Ekonomi

Pengertian dan Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan

Pengertian kebutuhan
Written by Rifda Arum

Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan – Dalam kehidupan sehari-hari, manusia tidak akan lepas dari adanya makan dan minum. Mengapa? Karena makan dan minum merupakan salah satu dari kebutuhan yang wajib dipenuhi.

[algolia_carousel]

Nah, apa itu kebutuhan? Apa saja jenis dan contohnya? Lalu, apa perbedaannya dengan keinginan?

Yuk simak penjelasan berikut ini!

Pengertian Kebutuhan

Secara sederhana, pengertian kebutuhan telah dikemukakan oleh KBBI yakni ‘sesuatu yang dibutuhkan atau yang diperlukan’.

Kebutuhan merupakan segala sesuatu yang diperlukan oleh manusia untuk mencapai kesejahteraan hidup. Jika kebutuhan individu tersebut tidak terpenuhi maka dapat mungkin terjadi adanya kehidupan yang tidak sejahtera.

Pada dasarnya, kebutuhan setiap individu berbeda-beda, yang dipengaruhi oleh tingkatan pendapatan dan kepuasan yang terdapat dalam diri setiap individu. Bahkan di era saat ini, kebutuhan seseorang cenderung berubah-ubah karena semakin meningkatnya pemikiran manusia yang bergantung dengan situasi dan kondisinya.

Hal tersebut juga diungkapkan pada buku berjudul Kebutuhan Dasar Manusia karya Dwi Wijayanti berikut

Pengertian dan Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan 1

Beli Buku di Gramedia

Jenis-Jenis Kebutuhan

Umumnya, kita sering mengetahui bahwa kebutuhan manusia dibagi atas tiga kebutuhan, yakni kebutuhan primer, kebutuhan sekunder, dan kebutuhan tersier.

Sementara itu, menurut Abraham Maslow (Prihartanta, 2015) berpendapat bahwa pada dasarnya, semua individu memiliki kebutuhan pokok. Maslow membagi menjadi lima kebutuhan dasar manusia, yakni kebutuhan fisiologis, kebutuhan rasa aman, kebutuhan akan rasa cinta dan rasa memiliki, kebutuhan akan penghargaan, dan kebutuhan aktualisasi diri.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai kebutuhan primer, kebutuhan sekunder, dan kebutuhan tersier!

1. Kebutuhan Primer

Kebutuhan primer adalah kebutuhan utama yang harus dipenuhi supaya individu dapat mempertahankan hidupnya. Kebutuhan primer ini dapat disebut juga sebagai kebutuhan pokok.

Kebutuhan primer ada banyak bentuknya, yakni sandang, pangan, dan papan. Sandang yang berarti pakaian (layak) untuk dikenakan. Setelah itu ada pangan, yang berarti makanan dan minuman sebagai bahan energi tubuh manusia. Lalu ada papan yang berarti tempat tinggal sebagai tempat berteduh dan beristirahat.

banner-promo-gramedia
Gambar 1. Pakaian

https://www.pexels.com/

Hal tersebut juga dikemukakan dalam buku berjudul Kebutuhan Dasar Manusia karya Dwi Wijayanti berikut ini.

Pengertian dan Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan 2

Beli Buku di Gramedia

2. Kebutuhan Sekunder

Kebutuhan sekunder adalah jenis kebutuhan yang bersifat pelengkap karena kebutuhan ini tidak begitu wajib untuk dipenuhi alias hanya sebagai pelengkap dari kebutuhan primer saja. Contohnya, pakaian adalah kebutuhan primer, tetapi pakaian dengan corak motif dan warna tertentu menjadi kebutuhan sekundernya.

Untuk memenuhi kebutuhan sekunder, bergantung pada kemampuan ekonomi individunya. Walaupun disebut sebagai kebutuhan pelengkap, tetapi kebutuhan sekunder ini berjalan lurus mengikuti budaya dan gaya hidup yang berkembang di masyarakat.

Contoh lain dari kebutuhan sekunder adalah kebutuhan untuk memiliki kulkas, laptop, televisi, dan lain-lain.

3. Kebutuhan Tersier

Kebutuhan tersier dapat disebut sebagai kebutuhan yang bersifat mewah. Hal tersebut karena tujuan dari pemenuhan kebutuhan jenis ini hanya untuk kesenangan pribadi saja dan setiap individu memiliki kebutuhan tersier yang berbeda satu sama lain.

Gambar 2. Transportasi mobil

https://www.pexels.com/

Contohnya adalah kepemilikan alat transportasi mobil, wisata ke luar negeri, alat musik, dan lain-lain.

Namun perlu diingat bahwa pemenuhan kebutuhan jenis ini sangat bergantung pada kedudukan, strata, dan pendapatan ekonomi setiap individu dalam suatu masyarakatnya.

Kebanyakan, kebutuhan tersier ini berwujud benda-benda mewah. Meskipun begitu, pandangan setiap individu terhadap kebutuhan tersier berbeda-beda. Ada yang menganggap bahwa laptop merupakan barang mewah sehingga termasuk ke dalam kebutuhan tersier yang tidak wajib dipenuhi. Namun, untuk beberapa individu, laptop dapat menjadi salah satu kebutuhan pokok karena dirinya bekerja menggunakan alat elektronik tersebut.

Pada dasarnya, kebutuhan setiap individu itu berbeda satu sama lain dan dipengaruhi oleh tingkatan pendapatan dan kepuasan individu. Semakin tinggi pendapatan maka tingkat keinginan untuk memenuhi kebutuhan, baik itu kebutuhan primer, sekunder, dan tersier, juga akan semakin tinggi.

Nah, seharusnya kita sebagai manusia yang mempunyai pola pikir cerdas, harus mengutamakan kebutuhan primer terlebih dahulu. Setelah itu, baru memenuhi kebutuhan sekunder dan tersier dengan porsi yang cukup.

Kebutuhan Manusia Menurut Maslow

Sebelumnya telah disebutkan bahwa Abraham Maslow telah membagi kebutuhan dasar manusia menjadi lima tingkat, yakni:

1. Kebutuhan fisiologis

Kebutuhan ini menjadi kebutuhan mutlak yang harus dipenuhi oleh individu jika ingin bertahan hidup. Kebutuhan tersebut terdiri atas pemenuhan kebutuhan oksigen, kebutuhan akan minuman, kebutuhan akan makanan atau nutrisi, kebutuhan akan istirahat, dan lain-lain.

2. Kebutuhan rasa aman

Kebutuhan ini adalah adanya perasaan aman dan terlindungi dari bahaya apapun. Dalam kebutuhan tingkat ini dibagi menjadi perlindungan fisik dan perlindungan psikologis.

3. Kebutuhan akan rasa cinta dan rasa kasih sayang

Kebutuhan ini adalah untuk memiliki dan dimiliki oleh ikatan dengan individu lain. Misalnya mendapatkan kasih sayang dari keluarga, teman, kelompok sosial, atau bahkan pasangan lawan jenis.

4. Kebutuhan akan penghargaan

Kebutuhan ini berkaitan erat dengan adanya keinginan dalam diri individu untuk mendapatkan suatu kekuatan, untuk meraih prestasi, mendapatkan pengakuan dari orang lain terhadap prestasinya, dan lain-lain.

5. Kebutuhan aktualisasi diri

Kebutuhan ini berupa keikutsertaan individu dalam lingkungan lain guna mencapai potensi dirinya. Dalam kebutuhan tingkat ini, dibagi beberapa jenis yaitu kebutuhan kognitif, kebutuhan estetik, dan kebutuhan aktualisasi diri.

Jika kamu sedang mencari materi mengenai macam-macam kebutuhan dasar manusia, mungkin buku berjudul Kebutuhan Dasar Manusia ini dapat berguna untuk kamu!

banner-promo-gramedia

Pengertian dan Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan 3

Beli Buku di Gramedia

Perbedaan Kebutuhan dengan Keinginan

Menurut Rochmawan (dalam Gunawijaya, 2017) kebutuhan manusia itu banyak dan beraneka ragam. Bahkan kebutuhan tersebut akan terus bertambah dan tidak akan ada habisnya sejalan dengan perkembangan peradaban, kemajuan ilmu pengetahuan serta teknologi seperti zaman sekarang ini.

Satu kebutuhan terpenuhi, pasti kamu akan merasa membutuhkan kebutuhan lain lagi, terus-menerus seperti itu.

Tidak terpenuhinya kebutuhan juga dapat berpengaruh pada kelangsungan hidup individu, misalnya saat kamu sakit, kamu pasti membutuhkan obat. Namun, kamu tidak mempunyai cukup uang untuk membeli obat, tentu saja hal tersebut dapat berpengaruh pada kesehatanmu.

Biasanya, manusia tidak akan pernah merasa puas akan kebutuhannya. Apabila kebutuhan tersebut sudah dipenuhi, maka akan timbul keinginan-keinginan baru akan kebutuhan lainnya.

Sehingga dapat disimpulkan bahwa kebutuhan dan keinginan merupakan dua hal yang berbeda. Kebutuhan adalah keinginan manusia terhadap suatu barang dan jasa yang harus dipenuhi guna mempertahankan kehidupannya. Sementara keinginan adalah sesuatu hal yang ingin kita miliki, tetapi apabila tidak berhasil mendapatkannya maka tidak akan berpengaruh besar pada kelangsungan hidup.

Apabila Grameds kurang paham akan perbedaannya, perhatikan ilustrasi berikut!

Pakaian menjadi salah satu kebutuhan pokok manusia. Pakaian yang dikenakan seharusnya bersih dan sopan. Sedangkan, dalam suatu kondisi, manusia juga mempunyai keinginan untuk memiliki pakaian dengan merk, motif, dan warna tertentu.

Seorang gadis memiliki keinginan untuk mengenakan pakaian bermerk seperti ZARA, padahal tanpa pakaian dengan merk tersebut, kebutuhannya akan sandang sudah tercukupi.

Contoh lain adalah adanya seorang pelajar yang menginginkan smartphone canggih dengan merk Apple, padahal jika dilihat dari kebutuhannya secara mendesak, kebutuhan seorang pelajar tersebut hanya sekadar telepon, SMS, dan kegiatan berselancar di media sosial yang sebenarnya dapat juga dilakukan menggunakan smartphone merk lain yang lebih murah.

Mengapa Kebutuhan Manusia Tidak Terbatas?

Lalu, mengapa ya kebutuhan manusia itu tidak terbatas? Terus-menerus menginginkan kebutuhan lain setelah keinginan sebelumnya terpenuhi?

Jawabannya adalah karena itu telah menjadi kodrat manusia untuk mempunyai sifat selalu merasa kekurangan. Nah berikut adalah faktor-faktor penyebab manusia bersikap demikian,

1. Kodratnya manusia

banner-promo-gramedia

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa kodrat manusia adalah memiliki sifat dan perasaan yang selalu kekurangan. Semakin meningkatnya sarana yang dimiliki, maka semakin banyak pula kebutuhan yang dirasakan belum terpenuhi.

2. Faktor alam dan lingkungan

Struktur alam tempat manusia itu tinggal juga menjadi faktor yang mendorong manusia itu untuk bertindak menyesuaikan diri dengan alam lingkungannya.

3. Faktor lingkungan masyarakat

Dalam hal ini, manusia sebagai makhluk sosial cenderung ingin menyesuaikan dengan gaya hidup masyarakat di lingkungannya. Misalnya, masyarakat pedesaan yang tentu saja memiliki gaya hidup berbeda dengan masyarakat perkotaan.

4. Faktor perdagangan internasional

Akibat dari pesatnya globalisasi, maka adanya  perdagangan internasional membuat semakin banyak barang-barang yang diimpor dari luar negeri sehingga menyebabkan kebutuhan masyarakatnya meningkat pesat.

5. Faktor demonstracy effect

Mengikuti faktor keempat yakni faktor perdagangan internasional yang tidak hanya menyebabkan lancarnya perdagangan internasional saja, tetapi juga kebudayaannya. Dalam faktor ini, biasanya masyarakat cenderung meniru tingkah laku, mode pakaian, dan mode rambut orang lain berdasarkan apa yang dilihatnya.

Baca Juga:

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien