Manajemen

10 Strategi Pengembangan Usaha yang Efektif dan Cara Penerapannya!

strategi pengembangan usaha
Written by ziaggi

Strategi pengembangan usaha – Halo, sobat Grameds, Tahukah Anda? Usaha kecil dan menengah Indonesia baru-baru ini mengalami pertumbuhan yang begitu pesat. Tercatat, ada 3,79 juta pelaku UMKM yang menggunakan teknologi digital dalam proses bisnisnya.

Menggunakan teknologi digital dalam usaha membantu usaha tumbuh di era teknologi ini. Oleh karena itu, peran usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia cukup penting dalam memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi nasional.

Hal ini membuktikan bahwa masyarakat Indonesia telah memahami bahwa menjalankan UKM di saat seperti ini bisa menjadi peluang yang sangat menjanjikan, apalagi jika dikelola dengan strategi pengembangan usaha yang tepat. Strategi pengembangan usaha yang lebih besar memang tidak mudah, banyak aspek yang perlu diperhatikan dengan baik agar perkembangan usaha berjalan dengan lancar.

Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui strategi pengembangan usaha yang dapat diterapkan untuk mengembangkan usaha kecil dan usaha menengah Anda. Berikut adalah beberapa strategi perkembangan usaha yang dapat Anda terapkan untuk mengembangkan bisnis Anda. Sebelum membahas strategi perkembangan usaha, mari kita mengetahui definisi strategi terlebih dahulu, simak penjelasannya!

Pengertian Strategi dari Beberapa Ahli

Strategi berasal dari bahasa Yunani strategos dan strategia, yang berarti pengetahuan dan seni mengenai sumber daya yang tersedia dari suatu usaha untuk mencapai tujuan tertentu yang diinginkan (Chandradhy dalam Zulham, 2011): 32). Makna harfiah dari istilah Yunani tersebut adalah “perkataan seorang jenderal tentara”, sebelum akhirnya berubah arti seperti yang telah disebutkan di atas (Garratt, 2005:29).

Strategi adalah model tujuan dan kebijakan besar serta rencana untuk mencapai tujuan tersebut, disusun sedemikian rupa sehingga dapat menentukan bisnis atau usaha apa yang akan menjadi apa, serta bisnis apa yang dia miliki atau bisnis apa yang dia inginkan (Anthony dalam Elhamma, 2013:2).

Strategi harus memberikan batasan untuk sebuah proyek, di mana tujuan dan hasil harus mengikuti arah bisnis di masa depan (Longman dan Mullins, 2004:57). Menurut Jauch dan Glueck (1988:9), strategi adalah rencana yang terpadu, luas dan terintegrasi yang menghubungkan keunggulan strategis perusahaan dan tantangan lingkungan untuk memastikan tujuan utama perusahaan dapat dicapai oleh kinerja organisasi yang baik.

strategi pengembangan usaha

Sifat “menyatu” menyiratkan bahwa strategi menjadi alat yang menyatukan seluruh organisasi menjadi satu kesatuan. Karakterisasi “luas” menyiratkan bahwa strategi mencakup semua aspek penting dari organisasi. Sifat “terintegrasi” menyiratkan bahwa strategi adalah rencana yang saling berhubungan.

Menurut Porter (1997:68), strategi adalah penciptaan posisi yang unik dan berharga, yang terdiri dari serangkaian kegiatan yang berbeda. Dengan demikian, strategi perusahaan dapat diterapkan untuk melakukan aktivitas yang berbeda dari pesaing atau melakukan aktivitas serupa dengan cara yang berbeda.

Mendukung definisi diatas, Casadesus-Masanell dan Ricart (2009:2) mengatakan bahwa strategi mengacu pada pilihan model bisnis yang diadopsi oleh perusahaan untuk bersaing di pasar. Strategi adalah rencana tindakan mendesak – yang dapat berubah tergantung pada situasi – untuk mencapai tujuan tertentu (Casadesus-Masanell dan Richard, 2009:16).

Strategi usaha berkembang dari waktu ke waktu. Perusahaan yang berbeda diajarkan untuk menganalisis lingkungan persaingan, menentukan posisi perusahaan, mengembangkan keunggulan kompetitif dan keuntungan usaha, serta mengenali ancaman bagi perusahaan untuk mempertahankan keberlanjutan perusahaan (Casadesus-Masanell dan Richard, 2009:1)

Strategi harus fleksibel dalam dunia yang dinamis dan tidak pasti, dan tidak dapat diperbaiki secara permanen karena gangguan atau hambatan tak terduga dalam lingkungan usaha dapat membuat strategi menjadi tidak efektif, bahkan ketika persiapan telah dilakukan dengan sangat hati-hati (Garratt, 2005:9)

Para akademisi dan praktisi menggunakan berbagai pendekatan untuk mendefinisikan persaingan dan strategi bisnis, termasuk organisasi industri, perspektif berbasis sumber daya, kompetensi dinamis, dan teori permainan (Casadesus-Masanell dan Richard, 2009:1).

Berdasarkan definisi-definisi tersebut di atas, nampaknya strategi mengacu pada perencanaan dan kegiatan perusahaan yang disesuaikan oleh manajemen dalam memanfaatkan sumber daya perusahaan secara optimal untuk mencapai tujuan ‘perusahaan’. Setiap perusahaan dapat menentukan strategi yang berbeda, tergantung pada keunggulan dan keunikan sumber daya perusahaan. Berikut penjelasan dari pengertian pengembangan usaha

Pengertian Pengembangan Usaha

strategi pengembangan usaha

Sumber: Qiscus

Pengembangan usaha yang berkelanjutan menjadi fokus perhatian perusahaan, yang dapat dicapai dengan mengadopsi strategi dan praktik usaha yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan dan pemegang sahamnya, sambil melindungi, memelihara, dan memperkuat sumber daya yang diperlukan untuk perusahaan.

Konsep pengembangan usaha muncul dari sektor swasta, dengan fokus pada upaya mengidentifikasi peluang bisnis di pasar. Secara umum tujuan pengembangan usaha adalah untuk menghasilkan keuntungan melalui pendirian usaha untuk memanfaatkan pasar dan peluang usaha, serta menciptakan lapangan kerja (Central Otago District Center, 2013:5).

Pengembangan usaha adalah aktivitas apapun yang meningkatkan atau bertujuan untuk meningkatkan – keuntungan, produksi, atau potensi layanan bisnis. Lebih lanjut, pengembangan usaha dapat diartikan sebagai investasi atau waktu yang berdampak pada pertumbuhan dan perluasan usaha.

Pengembangan usaha adalah proses mengarahkan bisnis ke titik di mana bisnis dapat menyediakan barang dan jasa kepada semua pihak eksternal yang membutuhkannya. Dalam aspek pemasaran bisnis, pengembangan usaha adalah proses promosi untuk membangun dan memelihara hubungan kerja yang selaras dengan tujuan bisnis (Kind and Knyphausen-Aufseß, 2007:177). 

Pengembangan usaha melingkupi seluruh aktivitas perusahaan yang bertujuan untuk:

  • menciptakan nilai dan potensi pemasukan bagi perusahaan;
  • mengembangkan produk dan teknologi yang bisa dikomersilkan; dan
  • membangun relasi dengan rekanan, konsumen, dan pemangku kepentingan potensial, demi kepentingan perusahaan.

Pengertian Strategi Pengembangan Usaha

Dikombinasikan dengan definisi sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa strategi pengembangan usaha adalah seperangkat tujuan, kebijakan, rencana, dan kegiatan perusahaan yang ditujukan untuk mengidentifikasi peluang bisnis di pasar dan mempertahankan bisnis atau mencapai kesuksesan komersial.

Strategi pengembangan usaha merupakan bagian dari strategi bisnis dan tidak dapat dipisahkan dari model bisnis. Untuk menumbuhkan usaha secara berkelanjutan, perusahaan harus terus mengevaluasi strategi usahanya. Analisis strategi usaha merupakan langkah penting dalam merancang model usaha yang layak, sehingga memiliki dampak yang bertahan lama pada kehidupan bisnis.

Strategi pengembangan usaha harus memiliki kualitas sebagai berikut: consistency, consonance, advantage, dan feasibility.

  • Kualitas consistency berarti bahwa strategi pengembangan bisnis harus mencakup tujuan dan kebijakan yang konsisten.
  • consonance berarti bahwa strategi harus mencerminkan respon adaptif perusahaan terhadap lingkungan eksternal dan perubahan yang terjadi disana.
  • Advantage artinya strategi usaha harus menyediakan tempat untuk menciptakan atau meningkatkan keunggulan kompetitif dalam bidang kehidupan.
  • Feasibility menyiratkan bahwa strategi bisnis tidak boleh melebihi sumber daya yang tersedia atau menciptakan masalah yang tidak dapat dipecahkan.

Langkah-Langkah Strategi Pengembangan Usaha

Dalam mengembangkan strategi usaha, beberapa langkah harus dilakukan.

1. Langkah pertama adalah menganalisis lingkungan internal dan eksternal perusahaan. Manajemen perusahaan harus mengamati peluang dan ancaman di lingkungan eksternal, termasuk kebutuhan konsumen, tindakan pesaing, harapan, dan kemampuan.

Dari perspektif internal, perusahaan perlu menyadari keterampilan dan sumber dayanya, termasuk lokasi perusahaan, kekuatannya dalam kualitas dan pengiriman produk, serta sumber daya keuangan perusahaan.

2. Langkah kedua adalah sintesis dan evaluasi. Pada tahap agregasi, perusahaan harus mengumpulkan semua data yang diperoleh dari hasil analisis dan mengembangkan alternatif strategi yang dapat ditindaklanjuti. Ini kemudian harus dievaluasi menggunakan berbagai kriteria keuangan dan kualitatif. Strategi yang dipilih dibagi lagi menjadi substrat untuk domain fungsional yang berbeda.

3. Memasuki langkah ketiga, perusahaan harus menyusun strategi fungsional, di mana strategi besar perusahaan tercermin dalam strategi bidang fungsional dengan tujuan yang lebih pendek, ringkas dan jelas, serta batasan waktu sehingga lebih bersifat taktis.

Area fungsional yang dapat digunakan dalam pengembangan strategi meliputi:pemasaran, pengembangan produk, operasi dan keuangan. Pada tahap ini, bisnis juga harus meninjau kembali strategi fungsional yang digunakan, karena pada dasarnya terdapat hubungan lintas fungsi. Hal ini dilakukan untuk menghindari eksekusi strategis dari satu bidang fungsional di luar kemampuan bidang fungsional lain yang terlibat.

4. Langkah keempat adalah mengeksekusi strategi. Perlu ditekankan terlebih dahulu bahwa implementasi strategi tidak serta merta mengikuti rencana. Banyak faktor yang mempengaruhi hasil implementasi strategi, misalnya keuangan, keputusan pesaing, sistem kontrol, kepemimpinan dan motivasi setiap orang di perusahaan.

Sebagai bagian dari pengembangan usaha atau business development, beberapa produk dapat dikembangkan, antara lain: barang atau produk fisik, seperti makanan, barang, pakaian, perumahan, peralatan, dll. Produk lain adalah jasa atau produk yang tidak berwujud secara fisik, misalnya hotel, maskapai penerbangan, jasa persewaan, tukang cukur, salon kecantikan, dll. Produk lainnya antara lain: peristiwa, orang, tempat, properti atau aset, organisasi, informasi dan ide.

strategi pengembangan usaha

Cara Menjalankan Strategi Pengembangan Usaha

1. Memanfaatkan Media Sosial

Salah satu cara sederhana untuk mengembangkan bisnis adalah dengan menggunakan media sosial sebagai strategi pertumbuhan bisnis. Di era digital sekarang ini, peran jejaring sosial sangatlah penting karena hampir setiap orang memiliki jejaring sosial, sehingga peluang Anda untuk mendapatkan pelanggan tentunya akan semakin tinggi.

Apalagi media sosial bisa digunakan siapa saja secara gratis, sehingga Anda bisa beriklan dengan membuat profil yang menarik agar calon konsumen tertarik untuk membeli produk Anda. Jika Anda ingin menjangkau pasar yang lebih luas, Anda bisa menggunakan fitur social media advertising untuk mempromosikan bisnis Anda. Tentunya fitur ini merupakan fitur berbayar, jadi Anda harus siap mengeluarkan sejumlah budget untuk promosi.

2. Lakukan Inovasi Secara Berkala

Pelanggan cenderung bosan dan selalu ingin mencoba sesuatu yang baru. Salah satu strategi pengembangan usaha yang dapat Anda terapkan untuk mempertahankan pelanggan adalah dengan melakukan inovasi pada bisnis Anda. Ini adalah hal yang penting untuk dilakukan, apalagi jika usaha Anda memiliki banyak pesaing.

Biasanya suatu industri memiliki tren tersendiri. Sebagai pemilik usaha, Anda harus memperhatikan tren konsumen dan mencoba berinovasi pada produk Anda. Kembangkan bisnis Anda dengan inovasi baru dengan tetap menjaga kualitas produk agar pelanggan Anda tetap setia pada usaha Anda.

3. Kenali pesaing bisnis Anda

Wajar jika ada pesaing dalam bisnis, mungkin ada puluhan bahkan ribuan perusahaan yang memiliki produk yang sama dengan produk yang Anda pasarkan. Saat menjalankan usaha, Anda perlu mengetahui siapa pesaing Anda, serta kekuatan dan kelemahan pesaing bisnis Anda. Persaingan dalam bisnis adalah hal yang wajar, maka Anda perlu memiliki sesuatu yang membedakan bisnis Anda dengan kompetitor agar bisnis Anda dapat terus berkembang.

4. Menggunakan Dana Pinjaman untuk Usaha

Menggunakan modal pinjaman adalah strategi bisnis yang agak rumit untuk diterapkan dalam bisnis. Jika Anda tidak berhati-hati dalam menggunakan pinjaman, kemungkinan kebangkrutan bisa saja muncul. Namun, jika modal usaha yang terbatas menjadi penghambat usaha Anda, hal ini bisa menjadi pertimbangan.

Untuk mendapatkan pinjaman, Anda bisa mengajukan pinjaman ke bank, namun beberapa syaratnya cukup sulit untuk dipenuhi. Cara lain adalah dengan mengajukan pinjaman Peer-to-Peer Lending (P2P). Saat ini, ada banyak cara untuk mendapatkan pinjaman. Gunakan uang tersebut untuk masalah prioritas seperti menambah peralatan produksi atau menambah cabang di lokasi baru.

5. Memilih Lokasi yang Tepat

Meskipun banyak UKM yang beralih ke digital, hal ini tidak kalah dengan UKM yang masih memiliki toko fisik. Bagi usaha kecil dan menengah yang memiliki toko fisik, lokasi merupakan salah satu aspek terpenting dalam mengembangkan usaha. Dengan strategic positioning tentunya akan sangat berpengaruh terhadap operasional perusahaan.

Pilih lokasi yang mudah dijangkau pelanggan, namun juga dekat dengan lokasi bahan baku. Jika Anda memilih lokasi yang mudah diakses, pelanggan dapat menemukan bisnis Anda dengan lebih mudah dan kemungkinan besar Anda akan mendapatkan pelanggan baru.

6. Memperluas Jaringan 

Perluasan jaringan dapat dilakukan dengan memperluas pemasaran. Anda dapat membuka saluran pemasaran baru atau membuat cabang baru. Jika Anda memiliki toko offline, Anda bisa mencoba cara baru pemasaran online dan sebaliknya. Jika beriklan di satu platform tidak cukup menguntungkan, coba platform lain yang lebih efektif.

Perluasan ini tentunya harus dibarengi dengan peningkatan pasokan material dan produksi. Contoh lain perluasan jaringan adalah meningkatkan hubungan bisnis. Bangun jaringan Anda dengan mengenal banyak orang. Bekerja sama dan menjaga hubungan baik karena suatu hari Anda mungkin membutuhkan bantuan mereka.

7. Tingkatkan Sumber Daya

Peningkatan sumber daya dilakukan secara menyeluruh, baik sumber daya produk maupun sumber daya manusia. Peningkatan sumber daya produk dicapai dengan memperhatikan penggunaan bahan dan proses yang diterapkan untuk membuat suatu barang. Semakin baik sumber daya yang digunakan, semakin tinggi kualitas produk yang akan dihasilkan. Dalam hal sumber daya manusia, langkah awal yang bisa dilakukan adalah memilih tim dan karyawan yang handal.

Lihat bagaimana tim dan karyawan Anda bekerja sama atau saat berhadapan dengan konsumen. Melayani pelanggan dengan sikap ramah. Produk berkualitas ditambah dengan pelayanan yang baik pasti akan menahan konsumen untuk mencoba kembali lagi di lain waktu.

8. Mengutamakan Pelayanan Konsumen

Jika sumber daya manusia berjalan dengan baik, layanan pelanggan juga merupakan aspek penting yang harus Anda perhatikan. Poin ini penting karena pelayanan terbaik kepada konsumen adalah cara terbaik untuk membuat mereka terus terlibat dengan merek Anda. Tidak heran jika layanan pelanggan berkualitas tinggi harus dipertahankan ketika banyak perubahan yang perlu dilakukan.

Memanfaatkan dunia digital untuk menjaga hubungan baik dengan konsumen. Berikan pembaruan tentang produk atau layanan Anda. Plus, berikan kesan yang baik dengan bersikap ramah dalam pelayanan, menjawab pertanyaan konsumen, memberikan solusi, dan menawarkan bantuan. Selain itu, Anda juga harus bisa mengedukasi konsumen dengan baik.

9. Minimalisasi Biaya Operasional

Tujuan memulai usaha adalah untuk mengurangi biaya dan mendapatkan keuntungan maksimal. Jangan mengambil pasak lebih besar dari tiang. Oleh karena itu, Anda sangat perlu memperhatikan biaya modal dan operasional yang dikeluarkan serta pendapatan yang dihasilkan. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa kebutuhan yang dipenuhi bisnis sejalan dengan apa yang perlu dicapai untuk menghasilkan pertumbuhan.

10. Investasi

Jika menabung saja tidak cukup, Anda perlu mencari cara untuk mengembangkan bisnis agar keuntungan yang Anda hasilkan bisa terus bertambah. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah dengan investasi.

Saat ini, ada banyak sarana investasi, baik Anda yang memiliki modal besar maupun kecil.

Anda dapat berinvestasi di saham, reksa dana, real estat, emas, deposito berjangka, dan banyak jenis investasi lainnya. Sebelum itu, pastikan untuk membaca informasi lengkap mengenai investasi yang akan Anda lakukan. Jangan sampai niat untuk mencari keuntungan berujung pada kerugian.

strategi pengembangan usaha

Beberapa strategi pengembangan usaha di atas bisa mulai anda lakukan agar usaha milik Anda semakin berkembang dan maju. Jika Anda belum paham tentang strategi pengembangan usaha, Anda bisa membaca buku di Gramedia.com.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait:

Pengertian Strategi serta Jenis, Tujuan, Dan Contohnya

Memahami Strategi Pengembangan Produk Dan Tahapannya

Strategi Keberhasilan Investasi Jangka Pendek

Apa Pengertian dan Tugas dari Business Development di Perusahaan?

Manajemen Operasional: Pengertian, Tujuan, Ciri, Fungsi dan Strategi



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien