Agama Islam

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya

pengertian al quran dan hadits
Written by Ahmad

Pengertian Al-Quran dan Hadits – Al-Quran dan Hadits adalah sumber utama untuk umat islam di seluruh dunia untuk menjalani kehidupan. Al-Quran adalah mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW yang diturunkan kepadanya secara berangsur-angsur melalui perantara malaikat Jibril. Tidak hanya Al-Quran, Allah juga menurunkan firman-firman nya kepada Nabi Muhammad yang disebut dengan hadits.

Namun, ada beberapa hal yang membedakan hadits dan juga Al-Quran. Al-Quran sendiri harus dipegang ketika kita dalam keadaan suci dari hadas kecil atau hadas besar, sedangkan hadits boleh dibaca walaupun kita tidak sedang dalam keadaan suci. Ayat-Ayat Al-Quran adalah ayat yang harus dibaca ketika umat islam melaksanakan sholat, sedangkan hadits tidak boleh dibaca ketika sholat. Begitulah beberapa perbedaan antara Al-Quran dan Hadits. Untuk mengetahui Al-Quran dan hadits lebih dalam, simak tulisan di bawah ini.

Pengertian Al-Quran

Al-Quran merupakan istilah dari bahasa arab yang memiliki arti bacaan. Al-Quran diturunkan oleh Allah melalui malaikat Jibril. Al-Quran diturunkan secara berangsur-angsur di kota besar Mekah dan Madinah sejak tahun 610 M sampai kematian Nabi Muhammad tiba yaitu pada tahun 632 M.

Istilah Al-Quran berasal dari kata kerja qara’a yang artinya membaca. Istilah Al-Quran juga tertulis di dalam Al-Quran itu sendiri, bahkan istilah Al-Quran muncul sebanyak 70 kali, salah satunya tercantum dalam surat At-taubah ayat 111 yang berbunyi,

اِنَّ اللّٰهَ اشْتَرٰى مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ اَنْفُسَهُمْ وَاَمْوَالَهُمْ بِاَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَۗ يُقَاتِلُوْنَ فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ فَيَقْتُلُوْنَ وَيُقْتَلُوْنَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِى التَّوْرٰىةِ وَالْاِنْجِيْلِ وَالْقُرْاٰنِۗ وَمَنْ اَوْفٰى بِعَهْدِهٖ مِنَ اللّٰهِ فَاسْتَبْشِرُوْا بِبَيْعِكُمُ الَّذِيْ بَايَعْتُمْ بِهٖۗ وَذٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيْمُ

“Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mau-pun harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.”

Isi atau tubuh dari Al-Quran disusun dalam bentuk bahasa Arab Klasik, hal ini juga diyakini merupakan transkrip literal dari Allah SWT yang kemurnian atau keasliannya sangat terjaga. Hal ini bahkan dijanjikan dalam Al-Quran itu sendiri pada surat Al-Buruj ayat 21-22 yang berbunyi:

بَلْ هُوَ قُرْاٰنٌ مَّجِيْدٌۙ
فِيْ لَوْحٍ مَّحْفُوْظٍ

“Bahkan (yang didustakan itu) ialah Al-Quran yang mulia.”
“Yang (tersimpan) dalam (tempat) yang terjaga (Lauh Mahfuzh).”

Tentunya, kata Al-Quran yang muncul ini dalam bentuk yang berbeda dengan berbagai arti. Banyak ahli yang mengatakan bahwa istilah Al-Quran merupakan padanan dalam bahasa Syiria yang artinya adalah ‘membaca kitab suci atau pelajaran’. Terlepas dari itu, kata Al-Quran menjadi istilah dalam bahasa Arab.

Dalam ayat lain. istilah Al-Quran merujuk pada satu hal yang dibacakan oleh Nabi Muhammad. Konteks ini terlihat dalam surat Al-Araf ayat 203-204 yang berbunyi,

وَاِذَا لَمْ تَأْتِهِمْ بِاٰيَةٍ قَالُوْا لَوْلَا اجْتَبَيْتَهَاۗ قُلْ اِنَّمَآ اَتَّبِعُ مَا يُوْحٰٓى اِلَيَّ مِنْ رَّبِّيْۗ هٰذَا بَصَاۤىِٕرُ مِنْ رَّبِّكُمْ وَهُدًى وَّرَحْمَةٌ لِّقَوْمٍ يُّؤْمِنُوْنَ
وَاِذَا قُرِئَ الْقُرْاٰنُ فَاسْتَمِعُوْا لَهٗ وَاَنْصِتُوْا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ

“Dan apabila engkau (Muhammad) tidak membacakan suatu ayat kepada mereka, mereka berkata, “Mengapa tidak engkau buat sendiri ayat itu?” Katakanlah (Muhammad), “Sesungguhnya aku hanya mengikuti apa yang diwahyukan Tuhanku kepadaku. (Al-Qur’an) ini adalah bukti-bukti yang nyata dari Tuhanmu, petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.”

“Dan apabila dibacakan Al-Qur’an, maka dengarkanlah dan diamlah, agar kamu mendapat rahmat.”

gramedia back to kampus

Al-Quran menggambarkan dirinya sendiri sebagai pembeda atau Al-Furqan, kitab utama atau Ummul Kitab, Penuntun atau Huda, kebijaksanaan atau Hikmah, Pengingat atau Dzikir, dan sesuatu yang diturunkan dari tempat yang lebih tinggi ke tempat yang rendah atau Tanzil.

Isi dari Al-Quran

Al-Quran memiliki isi yang lebih pendek dibandingkan dengan perjanjian baru atau juga kitab Ibrani. Al-Quran dibagi menjadi 114 surat, atau bisa disebut dengan bab. Dalam bab atau surat itu, memiliki ayat atau butir-butir yang berbeda-beda. Surat di dalam Al-Quran yang pertama adalah Al-Fatihah, namun bukan berarti Al-Fatihah adalah surat yang diturunkan pertama kali oleh Allah SWT. Surat yang paling panjang adalah surat kedua atau surat Al-Baqarah dan surat yang paling terpendek adalah surat Al-Kautsar.

Nama-nama surat di dalam Al-Quran diberikan dengan istilah yang paling banyak muncul di dalam surat tersebut, namun hal ini tidak berlaku dalam semua surat di Al-Quran. Surat dibagi lagi menjadi ayat-ayat yang secara literalnya memiliki arti ‘tanda’. Ayat di dalam Al-Quran terdiri dari 6.236 ayat. Ayat di dalam Al-Quran juga memiliki panjang yang berbeda-beda, ada yang sangat panjang seperti paragraf, ada juga yang hanya terdiri dari beberapa kalimat.

Di dalam ayat-ayat Al-Quran, umumnya menyebut dirinya sebagai ucapan ialhi yang menggunakan kata ganti orang pertama tunggal dan jamak yaitu saya dan kami, kata ganti ini secara jelas mengacu kepada Allah SWT yang Maha Esa. Banyak ayat-ayat Al-Quran yang menggambarkan penghakiman di mana Allah SWT akan menyerahkan setiap manusia ke surga atau neraka sesuai dengan amalannya di dunia.

Tidak hanya itu, ada juga beberapa narasi yang berpusat kepada manusia-manusia istimewa atau alkitabiah seperti Nabi Adam, Musa, Ibrahim, Maryam dan-lain-lain. Ada juga satu surat yang mencakup luas cerita tentang nabi Yusuf, Surat ke-12 di dalam Al-Quran. Al-Quran juga mengatakan bahwa dia adalah penyempurna dan membenarkan kitab-kitab terdahulu, hal ini tercantum dalam surat Al-Baqarah ayat 97 yang berbunyi,

قُلْ مَنْ كَانَ عَدُوًّا لِّجِبْرِيْلَ فَاِنَّهٗ نَزَّلَهٗ عَلٰى قَلْبِكَ بِاِذْنِ اللّٰهِ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ وَهُدًى وَّبُشْرٰى لِلْمُؤْمِنِيْنَ

“Katakanlah (Muhammad), “Barangsiapa menjadi musuh Jibril, maka (ketahuilah) bahwa dialah yang telah menurunkan (Al-Qur’an) ke dalam hatimu dengan izin Allah, membenarkan apa (kitab-kitab) yang terdahulu, dan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang beriman.”

Tema utama Al-Quran adalah membahas tentang tauhid, atau monoteisme. Di mana hanya ada satu Tuhan, sang pencipta dan maha kuasa. kekuasaan Allah tertera dalam ayat-ayat Al-Quran misalnya pada surat AL-Baqarah ayat 29 yang berbunyi,

هُوَ الَّذِيْ خَلَقَ لَكُمْ مَّا فِى الْاَرْضِ جَمِيْعًا ثُمَّ اسْتَوٰٓى اِلَى السَّمَاۤءِ فَسَوّٰىهُنَّ سَبْعَ سَمٰوٰتٍ ۗ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيْمٌ

“Dialah (Allah) yang menciptakan segala apa yang ada di bumi untukmu kemudian Dia menuju ke langit, lalu Dia menyempurnakannya menjadi tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.”

Di dalam Al-Quran juga tercantum hukum-hukum untuk berkeluarga, pembagian hak waris, hukum ritual seperti sholat, berzakat atau kewajiban berpuasa. Ada juga larangan-larangan untuk mengkonsumsi hal-hal yang diharamkan seperti makan babi atau minum anggur. Al-Quran juga menjelaskan tentang hukuman untuk pencurian atau pembunuhan, hukuman orang yang riba atau curang dalam berdagang.

Al-Quran membentuk fondasi hukum untuk umat Islam, meskipun rincian dari hukum-hukum tersebut tidak dituliskan dari Al-Quran, namun bisa dilihat dari hal-hal yang dilakukan oleh Nabi Muhammad atau yang disebut dengan hadits.

Sejarah Al-Quran

Sumber-sumber sejarah Islam mengatakan bahwa kumpulan wahyu Al-Quran yang lengkap ditulis setelah kematian Nabi Muhammad. Ketika banyak sahabat-sahabat Nabi yang hafal Al-Quran terbunuh di medan perang, ketakutan akan kehilangan pengetahuan Al-Quran mulai muncul. Maka dari itu diputuskan untuk mengumpulkan wahyu Al-Quran. Tulisan-tulisan wahyu Al-Quran datang dari berbagai bahan seperti cabang pohon palem, batu dan ingatan para sahabat.

Sahabat Nabi, Zaid bin Tsabit, diketahui telah menyalin ayat-ayat Al-Quran pada lembaran perkamen apapun yang bisa ditemukan, dan kemudian menyerahkannya kepada Khalifah Umar bin Khattab yang pada saat itu menjabat dari 634 – 644 M. Setelah kematian Umar bin Khattab, koleksi dari catatan Al-Quran diwariskan kepada putrinya Hafsah.

Pada saat kepemimpinan Khalifah Ketiga, Utsman bin Affan, ia mulai menyadari adanya sedikit perbedaan dalam pengucapan Al-Quran saat Islam berkembang dari Jazirah Arab ke Persia dan Afrika Utara. Untuk mencegah adanya perbedaan dalam penulisan ayat-ayat Al-Quran, Khalifah Utsman bin Affan yang menjabat dari tahun 644-656 M memerintahkan salinan dari Zaid bin Tsabit dikirim ke pusat kota.

Dalam dua puluh tahun setelah kematian Nabi Muhammad, Al-Quran dibuat dalam bentuk tertulis. Teks tersebut menjadi model dari mana salinan dibuat dan disebarluaskan ke seluruh pusat kota negara-negara Muslim. Beberapa versi lain dari Al-Quran kini telah dimusnahkan. Para ilmuwan dan sejarawan Muslim meyakini dan menerima bahwa teks Al-Quran saat ini merupakan versi asli yang disusun oleh para Khalifah.

Pada tahun 1972, di masjid yang berada di kota Sanaa Yaman, sebuah manuskrip ditemukan. Manuskrip tersebut telah terbukti sebagai teks Al-Quran yang paling kuno yang diketahui ada pada saat itu. Studi menunjukan bahwa perkamen tersebut berasal dari periode sebelum 671 M.

Menurut sejarah Islam, Al-Quran diturunkan kepada nabi Muhammad secara terpisah dan berangsur-angsur. Seringkali ayat-ayat yang diturunkan merupakan kelompok ayat yang terpisah. Sumber-sumber Islam menyimpan sejumlah besar laporan tentang kejadian di mana suatu surat atau bagian dari sebuah surat diturunkan. Dengan demikian, para penafsir Al-Quran pra-modern membayangkan wahyu AL-Quran terkait erat dengan peristiwa-peristiwa tertentu dalam kehidupan Nabi Muhammad.

Untuk mempelajari Al-Quran, kamu bisa membaca buku ini sebagai referensi yaitu Buku Pintar Al-Quran: Segala Hal yang Perlu Kita Ketahui Tentang Al-Quran, yang disusun oleh Lingkar Kalam. Buku ini disusun dengan bahasa yang mudah dimengerti dan juga tersemat gambar-gambar sebagai penunjang pembahasan buku tersebut.

Pengertian Hadits

Istilah hadits berasal dari bahasa Arab yang memiliki arti berita atau cerita, atau wacana. Hadits adalah catatan tradisi atau ucapan-ucapan Nabi Muhammad. Umat muslim meyakini bahwa hadits merupakan kata-kata, dan juga perbuatan serta persetujuan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad. Ketika hadits-hadits ini terkumpul, maka muncul gambaran yang lebih besar atau disebut dengan sunnah.

Hadits ini diterima oleh umat muslim sebagai sumber hukum agama dan pedoman moral setelah Al-Quran. Hadits atau sunnah ini bisa didefinisikan sebagai biografi Nabi Muhammad yang diabadikan oleh ingatan para sahabat-sahabatnya. Perkembangan hadits adalah elemen paling penting selama tiga abad pertama dalam sejarah islam.

Hadits juga disebut sebagai tulang punggung dalam peradaban islam dan di dalam agama islam otoritas hadits sebagai sumber hukum agama dan pedoman hidup menempati urutan kedua setelah kitab suci Al-Quran. Otoritas hadits berasal dari Al-Quran yang memerintahkan umat islam untuk mentaati dan mengikuti ucapan Nabi Muhammad. Hal ini tertera dalam surat An-nur ayat 54 dan surat Al-Ahzab ayat 21, yang berbunyi,

قُلْ اَطِيْعُوا اللّٰهَ وَاَطِيْعُوا الرَّسُوْلَۚ فَاِنْ تَوَلَّوْا فَاِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَّا حُمِّلْتُمْۗ وَاِنْ تُطِيْعُوْهُ تَهْتَدُوْاۗ وَمَا عَلَى الرَّسُوْلِ اِلَّا الْبَلٰغُ الْمُبِيْنُ

“Katakanlah, “Taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul; jika kamu berpaling, maka sesungguhnya kewajiban Rasul (Muhammad) itu hanyalah apa yang dibebankan kepadanya, dan kewajiban kamu hanyalah apa yang dibebankan kepadamu. Jika kamu taat kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk. Kewajiban Rasul hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan jelas.”

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْلِ اللّٰهِ اُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنْ كَانَ يَرْجُوا اللّٰهَ وَالْيَوْمَ الْاٰخِرَ وَذَكَرَ اللّٰهَ كَثِيْرًاۗ

“Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingat Allah.”

Meskipun jumlah ayat yang berkaitan dengan hukum dalam Al-Quran tidak terlalu banyak, hadits memberikan arahan tentang segala hal mulai dari rincian kewajiban ritual seperti mandi, wudhu, dan tata cara sholat, sampai bentuk salam yang benar hingga pentingnya berbuat baik kepada para budak. Jadi, sebagian besar aturan syariah atau hukum islam berasal dari hadits, bukan dari Al-Quran.

Berbeda dengan Al-Quran, tidak semua umat muslim meyakini akan orisinalitas hadits atau tidak percaya semua catatan hadits. Hal ini datang karena hadits tidak ditulis oleh para pengikut Nabi Muhammad segera setelah kematiannya, namun hadits ditulis beberapa generasi kemudian. Hadits disusun dan dikumpulkan menjadi kumpulan besar literatur Islam. Koleksi-koleksi hadits yang berbeda akan menjadi pembeda dari berbagai cabang agama Islam.

Sejarah Hadits

Istilah hadits berasal dari akar bahasa Arab h-d-th yang memiliki arti ‘terjadi’ atau ‘melaporkan’ atau ‘berita’. Hal ini bisa diartikan bahwa hadits merupakan sebuah berita atau catatan. Dari hadits ini datanglah sunnah atau arahan yang mana umat Islam mengimani dan menyesuaikan diri dalam perintah yang tertulis dalam hadits berdasarkan catatan atau perilaku Nabi Muhammad.

Para sejarawan muslim mengungkapkan bahwa Khalifah Utsman bin Affan (Khalifah ketiga dari kekhalifahan rashidun) yang dulunya selaku sekretaris Nabi Muhammad, diyakini mendesak umat Islam untuk mencatat hadits-hadits seperti yang disarankan oleh Nabi Muhammad kepada pengikutnya untuk menuliskan kata-kata dan tindakannya. Namun sayangnya kerja keras Khalifah Utsman bin Affan terpotong karena insiden pembunuhannya di tangan tentara pada tahun 656 M. Menurut sejarawan, beberapa koleksi hadits dikumpulkan pada zaman Umayyah.

Dalam hukum Islam, penggunaan hadits yang ada seperti yang dipahami sekarang-sekarang ini datang secara bertahap. Mazhab-mazhab hukum Islam menggunakan aturan-aturan dari sahabat Nabi Muhammad, keputusan para Khalifah dan praktek-praktek yang telah diterima secara umum oleh para ahli hukum Islam. Menjelang kematiannya, Khalifah Umar bin Khattab memerintahkan umat Islam untuk mencari petunjuk dari Al-Quran.

Penggabungan hadits Nabi ke dalam Islam secara bertahap terjadi. Abu Abdullah Muhammad bin idris al-Shafii atau yang biasa dikenal dengan Al-Syafii menekankan otoritas akhir dari sebuah hadits Nabi Muhammad, sehingga Al-Quran digunakan untuk ditafsirkan ke dalam hadits, bukan sebaliknya. Al-Syafii ini menegaskan bahwa sunnah Nabi dan Al-Quran berdiri secara sejajar, karena menurutnya perintah Nabi Muhammad adalah perintah Tuhan.

Untuk melihat kumpulan hadits-hadits shahih bisa dilihat dalam buku Hadits Shahih Bukhari dan Muslim yang disusun oleh Ulama Muhammad Fuád Abdul Baqi.

Rekomendasi Buku terkait “Pengertian Al-Quran dan Hadits” :



1. Menjadi Muslimah yang Disukai Banyak Orang

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya 1

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya 2

2. Mau Menjadi Lebih Baik

mau menjadi lebih baik

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya 3

3. Adab Di Atas Ilmu

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya 4

Pengertian Al-Quran dan Hadits Beserta Sejarahnya 3

Baca juga artikel lain yang terkait “Pengertian Al-Quran dan Hadits” :

Buku Best Seller :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Leave a Comment