Sejarah

Latar Belakang dan Definisi Perang Salib; Gerakan Militer Bermotif Agama

Latar Belakang dan Definisi Perang Salib; Gerakan Militer Bermotif Agama
Written by Fandy

Definisi Perang Salib adalah serangkaian perang agama yang dikobarkan pada tahun 1095 oleh Gereja Katolik Roma. Mereka melanjutkan, dalam berbagai bentuk, selama berabad-abad. Perang Salib yang paling terkenal terjadi antara 1095 dan 1291 di Timur Dekat, di mana tentara Kristen Eropa berusaha untuk merebut kembali kota Yerusalem dari kekuasaan Islam.

Timur Dekat adalah istilah yang sering digunakan arkeolog dan sejarawan untuk merujuk kepada kawasan Levant atau Syam (sekarang Palestina, Jalur Gaza, Lebanon, Suriah, Tepi Barat dan Yordania), Anatolia (sekarang Turki), Mesopotamia (Irak dan Suriah timur), dan Plato Iran (Iran).

Ada Perang Salib lainnya melawan Muslim di Iberia dan melawan kaum pagan dan sesama Kristen di Eropa yang dianggap sesat oleh Gereja Katolik. Setelah Perang Salib Pertama (1095-1099) diluncurkan oleh Paus Urbanus II, sebagian besar Tanah Suci diduduki oleh Negara-negara Tentara Salib Eropa, serta perintah militer seperti Ksatria Templar. Pada akhir abad ke-18 Perang Salib telah berakhir, meninggalkan Eropa dan Timur Dekat selamanya berubah.

Bilakah Perang Salib Bermula?

Perang Salib dimulai 926 tahun lalu, tepatnya pada November 1095, di Dewan Clermont di Prancis, Nicholas Morton, dosen senior di Nottingham Trent University, dan penulis The Teutonic Knights in the Holy Land, 1190-1291 (Boydell, 2009), mengatakan sebagai berikut.

“Selama konsili ini, Paus Urbanus II memberikan pidatonya yang terkenal, mengobarkan Perang Salib Pertama, dengan demikian menandai awal dari gerakan Perang Salib,” tulis Morton. “Sangat jarang bagi sejarawan untuk secara serius menyarankan tanggal yang lebih awal, namun banyak sarjana mengamati bahwa fitur yang dengan cepat menjadi intrinsik untuk Perang Salib (seperti otorisasi kepausan untuk berperang) memang muncul di tahun-tahun sebelumnya.”

Sebaliknya, Perang Salib tidak serta merta berakhir pada akhir abad ke-13. “Selama berabad-abad, popularitas Perang Salib berfluktuasi di seluruh dunia Kristen Barat, tetapi tetap menjadi ciri kehidupan untuk waktu yang sangat lama,” tulis Morton.

Mendiang Jonathan Riley-Smith, seorang sejarawan Perang Salib yang terkenal, telah menunjukkan bahwa kesediaan kepausan untuk memulai gerakan Perang Salib mulai menurun pada abad ke-17; meskipun demikian, Riley-Smith menunjukkan, aspek-aspek gerakan Perang Salib bertahan hingga abad-abad berikutnya.

Knights Hospitaller — ordo keagamaan militer Gereja dan produk dari gerakan perang salib — terus mempertahankan Malta sampai tahun 1798, dan beberapa ordo militer berpartisipasi dalam kegiatan militer di tahun-tahun berikutnya,” kata Riley-Smith.

perang salib timur dan barat

Ada Berapa Perang Salib?

Beberapa Perang Salib terjadi antara abad ke-11 dan ke-13, tetapi jumlah pastinya masih diperdebatkan di antara para sejarawan. “Sejarawan umumnya cukup konsisten dalam menomori lima perang salib terbesar ke Mediterania Timur, menggunakan istilah seperti ‘Perang Salib Pertama’, ‘Perang Salib Kedua,’ dan seterusnya,” tulis Morton.

“Masalahnya adalah bahwa sistem penomoran ini tidak komprehensif dan juga tidak digunakan oleh orang-orang sezaman. Selama Perang Salib Pertama, yang berlangsung dari 1095 hingga 1099, tentara Kristen Eropa mengalahkan Yerusalem dan mendirikan Negara Tentara Salib. Setelah Perang Salib Kelima, beberapa sejarawan modern mengidentifikasi beberapa perang salib di akhir abad ke-13 dengan menggunakan label seperti perang salib Keenam, Ketujuh, dan Kedelapan. Namun, konsistensinya kurang di sini.”

Definisi Perang Salib

Morton mengklaim sulit untuk mendefinisikan dengan tepat apa itu definisi perang salib. “Baik kepausan maupun siapa pun tidak merujuk pada Perang Salib paling awal seperti itu. Pada saat itu, para penulis kadang-kadang menggambarkan tentara salib sebagai ‘crucesignati’ — yang berarti ‘orang yang ditandai dengan tanda salib’ — tetapi di lain waktu, mereka menggambarkannya menggunakan kata lain seperti ‘peziarah’. Definisi Perang Salib juga berkembang dari waktu ke waktu, mengambil berbagai bentuk dan beroperasi di banyak wilayah geografis yang berbeda – yang semuanya mempersulit pembuatan definisi yang mudah,” tulisnya.

Ada beberapa fitur utama yang membantu sejarawan untuk menemukan definisi Perang Salib. “Agar dianggap sebagai ‘Perang Salib’ yang sebenarnya, perang itu harus didukung oleh paus. Selain itu, seorang Tentara Salib sejati mengambil sumpah Perang Salib dan kemudian menjahit salib ke pakaian mereka untuk melambangkan komitmen mereka. Mereka juga memakai simbol secara tradisional. terkait dengan ziarah — seperti ‘naskah’ (kantong) dan staf peziarah.

Seiring waktu, tentara salib memperoleh status hukum tertentu, yang memberi mereka hak istimewa yang dirancang untuk melindungi mereka dan keluarga mereka selama ketidakhadiran mereka; status seperti itu juga disertai dengan hukuman jika mereka gagal memenuhi sumpah mereka”.

Ketika Perang Salib I meletus, istilah “Perang Salib” belum dikenal. Kampanye militer umat Kristen kala itu disebut dengan “lawatan” (bahasa Latin: iter) atau “ziarah” (bahasa Latin: peregrinatio). Perang-perang dengan restu dari gereja ini baru dikait-kaitkan dengan istilah “salib” setelah kata “crucesignatus” (orang yang diberi tanda salib) dari bahasa Latin mulai digunakan pada akhir abad ke-12.

Menurut Kamus Bahasa Inggris Oxford, etimologi kata “crusade” (istilah Inggris untuk “Perang Salib”) berkaitan dengan kata croisade dalam bahasa Prancis modern, croisée dalam bahasa Prancis kuno, crozada dalam bahasa Provençal, cruzada dalam bahasa Portugis dan Spanyol, dan crociata dalam bahasa Italia. Semua kata ini adalah turunan dari kata cruciāta atau cruxiata dalam bahasa Latin Abad Pertengahan, yang mula-mula berarti “menyiksa” atau “menyalibkan”, tetapi sejak abad ke-12 juga berarti “membuat tanda salib”.

Istilah “Perang Salib” dapat saja dimaknai secara berbeda, tergantung dari pandangan penulis yang menggunakannya. Giles Constable dalam The Historiography of the Crusades (2001) menjabarkan empat sudut pandang berbeda di kalangan para pengkaji sejarah sebagai berikut.

1. Sudut Pandang Kaum Tradisionalis

Kaum tradisionalis membatasi definisiPerang Salib sebagai perang-perang yang dilakukan oleh umat Kristen di Tanah Suci semenjak 1095 sampai 1291, baik untuk membantu umat Kristen di negeri itu maupun untuk memerdekakan Yerusalem dan Makam Suci dari penjajahan.

2. Sudut Pandang Kaum Pluralis

Kaum pluralis menggunakan istilah Perang Salib sebagai sebutan bagi segala macam aksi militer yang direstui secara terbuka oleh paus yang sedang menjabat. Pemaknaan ini mencerminkan pandangan Gereja Katolik Roma (termasuk tokoh-tokoh Abad Pertengahan pada masa Perang Salib, seperti Santo Bernardus dari Clairvaux) bahwasanya setiap perang yang direstui oleh Sri Paus dapat disebut secara sah sebagai Perang Salib, tanpa membeda-bedakan sebab, alasan, maupun tempatnya.

Definisi yang luas ini mencakup pula aksi-aksi penyerangan terhadap kaum penyembah berhala dan ahli bidah seperti Perang Salib Albigensia, Perang Salib Utara, dan Perang Salib Husite. Definisi ini juga mencakup perang-perang demi keuntungan politik dan penguasaan wilayah seperti Perang Salib Aragon di Sisilia, Perang Salib yang dimaklumkan Sri Paus Inosensius III terhadap Markward dari Anweiler pada 1202, dan yang dimaklumkan terhadap orang-orang Stedingen, beberapa Perang Salib yang dimaklumkan (oleh paus-paus yang berbeda) terhadap Kaisar Friedrich II beserta putra-putranya, dua Perang Salib yang dimaklumkan terhadap para penentang Raja Henry III dari Inggris, dan aksi penaklukan kembali Semenanjung Iberia oleh umat Kristen.

3. Sudut Pandang Kaum Generalis

Kaum generalis memandang definisiPerang Salib sebagai segala macam perang suci yang berkaitan dengan Gereja Latin dan yang dilakukan sebagai tindakan bela agama.

4. Sudut Pandang Kaum Popularis

Kaum popularis membatasi definisi Perang Salib sebagai perang-perang yang bercirikan gerakan khalayak ramai dengan alasan keagamaan, yakni hanya Perang Salib pertama dan mungkin pula Perang Salib Rakyat.

Nah, itulah informasi mengenai sejarah peradaban Mesir Kuno dari periode pradinasti hingga dominasi Romawi. Mesir telah meninggalkan warisan yang abadi. Seni dan arsitekturnya banyak ditiru, dan barang-barang antik buatan peradaban ini dibawa hingga ke ujung dunia. Reruntuhan-reruntuhan monumentalnya menjadi inspirasi bagi pengelana dan penulis selama berabad-abad.

Perang Salib Pertama, Kedua, dan Ketiga

Perang Salib yang paling terkenal adalah tiga yang pertama. Perang Salib Pertama adalah peristiwa yang sangat penting. “Itu memulai gerakan Perang Salib dan mengakibatkan penaklukan beberapa kota besar dan kota-kota besar di Timur Dekat termasuk Edessa, Antiokhia dan Yerusalem,” kata Morton.

Perang Salib Kedua (1147-1150) adalah peristiwa rumit yang tidak terbatas di Timur Dekat. “Itu adalah tanggapan atas jatuhnya kota Edessa (ibukota Kabupaten Edessa) pada tahun 1144 oleh penguasa Turki (Imaduddin) Zangi,” tulis Morton. “Perang salib itu sendiri berangkat untuk merebut kembali Edessa, tetapi tidak pernah mendekati target ini dan memuncak dalam pengepungan Damaskus yang gagal pada tahun 1148. Perang Salib Kedua juga mencakup ekspedisi yang diluncurkan di perbatasan lain, termasuk gerakan yang dilakukan di Iberia (Spanyol dan Portugal) dan wilayah Baltik”.

Perang Salib Ketiga (1189-1192) diluncurkan setelah penaklukan kembali secara dramatis oleh Islam atas Yerusalem. Paus melancarkan Perang Salib Ketiga setelah Pertempuran Hattin, ketika penguasa Muslim, Saladin (Salahuddin Yusuf bin Ayub atau Salahudin Al Ayubi) mengalahkan kerajaan Yerusalem, kata Morton. “Kepausan menanggapi dengan meningkatkan perang salib baru yang besar yang dipimpin oleh penguasa – seperti Frederick I dari Jerman, Philip II dari Perancis dan Richard I dari Inggris (juga disebut The Lionheart). “Pada akhir Perang Salib, Yerusalem tetap di bawah kendali Saladin, tetapi tentara salib berhasil merebut kembali beberapa kerajaan kota pesisir Yerusalem,” kata Morton.

Negara Tentara Salib

Menyusul keberhasilan mereka dalam merebut Yerusalem pada tahun 1099, Tentara Salib mendirikan empat wilayah Katolik Roma di Timur Tengah. Dikenal sebagai “Negara Tentara Salib” atau “Outremer” (istilah Prancis abad pertengahan untuk “luar negeri”). “Mereka terdiri dari County Edessa, Kerajaan Antiokhia, Kerajaan Yerusalem dan, kemudian, County Tripoli,” menurut Morton.

Antiokhia, Edessa, dan Tripoli meliputi wilayah yang sekarang menjadi Suriah, Lebanon, dan Turki Tenggara, sementara Yerusalem mencakup Israel dan Palestina modern. Meskipun negara-negara bagian didirikan oleh Tentara Salib, populasi negara-negara bagian itu hanya berisi minoritas “Frank” — istilah Muslim dan Ortodoks Timur untuk orang Eropa Barat.

Kebanyakan orang yang tinggal di negara bagian adalah penduduk asli Kristen dan Muslim yang berbicara dalam berbagai bahasa Timur Tengah, tulis Andrew Jotischky dalam bukunya ” Perang Salib dan Negara Tentara Salib ” (Routledge: Taylor & Francis, 2014).

Edessa jatuh ke tangan panglima perang Turki, Imaduddin Zangi pada tahun 1144, tetapi negara-negara lain bertahan melawan pasukan Muslim selama bertahun-tahun. Pada tahun 1268, sultan Mamluk Mesir pada saat itu, yang dikenal sebagai Baibars, dan pasukannya merebut Antiokhia; kemudian pada tahun 1289, sultan Mamluk Qalawun mengalahkan Tripoli. Kota Yerusalem direbut oleh Saladin, Sultan Mesir dan Suriah, pada tahun 1187, tetapi kerajaan itu bertahan sampai ibu kota penggantinya, Acre, jatuh pada tahun 1291.

sejarah perang salib paling membara

Perang Salib Menyasar Kaum Bidat Lawan Politik Paus

Meskipun kampanye yang lebih terkenal terjadi di Timur Dekat, beberapa Perang Salib juga terjadi di Eropa. Perang Salib ini diluncurkan oleh tentara yang ambisius. Setelah perang agama pertama ini, komandan lain mencoba membuat paus juga mendukung upaya militer mereka, menurut Morton. “Dalam beberapa dekade, kampanye perang salib terjadi melawan Kekaisaran Bizantium, di Iberia (Spanyol dan Portugal) dan juga di wilayah Baltik.”

Dimulai pada abad ke-13, berbagai paus melancarkan Perang Salib melawan lawan-lawan mereka di Eropa. Perang ini menargetkan petak luas individu, termasuk bidat dalam Susunan Kristen Barat dan lawan politik Paus, kata Morton. Ketika kebijakan dan agenda gerakan Kristen berkembang, begitu pula mereka yang menjadi sasaran Perang Salib.

“Dengan cara ini, perang salib terjadi di banyak daerah berbeda, bukan hanya Mediterania Timur, melawan banyak masyarakat dan komunitas yang berbeda,” kata Morton. “Untuk mata kontemporer, perjalanan ke Yerusalem selalu mempertahankan kepentingan khusus dan unik.”

Perang Salib Tanpa Izin Paus

Meskipun mereka terutama kampanye militer, Perang Salib abad pertengahan didasarkan pada ambisi agama Kristen. Mereka sering kali merupakan kegiatan spiritual yang dapat diklasifikasikan sebagai gerakan “Populer”, tulis Morton. Perang Salib “Populer” terjadi secara sporadis di sebagian besar sejarah gerakan Perang Salib,” katanya.

“Itu pada dasarnya adalah saat-saat ketika para pengkhotbah atau pemimpin yang penuh teka-teki – seringkali dari latar belakang yang sederhana – secara spontan mengumpulkan orang banyak, menghasut pengikut mereka untuk bergabung atau memulai kampanye perang salib. Ini sering kali dengan sedikit atau tanpa izin dari kepausan.”

Dua Perang Salib Populer yang paling terkenal adalah Perang Salib Rakyat (1096) dan Perang Salib Anak (1212). Selama Perang Salib Anak-anak, ribuan orang muda dari Prancis utara berbaris ke selatan menuju pantai Mediterania dengan harapan — yang tidak akan pernah terpenuhi — untuk mencapai Tanah Suci. Perang Salib Rakyat adalah nama yang diberikan untuk bagian pertama dari Perang Salib Pertama, ketika pasukan besar yang dibesarkan Peter the Hermit mencoba merebut kembali Yerusalem dan seluruh Tanah Suci dari kendali Islam.

Perang Salib Populer tidak berhasil. “Mereka hampir tidak pernah mencapai target yang diinginkan. Perang Salib Anak-anak tidak pernah meninggalkan dunia Kristen Barat, dan pasukan Peter the Hermit mengalami kekalahan besar segera setelah mereka memasuki Anatolia yang dikuasai Turki. Terlepas dari kemunduran dan kegagalan militer, gerakan ini menunjukkan betapa populernya Perang Salib dan menjadi lintas spektrum sosial Susunan Kristen Barat.”

Perang Salib Lewat Mesir

Selama abad ke-13, Perang Salib ke Timur Dekat sebagian besar berusaha untuk merebut kembali atau mempertahankan kendali atas kota Yerusalem. Yang paling sukses dari tentara salib kemudian adalah Kaisar Romawi Suci Frederick II. “Frederick sempat berhasil mendapatkan kembali Yerusalem pada tahun 1229, meskipun hanya tetap berada di tangan Frank (Eropa Barat) sampai tahun 1244,” kata Morton. “Dalam kasus Frederick, dia berlayar langsung ke kerajaan Yerusalem dan mengamankan kembalinya Kota Suci selama negosiasi diplomatik dengan sultan Mesir”.

Periode ini juga melihat Mesir menjadi medan pertempuran tentara salib. “Dua Perang Salib lain yang sangat besar, Kelima dan Ketujuh, berusaha menaklukkan Mesir sebelum maju melawan Yerusalem. Rencana mereka adalah mengamankan kekayaan pertanian Delta Nil dan pendapatan kota-kota dagang Mesir,” kata Morton. “Mereka kemudian akan menggunakan sumber daya ini sebagai basis untuk mencapai penaklukan kembali Yerusalem secara permanen. Kedua upaya itu gagal”.

Perang Salib berkembang jauh dari Tanah Suci selama waktu ini, dengan Paus berusaha untuk mendapatkan kontrol yang lebih ketat dari berbagai gerakan. “Mungkin perkembangan paling signifikan dalam perang salib selama abad ini terjadi di wilayah lain,” kata Morton. “Pada saat itu, Paus memulai Perang Salib melawan berbagai lawan di banyak daerah. Ini termasuk bidat Albigensian di Prancis selatan, Mongol di Eurasia Tengah dan lawan politik Paus. Selain itu, kepausan mendorong populasi yang lebih luas untuk berkontribusi pada perang salib baik melalui sumbangan keuangan, doa, prosesi atau ritual keagamaan lainnya,” kata Morton.

sejarah dunia abad pertengahan - perang salib

Warisan Perang Salib

Warisan Perang Salib tetap kuat bahkan di abad ke-21, menurut Morton. “Era Perang Salib ke Tanah Suci paling dikenal saat ini sebagai salah satu periode paling konfliktual dalam sejarah hubungan antara Kristen Barat dan Islam,” katanya. “Dalam imajinasi populer, Perang Salib ini dianggap sebagai konflik langsung antara dua agama yang bertentangan.”

Perang Salib sama rumitnya selama Abad Pertengahan. “Ironinya adalah, meskipun Perang Salib terus dikenang dengan cara ini di abad ke-21, sumber-sumber yang bertahan dari periode abad pertengahan – yang ditulis oleh penulis dari berbagai budaya – menceritakan kisah yang berbeda,” kata Morton.

“Mereka memang berisi pernyataan kebencian, kekerasan, pembantaian, hasutan kemenangan untuk perang agama dan kekalahan agama lain. Namun, mereka juga menyertakan deskripsi persahabatan, aliansi, pernyataan rasa hormat dan kekaguman yang melintasi batas budaya dan agama.” Dia menambahkan bahwa “perbatasan perang di Timur Dekat sangat jarang sejelas ‘Kristen vs Muslim’ atau ‘Muslim vs Kristen’.”

Kampanye militer dan gerakan keagamaan yang besar seperti itu pada akhirnya mempengaruhi bidang-bidang pembangunan manusia lainnya di Timur Dekat. Misalnya, mereka mendorong berbagi dan penciptaan teknologi baru, bentuk seni dan arsitektur baru, serta pertukaran ide dan bahkan masakan yang berbeda. “Dua dunia – Muslim dan Kristen Barat – belajar banyak informasi tentang satu sama lain,” kata Morton.

Nah, itulah informasi mengenai terminologi dan latar belakang terjadinya Perang Salib. Perang Salib adalah sebutan bagi perang-perang agama di Asia Barat dan Eropa antara abad ke-11 sampai abad ke-17, yang disokong oleh Gereja Katolik. Perang itu disebut Perang Salib oleh orang Kristen, sedangkan orang Islam menyebutnya dengan Perang Suci.

BACA JUGA:

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien