in

Fenomena Matahari Memutih (Surya Pethak) yang Suhu Lebih Dingin

Sumber: Harapan Rakyat

Fenomena matahari memutih – Fenomena matahari memutih atau surya pethak akan terjadi dimana-mana di Indonesia. Pernyataan tersebut disampaikan Andi Pangerang, peneliti Pusat Sains dan Antariksa di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan).

Dilansir dari Kompas.com, dia menuliskan, fenomena surya pethak akan membuat matahari tampak putih, dengan cahaya yang tidak terlalu panas di siang hari. “Sinar matahari biasanya berwarna merah saat terbit dan terbenam matahari akan berubah menjadi putih. Sedangkan saat matahari terbit, sinarnya tidak terlalu panas karena terhalang semacam kabut,” kata Andi, Minggu (08/01/2021).

Fenomena ini terjadi saat matahari berubah menjadi putih di siang hari. Kejadian ini berlangsung dari matahari terbit hingga matahari terbenam. Ia menambahkan, kejadian ini bisa berlangsung hingga 7 hingga 40 hari. Menurutnya, efek fenomena matahari putih bisa membuat suhu permukaan bumi menjadi lebih dingin. Sehingga tanaman tidak dapat tumbuh dengan optimal dan manusia akan mudah menggigil.

Fakta Fenomena Matahari Memutih, Siang Hari Redup Seperti Malam

Fenomena Matahari Memutih
Sumber: JPNN.com

Surya pethak merupakan fenomena alam yang membuat suhu siang hari sedingin malam hari. Umumnya jika terjadi musim lekukan matahari saat musim penghujan akan datang. Karena saat hujan, penguapan air cenderung tinggi dan lebih mudah membentuk awan

Mengutip world-today-news, fenomena matahari memutih hanya akan terjadi jika kualitas udara di lokasi yang terlihat tidak membaik. Kemudian dari segi meteorologi, tempat pengamatan tertutup kabut. Dengan begitu, hamburan yang terjadi tidak akan sekuat saat cerah.

Penyebab Pethak Matahari

Fenomena Matahari Memutih
Sumber: Bisnis.com

Sinar matahari mencapai bumi sebelum melewati atmosfer bumi. Nah, karena atmosfer bumi sebagian besar terdiri dari molekul gas, dengan kandungan oksigen (O2) sekitar 21% nitrogen (N2) sekitar 78%.

Selain itu, molekul air (H2O) berupa tetesan (water droplet), kristal es dan uap air, serta partikel seperti debu, polutan dan abu dapat ditemukan di atmosfer, dimana molekul ini lebih dekat ke bumi dan lebih padat. Kepadatan menurun dari waktu ke waktu dengan meningkatnya ketinggian di atas permukaan bumi.

Saat sinar matahari bertemu dengan molekul gas seperti nitrogen dan oksigen, spektrum dengan panjang gelombang yang lebih panjang, seperti merah, kuning, dan jingga akan dengan mudah melewati atmosfer bumi.

Sedangkan cahaya dengan panjang gelombang lebih pendek, seperti biru dan ungu, diserap dan dihamburkan oleh molekul gas ke segala arah. Jadi, saat Anda melihat ke langit pada siang hari, spektrum biru dan ungu yang tersebar ke segala arah ini mengenai mata kita.

Fenomena matahari memutih bisa jadi karena letusan gunung berapi. Kemudian terjadi perubahan sirkulasi air laut yang selanjutnya akan mempengaruhi penguapan. Selain itu, pembentukan awan juga akan terpengaruh.

Fenomena matahari memutih atau alam Surya Ruri berarti siang hari sama redupnya malam. Biasanya sinar matahari saat matahari terbit akan memiliki warna kemerahan. Kemudian, saat mengeras, bisa menjadi putih.

Di Balik Pena: dr. Andreas Kurniawan Berbagi Tutorial Melalui Duka dan Mencuci Piring

Sedangkan saat matahari terbit, suhunya tidak terlalu panas karena tertutup awan. Bahkan jika langit berwarna biru, matahari bisa berwarna putih. Ini karena sinar matahari mengalami hamburan Rayleigh.

Rayleigh akan menyebarkan cahaya dan spektrum tampak berdasarkan jarak yang ditempuh matahari. Saat sinar ini melewati atmosfer.

Gunung berapi yang meletus menyebabkan api muncul. Pada saat itu akan terjadi perubahan sirkulasi air laut yang dapat mempengaruhi proses pembentukan awan dan penguapan.

Awan yang menutupi permukaan bumi kemungkinan besar disebabkan oleh penurunan aktivitas matahari yang berkepanjangan. Fenomena matahari putih ini terjadi antara tahun 1645 dan 1715.

Waktu Berlangsungnya Fenomena Matahari Putih

Fenomena Matahari Memutih
Sumber: Okezone

Fenomena sinar matahari putih bisa berlangsung selama puluhan hari. Istilah ini dari tujuh hingga empat puluh hari. Suhu di permukaan bumi bisa menjadi dingin karena pengaruh sinar matahari putih.

Ini akan mencegah pohon tumbuh secara optimal. Selain itu, banyak orang akan merasa kedinginan. Pada siang hari, cuaca akan gelap seperti malam ini, dari matahari terbit hingga terbenam. Saat naik, warnanya merah, berubah menjadi putih saat terbenam, lalu tertutup lapisan kabut saat naik.

Fenomena seperti ini juga dikenal sebagai Maunder Minimum. Asal usul namanya berasal dari astronom surya, Edward Walter Maunder, bersama istrinya Annie Russell Maunder. Kontinuitas matahari memutih selama Zaman Es Kecil. Suhu rata-rata di kawasan Eropa sudah sangat rendah sejak lama. Namun, tidak cukup bukti bahwa Maunder Minimum bisa menjadi penyebab Zaman Es Kecil.

Apalagi pada Zaman Es Kecil berasal dari seratus tahun dengan Maunder Minimum. Dia menjelaskan mengapa matahari tampak merah saat terbit dan terbenam, dan mengapa warnanya bisa berubah menjadi putih.

Matahari akan memancarkan cahayanya dalam bentuk radiasi elektromagnetik. Itu kemudian akan menjadi cahaya tampak dan tampak putih. Namun, itu mencakup berbagai warna dengan panjang gelombang yang berbeda.

Matahari Terbit di Utara

Matahari terbit dari utara pada dasarnya adalah gerak semu matahari. Lalu hal itu terjadi karena rotasi Bumi miring 23,5 derajat. Kejadian ini sering terjadi setiap tahun. Karena matahari berada di kutub utara belahan bumi. Jadi sepertinya terbit dari timur dan mendekat dari timur laut, yaitu antara utara dan timur. Peredaran bumi mengelilingi matahari juga mempengaruhi peristiwa ini.

Banyak orang berpikir bahwa matahari terbit dari utara. Namun, matahari sebenarnya terbit dari timur. Namun, jalurnya menyebabkannya lebih condong ke utara.

Fenomena matahari memutih ini biasanya terjadi pada bulan Maret dan puncaknya pada bulan Juni. Kemudian akan berakhir pada bulan September. Matahari perlahan akan bergerak dari timur ke barat ke selatan.

Apakah Fenomena Matahari Putih Terjadi dalam Waktu Dekat?

Dilansir dari Kompas.com, Andi menjelaskan, jika dikaitkan dengan fenomena matahari, kemungkinan awan kabut yang dapat menghalangi sinar matahari menembus atmosfer bumi disebabkan oleh letusan gunung berapi atau perubahan orbit matahari, resirkulasi air dari laut dapat meningkatkan penguapan air.

“Sangat tidak mungkin awan menutupi permukaan bumi karena penurunan aktivitas matahari yang berkepanjangan, seperti yang terjadi antara tahun 1645 dan 1715,” katanya.

Oleh karena itu, fenomena matahari tidak akan terjadi setidaknya jika dikaitkan dengan aktivitas matahari. Namun, fenomena tersebut masih dimungkinkan akibat letusan gunung berapi dan perubahan sirkulasi air laut yang hingga saat ini sulit diprediksi oleh ahli vulkanologi dan oseanografi.

“Sampai saat ini kami belum bisa memprediksi (kapan terjadinya surya pethak). Dan dengan aktivitas matahari, tidak mungkin ada matahari penuh. Namun kemungkinan masih terjadi akibat letusan gunung berapi dan sirkulasi air laut.” Pungkas dia.

Fenomena Alam Lainnya

Fenomena Matahari Bercincin Cahaya (Halo Matahari)

Fenomena alam sangat umum, bahkan agak menarik. Fenomena langit atau alam terjadi hampir setiap hari, tetapi di daerah yang berbeda. Terkadang fenomena alam sangat jarang terjadi.

Itu berarti itu tidak terjadi setiap hari dan kemudian ada waktu untuk muncul kembali. Beberapa fenomena alam yang langka adalah bulan kembar, gerhana matahari, gerhana bulan. Indonesia juga merupakan tempat lahirnya fenomena halo matahari.

Yang membuat fenomena Halo Matahari cukup menarik adalah visualnya. Matahari tampak bersinar terang, dan kemudian cahaya lain mengelilinginya. Halo matahari adalah fenomena optik yang terjadi di matahari.

Padahal, fenomena ini tidak hanya terjadi di Matahari, tapi juga bisa terjadi di Bulan. Jika terjadi di suatu benda angkasa, tentu ada penyebab dari fenomena tersebut.

Apa yang menyebabkan halo matahari? Mengapa fenomena ini tergolong langka dan terjadi di wilayah Indonesia?

Berasal dari Geografi, fenomena ini tidak terlepas dari pantulan cahaya. Selain itu, fenomena ini sering terjadi karena adanya kristal es di wilayah cirrus. Fenomena halo bergantung pada gerak dan bentuk kristal es.

Awan Cirrus adalah awan tipis yang sedikit berbulu. Awan jenis ini tidak tampak berkelompok di langit. Lantas bagaimana fenomena matahari ini bisa terjadi?

Halo Matahari atau matahari mengelilingi terjadi karena proses yang berbeda. Padahal, fenomena ini sangat bergantung pada keberadaan awan cirrus. Hal terpenting dalam proses terjadinya fenomena ini adalah adanya sinar matahari.

Munculnya sinar matahari menjadi hal utama yang menonjolkan light ring. Selain itu, sinar matahari akan dibiaskan atau dipantulkan dari permukaan es. Kandungan es ini terdapat pada awan cirrus yang berbentuk prismatik atau batang.

Tapi ada bentuk lain dari kristal es yang bisa mempengaruhi fenomena ini. Kebenaran tentang fenomena Halo Matahari nantinya akan menampakkan banyak warna. Ini karena sinar matahari dipecah oleh dispersi udara.

Ini hampir seperti proses pelangi. Pecahan ini akan menghasilkan pantulan ke arah yang berbeda. Arah pantulannya pasti mengelilingi Matahari, yang kemudian membuat pantulan mata terlihat seperti lingkaran.

Fenomena Gerak Semu Matahari

Karena Bumi memiliki sumbu miring, Matahari terbit di sebelah timur. Sebaliknya jika poros bumi tidak miring. Kemudian Matahari akan bersinar langsung di ekuator langit setiap hari Bumi berputar.

Mengutip vivintsolar.com, karena sumbu Bumi miring, Matahari sedikit banyak bersinar. Di garis lintang utara atau selatan Bumi setiap hari. Itu semua tergantung pada tahun berapa itu terjadi.

Secara khusus, rotasi Bumi dan kemiringan porosnya bergabung menyebabkan Matahari muncul 23,5 derajat utara dan selatan ekuator, yaitu di titik paling utara, di utara dan selatan.

Matahari terbit utara ini terjadi dua kali setahun pada titik balik matahari musim panas dan musim dingin. Fenomena alam gerak semu matahari terjadi setiap tahun. Posisi matahari akan bergerak ke arah utara-selatan.

Fenomena Matahari Memutih

Hal ini terjadi akibat rotasi bumi, sehingga matahari tampak terbit dari utara. Matahari terbit di timur hanya terjadi dua hari dalam setahun, pada bulan Maret dan September.

Matahari akan kembali ke ekuator bergerak ke selatan. Ini adalah hari lain dalam setahun ketika matahari terbit di timur dan terbenam di barat. Para ahli menyebutnya ekuinoks.

Hari terpendek dalam setahun membawa titik balik matahari musim dingin. Posisi matahari di kutub selatan akan terbenam. Kemudian, pada hari ini, jumlah sinar matahari paling rendah bagi penduduk belahan bumi utara.

Namun, setelah titik balik matahari musim dingin, hari-hari berangsur-angsur memanjang. Kenapa begitu? Karena Bumi bersandar dan membiarkan matahari terbit dari utara dan bersinar lebih lama.

Definisi Matahari

Matahari atau Surya adalah bintang yang menjadi pusat tata surya. Bentuknya hampir bulat dan terdiri dari plasma panas yang dicampur dengan medan magnet. Diameternya sekitar 1.392.684 km, atau sekitar 109 kali diameter Bumi, dan massanya (sekitar 2 × 1030 kilogram, 330.000 kali massa Bumi) adalah sekitar 99,86% dari total massa Sistem Matahari. Matahari adalah objek terbesar di Bima Sakti, bahkan 10 kali ukuran planet terbesar di tata surya, Jupiter.

Secara kimiawi, sekitar tiga perempat massa matahari adalah hidrogen, sedangkan sisanya sebagian besar adalah helium. Sisa massanya (1,69%, atau 5.629 massa Bumi) terdiri dari unsur-unsur berat seperti oksigen, karbon, neon, dan besi. Matahari terbentuk sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu akibat peluruhan gravitasi suatu wilayah di dalam awan molekul besar.

Sebagian besar materi terkonsentrasi di pusat, sedangkan sisanya memipih menjadi piringan periodik yang akan menjadi tata surya. Massa pusatnya menjadi lebih panas dan lebih padat dan akhirnya memulai fusi fusi di intinya. Hampir semua bintang lain diperkirakan terbentuk melalui proses serupa.

Klasifikasi bintang tata surya, berdasarkan kelas spektralnya, adalah deret utama G (G2V) dan umumnya diklasifikasikan sebagai katai kuning karena radiasinya tampak paling kuat di bagian spektrum kuning-merah.

Meski berwarna putih, jika dilihat dari permukaan Bumi, Matahari berwarna kuning karena bercampurnya cahaya biru di atmosfer. Menurut label kelas spektral, G2 menunjukkan suhu permukaannya sekitar 5778 K (5505 °C) dan V menunjukkan bahwa matahari, seperti bintang lainnya, adalah bintang deret utama, sehingga energinya dihasilkan oleh fusi nuklir hidrogen. inti menjadi helium.

Karakteristik Matahari

Matahari adalah bintang deret utama tipe-G yang menyusun sekitar 99,85% dari total massa tata surya. Bentuknya hampir bulat sempurna dengan ketelitian sembilan bagian per juta, artinya diameter tiang hanya berbeda 10 kilometer dari garis khatulistiwa. Karena matahari terdiri dari plasma dan bukan padatan, ia berotasi lebih cepat di ekuator daripada di kutub.

Peristiwa ini disebut rotasi diferensial dan terjadi karena konveksi di matahari dan gerakan massanya akibat peningkatan suhu secara bertahap yang terlalu jauh dari inti ke permukaan. Massa mendorong sebagian momentum sudut matahari berlawanan arah jarum jam, jika dilihat dari kutub utara ekliptika, sehingga kecepatan sudutnya terdistribusi ulang.

Waktu rotasi sebenarnya diperkirakan 25,6 hari di ekuator dan 33,5 hari di kutub. Namun, karena perubahan sudut pandang dari Bumi saat mengorbit matahari, rotasi terjadi di ekuator dalam waktu sekitar 28 hari.

Efek sentrifugal yang berputar lambat ini 18 juta kali lebih lemah daripada gravitasi permukaan di ekuator matahari. Pengaruh pasang surut planet bahkan lebih lemah dan memiliki pengaruh yang kecil terhadap bentuk matahari.

Matahari adalah gugusan bintang yang kaya akan unsur-unsur berat. Diyakini bahwa pembentukan matahari diprakarsai oleh gelombang kejut dari satu atau lebih supernova terdekat.

Teori ini didasarkan pada kelimpahan elemen berat di tata surya, seperti emas dan uranium, dibandingkan dengan bintang kelas II yang mengandung lebih sedikit elemen berat. Unsur-unsur ini kemungkinan besar dihasilkan oleh reaksi nuklir endotermik dalam supernova atau dengan transformasi melalui penyerapan neutron di dalam bintang masif generasi kedua.

Matahari tidak memiliki batas yang jelas seperti planet berbatu. Kepadatan gas di bagian terluarnya berkurang saat seseorang menjauh dari pusat matahari. Meski begitu, matahari memiliki struktur internal yang jelas. Jari-jari matahari diukur dari pusatnya ke tepi fotosfer.

Fotosfer adalah lapisan terakhir yang terlihat karena lapisan atas terlalu dingin atau terlalu tipis untuk memancarkan cahaya yang cukup terlihat dengan mata telanjang terhadap cahaya intens fotosfer. Selama gerhana matahari total, ketika fotosfer dikaburkan oleh Bulan, korona terlihat di sekitarnya.

Bagian dalam matahari tidak dapat dilihat secara langsung, dan matahari sendiri tidak dapat menembus radiasi elektromagnetik. Setelah seismologi yang menggunakan gelombang seismik untuk mengungkap struktur internal bumi, prinsip teori heliosentris menggunakan gelombang tekanan (infrasonik) yang melewati bagian dalam matahari untuk mengukur dan memetakan struktur bagian dalam matahari.

Model komputer matahari juga digunakan sebagai alat teoretis untuk mempelajari lapisan terdalamnya.

Penutup

Demikian ulasan mengenai fenomena matahari putih (surya pathak). Buat Grameds yang ingin lebih tahu tentang informasi fenomena alam lainnya kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

BACA JUGA:

Mengenal Benda-Benda Langit

Mengenal Rigel: Bintang yang Lebih Terang dari Matahari

Resensi Novel Matahari karya Tere Liye: Buku Ketiga dari Serial Bumi

Review Novel Klara dan Sang Matahari (Klara and the Sun) Karya Kazuo Ishiguro

Cara Merawat Bunga Matahari Bagi Pemula



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    93% 93% 1.2k / 1.3k
  • Tidak
    6% 6% 91 / 1.3k


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Arum Rifda

Menulis adalah cara terbaik untuk menyampaikan isi pemikiran, sekalipun dalam bentuk tulisan, bukan verbal.
Ada banyak hal yang bisa disampaikan kepada pembaca, terutama hal-hal yang saya sukai, seperti K-Pop, rekomendasi film, rekomendasi musik sedih mendayu-dayu, dan lain sebagainya.