerjaan itu, dan menjelaskan bagaimana mereka dapat menambah nilai bagi perusahaan. Memenuhi persyaratan ini dalam surat lamaran Anda menunjukkan keterampilan pemecahan masalah yang kreatif dan menunjukkan keterampilan logika dan penalaran yang kuat.

Contoh: “Saya menghargai rapat perencanaan dengan tim saya karena memungkinkan saya untuk berbagi ide dengan orang lain dan berkolaborasi dalam desain produk yang lebih baik. Saya selalu menggunakan data dari desain yang telah diuji sebelumnya untuk menunjukkan nilai potensial dari visual spesifik yang disukai audiens target saya.”

3. Keterampilan Kognitif Wawancara

Wawancara akan memberikan banyak kesempatan untuk menunjukkan kemampuan kognitif. Saat menjawab pertanyaan, Anda dapat merujuk ke penelitian perusahaan atau deskripsi pekerjaan asli Anda untuk menunjukkan ingatan Anda. Anda dapat menunjukkan keterampilan perhatian Anda dengan secara aktif mendengarkan dan menanggapi pewawancara. Anda juga dapat mendemonstrasikan keterampilan logika dan penalaran Anda dengan memecahkan masalah hipotesis yang mungkin disajikan pewawancara kepada Anda.

Contoh: “Saya tahu bahwa sebuah perusahaan mengadakan pertemuan pemasaran setiap tahun untuk mengumpulkan para ahli dari berbagai industri. Pertemuan ini akan memberi Anda wawasan berharga tentang apa yang dilakukan perusahaan lain untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mereka dan solusi kreatif yang mereka cari untuk meningkatkan loyalitas merek.”

4. Bangun saat alarm berbunyi

Tentu Anda sudah tahu cara kerja alarm bukan? Jadi apa hubungan antara aktivitas alarm dan psikologi kognitif? ketika setiap hari Anda menggunakan alarm untuk membangunkan Anda, terutama jika Anda tinggal sendiri. Anda telah memutuskan atau menentukan apa yang dibutuhkan dan apa yang Anda harapkan.

Dengan adanya alarm, Anda memfasilitasi aktivitas, di samping itu, dengan keputusan atau pemikiran Anda, Anda memutuskan jam berapa untuk mengatur alarm dan melanjutkan atau tidak aktif. Bahkan jika Anda merasa malas atau tidak ingin bangun, Anda tetap melakukan aktivitas Anda dan bangun ketika alarm berbunyi.

5. Pemilihan Bahasa

Setiap orang harus fasih dalam lebih dari satu bahasa, setidaknya meskipun bahasa daerah dan bahasa ibu sudah lebih dari cukup. Psikologi kognitif mengatur bagaimana Anda berkomunikasi dan menggunakan bahasa bila diperlukan. Anda tentu tahu bahwa bahasa adalah cara berkomunikasi dengan orang lain, agar orang lain mengerti apa yang Anda maksud.

Sekarang, pilihan bahasa adalah keputusan yang didorong oleh persepsi Anda. Jelas, Anda tidak akan menggunakan bahasa Inggris ketika Anda berada di sebuah desa di Jawa Tengah. Mungkin mereka tidak akan mengerti apa yang Anda katakan. Sementara itu, putuskan untuk menggunakan bahasa yang umum, terutama saat berkomunikasi dengan orang-orang tertentu, untuk menghindari miskomunikasi. Inilah pentingnya menerapkan psikologi kognitif.

6. Dalam pemecahan masalah

Bagaimana perasaan Anda ketika masalah muncul? jelas bagaimana mencari solusi dan juga jalan keluar dari masalah tersebut.

Konsep Dasar Psikologi dalam Masalah Perilaku Kognitif Tentu saja, pikirkan hasil daripada penyesalan. Kesadaran benar-benar dapat membantu Anda menemukan jalan keluar atau mengambil keputusan. Mari kita kembali ke definisi di mana persepsi dipengaruhi oleh kondisi mental Anda, jadi keputusan setiap orang pasti berbeda tergantung pada kondisi mentalnya.

Dalam hal pemecahan masalah juga, pikiran dan keadaan pikiran yang baik dapat membantu Anda menangani masalah dengan adil dan adil.

Sementara itu, ketika Anda sedang emosi, atau Anda tidak dalam keadaan pikiran yang baik, seringkali pengambilan keputusan mengarah pada masalah dan masalah yang tidak terselesaikan dengan sendirinya, sebenarnya masih banyak masalah lainnya. Itu juga membuat seseorang emosional atau merasa tidak enak badan, mereka tidak boleh memutuskan sesuatu atau memutuskan sesuatu.

7. Hadapi ketakutanmu

Takut adalah salah satu perasaan atau sensasi yang harus dialami manusia. Wajar dan alami bagi seseorang untuk menghadapi ketakutannya. Tetapi ketakutan ini dapat membawa Anda ke dua arah, stres mental dan emosional atau dari perasaan stres inilah Anda dapat mengidentifikasi sesuatu.

Ketika Anda takut, Anda harus menemukan cara atau solusi untuk menghilangkan rasa takut itu. agar tidak diselimuti perasaan tidak menyenangkan seperti itu. Maka kesadaran Anda akan bekerja sekeras mungkin untuk melepaskan perasaan itu. itu akan mempengaruhi hormon Anda jika dipelajari secara biologis.

Anda harus tahu bahwa perasaan senang, takut, dan sejenisnya dapat disekresikan atau disekresikan oleh hormon. Dengan keputusan ini, dopamin, hormon perasaan baik, akan dilepaskan dan menghilangkan rasa takut Anda.

8. Menghadapi banyak orang

Ketika menghadapi banyak orang, Anda akan memiliki perasaan takut, cemas, dan sejenisnya. Terkadang orang menanyakan hal-hal yang mungkin tidak pernah Anda pikirkan atau ketahui. Keputusan, pemikiran dan pikiran kognitif akan berperan penting dalam bagaimana Anda memutuskan dalam aplikasi yang cepat dan bermanfaat sehingga Anda lebih siap dan merasa tenang di depan banyak orang.

Seorang ahli teori psikososial berbasis opini menjelaskan bahwa tampil di depan umum bukanlah sesuatu yang bisa dihadapi semua orang. Tentu hal ini juga bisa membuat Anda kesal, yang tidak suka tampil di depan banyak orang. Mengingat ketika berdiri di depan orang seperti menantang diri sendiri di bidang atau bidang baru.

Memang tidak mudah, banyak orang yang sudah terbiasa berada di depan orang banyak masih takut atau khawatir jika tidak berjalan sesuai rencana. Persepsi Anda dipertaruhkan di sini.

9. Adaptasi

Saat beradaptasi menjadi hal yang paling sulit dan mungkin sulit, bagi orang yang easygoing atau mudah bergaul dengan siapa saja. Pertimbangkan untuk mengadaptasi tidak hanya satu atau dua orang, tetapi Anda akan terlibat dengan banyak karakter dan rutinitas.

Anda diminta untuk pulih, di mana Anda harus dapat melangkah ke dalam kehidupan mereka dan mematuhi mereka tanpa mengorbankan prinsip-prinsip Anda.

Aspek Kognitif

Kesimpulan Aspek Kognitif

Dari penjelasan yang dipaparkan, dapat dikatakan bahwa kemampuan seseorang dalam ranah kognitif ini akan mempengaruhi sikap seseorang terhadap tanggung jawab dalam berperilaku. Kita tahu bahwa peningkatan pengetahuan seseorang diharapkan dapat mengubah perilaku seseorang. Perubahan yang dihasilkan bisa positif atau negatif, tergantung orangnya.

Tujuan dari kegiatan kognitif ini adalah untuk mengidentifikasi kemampuan berpikir dalam ranah intelektual, dari yang sederhana hingga yang membutuhkan kemampuan dan kreativitas tinggi. Tingkat yang paling rendah adalah tingkat hafalan dan tingkat yang paling tinggi adalah generasi.

Tentu saja, dalam hal penelitian kemampuan kognitif, artikel ini tidak cukup, masih banyak yang perlu diketahui tentang kemampuan kognitif ini, karena masih banyak hal lain yang belum dibahas dalam artikel ini. Karena sangat sulit untuk menulis semua bagian dalam satu artikel, bagi Grameds yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang aspek kognitif dapat mencari buku referensi terbaik di Gramedia.com. Selama membaca!

Penulis : Arizal Muhammad Valevi

BACA JUGA:

  1. Kemampuan Kognitif untuk Berpikir
  2. Perkembangan Kognitif: Pengertian, Teori, dan Tahapannya
  3. Teori Belajar Kognitif dan Tokoh yang Mengembangkannya
  4. 4 Teori Belajar (Behavioristik, Kognitif, Konstuktivisme, Humanistik)
  5. Teori Kognitif Sebagai Upaya Pengobatan Gangguan Psikologis
  6. Teori Perkembangan Manusia & Teori Perkembangan Anak
  7. Teori Belajar Humanistik: Pengertian dan Implementasinya

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien