Tips dan Trik

Apa Itu Integritas? Ini Penjelasan Lengkapnya

apa itu integritas
Written by Wida Kurniasih

Apa Itu Integritas? – Apakah Grameds mengetahui apa itu integritas? Kata integritas mungkin sering Grameds dengar sebagai tindakan, perilaku, atau sikap yang perlu dimiliki seseorang dalam dunia kerja atau prinsip kehidupan. Sederhananya, integritas adalah kejujuran yang menjadi prinsip dan selalu dipegang teguh.

Pada dasarnya integritas memang perlu dimiliki oleh setiap orang sebagai bentuk tanggung jawab, baik untuk tugas, pekerjaan, atau aktivitas sehari-harinya.

Untuk memahami dengan baik apa itu integritas, Grameds bisa simak artikel ini yang membahas tentang pengertian, ciri-ciri, contoh, dan cara menerapkan integritas, baik dalam dunia kerja maupun dalam prinsip kehidupan seseorang:

Apa Itu Integritas?

pengertian apa itu integritasIntegritas adalah salah satu bentuk kualitas terpenting yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin. Integritas adalah suatu konsep yang berkaitan dengan perilaku, nilai, metode, sarana, prinsip, harapan, dan keterpaduan berbagai hasil. Orang yang memiliki integritas berarti memiliki kepribadian yang jujur ​​dan kuat. Integritas sendiri berasal dari bahasa latin “integrate” yang artinya seperti berikut ini:

  • Sikap tegas untuk tidak ingin korupsi, berpegang teguh pada prinsip, dan menjadi dasar untuk berhubungan dengan diri sendiri sebagai nilai moral
  • Kualitas, sifat, atau kondisi yang menunjukkan satu kesatuan yang utuh  memiliki potensi dan kemampuan untuk memancarkan otoritas, kewibawaan, dan kejujuran

Kejujuran dalam hal ini bukan hanya omongan, pemanis retorika, tapi juga  tindakan. Jika dimulai dengan kejujuran, kredibilitas, dan banyak akhlak mulia lainnya, maka karakter inilah yang sangat dibutuhkan  pemimpin saat ini dan selamanya. Karakter agung ini tentu akan bermuara pada manusia pilihan Al Mustafa Muhammad SAW sebagai penyempurna karakter manusia.

Salah satu bentuk integrasi pribadi akan terlihat percaya diri dan elegan serta tidak mudah terpengaruh oleh sesuatu hanya untuk melewati kegembiraan atau kesenangan sesaat. Seseorang yang tulus lebih berhasil ketika mereka menjadi  pemimpin, baik  formal maupun informal.

Dr. Kenneth Boa, presiden dari Pelayanan Refleksi di Atlanta, menggambarkan integritas sebagai kebalikan dari kemunafikan. Dia mengatakan orang munafik tidak memenuhi syarat untuk memimpin orang lain dibandingkan kepribadiannya yang lebih tinggi. Kejujuran diperlukan untuk semua orang, bukan hanya pemimpin, tetapi mereka yang dibimbing. Orang menginginkan jaminan bahwa pemimpinnya dapat dipercaya untuk menjadi pengikutnya.

Grameds pasti yakin bahwa  pemimpin harus memperhatikan kepentingan setiap anggota tim dengan serius dan  pemimpin harus percaya bahwa  anggota timnya menjalankan tanggung jawab mereka dengan serius. Manajer dan pemimpin sama-sama ingin tahu bahwa mereka  menepati janji dan tidak pernah kehilangan komitmen tersebut.

Orang yang hidup dengan itikad baik bersedia atau tidak  mampu merusak kepercayaan orang yang mempercayainya. Ini adalah tanda  integritas dengan bentuk bertanggung jawab bahkan ketika orang tersebut merasa tidak enak untuk mengatakannya.

Integritas lebih berkaitan dengan “hati”, kemampuan untuk melatih hati nurani, termasuk kejujuran, ketulusan, dan dedikasi. Integritas dibangun di atas tiga elemen kunci, yakni nilai kepemimpinan, koherensi, dan komitmen. Nilai-nilai ini adalah pedoman yang dibutuhkan manajer di lapangan.

Integritas ini menjadi lebih kuat ketika seorang pemimpin konsisten antara apa yang dikatakan dan apa yang dilakukan (menjalankan ucapannya) dan berkomitmen untuk itu. Tanpa integritas, kita akan kehilangan kepercayaan karena orang lain menjauhi kita untuk menghindari kekecewaan. integritas adalah praktik bersikap jujur ​​dan menunjukkan kepatuhan yang konsisten dan tanpa kompromi terhadap prinsip, nilai moral, dan etika yang kuat.

Integritas tidak berubah dan tidak tergoyahkan dalam mendukung nilai-nilai luhur dan keyakinan seseorang. Definisi lain dari apa itu integritas adalah  konsep yang berkaitan dengan koherensi antara perilaku dan nilai dan prinsip. Dalam etika, integritas diartikan sebagai kejujuran dan ketepatan atau ketepatan  tindakan seseorang. Lawan dari integritas adalah kemunafikan (hypocrisy atau kemunafikan).

Ketika tindakan orang sesuai dengan nilai, keyakinan, dan prinsip yang mereka ajarkan, mereka disebut memiliki integritas. Sederhananya, kualitas orang yang tulus hanya ditunjukkan oleh kata-kata dan tindakan, bukan oleh mereka yang  tidak bisa menjaga kata-kata. Orang yang tulus bukanlah orang yang memiliki banyak wajah dan rupa yang disesuaikan dengan motivasi dan minat pribadinya.

Integritas adalah pribadi yang penting bagi para pemimpin. Manajer yang tulus memenangkan kepercayaan  dari karyawan. Manajer yang tulus dipercaya karena apa yang mereka katakan adalah apa yang mereka lakukan. Untuk memahami apa itu integritas lebih luas, Grameds juga bisa memperhatikan pengertian integritas menurut para ahli berikut ini:

  • Menurut Henry Cloud, integritas adalah seseorang yang terintegrasi penuh dalam setiap bagian dari dirinya, bekerja dengan baik, dan tidak dapat dipisahkan dari menjalankan fungsi sesuai dengan apa yang telah dirancang sebelumnya. integritas terkait erat dengan keutuhan dan efektivitas seseorang sebagai pribadi.
  • Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, istilah integritas adalah kesatuan utuh kualitas, sifat, dan kondisi dengan potensi dan kemampuan untuk memancarkan wibawa dan integritas.
  • Menurut Ippho Santosa, integritas sering diartikan sebagai kombinasi pikiran, perkataan, dan tindakan yang menciptakan reputasi dan kepercayaan. Jika mengacu pada asal kata, kata kesempurnaan berarti berbicara secara utuh dan lengkap.
  • Menurut Andreas Harefa, integritas adalah tiga kunci yang dapat diamati. Ini tentang menunjukkan kejujuran, memenuhi kewajiban, dan melakukan sesuatu secara konsisten.
  • Stephen R. Covey membedakan antara integritas dan kejujuran. “honesty is telling the truth, in other words, conforming our words reality-integrity is conforming to our words, in other words, keeping promises and fulfilling expectations.” Kejujuran berarti mengatakan yang sebenarnya, dan kata- kata kita sesuai dengan kenyataan. Kejujuran membuktikan bahwa apa yang dia lakukan adalah apa yang dia katakan. Orang yang memiliki integritas dan jujur ​​adalah orang yang mandiri. Mereka menunjukkan kredibilitas mereka sebagai orang yang bertanggung jawab dan setia. Menurut
  • Menurut Jacobs (2004), integritas menekankan kekekalan moral, kejujuran pribadi, atau kejujuran.
  • Menurut Butler dan Cantrell (1984,  Hosmer, 1995), integritas didefinisikan sebagai reputasi yang kredibel dan jujur ​​dari mereka yang menjelaskan istilah “kepercayaan” dalam  konteks organisasi.

Ciri- Ciri Orang Berintegritas

  1. Ciri- Ciri Orang BerintegritasOrang yang tidak memiliki kedok tertentu atau tujuan lain selain apa yang diperlihatkan
  2. Orang yang berperilaku sesuai dengan apa yang diucapkannya
  3. Orang yang sama sifat dan perilakunya di depan maupun dibelakang
  4. Memiliki kekonsistenan antara apa yang diimani dan kelakuannya
  5. Orang yang konsisten antara nilai hidup yang dianut dan hidup yang dijalankannya

Sebenarnya istilah integritas jarang  digunakan dalam kehidupan sehari-hari, karena tidak semua orang mengetahui dan memahami arti dari apa itu integritas secara lebih detail. Kata integritas digunakan dalam kehidupan sehari-hari karena mengacu pada sikap dan sifat  seseorang. Seseorang dikatakan berintegritas ​​jika memiliki kepribadian dan karakter sebagai berikut:

  • Bisa dipercaya dan jujur
  • Memiliki komitmen
  • Bertanggungjawab
  • Menepati ucapannya
  • Setia
  • Menghargai waktu
  • Memiliki prinsip setia pada nilai- nilai hidup

Contoh Bentuk Integritas

Contoh Bentuk IntegritasHampir setiap pemimpin di dunia setuju bahwa  karyawan yang berintegritas ​​adalah karyawan yang ideal untuk organisasi atau perusahaan mana pun. Kejujuran diri seseorang tercermin dari integritas pekerjaan yang dilakukannya. Pentingnya integritas kerja adalah nilai, komitmen, dan keuletan yang dibawa seseorang dalam setiap pekerjaan.

Ada lima kebiasaan atau contoh bentuk integritas yang harus dimiliki setiap orang, terutama bagi mereka yang mencari integritas tinggi dalam hidupnya. Kelima kebiasaan tersebut merupakan contoh dari sikap integritas. Orang memiliki integritas yang kuat ketika mempraktikkan lima kebiasaan seperti berikut ini:

1. Selalu  Datang Tepat Waktu

Pertama dan terpenting, selalu membiasakan diri datang tepat waktu. Sikap ini berkaitan dengan komitmen dan waktu kita yang tinggi, karena datang tepat waktu berarti menghargai waktu yang kita miliki dan waktu yang dimiliki orang lain.

Sikap  ini akan semakin meyakinkan orang-orang di sekitar kita  bahwa kita adalah pribadi yang kredibel karena kita hidup dengan itikad baik. Sebaliknya, ketika kita sering datang terlambat, orang lain tidak terlalu menghormati kita.

Hanya tidak menghargai waktu  mereka mengapa mereka tidak bisa. Apakah kita masih layak dihormati orang lain? Rasa hormat kita tidak hanya berkurang, tetapi kepercayaan internal kita juga hilang. Oleh karena itu, mulai sekarang, latihlah  dan terapkan kebiasaan ini setiap saat.

2. Mengklarifikasi Komitmen Yang Tidak Dapat Kita Buat

Integritas mencakup komitmen dan keabadian yang kita miliki untuk sesuatu. Itu sebabnya segala sesuatu yang  tidak dapat dilakukan sejak awal, yang dapat tidak sesuai dengan nilai dan prinsip hidup perlu dihindari. Ketika Grameds mulai dengan mengatakan ini, orang-orang di sekitar kita menjadi semakin yakin bahwa kita mulia. Mengapa? Ini karena seseorang berpegang pada nilai-nilai yang dimiliki saat ini dalam segala kondisi, kapan pun, di mana pun.

gramedia digital

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca SEMUA koleksi buku, novel terbaru, majalah dan koran yang ada di Gramedia Digital SEPUASNYA. Konten dapat diakses melalui 2 perangkat yang berbeda.

Rp. 89.000 / Bulan

gramedia digital

3. Memperjelas Tindakan Dan Catatan Yang Ditulis Di Akhir Setiap Pertemuan

Penting untuk mengklarifikasi. Tujuannya adalah agar apa yang kita pahami dan catat konsisten dengan apa yang dipikirkan  orang lain  dalam rapat. Salah satu alasan utama banyak hal yang sering diabaikan dalam rapat  adalah karena tidak ada  yang siap untuk mengatur semuanya, baik itu poin penting atau kesepakatan akhir rapat.

Misalnya, penerima tidak tahu persis  apa yang diinginkan pihak lain dalam rapat. Tentu saja, ini  membahayakan posisinya. Karena jika dia tidak dapat mencapai apa yang dia inginkan, dia kehilangan kepercayaan dari pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya. Membangun integritas dapat dicapai dengan praktik yang baik dalam mengklarifikasi masalah dan tindakan yang dibahas dan mengkomunikasikannya dengan jelas di akhir  pertemuan.

4. Selalu  Memenuhi Tanggung Jawab Yang Diberikan

Orang yang sangat berintegritas ​​selalu berusaha memenuhi tanggung jawab mereka. Selain itu, mereka  berusaha keras untuk mencapai hasil terbaik tanpa meminta pertanggungjawaban orang lain. Jadi, jika Grameds benar-benar menginginkan integritas yang tinggi, mulailah dengan menggunakan kebiasaan  baik untuk memenuhi semua tanggung jawab yang ada. Nama tanggung jawab harus ditulis dengan hati-hati, apakah tanggung jawab itu kecil atau besar.

BACA JUGA: Bagaimana Cara Menghargai Pekerjaan Orang Lain

5. Jangan Biarkan Stres Mengendalikan Integritas

Stres  dan tekanan seringkali membuat orang merasa canggung dan mengambil jalan pintas dengan merusak integritas mereka. Misalnya, mantan karyawan  perusahaan XYZ  adalah orang yang sangat tulus. Namun karena situasi yang membuat pekerjaannya sulit dan  hampir putus asa, ia melakukan sesuatu yang melanggar hukum.

Jika dia melakukan  pelanggaran yang merusak bisnis, dia secara tidak langsung menghancurkan integritasnya. Jadi streslah yang memicu kita untuk mengambil napas dalam-dalam dan melakukan yang terbaik. Jangan biarkan stres  menghancurkan integritas diri yang  kita miliki sebelumnya.

Cara Membentuk Integritas

Cara Membentuk IntegritasPaling mudah Grameds bisa menerapkan dan membentuk integritas di dunia pekerjaan, seperti berikut ini:

1. Beri Penjelasan Secara Rinci Arti Apa Itu Integritas Di Tempat Kerja

banner-promo-gramedia-ilana-tan

Saran untuk karir Grameds yang merupakan eksekutif, pemimpin atau pemilik bisnis yang sangat menginginkan karyawannya jujur, hal pertama yang perlu dilakukan adalah menjelaskan arti sebenarnya apa itu integritas dalam perusahaan. Dengan jawaban pengertian integritas yang  jelas dan terperinci, anggota tim atau karyawan akan memahami apa yang diharapkan perusahaan  dari mereka.

Terutama dalam hal kejujuran dan transparansi. Dalam hal ini,  perlu untuk menetapkan seperangkat standar etika bagi karyawan dan  menerapkan etika kerja mereka secara bersama-sama.

2. Ciptakan  Lingkungan Kerja Yang Terbuka Dan Transparan

Dengan menciptakan lingkungan kerja yang terbuka dan transparan, karyawan  lebih nyaman karena  dapat leluasa berdiskusi berbagai topik tanpa takut melanggar hukum. Melalui diskusi yang transparan tentang topik, karyawan merasa bahwa kehadiran mereka di perusahaan dihargai dan diakui. Hal ini  membuat  semakin sulit untuk melakukan yang terbaik bagi perusahaan dan menjaga integritas.

3. Penting Untuk Memberi Contoh

Sayangnya, masih banyak manajer yang hanya mengembangkan etos kerja yang harus dipatuhi karyawan, tetapi mereka sendiri tidak bertindak sesuai etos kerja yang berlaku. Dalam hal ini,  pemimpin harus mampu memberi contoh  dan memenuhi harapan perusahaan. Dengan kata lain, bukan hanya karyawan  yang perlu menjaga integritas. Tetapi manajer harus  melakukan hal yang sama. Grameds perlu memperhatikan apa yang atasan katakan dan menerapkannya.

4. Terapkan Penilaian Integritas Diri Secara Teratur

Metode keempat ini menuntut karyawan untuk memberikan umpan balik kepada diri mereka sendiri. Misalnya, bagaimana Grameds menilai kinerja yang dicapai dalam beberapa minggu atau  bulan terakhir? Dorong  karyawan untuk merefleksikan dan mengevaluasi kinerja mereka  sehingga mereka dapat melihat apa yang kurang  dalam kinerja yang belum maksimal. Dengan cara ini, karyawan menjadi jujur ​​dengan diri mereka sendiri dan memiliki integritas.

5. Konsisten Dengan Karyawan Tentang Integritas Di Tempat Kerja

Dalam hal ini, Grameds harus secara konsisten berpegang pada etos kerja yang diharapkan dan menunjukkan rasa apresiasi atau rasa terima kasih kepada karyawan yang  bertindak sesuai dengan itu. Namun, jika seorang karyawan melanggar, kita juga harus mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki pelanggaran tersebut. Misalnya teguran dan sanksi.

Manfaat Integritas

  1. Manfaat IntegritasManfaat Integritas Secara Fisik dapat menjadikan seseorang  sehat dan bugar. Dalam keadaan ini, seseorang dapat memulai aktivitas dan pekerjaan sehari-hari dengan baik
  2. Manfaat Integritas Secara Intelektual dapat mengoptimalkan kinerja otak agar lebih berfikir strategis dalam mengambil keputusan atas banyak pertimbangan
  3. Manfaat Integritas Secara Emosional dapat mengisi seseorang dengan rasa solidaritas yang tinggi dalam motivasi, empati, dan interaksi kerja
  4. Manfaat Integritas Secara Mental membuat seseorang menjadi lebih cerdas dalam memaknai sesuatu, termasuk pengalaman hidup, sebagai keberhasilan dan kegagalan yang pernah dialami
  5. Manfaat Integritas Secara Sosial adalah kemampuan untuk mengembangkan hubungan antara individu dan masyarakat. Berkolaborasi dengan seseorang  untuk melakukan tugas atau kegiatan yang membutuhkan kohesi dan kolaborasi

Nah, itulah penjelasan tentang apa itu integritas. Apakah Grameds sudah merasa memiliki integritas, baik dalam dunia pekerjaan atau aktivitas sehari- hari? Integritas adalah sesuatu hal yang bisa dibentuk dan dipelajari, jadi kita bisa berupaya untuk membentuk integritas itu demi kebaikan kehidupan maupun tanggung jawab pada tugas dan pekerjaan kita.

Grameds bisa kunjungi koleksi buku Gramedia tentang integritas di www.gramedia.com, seperti rekomendasi buku berikut ini: Selamat belajar. #SahabatTanpabatas.

BACA JUGA:

Integritas di Tengah Kabut IdealismeIntegritas di Tengah Kabut IdealismeBeli Buku di Gramedia

Integritas

Integritas

Beli Buku di Gramedia

Membangun di Atas Puing Integritas

Membangun di Atas Puing Integritas

Beli Buku di Gramedia

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien