Ekonomi

Strategi Korporat: Definisi, Jenis, Komponen, dan Cara Menjalankannya!

Strategi Korporat
Written by ziaggi

Strategi korporat – Halo, sobat Grameds. Tahukah Anda? Dalam dunia bisnis, mulai dari industri hingga startup, kesuksesan jangka panjang dan pencapaian tujuan dapat dicapai dengan menggunakan strategi korporat. Pada intinya, strategi korporat adalah tentang bisnis secara keseluruhan, dimana keputusan dibuat berdasarkan arah dan pertumbuhan bisnis. Adanya strategi korporat ditujukan untuk menciptakan nilai, mengembangkan keunggulan pemasaran, dan memaksimalkan pangsa pasar.

Apakah sobat Grameds mengetahui strategi korporat? Jika sobat Grameds tidak mengetahui strategi korporat, artikel ini akan membahas pengertian strategi korporat, jenisnya dan serta bagaimana menjalankan strategi korporat yang efektif dalam dunia bisnis, mari simak penjelasan berikut.

Pengertian Strategi Korporat

Strategi Korporat

Sumber: Liputan6.com

Strategi adalah istilah yang diambil dari militer. Strategi dalam militer pada mulanya dipahami sebagai cara atau pendekatan untuk mengalahkan musuh. Strategi akan selalu dikaitkan dengan taktik, yaitu langkah-langkah untuk dapat mengeksekusi strategi secara lebih detail.

Dalam dunia bisnis saat ini, strategi adalah suatu pendekatan ke masa depan yang mencakup proses menilai situasi saat ini dan faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam kaitannya dengan pelanggan dan pesaing. (sebagai lingkungan eksternal) dan keadaan bisnis itu sendiri (sebagai lingkungan internal), (2) proses mempertimbangkan peran baru atau lebih efektif untuk menjadi lebih inovatif dan (3) menyelaraskan kebijakan, praktik, praktik terbaik, dan sumber daya untuk mencapai visi.

Sedangkan korporat adalah suatu bentuk organisasi bisnis, sebagai kegiatan usaha yang bertujuan untuk memperoleh keuntungan dengan melakukan kegiatan menghasilkan barang atau jasa.

Salah satu ciri umum korporat adalah pemisahan kepemilikan dari organisasi yang memberikannya tanggung jawab terbatas pemilik. Itu juga karena dalam korporat, saham yang diterbitkan mudah dipindahtangankan. Korporat dapat menjalankan bisnisnya dengan produk tunggal maupun produk yang bermacam-macam, selain dapat memungkinkan tempat beroperasi dan menjalankan layanan produksi yang sangat luas di berbagai tempat.

Strategi Korporat

Strategi korporat adalah strategi yang dikembangkan di tingkat perusahaan atau korporasi. Strategi korporat digunakan untuk menentukan bisnis mana yang harus tumbuh, bisnis mana yang harus bertahan, dan bisnis mana yang harus ditinggalkan. Berdasarkan strategi bisnis, perusahaan akan membuat keputusan mengenai diversifikasi bisnis, metode diversifikasi (akuisisi, joint venture, dan lain-lain), serta cara keluar dari bisnis (likuidasi, sell-off, dan lain-lain).

Menurut Andrews (1980:18-19), strategi korporat adalah strategi terstruktur dalam suatu perusahaan, ketika suatu perusahaan akan bersaing dengan mengubah kompetensi khasnya menjadi keunggulan kompetitif. Pada level bisnis ini, strategi bisnis berusaha menjawab dua pertanyaan berikut:

  • Bisnis mana yang lebih unggul untuk bisa bersaing?
  • Bagaimana Anda menjalankan masing-masing bisnis ini secara terintegrasi?

Menurut Kenichi Ohmae, penentuan strategi korporat harus berdasarkan keinginan konsumen, barulah pelaku bisnis dapat menciptakan produk atau jasa yang sesuai dengan keinginan dan harapan konsumen.

Sementara itu, Michael Porter percaya bahwa ketika membangun strategi korporat, kita harus mengetahui terlebih dahulu keunggulan kompetitif apa yang dimiliki atau akan diciptakan dan ditempatkan di masing-masing unit bisnis. Menciptakan keunggulan kompetitif mengacu pada pebisnis baru yang memasuki industri, daya beli konsumen, kekuatan pemasok dan produk pengganti serupa lainnya yang dapat dianggap sebagai pesaing produk industri untuk dianalisis.

Di perusahaan, strategi korporat tidak mungkin bisa dibuat oleh semua orang. Strategi korporat ditetapkan oleh ahli strategi korporat yang memiliki misi untuk meningkatkan dan memperkuat bisnis yang mereka kelola.

Strategi korporat yang efektif didasarkan pada penilaian diri yang jujur ​​dengan mengajukan pertanyaan kunci yang relevan dengan bisnis saat ini. Pertanyaan-pertanyaan ini, misalnya, bagaimana situasi bisnis saat ini? Apa yang ingin dicapai perusahaan dalam tiga sampai lima tahun ke depan? Bagaimana perusahaan dapat mencapai tujuan tersebut? Sumber daya dan pendanaan apa yang dapat membantu perusahaan mencapai tujuan tersebut?

Jenis Strategi Korporat

1. Growth Strategy (Strategi Pertumbuhan)

Strategi pertumbuhan atau growth strategy adalah strategi yang digunakan ketika perusahaan memperluas pasar sasarannya atau menambah jumlah produk. Strategi ini dilakukan baik dengan melibatkan perusahaan yang sudah ada maupun dengan mendirikan perusahaan baru.

Penerapan growth strategy akan berdampak pada peningkatan pendapatan perusahaan, peningkatan jumlah karyawan karena produktivitas perusahaan yang lebih tinggi, dan peningkatan pangsa pasar. Growth strategy dapat diimplementasikan dengan empat cara, yaitu:

A. Konsentrasi

Strategi pertumbuhan perusahaan diwujudkan dengan fokus pada bisnis inti yang sudah ada. Perusahaan perlu meningkatkan jumlah produk yang ditawarkan dan memperluas jangkauan target pasar utama. Contoh:

Sebuah perusahaan Amerika, Bose Corporation, berfokus pada pengembangan produk audio yang inovatif. Saat ini, Bose Corporation adalah salah satu produsen terkemuka di pasar otomotif, hiburan rumah, dan peralatan audio lainnya.

B. Integrasi Vertikal

Ada dua jenis integrasi vertikal, yaitu maju dan mundur. Perusahaan dapat melakukan salah satu ataupun melakukan kombinasi keduanya.

Integrasi vertikal mundur:

perusahaan mengontrol input dengan menjadi pemasoknya sendiri, bukan pemasok eksternal.

Contoh:

Indomaret memproduksi air kemasan sendiri untuk dijual di minimarket.

Integrasi vertikal maju:

Perusahaan mengontrol produksi dengan menjadi distributor sendiri.

Contoh:

Apple telah membangun toko resmi untuk mendistribusikan produknya.

C. Integrasi Horizontal

Integrasi horizontal adalah strategi untuk menumbuhkan bisnis dengan mengakuisisi atau menggabungkan dengan salah satu pesaing.

Contoh:

Merger antara Tri Indonesia dan Indosat Ooredoo yang awalnya saling bersaing.

D. Diversifikasi

Ada dua jenis diversifikasi, yaitu:

Diversifikasi Berkaitan:

Suatu perusahaan mengakuisisi atau bergabung dengan perusahaan lain yang beroperasi di industri yang sama atau terkait.

Contoh:

Facebook telah mengakuisisi Instagram dan Whatsapp, dimana tiga diantaranya merupakan penyedia layanan komunikasi online.

Diversifikasi yang tidak berkaitan:

perusahaan mengakuisisi atau bergabung dengan perusahaan lain yang beroperasi di industri yang berbeda atau tidak terkait. Contoh: Coca-Cola (produsen minuman kemasan) mengakuisisi Columbia Pictures (produser film).

2. Stability strategy (Strategi Kestabilan)

Stability strategy atau strategi kestabilan adalah strategi perusahaan untuk bertahan dalam suatu bisnis yang sedang dijalankan. Dengan kata lain, bisnis tidak tumbuh atau menyusut. Misalnya, layanan yang sama, pangsa pasar yang sama, dan aktivitas bisnis yang sama.

Contoh:

Perusahaan Boeing terus mengelola bisnis yang memproduksi pesawat terbang dan suku cadangnya.

3. Renewal Strategy (Strategi Pembaruan)

Strategi pembaruan atau renewal strategy adalah strategi yang biasanya diterapkan ketika perusahaan terkena masalah dan perlu memulihkan atau membalikkan keadaan.

Ada dua jenis renewal strategy:

A. Retrenchment Strategy 

Strategi penghematan atau retrenchment strategy adalah strategi jangka pendek yang sering digunakan untuk memperbaiki masalah yang relatif kecil. retrenchment strategy berguna untuk menstabilkan operasi, memulihkan kemampuan dan sumber daya perusahaan, dan bersiap untuk bersaing lagi.

Contoh:

Biogen mengurangi hingga 11% tenaga kerjanya untuk memotong biaya. Pengurangan biaya dialokasikan untuk meningkatkan anggaran penelitian dan pengembangan untuk obat multiple sclerosis yang sangat hemat biaya.

Strategi Korporat

B. Turnaround Strategy

Strategi putar balik atau turnaround strategy adalah salah satu strategi yang diterapkan ketika perusahaan menghadapi masalah yang relatif lebih serius. Dalam strategi ini, penghematan biaya dan restrukturisasi yang lebih dalam dan drastis tercapai. Dapat dikatakan bahwa turnaround strategy merupakan versi ekstrim dari retrenchment strategy.

Contoh:

Perusahaan keuangan CIT Group memangkas biaya hingga $125 juta karena keuntungan yang didapat lebih rendah. CIT Group menjual bisnis pembiayaan pesawatnya untuk lebih fokus pada bisnis pinjaman komersialnya.

Komponen Kunci Strategi Korporat

Ada empat elemen kunci yang terlibat dalam mengembangkan strategi korporat secara keseluruhan. Keempatnya adalah:

1. Visi

Visi masa depan perusahaan merupakan elemen yang sangat penting dari strategi perusahaan. Tujuan utama dari sebuah visi adalah untuk menentukan arah perusahaan, nilai-nilai potensialnya, dan misinya. Selain itu, perusahaan juga perlu merencanakan tujuan yang ingin dicapai dalam 3 tahun sampai 5 tahun ke depan dan jumlah karyawan yang perlu dilibatkan untuk mencapai tujuan tersebut.

Strategi korporat juga memikirkan bagaimana cara meningkatkan tingkat komitmen dan kerja tim dalam perusahaan. Tujuan utama dalam pembuatan visi perusahaan adalah bagaimana pemimpin melihat perusahaan berkembang di masa depan.

Misi perusahaan perlu menegaskan batas-batas persaingan antar perusahaan, sebagai berikut:

Industri

Pada bidang industri apa perusahaan akan beroperasi dan bidang industri apa yang tidak bisa dimasuki. Misalnya sepatu, makanan, obat-obatan, otomotif, dan sebagainya.

Jenis produk

Jenis produk apa yang akan diproduksi oleh perusahaan seperti ban mobil, vitamin, mie instan, dan lain-lain. Keahlian

Keterampilan umum atau khusus yang ingin dikembangkan perusahaan seperti pengolahan teh, penyulingan air, pengolahan tebu, pengkondisian air minum, dll.

Segmen pasar

Pasar atau konsumen seperti apa yang ingin Anda targetkan? Ini dapat diklasifikasikan berdasarkan kelompok umur, kondisi ekonomi masyarakat, dll.

Jumlah saluran

Saluran yang digunakan dalam produksi adalah bahan baku, produk jadi, dan distribusi. Contoh saluran yang digunakan perusahaan adalah pabrik alas kaki di Asia yang memproduksi produk bermerek di luar Asia.

Geografis

Batas terakhir adalah geografis. Batasan geografis mencakup cakupan wilayah, negara, dan kelompok negara tempat perusahaan beroperasi. Dalam batas-batas geografis ini, perusahaan perlu memikirkan cara mengurangi biaya, menyebarkan risiko bisnis secara luas, mengakses sumber daya alam baru, dan memanfaatkan keterampilan dan kekuatan sumber daya, serta akses ke pasar baru.

2. Tujuan

Dasar penetapan tujuan adalah mengembangkan visi dan mengubahnya menjadi serangkaian tujuan yang akan dicapai selama tiga sampai lima tahun ke depan. Sasaran strategis korporat memberikan perusahaan gambaran tentang apa yang akan dilakukan untuk memenuhi misinya.

Dengan memiliki tujuan, perusahaan dapat mengukur kemajuan mereka. Sasaran ini harus dikomunikasikan kepada karyawan sehingga setiap karyawan dapat fokus pada misi mereka, menetapkan prioritas, dan beroperasi dengan asumsi yang sama tentang masa depan perusahaan.

3. Alokasi Sumber Daya

Komponen ketiga ini membahas keputusan tentang alokasi sumber daya manusia dan modal yang paling efisien dalam konteks tujuan dan sasaran yang ditetapkan dalam komponen visi dan tujuan di atas.

Alokasi sumber daya melibatkan perencanaan, pengelolaan, dan pengalokasian sumber daya sehingga dapat dialokasikan secara efisien dan membantu memaksimalkan nilai bisnis. Pemimpin harus dapat menentukan alokasi sumber daya pada berbagai bisnis yang dimiliki perusahaan.

4. Prioritas

Prioritas adalah salah satu aspek yang paling sulit dari empat komponen strategi korporat. Sebuah bisnis harus mempertimbangkan faktor-faktor ini untuk mencapai tujuannya secara optimal, karena tidak semua peluang dapat dimanfaatkan dengan baik dan semua keputusan bisnis harus mengandung risiko yang sesuai. Bisnis perlu menyeimbangkan risiko dan manfaat sambil memastikan tingkat manajemen risiko dan manfaat yang diharapkan tercapai.

Perbedaan Strategi Korporat dan Strategi Bisnis

Strategi bisnis adalah rencana tindakan khusus yang dirancang oleh bisnis untuk mencapai tujuan atau sasaran bisnis tertentu. Strategi bisnis mengikuti perhatian strategis bisnis dan dapat mempengaruhi operasi bisnis. Strategi bisnis dapat membantu perusahaan menarik investor baru. Selain menarik investor, strategi bisnis juga dapat meyakinkan kreditur tentang posisi keuangan perusahaan. Dengan cara ini, bisnis dapat memenuhi kebutuhan modal untuk menjalankan bisnis.

Strategi Korporat

Di sisi lain, strategi korporat adalah rencana manajemen untuk keseluruhan perusahaan, bukan hanya arah bisnis. Strategi korporat adalah sebuah rencana yang membantu perusahaan bekerja menuju kesuksesan. Semakin spesifik strategi korporat, semakin besar peluang keberhasilan perusahaan.

Perbedaan utama antara strategi bisnis dan strategi korporat dapat dilihat pada poin-poin berikut:

  • Strategi korporat merupakan tujuan akhir dari perusahaan, strategi korporat digunakan untuk meningkatkan kinerja perusahaan.
  • Strategi bisnis biasanya disiapkan oleh manajemen menengah. Sedangkan eksekutif senior seperti chief executive, CEO, dan direksi bertugas merumuskan strategi korporat.
  • Strategi bisnis berkaitan dengan organisasi dan implementasi rencana bisnis sementara strategi korporat lebih berkaitan dengan pengelolaan seluruh perusahaan, termasuk semua aspek operasi perusahaan.
  • Strategi bisnis dirancang untuk perencanaan jangka pendek dan strategi perusahaan dirancang untuk rencana jangka panjang.
  • Perusahaan yang dipilih oleh perusahaan ditunjuk pada saat menentukan tujuan perusahaan dalam membentuk strategi korporat. Pengembangan rencana bisnis yang digunakan untuk mencapai tujuan perusahaan diatur oleh strategi bisnis.
  • Strategi bisnis terutama berfokus pada departemen, divisi, dan unit tertentu. Strategi korporat berfokus pada unit bisnis yang berbeda dan seluruh organisasi.
  • Bagaimana bisnis tumbuh dan menjadi menguntungkan ditentukan dalam strategi korporat, sedangkan persaingan di pasar ditentukan dalam strategi bisnis.
  • Strategi bisnis menggunakan pendekatan ke dalam untuk fungsi bisnis internal. Sedangkan strategi korporat mengambil pendekatan ekstrovert terhadap lingkungan perusahaan.
  • Strategi perusahaan mengikuti strategi penghematan, stabilitas dan ekspansi. Strategi bisnis mengikuti strategi diferensiasi, konsentrasi dan pengendalian biaya.

Cara Menjalankan Strategi Korporat Secara Efektif

Kembangkan visi dan misi perusahaan dan pikirkan dampak yang Anda inginkan dari perusahaan terhadap masyarakat. Kemudian pikirkan bagaimana bisnis dapat mencapai tujuan tersebut. Kembangkan rencana strategis dan pastikan setiap orang dalam bisnis berada di kapal yang sama untuk mencapai tujuan yang sama.

Mengembangkan struktur pengambilan keputusan dan melibatkan manajemen dalam pengambilan keputusan. Pastikan seluruh organisasi berkontribusi dan bergerak ke arah yang sama. Konfirmasi strategi perusahaan yang telah dikembangkan dan langkah-langkah yang terlibat untuk mencapai tujuan perusahaan.

Profitabilitas finansial bukan satu-satunya ukuran keberhasilan bisnis. Sebuah perusahaan hebat karena bermanfaat bagi masyarakat di mana ia berada dan membawa pertumbuhan bagi karyawan yang bekerja di sana.

Untuk melakukan ini, kita harus melihat nilai apa yang ingin kita berikan kepada pelanggan. Kemudian yang terpenting adalah mengetahui bagaimana membangun DNA organisasi tersebut agar terus berkembang dan dapat menghadapi berbagai kesulitan yang akan muncul di kemudian hari. Untuk memastikan strategi korporat yang dibuat dapat menguntungkan sebuah perusahaan, perhatikan 4 langkah berikut:

  • Hal pertama yang perlu kita lakukan adalah mempersiapkan karyawan melalui proses pembelajaran yang ada dalam organisasi, tahapan ini harus berpusat pada nilai agar karyawan berkembang sesuai dengan nilai-nilai yang ideal, sehingga dapat bekerja sama untuk mencapai tujuan yang diinginkan perusahaan.
  • Hal kedua kita harus merancang dan menyempurnakan proses bisnis, dengan mempertimbangkan sisi operasional bisnis, sehingga dapat diimplementasikan sejalan dengan nilai, visi, dan misi perusahaan.
  • Hal ketiga adalah memperhatikan faktor konsumen. Utamakan pelanggan dan perjuangkan pelayanan yang baik. Konsumen yang senang berbisnis dengan kita akan mempercayai kita untuk memenuhi kebutuhan perusahaannya.
  • Akhirnya, tujuan keempat akan tercapai, yaitu memperoleh keuntungan finansial sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

Penutup

Demikian ulasan singkat mengenai strategi korporat. Para stakeholder setidaknya harus memiliki pengetahuan dasar tentang strategi di atas. Suka tidak suka, sebuah perusahaan pasti memiliki satu atau lebih strategi tergantung pada kondisi dan kebutuhan perusahaan. Strategi bukan hanya solusi tetapi juga perencanaan.

Tentunya setiap perusahaan atau organisasi membutuhkan solusi atas masalah yang dihadapi dan rencana ke depan agar bisnis dapat bertahan. Oleh karena itu, strategi tidak boleh diremehkan. Jika suatu perusahaan tidak memiliki strategi, maka tidak akan dapat mencapai visi dan misinya. Oleh karena itu, tujuan utama perusahaan yaitu keuntungan. Keuntungan perusahaan harus dicapai secara optimal.

Jika sobat Grameds masih belum mengerti tentang strategi korporat, Sobat Grameds bisa membaca atau membeli buku di Gramedia.com dengan #LebihBanyakMembaca.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel lainnya di “Gramedia Literasi”:

Pengertian Public Relation: Tugas, Tantangan, Tujuan dan Teknik

Mengenal Apa itu NFT dan Bagaimana Cara Kerjanya

Strategi Penjualan: Pengertian, Faktor, dan Manfaatnya

Pengertian Strategi serta Jenis, Tujuan, Dan Contohnya

Strategi Keberhasilan Investasi Jangka Pendek



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien