Sosiologi

Pengertian Kesenjangan Sosial: Bentuk, Faktor, Dampak, dan Solusinya

kesenjangan sosial
Written by Lely Azizah

Pengertian Kesenjangan Sosial – Kesenjangan sosial merupakan suatu kondisi dimana ada hal yang tidak seimbang di dalam kehidupan masyarakat. Entah itu secara personal maupun kelompok. Dimana ada ketimpangan sosial yang terbentuk dari sebuah ketidakadilan distribusi banyak hal yang dianggap penting oleh masyarakat.

Kesenjangan tersebut seringkali dikaitkan dengan adanya suatu bentuk perbedaan yang sangat nyata serta dapat dilihat dalam segi keuangan masyarakat, seperti kekayaan harta. Terlebih untuk hal kesenjangan dalam bidang ekonomi. Sekarang ini sangat mudah dilihat dari adanya potensi serta peluang yang tidak sama dalam posisi sosial di masyarakat.

Selain hal di atas, kesenjangan juga dapat dilihat dari adanya ketidaksetaraan antara barang, jasa, hukum, dan kesempatan yang didapatkan oleh setiap individu.

Pengertian Kesenjangan Sosial Menurut Para Ahli

Supaya kita lebih memahami apa arti kesenjangan sosial. Maka Penulis akan memberikan informasi yang lengkap mengenai pengertian kesenjangan sosial dari para ahli. Simak penjelasannya hingga selesai ya.

1. Robert Chambers

Chambers mengungkapkan bahwa kesenjangan sosial merupakan semua gejala yang terjadi di seluruh lapisan masyarakat. Gejala ini muncul karena adanya perbedaan keuangan atau ekonomi antara masyarakat yang berada di wilayah tertentu.

2. Menurut KBBI

Jika menilik di KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia) maka arti dari kesenjangan sosial adalah ketidakseimbangan, perbedaan, dan juga jurang pemisah yang hadir di dalam tatanan masyarakat.

3. Wikipedia

Apabila merujuk pasa Wikipedia, kesenjangan sosial merupakan semua hal yang berkaitan dengan ketimpangan dalam segi kekayaan, pendapatan, dan juga ekonomi.

Hal tersebut nantinya akan menghadirkan jurang pemisah antara orang kaya dan orang miskin. Dimana hal itu mengacu pada persebaran ukuran kekayaan atau ekonomi yang ada di dalam kelompok masyarakat.

Faktor Penyebab Kesenjangan Sosial

Ada berbagai faktor penyebab terjadinya kesenjangan sosial. Berikut adalah faktor-faktor yang perlu kamu pahami.

1. Perbedaan Sumber Daya Alam

Salah satu faktor terjadinya kesenjangan sosial dan ekonomi adalah kekuatan sumber daya alam yang ada di daerah-daerah. Sebab, tingkat ekonomi suatu daerah dapat dipengaruhi oleh ketersediaan sumber daya alamnya. Tingkat ekonomi suatu masyarakat bisa meningkat apabila sumber daya alamnya dikelola dengan cara yang tepat.

2. Kebijakan Pemerintah

Kebijakan pemerintah dapat menjadi faktor penting terjadinya kesenjangan sosial. Sebab, dalam mengambil keputusan yang dilakukan oleh pemerintah dapat menciptakan kesenjangan di lapisan masyarakat. Misalnya, kesenjangan di bidang program transmigrasi. Dimana masyarakat pendatang akan lebih cepat berkembang dibandingkan dengan masyarakat asli daerah tersebut.

Hal ini terjadi karena kesempatan dan peluang yang tersedia lebih besar diberikan kepada warga transmigran. Oleh karena itu, kemudian tercipta kesenjangan sosial dan ekonomi di dalam masyarakat.

3. Pengaruh Globalisasi

Selain dapat dimanfaatkan untuk memajukan ekonomi bersama. Globalisasi juga bisa menciptakan adanya kesenjangan sosial dan ekonomi di dalam masyarakat. Kesenjangan tersebut muncul ketika sebagian masyarakat tidak mampu beradaptasi dengan adanya globalisasi. Sehingga mereka akan tertinggal dan tidak mendapatkan apa yang orang lain dapatkan.

4. Kondisi Demografis

Kondisi demografi setiap daerah bisa dipengaruhi oleh tingkat pertumbuhan masyarakatnya, kesehatan, pendidikan, dan juga lapangan pekerjaan. Dengan begitu, tentu setiap daerah akan memiliki kondisi geografis yang berbeda-beda. Hal inilah yang nantinya akan menciptakan adanya kesenjangan sosial. Sebab, produktivitas kerja setiap anggota masyarakat di berbagai daerah tentu tidak sama.

banner-promo-gramedia

5. Letak dan Kondisi Geografis

Kondisi ini umumnya akan mempengaruhi proses pembangunan di daerah tersebut. Umumnya, masyarakat yang tinggal di daerah dataran tinggi, akan merasa kesulitan untuk membangun infrastruktur dibandingkan dengan masyarakat yang tinggal di dataran rendah.

Oleh karena itu, hal tersebut akan menyebabkan masyarakat yang tinggal di dataran rendah lebih bisa cepat berkembang. Namun masyarakat yang ada di dataran tinggi akan sulit berkembang. Hal inilah yang nantinya akan menyebabkan adanya kesenjangan sosial.

Pengertian Kesenjangan Sosial: Bentuk, Faktor, Dampak, dan Solusinya 1

https://www.gramedia.com/products/ensiklopedia-saintis-junior-bumi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Dampak Dari Adanya Kesenjangan Sosial

Seperti yang kita ketahui, bahwa kesenjangan sosial adalah sesuatu yang buruk. Jadi, dampak yang dihasilkan juga buruk untuk kesejahteraan masyarakat. Berikut ini adalah beberapa dampak dari adanya kesenjangan sosial.

1. Pengangguran dan Kemiskinan

Kesenjangan sosial dapat dilihat dari naiknya angka kemiskinan dan juga pengangguran setiap tahunnya. Jika suatu negara sudah didominasi oleh masyarakat yang miskin dan pengangguran, maka pendapatan negara tersebut sudah pasti sangat rendah.

Hal ini terjadi karena daya beli dari masyarakat akan menurun. Sebab, mereka tidak memiliki pendapatan yang pasti. Kondisi inilah yang bisa menyebabkan keuntungan perusahaan menjadi tidak optimal.

2. Target Pasar Tidak Jelas

Tak hanya menciptakan kemiskinan dan pengangguran. Kesenjangan sosial juga bisa mempengaruhi target pasar suatu bisnis. Hal tersebut akan membuat target pasar para pemilik bisnis menjadi tidak jelas.

Jika perusahaan memiliki target pasar masyarakat kelas menengah ke bawah. Tentu hal itu akan membuat perusahaan tersebut mengalami kerugian. Hal ini terjadi karena daya beli masyarakat cenderung tidak menentu.

Akan tetapi, jika perusahaan memiliki target pasar untuk masyarakat menengah ke atas. Hal itu tidak tentu akan membuat perusahaan untung. Sebab, umumnya masyarakat kelas menengah ke atas lebih menyukai produk luar negeri.

4. Langkanya Tenaga Kerja yang Kompeten

Meski di Indonesia tergolong memiliki banyak pengangguran, namun masih banyak perusahaan yang merasa dirinya kesulitan dalam mendapatkan tenaga kerja yang berkompeten. Hadirnya kesenjangan sosial yang ada di dalam masyarakat juga mempengaruhi tingkat kualitas pendidikan warganya. Di Indonesia sendiri, banyak orang yang pendidikannya di bawah rata-rata.

Tapi tidak dipungkiri, sarjana di Indonesia juga cukup banyak. Akan tetapi, faktanya banyak dari mereka yang belum mempunyai keahlian yang dibutuhkan perusahaan di Indonesia. Terlebih untuk mereka yang belum berpengalaman.

4. Maraknya Kasus Kejahatan

Di negara kita Indonesia, kasus kejahatan tergolong tinggi. Bahkan baru-baru ini banyak kejahatan yang berasal dari para hacker. Dimana hal tersebut merugikan beberapa perusahaan besar. Sebab, para hacker ini berhasil meretas data-data yang tergolong penting.

Tingginya kasus kejahatan sejalan dengan tingginya tingkat kesenjangan sosial yang terjadi. Hal ini tentu tidak jauh dari permasalahan ekonomi atau keuangan. Seperti yang kita ketahui bahwa ekonomi adalah salah satu faktor terbesar yang bisa membuat seseorang melakukan tindak kejahatan.

Pengertian Kesenjangan Sosial: Bentuk, Faktor, Dampak, dan Solusinya 2

Pengertian Kesenjangan Sosial: Bentuk, Faktor, Dampak, dan Solusinya 3

Macam-macam Bentuk Kesenjangan Sosial

Berikut ini adalah macam-macam bentuk kesenjangan sosial. Terdapat lima macam bentuk yang sering terjadi di dalam masyarakat. Di bawah ini adalah penjelasan lengkapnya.

1. Kesenjangan Antara Desa dan Kota

Kesenjangan sosial yang terjadi di desa dan kota disebabkan oleh beberapa faktor. Salah satu faktor yang paling berpengaruh adalah kondisi geografis dan juga tipologi desa yang kurang menguntungkan.

Hal tersebut terjadi karena mata pencaharian masyarakat yang ada di desa tidak mempunyai banyak alternatif lain, seperti halnya di kota. Contohnya, mayoritas masyarakat yang tinggal di daerah pegunungan akan bekerja sebagai petani dan pedagang. Sebab, mereka hanya memiliki sumber penghasilan dari kebun. Dimana kebun yang mereka miliki akan memberikan hasil panen. Kemudian hasil panen tersebut dapat mereka gunakan untuk dimakan maupun dijual kembali.

Sedangkan program pembangunan masih memprioritaskan sektor industri yang ada di perkotaan. Sehingga sektor pertanian yang ada di desa menjadi semakin terpuruk dan tertinggal. Para pedagang dan petani yang ada di desa hanya mendapatkan keuntungan yang kecil dari hasil panen mereka.

Keuntungan yang mereka dapatkan nantinya akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mereka. Oleh karena itu, tingkat kemiskinan yang ada di desa jauh lebih tinggi dibandingkan dengan masyarakat kota.

Selain itu, minimnya alternatif pekerjaan yang tersedia di desa juga berpengaruh pada perekonomian masyarakat desa. Mereka akhirnya memutuskan untuk mencari pekerjaan lain di kota. Supaya mendapatkan penghasilan yang lebih besar.

2. Kesenjangan Kualitas Sumber Daya Manusia

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, bahwa pendidikan merupakan salah satu faktor penting dalam pembangunan masyarakat. Terlebih untuk bidang sumber daya manusia. Dimana dengan adanya pendidikan yang baik, seseorang bisa meningkatkan status sosial mereka dan membuat hidupnya lebih sejahtera. Namun, tidak semua masyarakat dapat memperoleh pendidikan yang berkualitas.

Nah, antara masyarakat desa dan masyarakat kota juga terjadi kesenjangan pendidikan. Dimana pendidikan yang ada di kota lebih berkualitas dan mudah di akses. Sedangkan masyarakat yang ada di desa masih kesulitan dalam mendapatkan pendidikan yang berkualitas. Apalagi infrastruktur dan jaringan komunikasi di desa masih sangat minim. Oleh karena itu, hal tersebut menciptakan adanya kesenjangan sosial di bidang pendidikan dan kualitas SDM.

Masyarakat desa yang tidak memperoleh pendidikan yang berkualitas, tentu akan kalah saing dengan masyarakat kota. Peluang dan potensi mereka untuk mendapatkan pekerjaan juga sangat kecil. Sehingga mereka akan kesulitan untuk meningkatkan kesejahteraan hidup keluarganya.

3. Kesenjangan Ekonomi Antar Kelompok Masyarakat

Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan adanya kesenjangan ekonomi. Salah satunya adalah tidak meratanya pembangunan antar daerah. Selain itu, menurunnya pendapatan per kapita akibat pertumbuhan penduduk juga bisa mempengaruhi adanya kesenjangan ekonomi. Hal tersebut terjadi karena pertumbuhan penduduk yang terlalu tinggi akan berpengaruh pada tingkat produktivitas.

Dengan adanya pembangunan yang tidak merata. Maka akan ada masyarakat yang kesulitan dalam memperoleh pelayanan dasar. Mulai dari pendidikan, kesehatan, air bersih, dan juga sanitasi.
Seperti yang sudah dibahas di atas, bahwa kualitas pendidikan dapat berpengaruh pada kualitas diri seseorang atau SDM. Masyarakat yang tidak memiliki keterampilan akan terjebak di dalam pekerjaan dengan penghasilan yang rendah. Oleh karena itu, mereka akan kesulitan dalam mendapatkan kehidupan yang lebih baik.

Selain itu, tingginya tingkat pertumbuhan penduduk juga dapat membuat masyarakat semakin susah memperoleh pekerjaan. Hal tersebut dapat diperparah dengan adanya pengaruh urbanisasi yang bisa menyebabkan tidak meratanya persebaran penduduk.

Dengan begitu, akan ada banyak masyarakat desa yang memutuskan untuk pergi dan mencari pekerjaan di kota. Mereka nekat mencari pekerjaan di kota dengan keterampilan seadanya. Namun berharap agar bisa memperbaiki kesejahteraan hidup dengan cara bekerja di kota.

Akan tetapi, dengan banyaknya pesaing dari kota, akan membuat masyarakat desa tadi menjadi kalah dan tersingkir. Kondisi tersebut pada akhirnya akan membuat mereka memperoleh nasib yang lebih buruk dari sebelumnya.

4. Kesenjangan Penyebaran Aset Swasta

Aset adalah salah satu bentuk kekayaan yang dimiliki oleh suatu perusahaan atau perseorangan. Kekayaan tersebut dapat berupa bangunan, uang tunai, mesin produksi, atau hak kuasa.

Sampai sekarang, aset yang dimiliki oleh badan usaha masih sangat berpusat di usaha dengan skala yang besar. Padahal, tenaga kerja yang tersedia di Indonesia lebih banyak bekerja di usaha mikro kecil hingga menengah.

Hal tersebut akan menyebabkan usaha kecil dan menengah menjadi sulit berkembang. Bahkan, ada banyak usaha-usaha mikro yang akhirnya bangkrut karena minimnya modal dan juga aset.

5. Kesenjangan Antar Wilayah dan Subwilayah

Apakah kamu pernah berkunjung ke suatu wilayah yang masih memiliki fasilitas yang terbatas? Misalnya, wilayah tersebut masih minim penerangan, sinyal internet, air bersih, transportasi, dan juga jasa antar jemput barang secara online. Sementara itu, kamu sudah tinggal di daerah yang memiliki akses-akses semacam itu. Tentu kamu akan merasakan bagaimana susahnya hidup dengan keadaan yang serba kekurangan bukan? Nah, biasanya hal tersebut terjadi di daerah-daerah yang masih pelosok.

Sebenarnya, pembangunan yang tidak merata disebabkan oleh beberapa hal. Mulai dari keadaan geografis dan sumber daya alam serta manusia. Akibatnya, setiap daerah memiliki kemampuan pembangunan yang berbeda-beda dan hal inilah yang menyebabkan adanya kesenjangan sosial.

Pengertian Kesenjangan Sosial: Bentuk, Faktor, Dampak, dan Solusinya 4



https://www.gramedia.com/products/ensiklopedia-saintis-junior-bumi?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Solusi Mengatasi Kesenjangan Sosial di Kota dan Desa

Seperti yang kita ketahui bahwa kesenjangan sosial yang paling terlihat adalah perbandingan antara masyarakat desa dan masyarakat kota. Adanya perbedaan dalam bidang pendidikan, ekonomi, fasilitas, dan sumber daya alam menyebabkan kesenjangan sosial muncul. Dimana masyarakat kota terkesan lebih maju, sedangkan masyarakat desa sulit untuk berkembang.

Selain itu, kesenjangan ekonomi yang ada di dalam masyarakat perkotaan juga dapat terjadi karena adanya faktor sosial dan geografis daerah. Dimana kondisi pedesaan tidak menguntungkan bagi masyarakatnya. Kemudian, hal lain yang menyebabkan kesenjangan ekonomi terjadi adalah karena adanya tradisi dan kekerabatan yang ada di dalam masyarakat desa.

Sehingga, masyarakat desa secara internal perlu membuka diri untuk dunia luar. Mereka tidak boleh menolak dan merasa asing dengan segala perubahan yang terjadi. Meskipun melestarikan budaya adalah hal yang harus dilakukan, namun masyarakat juga harus memiliki visi yang jelas. Supaya mereka dapat memperoleh inisiatif untuk merubah nasib diri mereka sendiri.

Tanpa adanya semangat untuk merubah pola pikir yang selama ini sudah melekat di dalam masyarakat desa. Mereka tentu akan merasa kesulitan untuk maju dan berkembang. Selain itu, mereka juga akan merasa kesulitan untuk bersaing dengan masyarakat kota.

Selain itu, pihak pemerintah juga harus bisa membuat sebuah kebijakan yang berada di luar masyarakat. Kebijakan itu antara lain:

1. Pemerintah harus fokus untuk mendorong peningkatan dan juga perbaikan infrastruktur desa. Terlebih untuk desa-desa yang memiliki kondisi geografis yang tidak menguntungkan
2. Pemerintah perlu memprioritaskan akses pendidikan serta informasi dan kesehatan desa.
3. Pihak pemerintah seharusnya memberikan modal untuk masyarakat desa supaya mereka memiliki pendapatan atau penghasilan lain. Sehingga ada alternatif lain selain sektor pertanian. Dengan bantuan tersebut, tentu akan sangat membantu masyarakat karena mereka bisa mendirikan usaha sendiri.
4. Pemerintah harus aktif melakukan segregasi pada masyarakat desa

Nah, itulah beberapa penjelasan mengenai kesenjangan sosial serta faktor yang mempengaruhinya. Sebagai generasi modern, tentu kita perlu memperhatikan hal tersebut. Supaya nantinya, kesenjangan sosial akan lebih mudah dikurangi. Terlebih sekarang ini, globalisasi sudah mendunia. Sehingga kita harus siap menghadapi persaingan dalam skala internasional.

Baca juga artikel terkait “Pengertian Kesenjangan Sosial” :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien