Kesehatan

Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI Berdasarkan Fungsi dan Cara Kerja!

Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI
Written by Pandu

Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI  – Dalam ilmu kedokteran kita akan mengenal istilah x ray, ct scan, dan rontgen sebagai media untuk memeriksa bagian organ dalam tubuh kita. Metode Pemeriksaan ini sering kita jumpai ketika ada seorang pasien yang mengalami kecelakaan fatal ataupun untuk memeriksa penyakit dalam tubuh yang dapat ditangkap melalui sinar elektromagnetik melalui metode pemeriksaan tersebut.

Dengan metode pemeriksaan tersebut kita akan melihat lebih detail kondisi tubuh seseorang yang mengalami kecelakaan atau terkena penyakit pada bagian dalam tubuhnya. Bahkan, metode pemeriksaan ini juga dapat digunakan untuk melihat apakah ada benda asing yang masuk ke bagian dalam tubuh seseorang yang sengaja atau tidak sengaja masuk ke dalam tubuhnya.

Untuk itu sebagai ilmu tambahan bagi sobat grameds sekalian untuk memahami metode pemeriksaan dalam ilmu kedokteran ini ada baiknya sobat grameds memahami definisi dari setiap metode pemeriksaan tersebut dan mengetahui perbedaan diantaranya.

Selanjutnya informasi mengenai x ray, ct scan, dan rontgen tersebut telah kami sajikan dan dapat disimak di bawah ini!

Definisi X-ray, CT Scan, dan MRI

1. X-ray

Sinar-X adalah tes pencitraan yang memungkinkan dokter untuk melihat ke dalam tubuh tanpa harus membedah pasien. Prosedur investigasi ini membantu dokter mendiagnosis, memantau, dan mengobati berbagai penyakit. Berbagai jenis sinar-X juga tersedia tergantung pada area yang diperiksa.

Sinar-X adalah jenis radiasi elektromagnetik. Sinar-X membuat gambar bagian dalam tubuh. Gambar-gambar ini menunjukkan bagian tubuh dalam nuansa hitam dan putih yang berbeda.

Walaupun tujuan utama rontgen adalah untuk memeriksa kesehatan tulang dan sendi, terkadang sinar-X digunakan untuk mendeteksi masalah kesehatan lainnya. Misalnya jaringan lunak seperti organ dalam.

Selain itu, prosedur ini juga digunakan untuk memeriksa penyakit atau infeksi paru-paru, kanker payudara, masalah pencernaan, pembesaran jantung, penyumbatan pembuluh darah, bentuk tulang belakang yang tidak normal, masalah menelan dan benda yang tidak sengaja tertelan di perut. Gambar hitam putih ini tercipta karena jaringan tubuh menyerap jumlah radiasi yang berbeda. Misalnya, kalsium menyerap sebagian besar sinar-X dalam tubuh, sehingga tulang tampak putih. Lemak dan jaringan lunak lainnya menyerap lebih sedikit, sehingga terlihat abu-abu.

Pemeriksaan x-ray ini dilakukan dengan cepat dan tanpa rasa sakit. Tujuan rontgen adalah untuk membantu dokter mendiagnosis dan memantau berbagai kondisi di dalam tubuh. Misalnya keluhan seperti infeksi, kerusakan gigi, patah tulang, radang sendi, osteoporosis atau kanker tulang

2. Ct-Scan

CT scan, atau computerized tomography, adalah prosedur pemeriksaan medis yang menggunakan kombinasi teknologi sinar-X dan sistem komputer khusus untuk menghasilkan gambar organ tubuh, tulang, dan jaringan lunak.

CT scan menggunakan kecanggihan komputer dan  mesin sinar-X yang berputar untuk menghasilkan gambar penampang tubuh yang dapat direkonstruksi untuk keperluan diagnostik dan prosedur medis. Sepintas, CT scan terlihat mirip dengan  MRI atau mesin pencitraan resonansi magnetik. Bedanya, bagian atas  CT scanner terbuka seperti terowongan, sedangkan mesin MRI biasanya tertutup.

CT scan dapat digunakan untuk menghasilkan gambar organ di kepala, dada, perut, lutut, dan tulang belakang. Selama proses tersebut, pasien  berbaring dan melewati  pemindai yang berputar. Alat ini mengambil  sinar-X dari berbagai sudut. Hasil gambar kemudian dikirim ke komputer dan digabungkan untuk membuat gambar  penampang tubuh.

Hasil CT scan membantu dokter mendiagnosa dan mendiagnosis berbagai kondisi pasien, mulai dari gangguan otot hingga patah tulang hingga kanker. Dalam keadaan darurat, CT scan juga dapat membantu dokter lebih cepat menentukan tingkat keparahan luka dalam atau pendarahan. Memiliki CT scan juga penting dalam diagnosis, pengobatan dan penelitian kanker.

3. MRI

Magnetic resonance imaging (MRI) adalah pemeriksaan organ tubuh  dengan menggunakan teknologi magnetik dan gelombang radio. Studi ini dilakukan untuk mendapatkan gambaran organ, tulang, dan jaringan  tubuh secara detail dan menyeluruh. Tes ini dilakukan sebagai bantuan diagnostik untuk dokter.

MRI sering dilakukan dan berhubungan dengan pemeriksaan  otak, sumsum tulang belakang, jantung, pembuluh darah, tulang, persendian, jaringan lunak dan organ tubuh lainnya. Pemindaian MRI membutuhkan  pewarna khusus yang disuntikkan melalui pembuluh darah untuk  meningkatkan akurasi gambar hasil pemindaian.

Pemeriksaan organ menggunakan pencitraan resonansi magnetik sering dianggap sebagai metode yang lebih aman. Karena, berbeda dengan X-ray atau computed tomography, MRI tidak menghasilkan radiasi sehingga cukup aman untuk  ibu hamil.
Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI

Cara Kerja X-Ray, CT Scan, dan MRI

1. X-Ray

Saat pemeriksaan sinar-x diambil, perangkat mengirimkan gelombang pendek radiasi sinar-x untuk memindai organ  tubuh.

Radiasi yang diserap oleh setiap bagian tubuh dapat berbeda-beda sesuai dengan kepadatan bagian tubuh tersebut. Hal ini menyebabkan perbedaan warna pada setiap bagian tubuh pada sinar-X.

Sebagian besar partikel sinar-x tidak dapat menembus logam atau bagian tubuh padat seperti tulang. Inilah mengapa tulang atau logam tampak putih pada sinar-X. Tumor juga biasanya  tampak  putih pada sinar-X.

Jaringan lunak seperti darah, kulit, lemak, dan otot tampak abu-abu pada sinar-X. Pada saat yang sama, warna hitam menandakan bahwa sinar-X mengenai udara atau gas.

Sinar-X menggunakan radiasi. Namun, jumlah dan tingkat  radiasi yang digunakan dalam pemeriksaan sinar-X sangat kecil sehingga relatif aman untuk orang dewasa.
Namun, pemeriksaan rontgen yang terlalu sering dapat merusak DNA  sel tubuh. Hal ini dapat meningkatkan risiko  kanker di kemudian hari, meskipun peningkatan resiko nya relatif kecil.

Namun, risiko  kanker diketahui  lebih tinggi pada beberapa pasien dengan penyakit tertentu, yaitu:

  • pasien yang sering menjalani pencitraan medis dengan radiasi dosis  tinggi
  • anak-anak atau remaja
  • pasien wanita
  • pasien dengan penyakit genetik tertentu yang membuat tubuh sel lebih rentan terhadap kerusakan akibat paparan radiasi

Selain itu, sinar-x diketahui juga memiliki efek samping bagi ibu hamil, terutama bila sinar-x dilakukan pada bagian tubuh terdekat, rahim, dan janin.

Sinar-X pada awal kehamilan dapat meningkatkan risiko  keguguran dan cacat lahir. Meskipun rontgen dilakukan pada usia kehamilan lebih dari 2 bulan, namun terdapat risiko bayi akan  lahir dalam masalah keterbelakangan.

Oleh karena itu, wanita hamil  tidak boleh menjalani rontgen, kecuali dalam keadaan darurat  dengan izin dokter.

Selain itu, bahan kontras yang terkadang disuntikkan ke  tubuh pasien untuk meningkatkan kualitas gambar sinar-X juga memiliki  efek samping. Pada beberapa orang, zat kontras dapat menyebabkan pusing, mual, kulit  gatal, dan nafas bau belerang.

Tidak hanya itu, dalam kasus yang relatif jarang, zat kontras juga dapat menyebabkan efek samping yang lebih serius berupa syok anafilaktik, yang ditandai dengan penurunan tekanan darah, gagal ginjal akut, bahkan henti jantung.

Jika Anda telah menjalani pemeriksaan rontgen dan dokter telah memberikan Anda zat kontras, di sarankan agar Anda banyak minum  air putih setelah  pemeriksaan. Air  dapat menghilangkan zat kontras dari  tubuh  lebih cepat.
Namun, konsultasi ke dokter harus dilakukan jika timbul reaksi alergi seperti ruam dan gatal, sakit kepala, mual dan muntah,  sesak napas terjadi setelah  pemeriksaan rontgen dengan bahan kontras.

2. CT Scan

Selama  CT scan, Anda terkena tingkat radiasi yang lebih tinggi daripada sinar-X normal. Radiasi ini mungkin sedikit meningkatkan risiko  kanker. Namun, CT scan memiliki lebih banyak manfaat daripada risiko.

Dokter biasanya  menggunakan tingkat radiasi serendah mungkin untuk mendapatkan informasi medis yang mereka butuhkan dari CT scan. Selain itu, mesin dan teknologi terbaru dapat semakin mengurangi radiasi yang Anda terima. Pada tingkat radiasi  rendah, diketahui tidak ada efek negatif.

Wanita hamil dan peserta program kehamilan harus, bagaimanapun, menghindari paparan radiasi CT scan. Untuk ibu hamil, biasanya dokter menganjurkan jenis scan yang tidak menggunakan radiasi, seperti USG, agar tidak membahayakan janin.

Selain itu, anak-anak berisiko lebih besar menerima radiasi daripada orang dewasa. Pada pasien anak, CT scan dapat dilakukan jika benar-benar diperlukan.
Persiapan sebelum CT scan:

  • Untuk memudahkan pemeriksaan, persiapkan sebelum CT scan:
  • Kenakan pakaian yang nyaman dan longgar
  • Puasa beberapa jam sebelum  CT scan
  • Pelepasan benda logam (misalnya perhiasan, kacamata, prostesis, jepit rambut dengan benang ) , jam tangan, ikat pinggang dan bra  agar tidak mengganggu hasil  CT
  • Membawa catatan tentang keluhan atau alergi tertentu
  • Membawa catatan medis
  • Membawa catatan tentang obat dan suplemen yang diminum

Selama  CT scan, Anda harus melakukan hal-hal berikut:

  • Anda akan diminta untuk mengganti  pakaian khusus yang disediakan oleh rumah sakit.
  • Anda dapat mulai berbaring telentang di atas meja CT, menggunakan bantal dan tali pengikat untuk membantu Anda mempertahankan posisi  yang benar dan tetap diam selama pemeriksaan.
  • Tabel bergerak secara otomatis dan perlahan melalui mesin selama CT scan.
  • Jika Anda merasa stres atau takut berada di ruang tertutup, konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.
  • Jika perlu, Anda akan diberikan agen kontras sebelum  CT scan untuk membuat gambar lebih jelas.
  • Anda harus  berbaring dan tidak bergerak selama CT scan.
  • Anda mungkin  diminta menahan napas selama  pemindaian, karena setiap gerakan tubuh, termasuk bernapas, dapat mempengaruhi kualitas gambar.

Hasil CT  tidak  tersedia segera setelah ujian. Komputer  memproses semua gambar dari  pemindaian, yang kemudian  dianalisis oleh ahli radiologi. Ahli radiologi biasanya mengirimkan ringkasan analisis  dalam waktu 30 menit.

3. MRI

Prosedur MRI dilakukan sebagai studi pendukung dan sebagai bantuan bagi dokter dalam mendiagnosis penyakit atau masalah kesehatan. Ini karena penelitian ini menghasilkan gambar organ, jaringan, dan tulang beresolusi tinggi. Semua ini diperlukan dan dapat membantu dokter mengidentifikasi kelainan dan menemukan pengobatan yang tepat untuk masalah kesehatan, serta mengevaluasi keefektifan pengobatan.

MRI juga sering dilakukan sebagai pemeriksaan pendahuluan untuk suatu prosedur, seperti otak. Untuk sejumlah alasan, MRI dapat digunakan untuk mempertimbangkan operasi otak dengan mengidentifikasi area penting dari kontrol bahasa dan gerakan. Prosedur ini juga dapat dilakukan sebagai pemeriksaan jantung rutin. Tujuannya untuk melihat ukuran dan fungsi bilik jantung, ketebalan dan pergerakan dinding jantung, kerusakan akibat serangan jantung atau penyakit jantung.

Pasien dan rumah sakit bersiap sebelum menjalani MRI. Setelah persiapan, pasien diminta berbaring di tempat tidur.

Ranjang ini disesuaikan untuk persyaratan pemindaian. Pasien sendirian di ruang MRI, sedangkan ahli radiologi berada di ruangan lain tempat mesin beroperasi. Ahli radiologi terus memantau pasien dan berkomunikasi melalui interkom.

Selanjutnya, tubuh pasien ditempatkan dalam tabung panjang dengan lubang di setiap ujungnya. Pasien tidak boleh bergerak selama pemindaian agar gambaran bagian dalam tubuh terlihat jelas dan maksimal. Mesin MRI menggunakan gaya magnet dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar tubuh yang detail dan mendalam. Selama pemeriksaan MRI, pasien tidak merasakan sakit.

Secara total, MRI memerlukan waktu 20 hingga 90 menit, tergantung ukuran area yang diperiksa. Setelah pemeriksaan, hasil MRI dianalisis terlebih dahulu oleh ahli radiologi sebelum diberikan kepada pasien. Biasanya waktu yang dibutuhkan adalah 1-2 minggu, namun dalam keadaan mendesak bisa lebih awal.
Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI

Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI

Walaupun ketiganya hampir memiliki kemiripan metode satu sama lain namun tetap saja dari ketiga metode tersebut perbedaan mendasar seperti berikut ini:

Perbedaan X-ray dan CT Scan

X-ray sering digunakan  untuk mendeteksi dislokasi dan patah tulang, serta  kanker dan pneumonia. Padahal CT scan lebih maju lagi karena bisa juga mendiagnosa cedera pada organ dalam.

Sinar-X adalah dua dimensi, sedangkan CT scan adalah tiga dimensi. Pemindai CT berputar untuk mengambil gambar 2D dari sudut yang berbeda, kemudian komputer menyatukannya menjadi tiga dimensi, memberikan informasi yang lebih rinci kepada dokter.

Perbedaan antara MRI dan X-ray

X-ray memancarkan radiasi, MRI tidak. X-Ray atau rontgen hanya membutuhkan waktu beberapa menit, sedangkan MRI dapat memakan waktu berjam-jam tergantung kebutuhan dokter. Namun, sinar-X hanya digunakan untuk memeriksa penyakit tertentu, sedangkan MRI lebih serbaguna.

Misalnya, sinar-X biasanya digunakan untuk patah tulang, tetapi juga dapat mendeteksi jaringan yang sakit. Pada saat yang sama, MRI dapat digunakan untuk mengevaluasi jaringan lunak, seperti kerusakan tendon dan ligamen, tumor otak, atau cedera tulang belakang.

Perbedaan antara CT-Scan dan MRI

Seperti sinar-X, CT scan memancarkan radiasi, tetapi MRI tidak. Durasinya  jauh lebih pendek daripada CT scan. Kegunaannya juga berbeda, computerized tomography lebih merupakan alat untuk mendiagnosa luka serius pada dada, kepala, tulang belakang dan rongga perut, terutama patah tulang, serta untuk menentukan lokasi dan ukuran tumor.

Meskipun MRI, seperti yang disebutkan sebelumnya, lebih cocok untuk mendiagnosis masalah pada persendian, jaringan lunak, ligamen, dan tendon. Tulang belakang, otak, dada, otot, perut, dan leher biasanya dipindai.
Perbedaan X Ray, Ct Scan, dan MRI

Kesimpulan

Sekian pembahasan singkat mengenai definisi dari X-Ray, CT Scan, dan MRI.. Tidak hanya membahas mengenai definisi dari ketiga metode pemeriksaan kedokteran tersebut namun juga membahas cara kerja, dan mengetahui perbedaan diantara ketiganya.

Mengetahui metode pemeriksaan kedokteran X-ray, CT Scan, dan MRI memberikan informasi dan tambahan ilmu bagi kita agar tidak salah dalam melakukan penanganan jika mengalami kejadian yang harus memeriksakan keadaan tubuh kita di rumah sakit nanti.

Demikian ulasan mengenai perbedaan antara x-ray, ct scan, dan mri. Buat Grameds yang mau memahami tentang x-ray, ct scan, dan mri serta ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan kedokteran lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Pandu Akram
Artikel terkait:

36 Macam Profesi Kedokteran yang Ada di Indonesia

Mengetahui Fungsi Skrotum dan Resiko Gangguan Kesehatan!

Tulang Pergelangan Kaki: Ligamen, Fungsi, Cedera, dan Perawatan

Tulang Pipa: Pengertian Struktur, Fungsi, dan Contoh

Fungsi Tulang Belakang Beserta Cara Merawatnya



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien