Kesehatan

Memahami Proses Terjadinya Menstruasi pada Wanita

Proses Terjadinya Mestruasi
Written by Ananda

Proses Terjadinya Menstruasi – Bagi para wanita, menstruasi adalah tamu yang akan selalu datang. Itulah sebabnya Grameds harus mengetahui banyak hal tentang menstruasi. Dalam praktiknya, Grameds pasti banyak menemukan mitos-mitos tentang proses menstruasi. Agar tetap aman untuk menjaga kesehatan, kita perlu mengenali dengan baik bagaimana proses terjadinya menstruasi.

Mulai dari gejalanya, hormon yang terlibat, kemungkinan-kemungkinan masalah secara medis. Sehingga kita bisa menghadapi mitos tentang menstruasi tersebut dengan fakta yang sudah terbukti secara medis. Berikut ini penjelasan tentang proses terjadinya menstruasi yang bisa Grameds simak sampai selesai:

Pengertian Menstruasi

Menstruasi adalah perdarahan di dalam rahim yang mengalir keluar dari rahim dan melalui vagina. Kondisi ini merupakan siklus menstruasi normal seorang wanita dan biasanya terjadi setiap bulan. Menstruasi kadang disebut juga dengan datang bulan atau haid. Siklus menstruasi disebabkan oleh fluktuasi hormonal dalam tubuh wanita. Siklus menstruasi biasanya terjadi setiap 28 hari dan berlangsung kurang lebih 4 sampai 6 hari.

Jumlah darah yang keluar saat menstruasi adalah 20-60 mililiter. Banyak hal yang perlu diketahui tentang menstruasi, terutama bagi para wanita yang sudah mulai beranjak dewasa karena menstruasi jadi hal penting dalam proses reproduksi manusia.

Buku #Si Tamu Datang Bulan karya Maria Angela merangkum berbagai fakta dan mitos yang berkaitan dengan menstruasi. Mulai dari pembahasan secara medis dan mitos-mitos yang berbau mistis juga dibahas dalam buku ini.

Proses Terjadinya Menstruasi

Proses Terjadinya Menstruasi

Proses menstruasi adalah keluarnya darah dari vagina akibat terlepasnya dinding rahim karena sel telur di dalam rahim tidak dibuahi oleh sperma. Menstruasi biasanya terjadi setiap 28 hari sekali.

Namun, setiap wanita memiliki siklus menstruasi yang berbeda. Siklus menstruasi adalah siklus hormonal yang terjadi dalam tubuh wanita setiap bulan sebagai persiapan kehamilan.

Jika kehamilan tidak terjadi, maka sediaan yang telah dibuat sebelumnya ditumpahkan dan keluar sebagai darah, yang dikenal dengan istilah haid atau menstruasi. Proses menstruasi terjadi dalam empat tahap dan biasanya berulang setiap bulan.

Siklus menstruasi dimulai pada hari pertama menstruasi dan berakhir pada hari pertama menstruasi pada bulan berikutnya. Semua wanita memiliki panjang siklus menstruasi yang berbeda.

Siklus ini biasanya berlangsung selama 21 sampai 35 hari dan rata-rata siklus wanita berlangsung selama 28 hari. Selama siklus menstruasi, tubuh mengalami empat tahap, yakni fase menstruasi, fase folikuler, fase ovulasi, dan fase luteal.

Segera setelah fase luteal selesai, tubuh memasuki fase menstruasi, siklus yang berlanjut hingga wanita mengalami menopause. Berikut ini proses terjadinya menstruasi dari fase ke fase.

Proses Terjadinya Menstruasi

Kompas.com

1. Fase Menstruasi

Periode atau fase menstruasi adalah tahap pertama dari siklus menstruasi. Awal dari tahap ini ditandai dengan keluarnya darah menstruasi dari vagina. Darah yang keluar adalah jaringan endometrium yang luruh karena tidak hamil.

Setiap bulan, seorang ibu secara otomatis mempersiapkan dirinya untuk hamil. Oleh karena itu, tubuh siap untuk merawat bayi agar sel telur yang ada dapat tumbuh dengan aman jika dibuahi setiap saat.

Salah satu persiapan yang dilakukan tubuh adalah menebalkan dinding rahim. Ini karena ketika sel telur dibuahi secara normal, sel-selnya menempel pada dinding rahim dan tumbuh di sana hingga akhirnya menjadi janin. Jika tidak terjadi kehamilan, tidak digunakan karena dinding rahim sudah tebal. Akibatnya, jaringan runtuh dengan sendirinya. Kotoran keluar sebagai darah, yang dikenal sebagai darah menstruasi.

Itulah sebabnya wanita tidak mengalami menstruasi selama kehamilan. Hal ini dikarenakan jaringan dinding rahim yang menebal justru digunakan sebagai tempat tumbuh kembang bayi nantinya.

Jika sperma tidak membuahi sel telur, lapisan intima dinding rahim (endometrium), yang mengandung pembuluh darah, sel parietal, dan lendir, akan terkelupas dan keluar dari vagina saat menstruasi.

Tahap ini dimulai pada hari pertama siklus menstruasi dan dapat berlangsung selama 4 sampai 6 hari. Pada tahap ini, wanita biasanya mengalami nyeri perut bagian bawah dan punggung karena rahim berkontraksi untuk meluruhkan endometrium.

2. Fase folikular

Fase folikular adalah fase kedua dari proses menstruasi. Onset tahap ini ditandai dengan pelepasan hormon perangsang folikel (FSH) oleh kelenjar hipofisis. Dengan hormon ini, ovarium mulai memproduksi kantong kecil yang disebut folikel yang berisi telur yang belum matang. Oosit kemudian melalui proses pematangan dan tidak semua sel yang ada bertahan hidup.

Hanya sel yang paling sehat yang benar-benar matang. Selama waktu itu, sel-sel lain diserap oleh tubuh. Tahap ini berlanjut dari hari pertama menstruasi sampai awal tahap ovulasi. Pada tahap ini, sel telur atau ovarium, menghasilkan folikel yang mengandung telur.

Saat folikel tumbuh, dinding endometrium juga menebal yang akan ‘menyambut” sel telur yang diharapkan dibuahi oleh sperma. Proses pematangan ini biasanya berlangsung selama 16 hari. Namun, kisaran normal fase folikular bervariasi dari 11 hari hingga 27 hari, tergantung pada panjang siklus menstruasi.

3. Fase Ovulasi

Saat sel telur matang, tingkat hormon estrogen mulai meningkat di dalam tubuh. Peningkatan estrogen ini memicu kelenjar pituitari untuk melepaskan luteinizing hormone (LH). Kehadiran LH menandai awal periode ovulasi.

Ovulasi adalah proses pelepasan sel telur matang dari ovarium ke saluran tuba di rahim, di mana mereka dapat dibuahi oleh sperma. Selama periode ovulasi ini, wanita dikatakan sedang di masa subur.

Selama masa ovulasi, folikel yang diproduksi oleh ovarium melepaskan dan membuahi sel telur. Telur yang matang bergerak ke bawah saluran tuba ke rahim. Telur ini hanya bertahan 24 jam. Tanpa pembuahan sperma, sel telur akan mati. Namun, ketika sel telur dibuahi dengan sperma, ia menjadi hamil. Masa ovulasi menunjukkan masa kehamilan seorang wanita tinggi.

Jika kamu melakukan hubungan seksual selama fase ovulasi tanpa menggunakan kontrasepsi, maka akan lebih mungkin untuk hamil. Telur yang dilepaskan selama ovulasi tinggal di dalam rahim selama 24 jam. Sel-sel kemudian mati atau menyebar di jaringan sekitarnya, yang tidak berarti bahwa kamu hanya bisa hamil satu hari dalam sebulan.

Ini karena sperma bisa bertahan di dalam rahim hingga 5 hari. Karena itu, jika kamu melakukan hubungan seksual 3-4 hari sebelum ovulasi, pembuahan sel telur akan terjadi dan ada mungkin untuk hamil. Pada wanita dengan siklus menstruasi 28 hari, ovulasi biasanya terjadi pada hari ke-14.

4. Fase luteal

Fase luteal ditandai dengan pembentukan corpus luteum dari folikel yang menampung sel telur yang matang. Setelah sel telur dilepaskan ke dalam rahim, folikel berubah menjadi corpus luteum, yang mensekresikan hormon, terutama estrogen dan progesteron. Peningkatan kadar kedua hormon ini menebalkan dinding rahim dan kemudian berfungsi sebagai tempat implantasi atau perlekatan telur saat implantasi oleh sperma berhasil.

Setelah kehamilan berhasil, tubuh memproduksi human chorionic gonadotropin (hCG). Ini adalah hormon yang hanya ada selama kehamilan. Hormon ini biasanya dideteksi dengan alat tes kehamilan. Hormon ini membantu mengatur korpus luteum dan menjaga dinding rahim tetap tebal dan terus berfungsi untuk mengeluarkan hormon yang dibutuhkannya.

Sebagai gantinya, jika kehamilan tidak berhasil, luteinoscriminum menyusut dan menyerap tubuh. Ketika struktur itu hilang, maka kadar estrogen dan progesteron berkurang dan sayap dinding rahim akan luruh. Ketika jaringan dinding uterus mulai melaju, fase bulanan dan siklus kembali ke fase berulang atau pertama. Setelah tahap ovulasi, folikel dengan telur yang terganggu membentuk lutein pada tahap ini.

Corpus Luteum memecahkan program hormon untuk meningkatkan lapisan dinding rahim. Tahap ini, juga dikenal sebagai tahap pra menstruasi, umumnya ditandai dengan berbagai gejala, termasuk dada yang membesar, berjerawat, lemas, frustasi, atau emosional. Proses menstruasi ini berlanjut dan berakhir ketika seorang wanita memasuki masa menopause. Menopause biasanya terjadi ketika seorang wanita berusia di atas 40 tahun.

Proses Terjadinya Menstruasi yang Tidak Normal

Jalannya haid yang normal dapat dilihat dari lamanya siklus dan lamanya haid. Siklus menstruasi yang normal berlangsung selama 2135 hari. Namun, jika siklusnya lebih pendek atau lebih lama dari periode ini, tidak berarti ada jeda. Siklus menstruasi yang tidak teratur bisa disebabkan oleh berbagai hal, tidak semuanya berbahaya. Darah haid biasanya keluar selama 2 sampai 7 hari.

Beberapa wanita mengalami gejala seperti sakit perut dan kram selama dan beberapa hari sebelum siklus menstruasi. Namun, yang lain menjalani siklus menstruasi tanpa mengalami gejala apa pun. Pengertian normal dalam proses menstruasi bisa dibilang luas. Proses yang normal di tubuh kamu tidak selalu normal di tubuh orang lain, begitu juga sebaliknya..

Oleh karena itu, ketika terjadi gangguan siklus menstruasi, diperlukan diagnosis medis untuk mengetahui penyebabnya. Maka periksakan segera ke dokter jika dalam proses menstruasi, muncul beberapa hal seperti berikut ini.

  • Proses menstruasi tiba-tiba berhenti selama hampir lebih dari tiga bulan, padahal sedang tidak hamil.
  • Siklus proses terjadinya menstruasi tiba-tiba berantakan padahal sebelumnya sudah teratur.
  • Darah menstruasi keluar lebih dari tujuh hari.
  • Volume keluarnya darah menstruasi sangat banyak, sehingga harus mengganti tampon atau pembalut setiap dua jam atau bahkan satu jam sekali.
  • Siklus proses terjadinya menstruasi terjadi lebih cepat atau lebih lambat dari kondisi normal yang dialami biasanya.
  • Mengalami perdarahan di tengah-tengah siklus proses terjadinya menstruasi.
  • Tiba-tiba tubuh terasa demam dan sakit setelah menggunakan tampon.

Dalam praktiknya, proses terjadinya menstruasi tidak jarang mengalami masalah atau gangguan. Buku Blak-Blakan Gangguan Payudara dan Menstruasi karya Melinda D. Hapsari ini mengupas apa saja masalah atau gangguan yang sering terjadi pada proses terjadinya menstruasi. Penjelasan dalam buku ini tergolong lengkap beserta tips praktis untuk mengatasinya.

Proses Terjadinya Menstruasi

Hormon yang memengaruhi Menstruasi

Proses terjadinya menstruasi bisa berhasil karena ada hormon yang mengatur siklus menstruasi tersebut. Berikut ini hormon yang berperan dalam setiap tahap menstruasi yang perlu Grameds ketahui.

1. Hormon Estrogen

Estrogen adalah hormon yang terlibat dalam pertumbuhan dan pematangan dinding rahim yang menebal selama fase luteal. Pada tahap ini, kadar estrogen dalam tubuh meningkat. Saat menstruasi dimulai, kadar estrogen turun lagi karena tubuh tidak perlu lagi menebalkan dinding rahim. Sebagian besar estrogen dalam tubuh diproduksi di ovarium, dan sebagian kecil diproduksi di kelenjar adrenal dan jaringan adiposa.

2. Hormon Progesteron

Progesteron merupakan hormon yang berperan utama dalam fase luteal. Pada tahap ini, hormon progesteron mengontrol pertumbuhan dinding rahim, mempertahankan strukturnya selama kehamilan dan mencegahnya tumbuh terlalu banyak. Jika kehamilan tidak terjadi, kadarnya turun saat tubuh memasuki siklus menstruasi.

3. Follicle-stimulating Hormone (FSH)

Follicle-stimulating hormone (FSH) adalah hormon yang diproduksi di kelenjar pituitari otak dan berperan dalam merangsang folikel ovarium untuk menghasilkan telur yang matang. Timbulnya produksi hormon FSH menandai dimulainya fase folikular. Ini biasanya berlangsung 16 hari.

4. Luteinizing Hormone (LH)

Sama halnya dengan hormon FSH, hormon LH juga diproduksi pada kelenjar pituitari. Adanya hormon LH, maka sel telur yang sudah matang dengan hormon FSH akan dilepaskan ke rahim dan sudah bisa dibuahi, jadi hormon ini juga menandai dimulainya fase ovulasi.

JIka Grameds tertarik mempelajari berbagai hal medis tentang menstruasi, termasuk hormon dan sindrom-sindrom yang ada pada proses terjadinya menstruasi, maka bisa baca buku Gizi Sehat Sindrom menstruasi karya Nirmala Devi berikut ini di www.gramedia.com.

Proses Terjadinya Menstruasi

Gejala yang Muncul Selama Menstruasi

Ketika seorang wanita mengalami siklus menstruasi, tubuhnya mengalami perubahan kadar hormon. Kondisi ini dapat memengaruhi banyak hal, termasuk fisik dan emosional, dan dapat terjadi beberapa hari sebelum proses terjadinya menstruasi ketika perdarahan dari organ intim. Gejala yang terjadi sebelum menstruasi disebut juga dengan premenstrual syndrome (PMS).

Gejala yang pasti muncul saat haid antara lain tanda-tanda tambahan seperti sakit kepala, jerawat, kembung, sakit perut bagian bawah, kelelahan, kulit gatal, mood kesal, munculnya jerawat, haus, ekskresi, nyeri dada, diare, disertai pendarahan. Grameds bisa mempelajari gejala lengkapnya dari buku Siap Menghadapi Menstruasi & Menopause yang ditulis Rudi Haryono.

Proses Terjadinya Menstruasi

Cara Meminimalisasi Rasa Sakit Saat Sedang Menstruasi

Menstruasi umumnya dapat menyebabkan gejala yang cukup membuat cemas, sehingga Grameds perlu mengambil langkah-langkah agar tidak mengganggu rutinitas harian. Beberapa hal yang bekerja untuk meredakan gejala yang kamu alami antara lain.

  • Kompres perut bagian bawah dengan botol air hangat atau gunakan bantal pemanas untuk membantu meringankan rasa sakit yang dirasakan
  • Minum lebih banyak air dari dan tidak mengkonsumsi apapun yang mengandung garam atau minuman berkafein. Ini membantu mencegah pembengkakan dan retensi air di dalam rahim
  • Berolahraga secara teratur
  • Makan makanan dengan gizi seimbang yang kaya zat besi dan kalsium
  • Konsumsi Vitamin E untuk membantu mencegah peradangan dan meningkatkan respon bagi imun tubuh
  • Pilih aktivitas yang menyenangkan untuk menghilangkan stres karena menstruasi

Pengobatan nyeri saat menstruasi tergantung pada penyebab berikut ini: Kontrasepsi oral, menoragia, penggunaan IUD, penggunaan steroid non inflamasi (NSAID). Selain cara diatas, cara lain untuk meredakan nyeri haid termasuk mengkonsumsi ibuprofen, aspirin, dan obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas untuk meredakan nyeri dan kram.

Nah, itulah penjelasan tentang proses terjadinya menstruasi yang bisa Grameds pelajari. Hal ini berkaitan dengan kebiasaan seorang perempuan untuk mengenali dirinya agar tetap sehat dalam proses reproduksinya.

Pelajari lebih banyak tentang proses terjadinya menstruasi melalui koleksi buku-buku di gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia akan selalu berusaha memberikan yang terbaik dan terlengkap untuk Grameds.

Penulis: Lala

BACA JUGA:

  1. 12 Tanda Pubertas pada Wanita dan Laki-Laki
  2. Sistem Hormon pada Manusia: Fungsi & Jenis Hormon
  3. Pertumbuhan dan Perkembangan Pada Makhluk Hidup
  4. Tata Cara Mandi Wajib: Pengertian, Niat, Syarat, dan Rukunnya
  5. Bagaimana Jika Puasa Tahun Lalu Belum Dilunasi?

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien