Sosiologi

Struktur Sosial di Masyarakat: Klasifikasi, Jenis, Fungsi, & Unsur

Struktur Sosial di Masyarakat: Klasifikasi, Jenis, Fungsi, & Unsur 1
Written by Tasya Talitha

Struktur Sosial – Dalam berinteraksi atau tergabung menjadi anggota atau suatu bagian dari sebuah kelompok biasanya seseorang memiliki tujuan ataupun pembahasan yang sama antara satu sama lain. Baik dalam ruang lingkup keluarga, teman, maupun hubungan yang lebih formal seperti dalam pekerjaan dan masih banyak lagi.

Perbedaan yang ada tersebut membentuk struktur yang membangun struktur sosial yang ada di masyarakat. Bagaimana setiap kelompok memiliki tujuan yang berbeda, baik berupa kelompok atau komunitas hobi, kelompok atau komunitas pekerjaan kamu, dan masih banyak lagi.

Setiap perbedaan yang ada tersebut seringkali disebut dengan perbedaan sosial. Dimana, perbedaan sosial yang ada baik secara vertikal maupun horizontal merupakan hal yang membentuk struktur sosial yang ada di masyarakat. Berikut penjelasan mengenai struktur sosial.

Pengertian Struktur Sosial

Struktur Sosial di Masyarakat: Klasifikasi, Jenis, Fungsi, & Unsur 2
Berdasarkan KBBI atau Kamus Besar Bahasa Indonesia, struktur sosial merupakan sebuah konsep perumusan asas hubungan yang terjadi antar individu di dalam kehidupannya di tengah masyarakat yang menjadi sebuah pedoman bagi tingkah laku seseorang.

Menurut Encyclopedia Britannica, pengertian struktur sosial dalam sudut pandang sosiologi didefinisikan sebagai suatu pengaturan institusi yang unik dan juga stabil di mana setiap individu di dalamnya saling berinteraksi satu sama lain dan hidup bersama membentuk lingkungan masyarakat.

Struktur sosial juga dipandang sebagai salah satu ilmu yang ada dalam sosiologi, dimana membahas mengenai hubungan internal yang dilembagakan oleh individu yang berada dalam kelompok tersebut.

Terdapat pula pengertian struktur sosial menurut para ahli. Menurut George C. Homans, yang mendefinisikan struktur sosial sebagai suatu pokok bahasan yang ada dalam ilmu sosiologi yang terkait atau berhubungan dengan kepribadian dan perilaku sosial setiap orang yang ada dalam kehidupannya setiap harinya untuk menyesuaikan diri dengan peraturan atau norma yang berlaku di lingkungan tersebut.

Berdasarkan pengertian mengenai struktur sosial di atas, secara umum struktur sosial merupakan sebagai suatu pola hubungan sosial yang terbentuk antara individu yang satu dengan individu lain yang membentuk suatu kelompok di dalam suatu lingkungan masyarakat.

Klasifikasi Struktur Sosial

Struktur sosial dibagi menjadi dua kategori berdasarkan klasifikasinya yang diciptakan oleh para ahli sosiologi untuk lebih memahami mengenai pembagian dan jenis dari struktur sosial yang ada. Dua kategori tersebut dibedakan berdasarkan sudut pandang tertentu yang ada, yaitu Stratifikasi Sosial dan Diferensiasi Sosial. Berikut penjelasannya.

Stratifikasi Sosial

Stratifikasi Sosial atau klasifikasi sosial yang memiliki perbedaan tingkatan secara vertikal merupakan bentuk struktur sosial pada masyarakat yang pada setiap tingkatannya memiliki nilai yang berbeda antara satu tingkatan dengan tingkatan lainnya.

Dalam stratifikasi sosial dapat dibagi lagi menjadi tiga klasifikasi, yaitu stratifikasi sosial tertutup, stratifikasi sosial terbuka, dan yang terakhir stratifikasi sosial campuran.

a. Stratifikasi Sosial Tertutup

merupakan stratifikasi sosial yang menggambarkan bahwa tidak memungkinkan bagi individu maupun kelompok yang berada dalam tingkatan tertentu untuk terjadi mobilitas sosial atau yang dimaksud dengan terjadinya perpindahan posisi dari satu tingkatan ke tingkatan lain. Contoh dari stratifikasi sosial tertutup ini adalah sistem kasta yang ada pada masyarakat Bali di Indonesia.

b. Stratifikasi Sosial Terbuka

merupakan stratifikasi sosial yang menggambarkan bahwa sangat memungkinkan bagi individu maupun kelompok yang berada dalam tingkatan tertentu untuk terjadi mobilitas sosial atau yang dimaksud dengan terjadinya perpindahan posisi dari satu tingkatan ke tingkatan lain baik meningkat maupun menurun.

Contoh dari stratifikasi sosial terbuka ini adalah ketika seseorang yang tadinya merupakan buruh pekerja yang kemudian membuka usaha dan sukses sehingga menjadi pengusaha besar, ataupun sebaliknya ketika seorang pengusaha besar yang mengalami kerugian sehingga bangkrut.

banner-promo-gramedia

c. Stratifikasi Sosial Campuran

merupakan stratifikasi sosial yang terjadi ketika adanya penggabungan antara stratifikasi sosial terbuka dengan stratifikasi sosial tertutup.

Contoh dari stratifikasi sosial campuran ini dapat kita lihat salah satu contoh kasusnya adalah masyarakat Hindu Bali, dimana seperti yang kita tahu bahwa adanya sistem kasta di dalam masyarakat Hindu Bali yang tidak dapat diubah.

Namun, jika seseorang dari kasta rendah berpindah ke ibu kota dan menjadi pengusaha sukses atau memiliki prestasi pendidikan maupun ekonomi maka tingkatan sosialnya juga akan naik, namun dia tidak bisa mengubah kasta yang sudah ditentukan.

Stratifikasi dan Mobilisasi Sosial

Stratifikasi dan Mobilisasi Sosial

Beli Buku di Gramedia
Diferensiasi Sosial

Diferensiasi Sosial atau klasifikasi sosial yang memiliki perbedaan tingkatan horizontal merupakan bentuk struktur sosial pada masyarakat yang memiliki nilai yang sama atau setara antara satu kelompok dengan kelompok lainnya. Beberapa contoh dari diferensiasi sosial adalah diferensiasi ras maupun etnisitas, diferensiasi agama, diferensiasi suku, dan masih banyak lagi.

Soerjono Soekanto yang merupakan Lektor Kepala Sosiologi dan Hukum Adat di Fakultas Hukum Universitas Indonesia menyatakan bahwa diferensiasi sosial merupakan variasi dari pekerjaan, prestise, serta kekuasaan sebuah kelompok dalam lingkungan masyarakat yang berkaitan dengan interaksi ataupun akibat umum yang terjadi karena adanya proses interaksi sosial.

Diferensiasi sosial berdasarkan ciri-cirinya dibedakan menjadi tiga kelompok, yaitu ciri fisik, ciri sosial, dan ciri budaya yang dijelaskan sebagai berikut:

a. Ciri Fisik

merupakan diferensiasi sosial yang terjadi ketika adanya perbedaan bentuk fisik antara individu dengan individu yang lain dalam suatu lingkup masyarakat. Contoh dari ciri fisik ini adalah, bentuk mata, warna, maupun rambut.

b. Ciri Sosial

merupakan diferensiasi sosial yang terjadi ketika adanya perbedaan status sosial yang dimiliki seseorang. Contoh dari ciri sosial ini adalah jabatan, profesi, maupun kekuasaan yang dimiliki seseorang.

c. Ciri Budaya

merupakan diferensiasi sosial yang terjadi ketika adanya perbedaan budaya antar individu. Contoh dari ciri budaya adalah perbedaan agama, suku, ras, bahasa, kepercayaan, adat istiadat, maupun norma atau nilai yang dipegang oleh seseorang.

AGAMA DAN PEMBENTUKAN STRUKTUR SOSIAL: Pertautan Agama, Budaya, dan Tradisi Sosial

AGAMA DAN PEMBENTUKAN STRUKTUR SOSIAL: Pertautan Agama, Budaya, dan Tradisi Sosial

Beli Buku di Gramedia
Jenis Struktur Sosial

Struktur sosial juga bisa dibedakan berdasarkan jenisnya, berikut lima jenis struktur sosial yang terbagi sebagai berikut:

1. Struktur Sosial Kaku dan Luwes

Struktur sosial jenis ini merupakan jenis dari struktur sosial yang memiliki pola susunan yang memiliki kemungkinan untuk berubah sewaktu-waktu jika dibutuhkan.

2. Struktur Sosial Formal dan Informal

Struktur formal merupakan jenis dari struktur sosial yang diakui oleh pihak yang bertanggung jawab dan diatur berdasarkan hukum yang berlaku. Kemudian, struktur informal merupakan jenis dari struktur sosial yang tidak diakui oleh pihak yang bertanggung jawab dan tidak diatur oleh hukum, tetapi dalam kehidupan kelompok masyarakat struktur ini tetap digunakan.

3. Struktur Sosial Homogen dan Heterogen

Struktur homogen merupakan jenis dari struktur sosial yang unsur di dalamnya memiliki pengaruh atau kedudukan yang sama terhadap dunia luar yang ada. Kemudian, struktur heterogen merupakan jenis dari struktur sosial yang unsur di dalamnya memiliki pengaruh atau kedudukan yang berbeda terhadap dunia luar yang ada.

4. Struktur Sosial Mekanis dan Statis

Struktur mekanis merupakan jenis dari struktur sosial yang menuntut adanya persamaan posisi bagi seluruh anggota yang ada di dalam suatu kelompok agar fungsi yang ada dapat berjalan dengan baik. Sedangkan, struktur status merupakan jenis dari struktur sosial yang dapat berjalan dengan baik jika setiap anggota dalam sebuah kelompok telah terpenuhi terlebih dahulu.

5. Struktur Sosial Atas dan Bawah

Struktur atas merupakan jenis dari struktur sosial yang pada umumnya dikuasai atau dipegang oleh pihak maupun golongan yang berwenang, pihak tersebut memegang kendali akan ekonomi, politik, maupun sosial budaya dari struktur sosial yang ada. Kemudian, struktur bawah merupakan jenis dari struktur sosial yang biasanya ditempati oleh pihak maupun golongan masyarakat bawah yang memiliki taraf hidup lebih rendah.

Ciri-Ciri Struktur Sosial

Berdasarkan penjelasan yang ada di atas, kita dapat melihat bahwa struktur sosial memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Selalu berkembang dan dapat berubah, dimana seperti yang kita ketahui sendiri bahwa seseorang yang berada dalam suatu tingkatan atau kelompok sosial tertentu dapat mengalami perubahan baik itu naik maupun turun. Seperti yang terjadi pada kelas sosial seseorang yang selalu mengalami perubahan seiring berjalannya waktu.
  2. Meliputi seluruh kebudayaan dalam masyarakat, dalam menjalin suatu hubungan dengan individu lain struktur sosial akan selalu ada, dimana seiring perkembangannya seorang individu akan mencoba membuat hubungan dengan orang lain yang memiliki kebudayaan yang berbeda.
  3. Membentuk suatu kelompok, dalam suatu lingkup masyarakat, terdapat individu yang masing-masing memiliki perbedaannya, namun seringkali individu-individu yang memiliki kesamaan atau ketertarikan yang sama akan membentuk suatu kelompok yang menciptakan adanya struktur sosial.
  4. Terdapat dimensi vertikal maupun horizontal, dapat kita ketahui berdasarkan penjelasan yang ada diatas bahwa struktur sosial terdiri dari berbagai jenis, dimana adanya tingkatan yang tidak setara disebut dengan stratifikasi sosial dan juga ada tingkatan yang setara yang disebut dengan diferensiasi sosial.
Sejarah dan Teori Sosial

Sejarah dan Teori Sosial

Beli Buku di Gramedia
Fungsi Struktur Sosial

Dengan semakin berkembangnya zaman, sangat penting adanya pembagian tugas yang jelas di masyarakat. Fungsi struktur sosial dibagi menjadi dua, yaitu:

banner-promo-gramedia
  1. Struktur sosial sebagai kontrol sosial bagi masyarakat, yang dimaksud adalah dengan adanya struktur sosial yang jelas dan didalamnya terdapat norma maupun peraturan yang jelas guna mengatur setiap individunya dapat menghindarkan resiko adanya perselisihan maupun konflik antar tingkatan atau kelompok.
  2. Struktur sosial dapat membuktikan bahwa setiap individu yang ada di masyarakat memiliki fungsi dan kelas yang berbeda satu sama lain, seperti yang kita ketahui bahwa setiap individu memiliki keunikannya dan kelebihannya masing-masing, begitu pula ketika menjadi bagian dari suatu kelompok.

Setiap orang memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbeda-beda. Di mana kekurangan seseorang bisa jadi adalah kelebihan orang lain, di dalam struktur sosial tersebut mereka bisa saling melengkapi dan bahu membahu untuk mencapai tujuan bersama.

Unsur-Unsur Struktur Sosial

Menurut salah satu ahli sosiologi dari Amerika yaitu Charles P. Loomis, mengutarakan bahwa setidaknya ada sepuluh unsur penting dalam struktur sosial yang ada sebagai berikut:

  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya keyakinan maupun pengetahuan bagi seluruh anggota yang ada di dalamnya. Hal tersebut dapat berfungsi sebagai alat untuk menganalisis akan suatu masalah untuk mengambil tindakan dari anggota struktur sosial tersebut.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya perasaan kepedulian atau solidaritas antar anggota kelompok. Dengan adanya rasa kepedulian satu sama lain, maka tidak adanya pikiran negatif antara satu individu dengan individu lainnya dalam struktur sosial tersebut.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya tujuan yang sama serta cita-cita bersama yang ingin dicapai dalam sebuah kelompok. Dengan begitu, setiap anggota kelompok akan berusaha menjalankan tugasnya masing-masing untuk mencapai tujuan akhir bersama.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya nilai maupun aturan atau norma sosial yang dapat dijadikan sebuah patokan dan pedoman bagi anggota untuk bertindak atau bertingkah laku yang ada di dalam kelompok tersebut.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya kedudukan maupun peran yang diberikan kepada seseorang untuk membantu mengarahkan serta mengawasi pola tindakan maupun perilaku anggota yang ada  di dalam kelompok tersebut.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya sebuah sistem berupa sanksi yang dapat digunakan ketika seorang anggota kelompok melanggar norma atau aturan yang telah dibuat sehingga keadilan dan kedamaian dalam kelompok masyarakat tersebut tetap terjaga.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya sebuah sistem ketegangan, sistem konflik, dan juga sistem penyimpangan yang disertai dengan adanya perbedaan setiap anggota kelompok baik dalam kemampuan maupun persepsi akan memecahkan suatu masalah.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya sebuah sarana maupun alat perlengkapan sistem sosial yang dapat digunakan. Sarana maupun alat perlengkapan tersebut dapat berbentuk lembaga maupun pranata sosial.
  • Dalam sebuah struktur sosial penting adanya orang yang mampu memegang kekuasaan, dimana sebagai kepala dari sebuah kelompok mampu mengarahkan dan memerintah anggota di dalam kelompoknya sehingga tujuan yang ingin dicapai akan lebih terarah dan termonitor.
  • Terakhir, dalam sebuah struktur sosial penting adanya tingkatan yang ditentukan berdasarkan peran maupun status yang dimainkan setiap anggota kelompoknya, sehingga terlihat dengan jelas siapa yang memiliki tanggung jawab dan wewenang dalam kelompok tersebut.
Super Jitu Sosiologi

Super Jitu Sosiologi

Beli Buku di GramediaKesimpulan

Struktur sosial merupakan salah satu bagian penting dalam kehidupan bermasyarakat. Struktur sosial dapat dijadikan sebagai suatu pedoman yang digunakan untuk mengatur orang-orang yang ada di dalamnya.

Dengan adanya struktur sosial, tugas dan tanggung jawab setiap orang baik yang memiliki kedudukan yang lebih tinggi maupun tidak menjadi lebih jelas. Selain itu, tujuan dan cita-cita bersama yang ingin dicapai akan lebih terorganisir dengan adanya struktur sosial tersebut.

Seperti yang sudah ada di atas, struktur sosial terdiri dari berbagai klasifikasi, ciri-ciri, jenis, unsur, dan juga fungsi yang penting dalam kehidupan bermasyarakat.  Dimana kita dapat melihat berbagai tingkatan yang ada di masyarakat.

Nah, begitulah penjelasan mengenai struktur sosial yang ada di tengah masyarakat. Walaupun adanya perbedaan dalam tingkatan dalam kehidupan, Grameds harus tetap saling menghargai antara satu individu dengan individu lainnya agar tidak terjadinya perpecahan antar masyarakat Indonesia.

Jika Grameds memiliki ketertarikan untuk mempelajari lebih dalam mengenai struktur sosial yang ada di tengah masyarakat atau tertarik dengan ilmu sosiologi secara keseluruhan, Grameds dapat mulai melakukan penelitian melalui internet maupun referensi buku yang hanya tersedia di www.Gramedia.com. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas, akan selalu berusaha menyediakan buku yang dapat bermanfaat untuk proses berkembang dan belajar kamu. Semoga Bermanfaat!

Penulis : Andrew

Struktur Sosial dan Sistem Politik Batak Toba Hingga 1945

Struktur Sosial dan Sistem Politik Batak Toba Hingga 1945

Beli Buku di Gramedia
Buku dengan judul Struktur Sosial dan Sistem Politik Batak Toba hingga 1945 yang ditulis oleh Bungaran Antonius Simanjuntak, berisikan informasi mengenai perkembangan sosial budaya yang terus berkembang dan bergerak dengan cepat sehingga seringkali menimbulkan berbagai dampak kepada kehidupan dan juga pergaulan sosial bagi orang Batak Toba. Dengan adanya perubahan tersebut dapat membawa pengaruh terhadap struktur sosial dan sistem politik masyarakat setempat.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

banner-promo-gramedia

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien