IPA

Mengenal Pengertian dan Fenomena Pasca Vulkanisme

Mengenal Pengertian dan Tipe
Written by Fandy

Vulkanisme – Indonesia adalah salah satu negara dengan gunung berapi terbanyak di dunia. Dari 127 gunung api aktif yang ada, baru 69 gunung yang terpantau dengan alat, khususnya peralatan seismik yang merupakan standar minimum dan diawasi oleh PVMBG. Cincin api pasifik tempat banyak gunung berapi berada, gunung-gunung Indonesia berada di kawasan tersebut.

Secara geologis, Indonesia terletak di antara empat benturan lempeng tektonik, yang membuatnya banyak ditumbuhi gunung api. Gunung berapi dapat meletus dan mengeluarkan magma, abu vulkanik, dan tefra. Selain memberikan dampak kepada bencana erupsi gunung api, aktivitas gunung berapi juga menyuburkan tanah, sehingga dapat dimanfaatkan sebagai daerah hutan, perkebunan, dan daerah pariwisata. Indonesia memiliki tiga jenis gunung berapi, gunung api tipe A, B dan C.

Selain gunung berapi di darat, Indonesia juga memiliki gunung berapi bawah laut. Gunung berapi bawah laut ini tidak terlihat kasat mata di permukaan dan tersembunyi jauh di dasar laut atau samudra, dan dapat menimbulkan bencana alam. Penelitian gunung api bawah laut masih sangat jarang dilakukan.

Dalam sejarah, beberapa gunung berapi di Indonesia meletus dahsyat dan menyebabkan banyak korban jiwa bahkan mengubah kehidupan di sekitarnya. Gunung berapi diketahui masih aktif dan sering erupsi. Di Indonesia, terdapat gunung api yang aktif dengan rata-rata 100 tahun, 50 tahun, dan di bawah 10 tahunan. Gunung Galunggung merupakan contoh letusan gunung berapi dengan ritme rata-rata sekitar 100 tahun sekali. Gunung berapi yang meletusnya 50 tahun sekali contohnya Gunung Agung. Sementara di bawah 10 tahunan, contohnya Gunung Merapi, Ibu, Dukono.

Salah satu gunung yang paling aktif di Indonesia adalah Merapi. Siklus erupsi gunung Merapi terbilang rutin terjadi tiap 2 dan 5 tahun. Tercatat sejak tahun 1548, gunung Merapi telah meletus sebanyak 68 kali. Letusan tahun 2010 merupakan erupsi bersifat eksplosif disertai suara ledakan dan gemuruh yang terdengar hingga jarak 20-30 km.

Dalam waktu kurun waktu 800 tahun, Indonesia menghasilkan tiga kaldera raksasa yaitu Kaldera Gunung Api Rinjani pada tahun 1257, Gunung api Tambora tahun 1815, dan Gunung Api Krakatau tahun 1883. Selain itu, letusan gunung yang terkenal dengan kedahsyatannya adalah gunung Kelud, Galunggung, Toba, dan Papandayan.

Di antara yang lain, letusan eksplosif Toba sekitar 73 ribu tahun yang lalu lebih besar dari Tambora tahun 1815, dan memiliki Indeks Eksploitasi Gunung Berapi 8. Besarnya letusan super ini dan penyebaran luas Youngest Toba Tuff (YTT) di inti laut di Samudra Hindia, Laut Arab, dan Laut China Selatan telah memicu perdebatan berkelanjutan mengenai dampak global dan regionalnya terhadap iklim, ekosistem, dan populasi manusia prasejarah.

Berikut ini adalah ulasan lengkap seputar vulkanisme, simak informasinya!

Pengertian Vulkanisme

Vulkanisme adalah semua peristiwa yang berhubungan dengan keluarnya magma ke permukaan bumi. Peristiwa vulkanisme berhubungan dengan pembentukan gunung api, yaitu pergerakan magma dari dalam litosfera yang menyusup kelapisan yang lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Di dalam litosfer, magma menempati suatu kantong yang dinamakan dapur magma (Batholit).

Kedalaman dan besar dapur magma itu sangat bervariasi. Ada dapur magma yang letaknya sangat dalam dan ada pula yang dekat dengan permukaan bumi. Perbedaan letak ini merupakan penyebab perbedaan kekuatan letusan yang terjadi. Pada umumnya, dapur magma yang dalam menimbulkan letusan yang lebih kuat daripada yang letaknya dangkal.

Magma dapat diartikan sebagai bahan-bahan silikat pijar yang terdiri atas bahan padat batuan), cairan, dan gas yang berada di dalam lapisan kulit bumi (litosfer). Berbagai macam gas yang terkandung dalam magma antara lain uap air, Oksida Belerang (SO2), Gas Hidrokarbon atau Asam Klorida (HCL), Gas Hidrosulfat atau Asam Sulfat (H2SO4). Aktivitas magma disebabkan oleh tingginya suhu magma dan banyaknya gas yang terkandung di dalamnya.

panduan teknis pendakian gunung - vulkanisme

Ada dua bentuk gerakan magma yang berhubungan dengan vulkanisme, yaitu intrusi dan ekstrusi magma.

1. Intrusi Magma

Intrusi magma yaitu terobosan magma ke dalam lapisan-lapisan litosfera, tetapi tidak sampai ke permukaan bumi. Intrusi magma dapat dibedakan menjadi lima, antara lain:

  • Batholit, yaitu dapur magma.
  • Intrusi datar (sill atau lempeng intrusi), yaitu magma yang menyusup di antara dua lapisan batuan, mendatar dan pararel dengan lapisan batuan tersebut.
  • Lakolit, yaitu magma yang menerobos di antara lapisan bumi paling atas. Bentuknya seperti lensa cembung atau kue serabi.
  • Gang (korok), yaitu batuan hasil intrusi magma yang menyusup danmembeku di sela-sela lipatan (korok).
  • Diatrema adalah lubang (pipa) di antara dapur magma dan kepundan gunung api yang bentuknya seperti silinder memanjang.

Bentukan hasil intrusi magma merupakan sumber mineral yang yang sangat penting artinya secara ekonomi. Dikarenakan di daerah intrusi itu seringkali didapati berbagai mineral seperti intan, tembaga, besi, emas, perak dan
mineral logam serta non logam lainnya.

2. Ekstrusi Magma

Ekstrusi magma, yaitu proses keluarnya magma dari dalam bumi sampai di atas ke permukaan bumi. Materi hasil ekstrusi magma dapat berupa:

  • Lava, yaitu magma yang keluar sampai ke permukaan bumi dan mengalir ke permukaan bumi.
  • Lahar, yaitu material campuran antara lava dengan materi-materi yang ada di permukaan bumi berupa pasir, kerikil, debu, dan lain-lain dengan air, sehingga membentuk lumpur.
  • Eflata dan piroklastika, yaitu material padat berupa bom, lapili, kerikil, dan debu vulkanik.
  • Ekhalasi (gas) yaitu material berupa gas asam arang seperti fumarole (sumber uap air dan zat lemas), solfatar (sumber gas belereng), dan mofet (gas asam arang).

Ekstrusi identik dengan erupsi atau letusan gunung api yang dapat dibedakan menjadi dua, yaitu erupsi efusif dan erupsi eksplosif.

  1. Erupsi efusif, yaitu erupsi berupa lelehan lava melalui retakan atau rekahan atau lubang kawah suatu gunung api.
  2. Erupsi eksplosif, yaitu erupsi berupa ledakan dengan mengeluarkan bahan-bahan padat (Eflata/Piroklastika) berupa bom, lapili, kerikil, dan debu vulkanik bersama-sama dengan gas dan fluida.

Menurut tempat keluarnya magma, erupsi dapat dibedakan menjadi tiga, yakni:

  1. Erupsi linear, yaitu peristiwa keluarnya magma melalui celah atau retakan yang memanjang, sehingga membentuk deretan gunung api.
  2. Erupsi areal, yaitu letusan yang terjadi jika letak magma dekat dengan permukaan bumi, kemudian magma membakar dan melelehkan lapisan batuan yang berada di atasnya, sehingga membentuk lubang yang besar di permukaan bumi.
  3. Erupsi sentral, jika letusan yang terjadi keluar melalui sebuah lubang yang membentuk gunung api yang terpisah-pisah.

Erupsi sentral menghasilkan tiga bentuk gunung api, yaitu sebagai berikut:

  1. Gunung api perisai (Shield Volcanoes), yaitu sebuah gunung api yang beralas luas dan berlereng landai, merupakan hasil erupsi efusif magma yang cair. Contohnya, gunung api yang tersebar di Kepulauan Hawaii.
  2. Gunung api maar, merupakan hasil erupsi eksplosif yang tidak terlalu kuat dan hanya sekali saja. Contohnya, Gunung Lamongan Jawa Timur dengan kawahnya Klakah.
  3. Gunung api strato atau kerucut, merupakan hasil campuran, efusif dan eksplosif yang berulangkali. Gunung api ini berbentuk kerucut dan badannya berlapis-lapis. Akibat erupsi yang berpindah-pindah pusatnya, menyebabkan di sana sini terbentuk kerucut-kerucut gunung-api, sehingga bentuk gunung api tersebut tidak teratur. Sebagian besar gunung api di Sumatra, Jawa, Bali, Nusa Tenggara dan Maluku termasuk gunung api kerucut. Contoh Gunung Api Strato adalah Gunung Kerinci, Merapi, Ciremai, Semeru, Batur, Tangkuban Perahu, dan Gunung Fujiyama di Jepang.

Tipe Letusan

Setelah memahami pengertian vulkanisme, terdapat pula tipe luasan. Berdasarkan kekentalan magma, tekanan gas, kedalaman dapur magma, dan material yang dikeluarkannya, letusan gunung api dibedakan menjadi beberapa tipe, yaitu:

1. Letusan Tipe Hawaii

Tipe hawaii terjadi karena lava yang keluar dari kawah sangat cair, sehingga mudah mengalir ke segala arah. Sifat lava yang sangat cair ini menghasilkan bentuk seperti perisai atau tameng. Contoh: Gunung Maona Loa, Maona Kea, dan Kilauea di Hawaii.

2. Letusan Tipe Stromboli

Letusan tipe ini bersifat spesifik, yaituletusan-letusannya terjadi dengan interval atau tenggang waktu yang hampir sama. Gunung api stromboli di Kepulauan Lipari tenggang waktu letusannya ± 12 menit. Jadi, setiap ±12 menit terjadi letusan yang memuntahkan material, bom, lapili, dan abu. Contoh gunung api bertipe stromboli adalah Gunung Vesuvius (Italia), dan Gunung Raung (Jawa).

3. Letusan Tipe Vulkano

Letusan tipe ini mengeluarkan material padat ,seperti bom, abu, lapili, serta bahan-bahanpadat dan cair atau lava. Letusan tipe ini didasarkan atas kekuatan erupsi dan kedalaman dapur magmanya. Contoh: Gunung Vesuvius dan Etna di Italia, serta Gunung Semeru di Jawa Timur.

4. Letusan Tipe Merapi

Letusan tipe ini mengeluarkan lava kental sehingga menyumbat mulut kawah. Akibatnya, tekanan gas menjadi semakin bertambah kuat dan memecahkan sumbatan lava. Sumbatan yang pecah-pecah terdorong ke atas dan akhirnya terlempar keluar. Material ini menuruni lereng gunung sebagai ladu atau gloedlawine. Selain itu, terjadi pula awan panas (gloedwolk) atau sering disebut wedhus gembel. Letusan tipe merapi sangat berbahaya bagi penduduk di sekitarnya.

5. Letusan Tipe Perret atau Plinian

Letusan tipe ini sangat berbahaya dan sangat merusaklingkungan. Material yang dilemparkan pada letusan tipe ini mencapai ketinggian sekitar 80 km. Letusan tipe ini dapat melemparkan kepundan atau membobol puncak gunung, sehingga dinding kawah melorot. Contoh: Gunung Krakatau yang meletus tahun 1883 dan St. Helens yang meletus pada 18 Mei 1980.

6. Letusan Tipe Pelee

Letusan tipe ini biasa terjadi jika terdapat penyumbatan kawah di puncak gunung api yang bentuknya seperti jarum, sehingga menyebabkan tekanan gas menjadi bertambah besar. Apabila penyumbatan kawah tidak kuat, gunung tersebut meletus.

7. Letusan Tipe Sint Vincent

Letusan tipe ini menyebabkan air danau kawah akan tumpah bersama lava. Letusan ini mengakibatkan daerah di sekitar gunung tersebut akan diterjang lahar panas yang sangat berbahaya. Contoh: Gunung Kelud yang meletus pada 1919 dan Gunung Sint Vincent yang meletus pada 1902.

Fenomena Lain Pasca Vulkanisme

Selain gunung api yang dihasilkan dari aktivitas ekstrusi magma, ada beberapa fenomena alam lain yang terbentuk dari proses lanjutan atau pasca vulkanisme. Kenampakan tersebut antara lain kaldera, danau kaldera, plato lava, geyser, dan kolam lumpur.

1. Sumbat Lava

Fenomena pasca vulkanisme pertama adalah Sumbat Lava. Kenampakan ini terjadi ketika lava yang padat dalam pipavulkanik yang padam menjadi massa yang resistan.

Beberapa waktu kemudian, bagian dari kerucut vulkanik yang terdiri atas materi yang kurang resistan menjadi lapuk dan terkikis, yang tertinggal hanya sumbat lava. Ukuran sumbat lava ini bisa sangat besar hingg menyerupai bukit. Salah satu contohnya yaitu Menara Setan di Wyoming, USA.

2. Kaldera dan Danau Kaldera

Kaldera adalah cekungan besar yang ada di puncak gunung. Kenampakan ini terjadi akibat letusan yang sangat dahsyat dan meninggalkan lubang yang besar. Jika lubang ini kemudian terisi air akan membentuk danau kaldera.

3. Plato Lava

Kenampakan ini terjadi karena magma yang keluar bersifat encer, sehingga mampu menyebar dan membentuk hamparan lava yang luas dan lama- kelamaan secara perlahan lava ini membeku hingga membentuk suatu dataran tinggi yang disebut plato.

4. Geyser dan Mata Air Panas

Di kawasan vulkanik, air tanah bisa dipanaskan oleh magma. Air yang terpanaskan ini bisa muncul ke permukaan dengan tenaga eksplosif, inilah yang disebut geyser. Jika air ini keluar melalui aliran air di celah batuan, terbentuklah mata air panas. Adapun geyser merupakan air panas yang memancar secara periodik.

selayang pandang gunung api dan energi panas bumi - vulkanisme

Dampak Positif dan Negatif Gunung Berapi

Keberadaan gunung berapi di suatu daerah, selain menimbulkan dampak negatif berupa bencana, seperti letusan, gas beracun dan tanah longsor yang selalu mengancam penduduk sekitarnya, ternyata dapat pula membawa dampak positif berupa manfaat yang sangat besar bagi kehidupan, antara lain sebagai berikut:

1. Dampak Positif

Gunung api membentuk suatu kerucut raksasa yang mempengaruhi keadaan cuaca dan iklim sekitarnya, sehingga membuat tanah akan menjadi sangat subur karena batuan dan mineral yang membentuk komposisi tanah yang sangat dibutuhkan oleh tumbuh-tumbuhan. Selain itu, air adalah sumber kehidupan bagi semua makhluk hidup yang ada di permukaan bumi. Bila air meresap dan mengalir kedalam tanah bersentuhan dengan sumber panas dari magma, akan terbentuklah suatu sumber mata air panas, sedangkan pada bagian tanah yang lebih rendah sebagai mata air biasa.

Dengan banyak mata air di sekitar gunung api dan lebatnya hutan dan tumbuh-tumbuhan lainnya, akan membentuk suatu lingkungan yang sejuk dan bermanfaat bagi penduduk yang hidup di sekitarnya membentuk perkebunan dan pesawahan, akan menambah indahnya pemandangan dan bertambah segarnya udara di sekitarnya.

Keberadaan suatu gunung api itu akan menghasilkan hutan alam, sehingga menghasilkan hasil hutan yang melimpah, serta dengan segala isinya berupa makhluk hidup sebagai sumber daya flora dan fauna, serta bahan galian yang membentuk gunung api tersebut.

Adapun dampak positif gunung berapi dapat dirinci sebagai berikut:

  • Sebagai sumber energi, sebab sumber panas dari gunung berapi dapat dijadikan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) seperti yang terdapat di Gunung Kamojang di Jawa Barat dan Gunung Dieng di Jawa Tengah.
  • Sebagai sumber mineral dan bahan galian, seperti intan, timah, tembaga, belerang, dan batu apung.
  • Sebagai objek wisata dan olahraga, misalnya hiking, climbing, layang gantung, dan bersepeda gunung.
  • Sebagai daerah pertanian yang subur, hal ini disebabkan material yang dikeluarkan oleh gunung berapi banyak mengandung unsur dan mineral yang dapat membuat tanah di sekitarnya menjadi subur dan mengalami peremajaan.
  • Sebagai daerah hujan orografis, yaitu hujan yang terjadi karena adanya penghalang berupa gunung atau pegunungan, sehingga daerah gunung berapi merupakan tempat yang berfungsi hidrologis bagi daerah sekitarnya.
  • Sebagai sumber plasma nutfah, karena variasi ketinggian secara vertikal dari gunung berapi dapat mengakibatkan plasma nutfah yang hidup menjadi sangat bervariasi pula.

2. Dampak Negatif

Selain memberikan pengaruh positif, letusan gunungapi juga dapat memberikan dampak negatif bagi kehidupan dan lingkungan. Beribu orang banyak yang meninggal dan beberapa ternak mati serta beribu hektare kebun dan sawah ladang hancur akibat letusan gunung api. Bencana dan bahaya letusan gunung api berpengaruh secara langsung dan tidak langsung serta dapat merusak bagi kehidupan.

Bahaya langsung adalah bahaya yang diakibatkan oleh material yang dikeluarkan secara langsung oleh gunung api itu. Daerah rawan bencana yang akan terlanda oleh pengaruh langsung ini mencakup daerah sekitar puncak (dalam kawah) dan berkembang ke daerah lainnya di sekitar kawah, dengan jangkauan yang dilanda dapat mencapai lebih dari 10 km.

Bila kawah berisi air akan membentuk danau kawah dan airnya ada yang netral dengan derajat keasamannya 7 atau bersifat asam dengan derajat keasamannya kurang dari 7 dan bercampur dengan air sungai, air sungai tidak dapat digunakan untuk keperluan irigasi, minuman ternak, terlebih lagi untuk diminum oleh manusia karena dapat merusak gigi para penduduk.

Hal ini disebabkan karena mengonsumsi air yang mengandung fluor (F) sangat tinggi dan bila kekurangan yodium akan mengakibatkan penyakit gondok, sedangkan lontaran abu gunung api pada saat letusan juga mangancam keselamatan penerbangan karena abu letusan itu mengganggu penglihatan pesawat. Sebaran letusan gunung api ini akan sangat luas dari beberapa meter sampai ratusan kilometer.

Nah, itulah penjelasan seputar vulkanisme. Berikut ini rekomendasi buku dari Gramedia yang bisa Grameds baca untuk mempelajari tentang vulkanisme agar bisa memahaminya secara penuh. Selamat membaca.

vulkanologi - vulkanisme

Temukan hal menarik lainnya di www.gramedia.com. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas akan selalu menampilkan artikel menarik dan rekomendasi buku-buku terbaik untuk para Grameds.

BACA JUGA:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien