in

Sejarah Bapak Pramuka Dunia

The Famous People

Sejarah Bapak Pramuka Dunia – Bagi seorang yang aktif dalam kegiatan pramuka tentunya tidak asing jika mendengar nama Baden Powell, yaitu seorang bapak pramuka dunia. Sebelum dijuluki dengan sebutan itu, ia juga memiliki nama lengkap Robert Stephenson Smyth Powell. Baden Powell adalah yang pertama kali membuat organisasi pramuka berkembang pesat hingga mendunia. Baden Powell selain menjadi bapak pramuka dunia, ia juga sebagai letnan satu umum dari tentara Inggris.

beli sekarang Berikut adalah ebook seri toko dunia ke-26. Ebook ini membahas mengenai seluk beluk dari Lord Baden Powell, Untuk mengetahui lebih jelasnya mengenai sejarah singkat dari bapak pramuka dunia ini, mari kita simak ulasan berikut ini.

Biodata dan Profil Baden Powell si Bapak Pramuka Dunia

Boden Powell memiliki nama lengkap Robert Stephenson Smyth Powell. Ia juga memiliki banyak julukan lain seperti, Baden Powell, Baden-Powell, Robert Baden Powell, B-P, Lord Boden Powell, Impeesa, Bathing-Towel, M’hala Panzi, Katankye, The Chief Scout of The World, Baron, Ste, Stephe, Steevie, dan Stephenson. Ia dilahirkan di Paddington, London, pada tanggal 22 Februari 1857. Nama aslinya ada lah Robert Stephenson, sedangkan nama Smyth berasal dari nama gadis dari ibunya, lalu dijuluki Baden Powell karena nama ayahnya yang merupakan seorang pendeta dan seorang Savilian yang mengajar geometri di Oxford University. Ayah ibunya yaitu, Boden Powell dan Henrietta Grace Smyth menikah pada 3 September 1842.

Mereka memiliki 10 anak, Boden Powell merupakan anak ke 8 dari 10 bersaudara. Ayah Baden Powell meninggal ketiga ia berusia 3 tahun. Setelah ayahnya meninggal, ibunya mengubah nama keluarga menjadi Baden Powell sebagai penghormatan kepada ayahnya serta untuk mengurus anak-anaknya sendirian yang terpisah dari sepupu dan saudara. Setelah ayahnya meninggal kesepuluh saudara termasuk dia dibiayai oleh ibunya. Ibunya memiliki kepercayaan diri bahwa ia bisa membuat anak-anaknya berhasil seorang diri.

Hingga pada saat itu Baden Powell mengatakan bahwa “Rahasia keberhasilan saya adalah ibu saya” pada tahun 1933. Baden Powell memiliki pendidikan awal di sekolah Rose Hill School, Tunbridge Wells. Setelah itu ia mendapatkan beasiswa dan melanjutkan sekolahnya di Charterhouse. Di sekolahnya ia diperkenalkan dengan kecakapan dalam kepanduan, yaitu seperti berburu, memasak hewan, serta banyak melakukan kegiatan di hutan yang merupakan kawasan terlarang. Karena sudah diperkenalkan dengan kegiatan kepanduan, ia bersama saudaranya sempat melakukan kegiatan pelayaran dengan bermain kano pada saat liburan.

Karier Kemiliteran

Ketika Baden Powell bersekolah ia bukan anak yang baik dalam bidang akademik. Namun, pada saat dia mengikuti seleksi untuk masuk tentara, ia masuk pada peringkat kedua dari ratusan peserta yang melamar menjadi tentara. Kemudian pada tahun 1876, Baden Powell bergabung dengan Hussars ke-13 yang ada di India. Pada tahun 1880 Baden Powell berlatih untuk menguasai kemahirannya dalam hal kepanduan dengan Raja Zulu Dinizulu di Provinsi Natal, Afrika Selatan. Sejak saat itu ia diberikan penghargaan karena keberaniannya. Lalu pada tahun 1895 ia bertugas di khusus yang ada di Afrika dan kembali lagi ke India pada tahun 1897 untuk memimpin pasukan Dragoon ke-5. Pada tahun 1896, Boden Powell ditugaskan ke Matabele, Rhodesia Selatan atau sekarang dikenal dengan Zimbabwe. Ia ditugaskan sebagai kepala staf di bawah pimpinan Jenderal Frederick Carrington dalam perang Matabele yang kedua.

Dalam masa itu juga ia bertemu dengan seseorang yang menjadi sahabat karibnya, yaitu Frederick Russell Burnham, seorang tentara kelahiran Amerika Serikat yang menjabat sebagai pasukan pengintai Inggris. Baden Powell mendapatkan pengalaman yang penting ketika berada di sana. Bukan hanya karena ia memimpin dalam misi yang penting, namun ketika ia di sana ia mendapatkan inspirasi untuk membuat sistem kepanduan. Bahkan pada saat menjadi tim pengintai di Lembah Matobo, ia mendapatkan pelajaran dari Burnham mengenai woodcraft. Woodcraft ini memberikan inspirasi kepada Baden Powell untuk menyusun kurikulum dan kode kehormatan kepanduan. Keahlian tersebut yang menjadi cikal bakal dari keterampilan kepramukaan. Mereka berdua mengakui bahwa kondisi alam dan perang di Afrika sangat berbeda dengan di Inggris.

Jadi mereka merencanakan program pelatihan bagi pasukan Inggris untuk beradaptasi. Program pelatihan ditujukan untuk kaum muda, isinya sarat dengan materi tentang penjelajahan, trekking, camping dan pengembangan harga diri. Pada saat itu juga pertama kalinya Baden Powell menggunakan topi khasnya (Burnham mirip dengan topi koboi) sebagai tanda pengenal dan masih dipakai oleh Pramuka di seluruh dunia. Selain itu, Baden Powell juga menerima terompet kudu, perlengkapan dalam Perang Ndebele. Terompet ditiup setiap pagi untuk membangunkan para peserta Perkemahan Pramuka pertama di Kepulauan Laut Coklat. Tiga tahun kemudian di Afrika Selatan selama Perang Boer Kedua.

Baden Powell ditempatkan di sebuah kota kecil bernama Mafeking dengan jumlah pasukan Boer yang jauh lebih banyak daripada di lokasi sebelumnya. Korps Kadet Mafeking adalah sekelompok pemuda yang bertugas menyampaikan berita kepada pasukan lain. Meski tidak memiliki pengalaman dalam menghadapi musuh, mereka berhasil melawan musuh dan mempertahankan kota (1899-1900), dan kejadian ini juga menjadi salah satu faktor yang menginspirasi Baden Powell untuk menghasilkan materi pengintaian.

Semua orang dalam regu menerima tempat tidur hadiah dalam bentuk jarum kompas yang dikombinasikan dengan panah. Tempat tidur ini berbentuk bunga bakung, logo yang masih digunakan sampai sekarang sebagai logo organisasi pramuka di banyak negara di dunia. Di Inggris, seseorang membaca berita tentang prestasi Baden Powell dalam kepemimpinan Mafeking Army, sehingga ia menjadi “pahlawan nasional” di negara asalnya. Itu adalah bonus karena buku kecil yang ditulisnya, “Aids to Scouting”, menjadi laris terjual. Saat kembalinya ke Inggris, ia menemukan bahwa bukunya telah menjadi populer dan banyak digunakan oleh para guru yang melatih siswa mereka, serta orang-orang muda yang aktif dalam organisasi. Untuk itu, ia diminta untuk menulis ulang bukunya agar mudah dipahami anak muda, terutama bagi anggota Brigade Anak, organisasi pemuda besar yang bernuansa militer.

Baden Powell mulai berpikir bahwa kemungkinan ini bisa jauh lebih besar. Ia mulai mempelajari bahan-bahan lain yang dapat digunakan sebagai perlengkapan Pramuka. Pada bulan Juli 1906, Ernest Thompson mengirim Seton Baden Powell salinan bukunya The Birchbark Roll of the Woodcraft Indians. Seton adalah orang Kanada yang lahir di Inggris dan tinggal di Amerika Serikat. Dia bertemu Baden Powell pada Oktober 1906 dan mereka bertukar pikiran tentang program pelatihan pemuda. Pada tahun 1907, Baden Powell menulis draft buku berjudul Boy Patrols.

Untuk menguji idenya, pada tahun yang sama ia mengumpulkan 21 anak muda dari berbagai latar belakang (diundang oleh berbagai sekolah anak di London, yaitu Unit Brigade Poole, Parkstone, Hamworthy, Bournemouth dan Winton Boys) dan menyelenggarakan kamp selama seminggu. di Brownsea. Pulau, Pelabuhan Poole, Dorset, Inggris. Metode yang digunakan di kamp tersebut adalah dengan membiarkan para pemuda mengorganisir kelompoknya sendiri dengan membentuk kelompok-kelompok kecil dan memilih salah satu anggota kelompok untuk dipimpin.

Pada saat di Brownsea tahun 1908. Pada musim panas 1907, Baden Powell mengadakan promosi dan review buku barunya “Scouting for Boys.” Dia tidak hanya menulis ulang buku “Aids to Scouting”, yang memiliki lebih banyak perlengkapan militer. Dalam buku baru, aspek militer diminimalkan dan diganti dengan teknik non-militer (terutama teknik bertahan hidup) seperti pionir dan eksplorasi. Ia juga menggunakan prinsip pendidikan yang inovatif, metode pramuka (metode kepramukaan). Ia juga kreatif dalam mengembangkan game-game menarik sebagai sarana pendidikan mental. Scouting for Boys awalnya diperkenalkan di Inggris pada Januari 1908 dalam 6 volume.

Pada tahun yang sama, buku itu dicetak dalam bentuk buku lengkap. Hingga hari ini, buku tersebut berada di nomor 4 dalam daftar buku terlaris di dunia sepanjang masa. Baden Powell awalnya diminta sebagai “pembangun” organisasi The Boys Brigade yang didirikan oleh William A. Smith. Karena popularitasnya yang semakin meningkat dan tulisannya tentang petualangan di alam terbuka, banyak pemuda mulai membentuk kelompok Pramuka, dan Baden Powell “dibanjiri perintah” untuk melatih kelompok-kelompok tersebut. Sejak saat itu, gerakan kepanduan berkembang secara pesat.

beli sekarang

Buku ini berisi tentang pengetahuan umum kepramukaan, tanda kecakapan umum (tku), tanda kecakapan khusus (tkk), pakaian harian, atribut pramuka, tanda pengenal gerakan pramuka, semaphore,  morse, sandi-sandi. berkemah, api unggun, kompas, orentasi medan, peta pita, baris berbaris, pertolongan pertama pada kecelakaan (p3k), pionering, dan daftar istilah dalam gerakan pramuka.

Baden Powell Kembali ke Inggris

Setelah kembali dari pertemuan dengan pendiri Boys Brigade, Sir William Alexander Smith, Baden Powell memutuskan untuk menulis ulang “Aids to Scouting” untuk melayani audiens muda dan mendirikan sebuah kamp di Pulau Brownsea pada tahun 1907 dengan 22 anak laki-laki dari berbagai asal untuk menguji idenya. Buku “Scouting for Boys” kemudian diterbitkan pada tahun 1908 dalam 6 jilid. Para pemuda secara spontan mendirikan “Scout Troops” dan gerakan pramuka lahir secara kebetulan, pertama di tingkat nasional, kemudian di tingkat internasional. Gerakan pramuka berkembang bersama dengan Boy’s Brigade.

Pertemuan untuk semua penjelajah terjadi pada tahun 1908 di Crystal Palace di London, di mana Baden-Powell menemukan gerakan kepanduan pertama. Pandu Puteri didirikan pada tahun 1910 di bawah pengawasan adik Baden Powell, yaitu Agnes Baden Powell. Meskipun ia bisa menjadi panglima tertinggi, Baden Powell memutuskan pada tahun 1910 untuk berhenti menjadi tentara dengan pangkat letnan jenderal. Setelah Raja Edward VII mengusulkan kepada Baden Powell agar melayani negara dengan memajukan Pramuka.

Pada Januari 1912, Baden Powell bertemu calon istrinya Olave Soames di atas kapal penumpang (Arcadia ). dalam perjalanan ke New Know York untuk Tur Pramuka Dunia. Olave berusia 23 tahun, Baden Powell 55 dan mereka memiliki tanggal lahir yang sama. Mereka bertunangan pada bulan September tahun itu dan menjadi sensasi pers, mungkin karena ketenaran Baden Powell, karena ada perbedaan usia pada waktu itu. Untuk menghindari campur tangan pers, mereka diam-diam menikah pada 30 Oktober 1912. Baden-Powell dikatakan hanya memiliki satu hubungan lagi dengan wanita (pertunangannya yang gagal dengan Juliette Magill Kinzie Gordon). Karena Baden Powell menikah, British Boy Scouts masing-masing menyumbangkan satu sen dan membelikan Baden Powel hadiah pernikahan, yaitu mobil merek Rolls Royce.

beli sekarang

Buku ini berisi materi dasar kepramukaan lengkap yang ditulis secara runtut dengan gaya bahasa yang lugas sehingga begitu enak dibaca. Buku lni bisa digunakan oleh anggota pramuka sebagai buku panduan praktis. Dengan buku ini. kita bisa mengikuti kegiatan pramuka dengan lancar dan mudah.

Pemberian Gelar Kepada Baden Powell

Ketika Perang Dunia I pecah pada tahun 1914, Baden-Powell menjadi sukarelawan untuk Departemen Perang. Tidak ada tanggung jawab yang diberikan kepadanya karena, seperti yang dikatakan Lord Kitchener, “dia dapat dengan mudah mendapatkan beberapa divisi umum, tetapi dia tidak dapat menemukan orang yang mampu melanjutkan pekerjaan baik Pramuka.” Baden Powell dikabarkan terlibat dalam kegiatan spionase dan dinas rahasia berusaha menyebarkan mitos tersebut. Baden Powell menerima gelar Baronet pada tahun 1922, Robert Baden Powell menerima gelar Bangsawan dari Raja George V pada tahun 1929 dan memperoleh gelar “Lord Baden Powell” dari Gilwell. Gilwell Park adalah tempat pelatihan bagi para pemimpin pramuka internasional.

Baden Powell dianugerahi Order of Merit dalam sistem kehormatan Inggris oleh Raja George pada tahun 1937 karena ia memenangkan Hadiah Perdamaian Watteler dan menerima 28 gelar lainnya dari beberapa negara asing. Ia menulliskan sajak bagaimana cara mengucapkan namanya dengan sajak seperti berikut. “Man, Nation, Maiden Please call it Baden. Further, for Powell Rhyme it with Noel.” Di bawah upaya gigih gerakan Pramuka dunia berkembang. Pada tahun 1922 ada lebih dari satu juta Pramuka di 32 negara; Pada tahun 1939, jumlah Pramuka melebihi 3,3 juta orang. Keluarga Baden Powell memiliki tiga anak: seorang putra dan dua putri (yang menerima gelar doktor kehormatan pada tahun 1929; putranya menggantikan ayahnya pada tahun 1941.

Yang pertama Peter, kemudian baron kedua Baden Powell (1913-1962), Lalu Hon, Heather Baden Powell (1915 – 1986), dan Hon.Betty BadenPowell (1917-2004), yang menikah dengan Gervase Charles Robert Clay pada tahun 1936 (lahir 1912 dan memiliki 3 putra dan 1 putri). Tak lama setelah pernikahan, Baden Powell memiliki masalah kesehatan dan beberapa penyakit. Dia menderita sakit kepala terus-menerus yang oleh dokternya diyakini sebagai gangguan psikosomatis dan dirawat dengan analisis mimpi. Sakit kepala ini berhenti setelah dia berhenti tidur dengan Olave dan pindah ke kamar baru di balkonnya.

Pada tahun 1934 prostatnya diangkat dan pada tahun 1939 ia pindah ke sebuah rumah yang ia bangun di Kenya, negara yang ia kunjungi untuk beristirahat. Dia meninggal dan dimakamkan pada 8 Januari 1941 di Pain dekat Gunung Kenya di Kenya. Pada tahun 1938, Akademi Kerajaan Swedia menganugerahi Lord Baden Powell dan seluruh Gerakan Pramuka Hadiah Nobel Perdamaian 1939. Namun, pada tahun 1939 Royal Academy memutuskan untuk tidak memberikan penghargaan untuk tahun itu karena pecahnya Perang Dunia II.

Gerakan Pramuka merayakan 22 Februari sebagai Hari BP, hari ulang tahun Robert dan Olave Baden Powell, untuk memperingati jasa Pemimpin Pramuka dan Pandu Puteri Dunia. Grameds, itulah penjelasan singkat mengenai sejarah dari bapak pramuka dunia. Jika kalian aktif mengikuti pramuka tentunya sudah tidak asing mendengar nama Baden Powell. Tidak hanya tahu namanya, dengan membaca artikel ini kalian bisa mengenal lebih dalam bagaimana awal pramuka terbentuk dari seorang Baden Powell.

Bagi kalian yang ingin belajar mengenai kepramukaan dan pembelajaran lainnya, kalian bisa membeli dan membaca buku dari Gramedia. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas menyediakan buku-buku berkualitas untuk kebutuhan kalian. Yuk Grameds, beli bukunya sekarang juga! beli sekarang

Buku ini berisi materi pramuka lengkap yang bisa digunakan oleh anggota pramuka sebagai buku panduan praktis, Dengan buku ini, kita bisa mengikuti kegiatan Pramuka dengan lebih lancar lagi. Tak hanya itu, kita juga bisa cepat menguasai keterampilan-keterampilan yang diajarkan.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ricky Atthariq