Agama Islam

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 1
Written by Ahmad

Ciri-ciri Orang Munafik – Pernahkah kamu menceritakan suatu rahasia yang menurutmu cukup pribadi pada seseorang karena orang tersebut berjanji tidak akan menceritakan rahasiamu kepada teman lain. Kamu yang sudah merasa aman menceritakan rahasiamu kepada orang tersebut tiba-tiba terkejut karena rahasiamu bocor, akibat orang yang kamu beritahu rupanya tidak menepati janjinya padamu.

Terkadang kita salah menilai orang karena sikap baik orang itulah yang diperlihatkan kepada kita. Namun, tidak ada yang tahu seperti apa dia saat kita tidak ada. Akan tetapi ini bukan berarti kita wajib mencurigai semua orang disekitar kita. Memilah-milah teman memang bukan perkara yang mudah, tapi sebagai manusia yang pandai kita diberi pikiran dan perasaan supaya dapat mengira-ira mana teman yang baik dan mana yang kurang baik.

Lingkup pertemanan yang sehat yang ada di inner-circle memang sangat penting, karena ini berpengaruh terhadap sikap dan perilaku kita kedepannya. Selain itu banyak lingkungan sehat yang berisikan orang-orang baik membawa banyak keberuntungan dan rejeki. Sebaliknya jika inner-circle tidak sehat terkadang justru membawa hal buruk.

Maka dari itu, sangat penting untuk bisa memilah-milah pertemanan karena orang baik akan mendatangkan hal baik. Untuk dapat terhindar dari orang-orang yang kurang baik seperti orang munafik, kamu perlu mengetahui ciri-ciri mereka. Sehingga ketika menemui hal serupa dalam kehidupan nyata kamu dapat menghindari orang-orang dengan ciri seperti ini atau bahkan kamu dapat mencegah agar diri sendiri tidak terjerumus dalam sifat yang sama buruknya.

Pengertian Munafik

Salah satu sifat buruk yang perlu dihindari yakni sifat munafik. Dalam agama Islam munafik merupakan sifat tercela yang jika melakukannya akan mendapatkan dosa besar. Tidak hanya agama Islam, latar belakang agama apapun juga tidak membenarkan adanya sifat tercela ini.

Munafik adalah sifat yang selalu berkata tidak sesuai kenyataan. Munafik adalah sifat tercela karena senang berdusta, berkhianat dan ingkar janji. Sifat ini sebaiknya dihindari karena munafik merupakan penyakit hati.

Dikatakan penyakit karena sekali melakukan perilaku tersebut dapat menyebabkan seseorang melakukan perilaku buruk lainnya. Serta keberadaannya yang menguasai hati dan pikiran manusia membuat sifat munafik sulit lepas.

Oleh karena itu penting bagi kita memahami sifat-sifat seperti apa yang menyimpang dan termasuk dalam kemunafikan. Agar diri sendiri maupun orang lain disekitar kita tidak terkena dampak negatifnya.

Ciri-ciri orang munafik ini  dijelaskan dalam Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim yang memaparkan tanda-tanda orang munafik. Orang munafik terbagi menjadi tiga yaitu berbohong, ingkar janji dan berkhianat.

3 Ciri Orang Munafik Menurut Hadits

Penting untuk kita mengetahui ciri sifat munafik agar dapat terhindar dari penyakit hati ini. Sifat-sifat dibawah ini adalh sifat munafik yang sebaiknya dihindari.

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلَاثٌ إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ

“Rasulullah SAW bersabda: Tanda orang munafik tiga; apabila berkata ia berbohong, apabila berjanji mengingkari, dan bila dipercaya mengkhianati.”

1. Berbohong

Baik dalam ajaran agama manapun tidak ada yang membenarkan suatu kebohongan. Begitu juga dengan Islam. Apapun bentuk kebohongan tetaplah kebohongan. Hal ini juga sangat dibenci sesama manusia dan juga Allah.

Berkata tidak jujur, atau mengucapkan sesuatu yang tidak seperti kenyataannya dapat merugikan banyak pihak. Sekali orang melakukan kebohongan maka orang tersebut akan terus berbohong lagi dan lagi.

Contohnya ketika seorang anak berbohong pada orang tuanya, mengatakan hanya akan pergi kerumah tetangga namun kenyataannya pergi jauh. Kemudian suatu ketika sang ayah menanyakan alasan si anak lama sekali disana.

Secara otomatis si anak harus terpaksa mencari alasan baru untuk menutupi kebohongannya tadi. Hal ini seringnya akan terjadi terus menerus dan menjadi kebohongan besar yang tidak ada habisnya.

Itulah mengapa sekali seseorang melakukan kebohongan akan terlibat dalam lingkaran setan yang membuat orang tersebut terus melakukan kebohongan lainnya lagi. Sikap dusta seperti ini nantinya dapat merugikan diri sendiri dan orang lain. Orang yang senang berbohong atau berdusta bahkan mampu membolak-balikan fakta, yang nantinya akan berakibat pada sifat buruk lainnya yaitu fitnah.

2. Ingkar Janji

Sifat munafik lainnya yang juga dibenci Allah yaitu ingkar janji. Orang yang sering ingkar berarti orang tersebut tidak dapat dipegang ucapannya. Hal ini menjadikan orang lain sulit menaruh kepercayaan terhadap orang yang tidak pernah menepati janjinya. Selain itu mengingkari janji juga akan berakibat merugikan orang lain. Janji adalah sumpah yang wajib hukumnya untuk ditepati. Apabila seseorang telah berjanji namun tidak menepatinya maka orang tersebut termasuk kedalam golongan orang-orang munafik.

Sebagai contoh jika seorang telah berjanji untuk tidak membocorkan suatu rahasia yang mana adalah rahasia buruk, namun rupanya orang yang berjanji itu justru menceritakannya pada orang lain. Itu tandanya orang tersebut telah mengingkari janjinya.

Maka dia berdosa karena tidak menepati janji dan juga berdosa karena telah menyebarkan aib buruk seseorang yang akhirnya akan menyakiti orang yang bersangkutan. Melihat dari situasi ini dapat dikatakan bahwa sebuah perilaku buruk akan berakibat buruk bagi diri sendiri dan orang lain.

Sebaiknya bagi seseorang yang tidak yakin dapat menepati janjinya, tidak perlu membuat janji itu sendiri. Sebab, janji ini adalah sumpah yang wajib hukumnya untuk ditaati. Baik janji kita terhadap sesama manusia maupun janji kita kepada Allah SWT.

Dalam Al-Quran surat An-Nahl ayat 91 menjelaskan bahwa kita wajib menepati janji yang sudah diucapkan, sebab kita menjadikan Allah saksi atas segala janji dan sumpah kita. Sejatinya Allah mengetahui apa yang sudah kita perbuat.

Melanggar janji sama juga dengan berbohong kepada Allah, maka besar dosa yang akan didapatkan jika tidak mentaatinya. Inilah alasan mengapa beberapa pekerjaan yang memiliki tanggung jawab besar seperti penegak hukum, DPR, MPR, Presiden bahkan aparat pun diwajibkan bersumpah atas nama Allah agar tetap amanat dalam melakukan pekerjaannya.

3. Berkhianat

Berkhianat adalah sifat tercela lainnya yang masuk kedalam golongan orang-orang munafik. Orang yang berkhianat ini adalah orang yang melanggar atau menghancurkan kepercayaan yang sudah diberikan padanya. Orang yang senang berkhianat seperti ini jika diberikan tanggung jawab dan amanat justru akan melakukan hal yang sebaliknya.

Sebagai contoh dalam hubungan sesama manusia seperti sepasang kekasih maupun suami istri. Jika dalam sebuah hubungan pasangan sebelumnya telah berjanji dan sanggup untuk saling mencintai.

Namun kemudian suatu ketika salah satu dari pasangan tersebut diam-diam menyukai orang lain sehingga dia selingkuh. Maka orang tersebut berkhianat terhadap pasangannya. Karena melepaskan tanggung jawab dan mengingkari janji yang telah dibuat. Serta menyakiti hati pasangannya.

Seseorang yang berkhianat seperti contoh di atas akan sangat merugikan orang lain. Selain karena menyakiti perasaan sang pasangan dia juga berdosa karena telah memberikan harapan terhadap pasangannya namun diingkari. Sebagai sesama umat manusia apapun jenis sifatnya selama itu merugikan orang lain dan lingkungan maka itu adalah perilaku tidak terpuji dan berdosa.

Ciri-ciri Lain Orang Munfaik

1. Manipulatif

Orang yang manipulatif adalah orang yang penuh tipu daya. Sifat ini sejatinya sangat merugikan orang lain. Orang yang manipulatif cenderung tampak baik di permukaan namun sesungguhnya sangat busuk di dalam.

Sifat manipulatif ini adalah sifat yang paling sering digambarkan setan karena sering memutar balikan kenyataan demi mendapatkan apa yang diinginkan.

Bagi seseorang yang manipulatif dapat melakukan keburukannya secara sadar. Dia bisa mati-matian membentuk image yang baik agar tidak dicurigai orang lain. Padahal sebenarnya ia memiliki tujuan tersendiri untuk menghasut seseorang maupun membuat orang lain tampak lebih buruk darinya.

Sebagai contoh seorang yang manipulatif misalnya melakukan suatu tindakan bullying kemudian masalah tersebut menjadi kasus besar dan menjadi sorotan orang banyak. Seorang yang penuh tipu daya dapat mengubah kenyataan hanya dengan argumen-argumen nya seolah itu bukanlah tindak bullying. Melainkan, tindakan pembelaan diri karena orang yang dia serang memulai permasalahan terlebih dahulu.

Dari contoh diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa orang seperti ini akan melakukan segala cara agar dia selamat. Meskipun hal tersebut merugikan pihak lainnya. Dalam islam perilaku ini sangat tidak dibenarkan, karena selain merugikan dia juga memfitnah orang yang tidak bersalah.

Seorang yang manipulatif dalam kondisi yang serius juga tidak hanya mampu membohongi orang lain tetapi juga mampu membohongi diri sendiri untuk mencari pembenaran atas perbuatannya.

Dalam Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 8-10 juga dijelaskan tentang sifat yang penuh tipu daya ini.  Surat tersebut menjelaskan bahwa manusia ada yang berkata akan beriman kepada Allah dan hari akhir, namun sesungguhnya manusia tersebut bukanlah orang-orang yang beriman.

Manusia ini hanyalah menipu diri sendiri dalam hati mereka karena Allah sudah tahu yang sebenarnya. Sehingga orang-orang ini akan mendapatkan balasan yang pedih karena telah berdusta.

2. Bermuka Dua

Orang yang bermuka dua ini sama artinya dengan orang yang pendiriannya tidak tetap. Maka orang semacam ini akan selalu mengubah perkataannya. Hampir mirip dengan orang yang gemar berkhianat karena perkataannya tidak dapat dipegang.

Seseorang yang bermuka dua juga tergolong kedalam sifat munafik karena merugikan orang lain. Membuat orang lain tidak dapat menaruh kepercayaan karena perkataannya selalu berubah.

Seorang yang senang bermuka dua juga seringkali tampak seperti memiliki banyak kepribadian, sebab dia akan merubah sifat serta perkataan tiap bertemu orang yang berbeda demi menciptakan image baik dirinya.

Sebagai contoh seorang bendahara desa sedang sakit sehingga tidak bisa datang ke balai. Menanggapi hal tersebut seorang warga bernama ‘A’ mengatakan agar bendahara istirahat saja.

Setibanya di balai Pak Lurah menanyakan keberadaan sang bendahara, namun si ‘A’ menjawab bahwa si bendara ini malas datang ke balai. Hal ini kemudian menyebabkan banyak gunjingan yang dituduhkan kepada sang bendahara.

Dari contoh diatas dapat disimpulkan bahwa warga ‘A’ ini adalah orang yang munafik karena pura-pura tidak tahu dan mencetuskan kalau sang bendahara malas. Padahal jelas-jelas dia tahu bahwa si bendahara sedang sakit.

Di dalam ajaran Al-Quran menuliskan sifat seorang yang bermuka dua yakni jika mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, dan mereka berkata bahwa mereka telah beriman. Namun apabila mereka bertemu dengan setan-setan mereka pun mengatakan  bahwa mereka berbohong perkataan yang sebelumnya hanyalah bercanda.

3. Riya’

Riya’ sama artinya dengan sombong dalam konteks ibadah. Seseorang yang beribadah karena pamrih ingin dipuji, ingin dilihat sebagai seorang yang baik, merasa tinggi hati karena telah melakukan suatu kebaikan adalah orang yang Riya’. Orang yang riya’ cenderung melakukan hal baik hanya didepan orang lain saja, karena tujuannya adalah ingin dipuji.

Salah satu contoh kasus seorang yang riya’ misalnya seorang tokoh masyarakat yang terkenal dan kaya telah usai menjalankan ibadah naik haji. Beliau pun menceritakan kehebatannya selama beribadah haji kepada tetangga-tengga dengan harapan mendapatkan pujian dari banyak orang.

Riya’ adalah salah satu sikap munafik karena dia beribadah bukan karena Allah melainkan atas dasar ingin dipuji dan gila hormat. Dia menunjukkan sikap sombong  atas pencapaiannya. Sifat tersebut sama dengan sifat setan yang juga sombong kepada Allah padahal Allah yang telah menciptakannya.

Sikap riya’ dijelaskan oleh Allah dalam Al-Quran surat An-Nisa’ ayat 142 yang mengatakan bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu adalah orang yang ingin menipu Allah, padahal sebenarnya Allah yang menipu mereka. Apabila shalat hanya dilakukan setengah hati karena untuk sekedar pujian dari sesama manusia dan bukan karena Allah.

3. Dengki

Iri dan dengki juga termasuk penyakit hati lainnya yang terkadang mampir di hati orang-orang munafik. Orang dengan hati yang penuh dengan kedengkian maka hidupnya tidak akan pernah puas. Sebab, dia hanya sibuk melihat pencapaian orang untuk dicaci maki sedangkan dia sendiri lupa bahwa dirinya jauh dari kata sempurna.

Orang-orang munafik juga memiliki kedengkian selayaknya setan. Mereka adalah orang-orang yang bahagia diatas penderitaan orang lain. Mereka akan senang melihat hidup orang lain menjadi lebih susah, sebaliknya mereka tidak akan senang melihat orang lain hidup bahagia.



Seperti yang dijelaskan dalam Surat Al-Imran ayat 120 yang berkata bahwa kamu memperoleh kebaikan maka orang-orang munafik akan bersedih. Namun jika kamu mendapatkan musibah maka orang munafik akan bergembira. Jika kamu bersabar dan taqwa maka tipu daya mereka tidak akan berpengaruh padamu.

4. Membuat kerusakan Bumi

Merusak bumi atau menyebabkan kerusakan lingkungan adalah perbuatan tercela yang sering dilakukan oleh orang-orang munafik. Melakukan sesuatu yang buruk yang berimbas pada kerusakan dan pencemaran lingkungan akan merugikan banyak orang yang berada di lingkungan tersebut.

Beberapa contoh sederhana yang dapat merusak lingkungan yaitu dengan membuang sampah sembarangan, menebang hutan secara liar, menyebabkan limbah dan masih banyak perilaku ilegal lainnya yang mencemari lingkungan. Tidak hanya secara ekosistem saja namun imbasnya ke orang lain pun tentu ada.

5. Bangga Terhadap Dosanya Sendiri

Perilaku munafik lainnya yaitu seseorang yang dengan bangga melakukan dosa. Dalam agama Islam membanggakan diri atau menyombongkan diri dalam bentuk hal baik pun tidak diperbolehkan. Apalagi jika seseorang yang justru bangga akan dosa yang telah dia perbuat. Orang seperti ini adalah orang yang disukai setan dan dibenci Allah dan sesama manusia.

Ketika seseorang melakukan dosa seperti berbohong, ingkar, berkhianat, mencuri dan keburukan lainnya namun ia dengan sadar dan bangga menceritakan perbuatannya pada orang lain seolah-olah itu adalah prestasi maka ia adalah orang yang sangat berdosa.

Perilaku-perilaku menyimpang tersebut dilarang secara agama dan secara kemanusiaan pun tidak layak untuk dimiliki bahkan dilestarikan dalam diri kita. Sebaiknya kita menjauhi perilaku munafik dan perilaku buruk lainnya agar terhindar dari dosa dan tidak merugikan diri sendiri serta orang lain.

Karena sebaik-baiknya manusia akan membawa rezeki, keberuntungan dan ketenangan hati. Sedangkan seburuk-buruknya manusia hanya akan berakibat lebih buruk bagi diri sendiri. jika kamu ingin mengetahui lebih banyak lagi mengenai akhlak dan sikap terpuji yang dapat dijadikan panutan kamu dapat membaca referensinya dibuku ini.

Rekomendasi Buku terkait “Ciri-ciri orang munafik” :

1. Menjadi Muslimah yang Disukai Banyak Orang

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 2

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 3

2. Mau Menjadi Lebih Baik

mau menjadi lebih baik

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 4

3. Adab Di Atas Ilmu

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 5

8 Ciri-ciri Orang Munafik Yang Perlu Diwaspadai 4

Baca juga artikel lain yang terkait “Ciri-ciri orang munafik” :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Leave a Comment