Biologi

Proses Metamorfosis Sempurna Pada Kupu-kupu, Katak, Nyamuk, Lebah dan Lalat

proses metamorfosis sempurna
Written by Ahmad

Bagaimana Proses Metamorfosis Sempurna Pada Kupu-kupu, Katak, Nyamuk, Lebah dan Lalat? – Apakah Grameds pernah mengamati fase metamorfosis pada hewan? Grameds mungkin sudah tidak asing lagi dengan metamorfosis karena pasti sudah dipelajari bahkan sejak di bangku sekolah dasar. Beberapa hewan akan mengalami fase metamorfosis yang berbeda-beda. Mulai dari perubahan bentuk dari telur, larva, hingga menjadi bentuk hewan dewasa atau sempurna.

Perlu Grameds ketahui bahwa secara biologis, metamorfosis pada hewan tersebut terbagi menjadi dua jenis, yakni metamorfosis sempurna dan tidak sempurna. Salah satu perbedaan utama antara kedua metamorfosis tersebut adalah fase perubahan bentuk yang terjadi pada organ hewan tersebut. Contohnya pada metamorfosis tidak sempurna, hewan tidak akan mengalami fase pertumbuhan pupa.

Metamorfosis sempurna pada hewan perlu Grameds ketahui dan pahami karena kita akan hidup berdampingan oleh mereka. Contohnya nyamuk, kita perlu memahami fase hidup mereka karena hal tersebut dapat berbahaya bagi kesehatan kita jika membiarkan nyamuk berkembang biak terlalu banyak. Jadi kita bisa mengantisipasi saat masih jentik-jentik nyamuk untuk dibersihkan.

Agar lebih paham tentang metamorfosis sempurna, berikut ini pengertian dan hewan apa saja yang mengalami fase metamorfosis sempurna.

Pengertian Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis adalah sebuah proses berubahnya bentuk dan fungsi tubuh hewan, namun tidak semua hewan mengalami metamorfosis. Itulah sebabnya daur hidup hewan ada yang mengalami metamorfosis atau pula yang tidak.

Sebutan hewan yang kemudian tidak mengalami metamorfosis adalah ametamorfosis. Jenis hewan yang biasanya mengalami metamorfosis adalah serangga dan amfibi. Sedangkan jenis hewan yang biasanya tidak mengalami metamorfosis (ametamorfosis) adalah mamalia, reptil, unggas, dan ikan.

Fase metamorfosis kemudian juga masih dibagi lagi menjadi dua, yakni metamorfosis sempurna dan tidak sempurna. Metamorfosis sempurna merupakan sebuah proses pertumbuhan biologis yang terjadi pada hewan karena mengalami perubahan bentuk organ tubuh secara signifikan.

Metamorfosa ini menunjukan sebuah perubahan wujud secara sempurna karena ada pula pengecualian untuk makhluk hidup yang berkembang tidak wajar atau biasa disebut metamorfosis tidak sempurna.

Hewan yang bermetamorfosis sempurna tersebut kemudian akan berkembang secara wajar dari satu bentuk ke bentuk lain secara berurutan. Jadi pertumbuhan makhluk hidup tidak ada cacat sampai berubah ke bentuk akhirnya.

Proses perkembangan metamorfosis sempurna pada makhluk hidup dimulai dari sel telur, setelah itu berkambang sampai berubaha menjadi bentuk sempurnanya.

Hewan-hewan yang mengalami proses perkembangan metamorfosis sempurna adalah Kupu-kupu, Katak, Nyamuk, lebah madu, dan alat. Berikut ini proses perkembangan lengkapnya dari fase metamorfosis yang terjadi pada hewan-hewan tersebut:

Proses Metamorfosis Sempurna

1. Proses Metamorfosis Pada Kupu-Kupu

metamorfosis kupu kupu

Photo by Freepik

a. Telur

banner-promo-gramedia

Fase metamorfosis yang pertama adalah telur, dimana kupu-kupu dewasa berproduksi dan akan meninggalkan telurnya. Telur kupu-kupu ini berisi segala macam informasi genetik yang kupu-kupu dewasa letakan di bawah kelopak daun untuk menjaga telur-telurnya.

Perlu teman-teman Grameds tahu bahwa telur-telur kupu-kupu sangatlah kecil dan jumlahnya banyak, namun tidak semua sel telur tersebut dapat menetas. Dalam fase ini embrio akan berkembangkan dalam telur dan akhirnya menetas menjadi larva.

b. Larva

Setelah telur berhasil menetas, maka fase metamorfosis berikutnya adalah fase menjadi larva. Larva kupu-kupu memiliki tubuh seperti cacing namun bentuknya tidak terlalu panjang. Menurut Biology Dictionary, fase larva bertujuan untuk mengumpulkan energi sebagai bentuk persiapan pada tahap metamorfosis berikutnya dengan cara banyak makan.

Proses memakan inilah yang membuat kulit larva kupu-kupu sering lepas dan terus tumbuh menjadi semakin besar. Ulat kupu-kupu bisa tumbuh besar hingga 100 kali lipat dari ukuran sebelumnya dalam waktu beberapa minggu saja.

c. Pupa

Fase metamorfosis berikutnya adalah larva berubah menjadi pupa atau biasa kita sebut kepompong. Pada fase ini ulat kupu-kupu akan berhenti bergerak dan membuat cangkang keras yang akan melindunginya selama beberapa waktu.

Dalam fase pupa, sel-sel larva akan berdiferensiasi menjadi tubuh, sayap, kaki, dan organ-organ lain untuk lebih sempurna. Setelah proses penyempurnaan organ dalam pupa selesai, maka kupu-kupu akan keluar dari kepompong tersebut.

d. Dewasa

Fase metamorfosis terakhir adalah pupa berubah menjadi kupu-kupu dewasa yang akan mengeluarkan hormon untuk melembutkan cangkang yang sebelumnya sangat keras agar ia bisa keluar. Cara kupu-kupu keluar dari kepompong tersebut adalah dengan mengepakan sayapnya. Cara inilah yang membuat sayap kupu-kupu yang awalnya terlipat menjadi terbentang dan bisa membuatnya terbang.

Berikut ini rekomendasi buku yang bisa Grameds baca jika ingin lebih tahu mengenai metamorfosis pada kupu-kupu dalam bentuk cerita yang menggambarkan proses hidup manusia juga:

2. Proses Metamorfosis Pada Katak

metamorfosis lalatmetamorfosis katakPhoto by Pinterest

a. Telur

Fase metamorfosis katak dimulai dari telur dimana sel telur tersebut akan berubah menjadi zigot setelah terjadi pembuahan spermatozoid dan sel telur. Setelah pembuahan tersebut maka katak betina akan mengeluarkan telur-telurnya ke tempat yang aman dari pemangsa. Katak betina juga akan terus memantau dan mengontrol perkembangan sel-sel telurnya tersebut.

b. Kecebong

Setelah telur berhasil menetas, maka akan tampak larva katak atau biasa disebut pula dengan istilah kecebong. Pada fase kecebong ini belum memiliki organ tubuh yang sempurna seperti katak dewasa.

c. Kecebong Berkaki Dua

Setelah fase kecebong, maka akan berubah menjadi kecebong yang memiliki dua kaki dengan bentuk ekor yang panjang seperti bentuk sebelumnya. Fase kecebong berkaki dua masih harus tinggal dan berkembang di dalam air.

d. Kecebong Berkaki Besar

Setelah kecebong berkaki dua dalam ukuran kecil maka akan berkembang kakinya menjadi lebih besar. Bahkan kita sudah bisa melihat lipatan pada kaki kecebong. Selain itu juga sudah mulai tampak perkembangan pada du kaki pada bagian depan. Dalam fase metamorfosis ini kecebong masih memiliki ekor panjang dan masih harus berada di dalam air.

banner-promo-gramedia

d. Kecebong dengan Dua Kaki Depan

Setelah itu kecebong akan masuk fase perkembangan yang sudah menampakan dua kaki depan yang membesar. Pada fase ini kecebong sudah hampir terlihat seperti katak dewasa, namun namun masih memiliki ekor lumayan panjang, tetapi tidak sepanjang sebelumnya.

Katak muda ini masih harus hidup di air dan belum bisa tinggal terlalu lama di daratan sebelum ekornya menghilang.

e. Ekor Kecebong Memendek

Pada fase ini sudah menuju katak dewasa, sehingga ekornya sudah semakin memendek. Fase ini menunjukan katak muda sudah siap untuk berlama-lama di daratan.

f. Katak

Fase metamorfosis yang terakhir adalah berubah menjadi katak dewasa setelah melewati fase kecebong sampai ekornya menghilang. Setelah menjadi katak dewasa maka hewan ini sudah bisa hidup lama di daratan karena mereka adalah hewan amfibia yang bisa hidup di dua alam, yakni darat dan air.

3. Proses Metamorfosis Pada Nyamuk

metamorfosis nyamuk

Photo by Freepik

a. Telur

Proses perkembangan metamorfosis sempurna pada Nyamuk dimulai dari fase telur. Pada fase ini telur nyamuk ini dihasilkan dari nyamuk betina yang sebelumnya telah dibuahi oleh nyamuk jantan. Nyamuk betina ini bisa menghasilkan telur dari 100 hingga 200 butir dalam sekali pembuahan.

Nyamuk betina atau Induk nyamuk ini akan meletakkan telur-telurnya tersebut di permukaan air yang tenang dan dalam kondisi lembab. Telur-telur nyamuk akan mati sebelum berhasil menetas menjadi nyamuk dewasa jika air tempat mereka tinggal mengering. Jangka waktu menetasnya telur nyamuk adalah 1 sampai 3 hari.

b. Larva

Saat telur nyamuk berhasil menetas, maka fase metamorfosis selanjutnya adalah berubah menjadi larva. Larva ini lebih kita kenal dengan sebutan jentik nyamuk. Grameds mungkin pernah menemukan larva atau jentik nyamuk di atas permukaan air yang menggenang, seperti di bak mandi, ember, atau genangan lainnya.



Berbeda saat masih telur, jentik nyamuk sudah sangat bisa dilihat bahkan bergerak-gerak di dalam air. Fase larva nyamuk biasanya selama 7 hingga 10 hari untuk kemudian berubah lagi menjadi pupa.

c. Pupa

Setelah jentik nyamuk, maka fase metamorfosis berikutnya adalah berubah menjadi pupa atau kepompong jika terjadi pada kupu-kupu. Tidak jauh berbeda dengan kupu-kupu, saat nyamuk di fase pupa maka yang aktif hanyalah organ pernapasan saja.

Untuk berubah dari pupa menjadi nyamuk dewasa. Biasanya membutuhkan waktu kurang lebih 12 hari. Pada saat fase pupa akan terjadi perubahan fisik, seperti muncul bulu-bulu dan sayap halus yang kemudian menjadi ciri khas dari nyamuk.

d. Nyamuk Dewasa

Setelah 12 hari melewati fase pupa, maka fase metamorfosis yang terakhir adalah berubah menjadi nyamuk dewasa atau kita biasa menyebutnya nyamuk. Nyamuk dewasa akan keluar dari kulit pupa yang terbelah.

Nyamuk jantan biasanya lebih dahulu menetas dibandingkan nyamuk betina dari pupanya. Setelah menjadi nyamuk dewasa maka hewan ini sudah bisa terbang, mencari makan, dan berproduksi kembali.

buku sekolah smp

4. Proses Metamorfosis Pada Lebah Madu

metamorfosis lebah madu

Photo by Freepik

a. Telur

Fase pertama lebah adalah telur dari lebah betina, yakni ratu lebah yang bertelur. Telur ini kemudian akan diletakan oleh lebah betina di sarang yang sudah dibuat terlebih dahulu oleh lebah jantan. Satu sarang ini hanya akan diisi oleh satu telur saja.

Dalam fase telur lebah betina akan membaginya menjadi 3 kelas, yakni lebah pekerja, lebah prajurit, dan calon ratu lebah. Kemudian telur-telur tersebut akan diletakan pada sarang lebah yang berbeda-beda. Untuk berubah dari telur menjadi larva, metamorfosis lebah hanya membutuhkan waktu 3 hari.

b. Larva

Setelah telur menetas maka memasuki fase larva yang masih berada di sel sarang dalam bentuk meringkuk yang kemudian akan melalui 5 kali fase ganti kulit. Dalam fase ini larva lebah bisa makan sampai lebih dari 1000 kali dalam sehari. Setelah sel larva lebah ditutup maka lebah akan memasuki fase metamorfosis menjadi pupa.

c. Pupa

Setelah menjadi pupa maka lebah akan memasuki fase metamorfosis yang lama, yakni 12 hari di dalam sarangnya. Dalam fase ini akan terjadi pertumbuhan bentuk tubuh dan organ-organ yang berkembang semakin sempurna. Organ yang mulai terbentuk adalah mata, kaki, dan sayap. Selain itu akan tumbuh pula bulu-bulu halus yang ada di tubuh lebah dewasa.

d. Imago

Fase terakhir pupa lebah akan memakan lilin yang menutup sarangnya dan keluar sebagai lebah dewasa. Setelah berhasil keluar maka lebah dewasa akan menjalankan tugas sesuai kelasnya yang telah ditentukan oleh ratu lebah sebelumnya saat masih telur. Contohnya lebah pekerja akan mencari makan dan membangun sarang, lebah prajurit akan menjaga sarang, dan ratu lebah memimpin koloni.

5. Lalat

metamorfosis lalat

Source : bobo.grid.id

a. Telur

Pertama lalat akan memasuki fase telur yang dihasilkan dari proses perkawinan lalat jantan dan betina. Telur merupakan hasil pembuahan dari perubahan spermatozoa yang berhasil pada lalat. Selanjutnya lalat betina akan meletakkan telur-telurnya di tempat kotor seperti sampah, bangkai binatang, hingga kotoran-kotoran. Di tempat kotor itulah sumber makanan untuk telur yang sudah menetas menjadi larva nantinya.

b. Larva

Setelah telur berhasil menetas, maka berubah menjadi larva atau biasa kita kenal dengan belatung. Bentuknya memang menjijikan seperti ulat kecil yang bergerak-gerak memakan kotoran disekitarnya. Larva ini kemudian akan melewati fase ganti kulit beberapa kali hingga kulitnya berubah menjadi keras.

Kemudian larva akan memasuki fase ganti kulit terakhir dan mencari tempat perlindungan yang jauh dari pemangsa atau predator yang bisa membunuhnya. Setelah itu larva akan berubah menjadi pupa dalam waktu 2 hari.

c. Pupa

Setelah larva berhasil hidup maka akn berubah menjadi pupa yang bertapa di tempat gelap dan terhindar dari sinar matahari secara langsung. Pupa ini kemudian akan menjadi semakin keras dan berwarna kecoklatan, maka bentuk tubuhnya pun semakin berubah. Fase ini akan dijalani selama seminggu hingga lalat siap memiliki sayap dan membelah terbang menjadi imago.

d. Imago

Fase metamorfosis yang terakhir adalah berubah menjadi imago yang berhasil keluar dari pupa dan terbang mencari makan. Fase menjadi lalat dewasa biasanya terjadi dalam 21 hari. Kemudian imago betina akan kembali dibuahi lalat jantan dan menghasilkan telur lalat kembali.

Perbedaan Metamorfosis Sempurna dan Tidak Sempurna

Dari beberapa contoh hewan yang bermetamorfosis sempurna di atas, maka kita bisa membedakan proses perkembangan pada hewan yang mengalami fase metamorfosis sempurna dan tidak sempurna. Berikut ini perbedaan yang terjadi pada fase metamorfosis sempurna dan tidak sempurna:

  1. Pada Fase metamorfosis sempurna akan terjadi perubahan bentuk tubuh hewan sebelum dewasa dan saat dewasa sangat berbeda. Sedangkan pada fase metamorfosis tidak sempurna perubahan bentuk tubuh hewan sebelum dewasa dan saat dewasa tidak terlalu banyak berubah.
  2. Fase metamorfosis pada perkembangan hewan dimulai dari fase telur, larva, pupa (kepompong), lalu berubah menjadi hewan dewasa. Sedangkan pada fase metamorfosis tidak sempurna biasanya tidak melewati fase perkembangan menjadi pupa. Jadi fasenya dimulai dari telur langsung menjadi nimfa dan hewan dewasa.
  3. Contoh hewan yang melalui fase metamorfosis sempurna adalah kupu-kupu, belalang, lalat, nyamuk, lebah madu. Sedangkan contoh hewan yang melalui fase metamorfosis tidak sempurna adalah jangkrik, belalang, dan kecoa.

Nah, itulah penjelasan tentang metamorfosis sempurna mulai dari pengertian, contoh hewan yang mengalami fase metamorfosis sempurna, hingga perbedaanya dengan metamorfosis tidak sempurna. Apakah Grameds cukup memahaminya? Sebenarnya dari setiap hewan tidak memiliki perbedaan yang terlalu mencolok, jadi Grameds bisa pahami fase dasarnya saja.

Agar lebih paham lagi dengan fase perkembangan hewan, Gramed bisa baca buku rekomendasi di Gramedia di www.gramedia.com berikut ini. Buku yang berjudul Perkembangan Hewan ini menjelaskan fase perkembangan hewan secara mendasar berdasarkan jenisnya. Hal ini akan membantu Grameds untuk membedakan setiap proses perkembangan hewan berdasarkan jenisnya, mulai dari serangga, unggas, mamalia, dan sebagainya #SahabatTanpabatas

Baca juga artikel terkait “Proses Metamorfosis Sempurna” :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien