Sosial Budaya

Pengertian Integrasi Sosial: Syarat, Bentuk, dan Faktor Pengaruhnya

integrasi sosial
Written by Lely Azizah

Pengertian Integrasi Sosial – Integrasi sosial merupakan sebuah penyesuaian antara unsur-unsur yang berbeda, terutama pada kehidupan sosial. Sehingga nantinya akan menghasilkan pola kehidupan yang nyaman untuk masyarakat.

Jika dilihat dari katanya, integritas sosial sebenarnya terdiri dari dua istilah, yaitu “integrasi” yang mempunyai arti keseluruhan atau kesempurnaan. Kemudian “sosial” yang mempunyai arti hubungan atau timbal balik dari sebuah tindakan yang dilakukan oleh sosial atau masyarakat.

Namun jika memiliki pada pengertian menurut KBBI, integrasi memiliki arti yaitu sebuah pembaruan terhadap sesuatu hingga menjadi suatu kesatuan yang utuh. Integritas sendiri adalah sesuatu yang memiliki peran penting di dalam masyarakat itu sendiri. Dengan adanya hal tersebut, tujuan masyarakat akan terbentuk dengan harmonis dan akan mudah untuk mencapai tujuan bersama.

Lalu, melalui prosesnya, semua hal yang berkaitan dengan keteraturan sosial seperti budaya, hukum, pendidikan, dan lainnya akan mudah untuk dilakukan. Sehingga bisa bisa kita simpulkan bahwa integrasi sosial dapat dinilai sebagai salah satu elemen yang bisa mengurangi terjadinya konflik sosial yang ada di dalam masyarakat.

Nah, untuk Grameds yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai integrasi sosial. Kamu bisa membaca dan memahaminya melalui pengertian yang akan dijelaskan di bawah ini. Terdapat beberapa pengertian dari para ahli dan beberapa penjelasan lain seperti syarat, bentuk, proses terjadinya integrasi sosial.

A. Pengertian Integrasi Sosial

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, jika menilik pengertian integrasi sosial menurut KBBI, maka kita akan menemukan bahwa integrasi merupakan pembauran sesuatu yang terpisah sampai menjadi satu kesatuan yang utuh.

Arti dari pembauran itu sendiri adalah menyesuaikan, masuk ke dalam, melebur, dan menyatu. Sehingga semua hal tersebut bisa menjadi satu kesatuan. Dengan begitu, integrasi tersebut merujuk pada artian menyesuaikan, melebur, atau bersatunya dua hal atau lebih yang berbeda.

Dari penjelasan tersebut, dapat kita simpulkan bahwa integrasi sosial merupakan suatu proses penyesuaian unsur-unsur yang berbeda yang ada di dalam masyarakat. Sehingga hal tersebut bisa melebur menjadi satu dan utuh. Unsur-unsur tersebut dapat berupa ras, etnik, kedudukan sosial, agama, bahasa, norma, adat istiadat atau kebiasaan, dan juga sistem nilai.

Di dalam integrasi masyarakat, terdapat kerjasama dari semua lapisan masyarakat. Mulai dari keluarga, individu, lembaga, dan juga masyarakat itu sendiri. Sehingga hal tersebut bisa menghasilkan kesepakatan tentang nilai, yang kemudian dijunjung tinggi bersama-sama.

Akan tetapi, integritas sosial tidak hanya bisa diukur dari kriteria diatas, yaitu dengan bersatunya meleburnya semua anggota masyarakat dalam artian fisik. Namun hal tersebut juga memuat tentang pengembangan sikap solidaritas dan juga perasaan yang manusiawi. Hal tersebut adalah dasar dari sebuah keselarasan suatu masyarakat.

Menurut Michael Banton, seorang ilmuwan sosial asal Inggris, menjelaskan integritas sebagai pola suatu hubungan yang menganggap adanya perbedaan ras yang ada di dalam masyarakat. Namun, mereka tidak memberikan sebuah peran penting pada perbedaan tersebut.

Hak dan kewajiban yang berkaitan dengan ras seseorang hanyalah sebatas pada bidang tersebut saja, Sehingga tidak ada sangkut pautnya dengan bidang, baik itu pekerjaan, status, dan lainnya.

B. Pengertian Integrasi Sosial Menurut Para Ahli

Setelah menjelaskan mengenai pengertian integrasi sosial secara umum. Kali ini penulis akan memberikan informasi terkait pengertian integrasi menurut para ahli.

1. Gillin

Integrasi sosial merupakan sebuah fenomena sosial yang terjadi karena adanya sebuah proses sosial. Terlebih yang berkaitan dengan perbedaan unsur, seperti emosional, budaya, perilaku, dan juga keinginan.

banner-promo-gramedia

Dimana akhirnya hal tersebut akan menimbulkan aspek masalah sosial. Sehingga dengan menyadari hal tersebut, seharusnya masyarakat akan lebih mudah melakukan proses perdamaian yang kita sebut sebagai integrasi.

2. Soerjono Soekanto

Integrasi sosial merupakan salah satu bentuk suatu proses sosial yang dilakukan oleh berbagai pihak. Hal tersebut dilakukan untuk mengatasi permasalah yang ada di dalam masyarakat. Permasalahan tersebut dapat dilatarbelakangi oleh adanya konflik sosial, kekerasan, dan ancaman yang berasal dari pihak lain.

3. Hendropuspito

Integrasi sosial merupakan satu kesatuan masyarakat yang pada akhirnya akan membuat setiap individu memiliki satu visi dan juga misi.

4. Paul B. Horton

Integrasi sosial merupakan serangkaian proses dan juga interaksi sosial terhadap semua kelompok ras dan etnis yang bisa bersatu. Sehingga hal tersebut dapat menunjang kehidupan ekonomi serta budaya.

Pengertian Integrasi Sosial: Syarat, Bentuk, dan Faktor Pengaruhnya 1

Beli Buku di Gramedia

C. Syarat-syarat Integrasi Sosial

Dibawah ini adalah beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk membentuk suatu integrasi sosial di dalam masyarakat.

1. Memiliki Rasa Saling Membutuhkan Antar Sesama Masyarakat

Memang, setiap orang akan mempunyai kebutuhannya masing-masing. Dimana kebutuhan tersebut akan berbeda setiap individunya. Maka dari itu, sebagai masyarakat yang utuh, kita tentu harus saling membutuhkan dan juga saling melengkapi. Hal bertujuan agar kebutuhan kita bisa terpenuhi dengan baik.

Keterikatan dan keterbutuhan itulah yang nantinya akan menjadi salah satu faktor pendorong terjadinya hubungan sosial yang utuh. Hingga pada akhirnya kita akan dikenal sebagai makhluk sosial.
Seperti yang kita ketahui bahwa semua hal yang dibutuhkan oleh seseorang akan memerlukan bantuan orang lain.

Misalnya, dalam hal memperoleh pendidikan, tentu kita akan membutuhkan guru, menteri pendidikan dan lainnya. Kemudian dalam hal transaksi jual beli, tentu kita akan membutuhkan penjual dan juga pembeli.

Hubungan tersebutlah yang nantinya menjadi syarat terbentuknya integrasi sosial yang harus kita pahami.

2. Nilai dan Norma Harus Dijalankan Secara Konsisten

Nilai dan norma yang berlaku di dalam sebuah masyarakat merupakan salah satu faktor pendorong terjadinya integrasi sosial. Norma tersebut yang berlaku di dalam masyarakat sebenarnya sama seperti hukum yang tidak tertulis.

Jadi, secara sadar atau tidak, norma tersebut sangat diyakini sebagai salah satu landasan dalam mengatur kehidupan masyarakat. Contohnya, norma ketika bertamu ke rumah orang lain, atau norma saat berbicara dengan orang yang lebih tua.

Nilai dan norma yang telah disepakati dan berlaku di masyarakat sudah menjadi sesuatu yang kekal dan abadi. Tentu norma tersebut sudah dilakukan secara turun temurun dan konsisten. Meskipun pada dasarnya norma tersebut tidak diajarkan di sekolah formal. Tetapi salah satu faktor terjadinya konflik di dalam masyarakat adalah sebuah pelanggaran atas nilai dan norma yang berlaku.

3. Nilai dan Norma Diraih Melalui Kesepakatan Bersama

Masyarakat merupakan sebuah kumpulan manusia yang berada di satu daerah. Hanya saja, masyarakat tersebut tidak hanya terdiri dari satu ras, agama, latar belakang yang sama. Namun mereka memiliki latar belakang yang berbeda-beda. Untuk membuat integrasi sosial, syarat yang harus dipenuhi adalah kesepakatan atas norma yang akan berlaku. Hal tersebut harus disepakati bersama dan ditaati oleh semua anggota masyarakat.

Setiap manusia memang mempunyai latar belakang budaya yang berbeda-beda. Oleh karena itu, terdapat banyak bentuk keberagaman norma dan nilai yang ada. Sehingga kesepakatan norma dan nilai yang harus diterapkan sangatlah dibutuhkan. Kesepakatan tersebut adalah contoh dari integrasi sosial yang berkaitan dengan kebudayaan yang ada di dalam masyarakat.

Terdapat beberapa ketentuan terkait nilai serta norma seperti apa yang seharusnya berlaku didalam masyarakat. Sehingga tidak semua nilai dan juga norma bisa diberlakukan secara bebas dan terbuka. Salah satu ketentuan nilai dan norma itu adalah norma yang telah berlaku sejak lama dan nilai norma yang sudah berlaku berdasarkan kesepakatan bersama.

4. Adanya Toleransi

Toleransi merupakan suatu hal yang sangat penting dalam hubungan di dalam kelompok sosial dengan masyarakat umum. Sebab, seperti yang sudah dijelaskan di atas, masyarakat khususnya di Indonesia adalah masyarakat yang terdiri dari banyak latar belakang. Mulai dari budaya, suku, ras, agama, dan masih banyak lagi.

Jika tidak ada toleransi, maka tidak akan mungkin terbentuk integrasi sosial yang ada di dalam masyarakat. Hal tersebut adalah salah satu syarat yang harus dipenuhi untuk membentuk suatu integrasi sosial, yaitu saling menghormati dan saling menghargai segala perbedaan.

Contoh dari sikap toleransi adalah terlaksananya kegiatan gotong royong di dalam masyarakat dalam membangun tempat untuk beribadah atau mungkin sarana umum. Dengan begitu, masyarakat akan lebih mudah berkomunikasi dan terintegrasi dengan baik. Itulah mengapa toleransi itu penting.

5. Memiliki Kesadaran Diri Sebagai Makhluk Sosial

Salah satu syarat terbentuknya integrasi sosial adalah setiap individu memiliki kesadaran sebagai makhluk sosial. Jadi, semua kegiatan yang dilakukan mempunyai tujuan untuk mencapai kebaikan bersama. Oleh karena itu, jika kamu ingin bergabung ke dalam kelompok sosial, maka kamu harus memiliki kesadaran diri bahwa kamu adalah makhluk sosial.

Dengan menyadari bahwa diri sendiri adalah makhluk sosial, maka kamu akan lebih mudah terintegrasi dengan masyarakat lain. Sebab, sikap tersebut adalah hal mendasar yang wajib dimiliki oleh semua orang.

6. Mempunyai Visi dan Misi yang Sama

Salah satu syarat terjadinya integrasi sosial adalah dengan mempunyai visi dan misi yang sama. Sama halnya seperti syarat-syarat yang ada di lembaga sosial, masyarakat biasa juga perlu mempunyai visi dan misi yang sama. Dimana tujuan, visi, dan misi tersebut diperoleh dari kesepakatan bersama. 

Dengan adanya komunikasi yang tepat, maka visi dan misi yang telah disepakati bisa diwujudkan sebagai bentuk integrasi sosial. Meskipun setiap anggota masyarakat yang terlibat di dalamnya memiliki latar belakang yang berbeda.

Itulah ke enam syarat terjadinya integrasi sosial yang ada di dalam masyarakat. Dimana pada dasarnya hal tersebut hanya dapat terjadi apabila ada kontak sosial serta komunikasi yang baik antar sesama bagian masyarakat. Sebab, hal tersebutlah yang menjadi ciri-ciri hubungan sosial yang wajib dipenuhi. Supaya syarat integrasi sosial dapat tercapai.

Pengertian Integrasi Sosial: Syarat, Bentuk, dan Faktor Pengaruhnya 2

https://www.gramedia.com/products/ensiklopedia-saintis-junior-bumi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

D. Bentuk-bentuk Integrasi Sosial

Setelah membahas mengenai syarat terjadinya integrasi sosial. Kali ini kita akan membahas mengenai bentuk-bentuk integrasi sosial yang perlu kamu ketahui.

1. Integrasi Normatif

Bentuk integrasi yang satu ini dapat diartikan sebagai integrasi yang terjadi karena adanya norma dan nilai yang berlaku di masyarakat tersebut. Norma adalah suatu hal yang bisa mempersatukan masyarakat, meski mereka memiliki latar belakang yang berbeda. Misalnya, warga negara Indonesia dipersatukan dengan sebuah prinsip yang kita sebut sebagai “Bhineka Tunggal Ika”.

2. Integrasi Fungsional

Bentuk integrasi yang kedua adalah integrasi fungsional. Integrasi ini muncul karena adanya fungsi-fungsi tertentu yang ada di dalam masyarakat. Kemudian, integrasi tersebut dapat terjadi jika kita mengedepankan fungsi tersebut yang berasal dari masing-masing anggota masyarakat. Misalnya, Indonesia terdiri dari bermacam-macam ras dan suku.

3. Integrasi Koersif

Integrasi Koersif merupakan bentuk integrasi yang tercipta karena adanya kekuasaan yang dimiliki penguasa. Itu artinya, penguasa akan menerapkan cara-cara kekerasan atau disebut juga koersif. Misalnya, para pendemo berhenti rusuh ketika polisi menyemprotkan gas air mata kepada kerumunan pendemo. Itulah salah satu contoh bentuk integrasi koersif.

E. Faktor Pendorong Integrasi Sosial

Ada beberapa hal yang menjadi faktor pendorong terjadinya integrasi sosial. Berikut adalah beberapa faktor yang perlu kamu pahami:

1. Homogenitas Kelompok

Salah satu faktor yang bisa mendorong terjadinya integrasi sosial adalah tingkat kemajemukan. Semakin majemuk dan heterogen suatu masyarakat, maka proses integrasi akan semakin sulit tercapai. Mungkin juga akan memakan waktu yang lebih lama. Sedangkan masyarakat yang homogen akan lebih mudah mencapai integrasi sosial, karena mereka lebih mudah menciptakan integritas dalam waktu yang cukup singkat.

2. Jumlah Anggota

Selain kemajemukan masyarakat, jumlah anggota juga bisa menjadi faktor kecepatan proses terbentuknya integrasi sosial. Semakin banyak anggota, maka semakin sulit untuk mewujudkan dan mencapai integrasi tersebut.

3. Mobilitas Geografis

Mobilitas geografis adalah suatu perubahan atau perpindahan penduduk di sebuah wilayah. Anggota masyarakat baru di sebuah wilayah akan mencoba menyesuaikan diri dengan norma dan nilai yang sudah berlaku di wilayah tersebut.

4. Efektivitas Komunikasi

Integrasi sosial bisa dipengaruhi oleh efektivitas komunikasi antara anggota satu dengan anggota yang lainnya yang ada di dalam masyarakat. Jika antar anggota sudah memiliki sistem komunikasi yang efektif, maka integrasi sosial akan mudah dicapai. Namun jika suatu masyarakat tidak memiliki sistem komunikasi yang efektif, maka mereka akan lebih sulit mencapai integrasi sosial.

5. Sikap Toleransi dan Saling Membutuhkan

Faktor yang terakhir adalah adanya toleransi hingga rasa saling membutuhkan. Dengan begitu, antar anggota masyarakat akan lebih mudah menerima perbedaan yang ada di masyarakat itu sendiri. Selain itu, kesadaran bahwa kita itu saling membutuhkan juga dapat mempercepat terbentuknya integrasi sosial.

F. Proses Integrasi Sosial



Proses integrasi sosial dapat kamu lihat dari beberapa proses di bawah ini.

1. Akulturasi

Akulturasi merupakan sebuah proses sosial yang terjadi jika masyarakat yang memiliki kebudayaan tertentu dihadapkan dengan kebudayaan yang berbeda atau asing. Proses integrasi tersebut akan terus berlangsung sampai unsur budaya asing diterima oleh masyarakat dan diolah kembali ke dalam budaya sendiri.

Akan tetapi, biasanya akulturasi akan berlangsung tanpa menghilangkan karakteristik kebudayaan sendiri. Dengan begitu, bisa kita simpulkan bahwa akulturasi adalah sebuah proses perubahan yang ditandai dengan adanya penyatuan dua kebudayaan yang berbeda.

Penyatuan dua kebudayaan tersebut akan menyebabkan kedua kebudayaan tersebut hampir serupa. Akan tetapi, masing-masing dari kebudayaan tersebut tetap mempertahankan karakteristik atau ciri khasnya. Sebenarnya, proses akulturasi sudah ada sejak zaman dahulu. Hal tersebut dikarenakan manusia selalu melakukan migrasi dan berpindah dari satu tempat ke tempat lain.

Dengan adanya migrasi tersebut akan terjadi pertemuan antar kelompok masyarakat yang berbeda. Oleh karena itu, setiap anggota masyarakat akan dihadapkan dengan unsur kebudayaan asing. Kemudian, seiring berjalannya waktu, mereka tentu akan melakukan akulturasi.

2. Asimilasi

Asimilasi adalah proses sosial kemunculannya ditandai dengan adanya usaha untuk mengurangi sebuah perbedaan yang ada di dalam masyarakat. Di dalam prosesnya, setiap anggota masyarakat akan berusaha untuk meningkatkan kesatuan sikap, tindakan dan juga proses mental namun tetap memperhatikan kepentingan bersama.

Dengan begitu, mereka tidak akan lagi membedakan satu sama lain dan batas-batas yang ada di antara mereka akan hilang. Kemudian melebur menjadi satu kesatuan.

3. Akomodasi

Akomodasi adalah proses usaha masyarakat dalam meredakan pertentangan dan mewujudkan kestabilan. Akomodasi yang ada di dalam masyarakat diharapkan bisa menyelesaikan konflik tanpa merusak dan menghancurkan pihak lawan.

Dengan adanya akomodasi, maka konflik akan lebih mudah diselesaikan dan bersifat lebih mendamaikan. Oleh karena itu, akomodasi dapat membuat anggota suatu masyarakat lebih mudah beradaptasi dengan anggota masyarakat lainnya.

Baca juga artikel terkait “Pengertian Integrasi Sosial” :

Itulah beberapa penjelasan tentang pengertian integrasi sosial. Perlu kita pahami bahwa kesatuan dan penerimaan di dalam masyarakat sangat perlu kita lakukan dengan konsisten. Supaya kita bisa hidup dengan nyaman dan tentram serta terhindari konflik sosial.

Pengertian Integrasi Sosial: Syarat, Bentuk, dan Faktor Pengaruhnya 3

beli sekarang

 

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien