Fisika

Mikrometer Sekrup: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Cara Penggunaannya

Mikrometer sekrup
Written by ziaggi

Mikrometer sekrup – Seperti yang kita ketahui, kita dapat menemukan banyak alat pengukur dari jangka sorong, dari anemometer hingga mikrometer sekrup. Dalam konteks ini, kita akan melihat lebih dekat pengertian, sejarah, fungsi, jenis dan kegunaan alat ukur mikrometer sekrup.

Secara umum mikrometer sendiri merupakan alat ukur yang melakukan fungsi yang hampir sama dengan jangka sorong yaitu untuk mengukur panjang suatu benda. Namun jika dilihat dari tingkat ketelitian antara kedua alat tersebut, mikrometer sekrup memiliki tingkat ketelitian yang lebih tinggi yaitu 10 kali lebih akurat. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengukur mikrometer sekrup, simak ulasan di bawah ini!

Apa itu Mikrometer Sekrup?

Grid.id

Mikrometer atau biasa disebut mikrometer sekrup adalah alat yang digunakan untuk mengukur benda kecil/tipis atau benda yang berbentuk lempengan dengan ketelitian yang cukup tinggi.

Akurasi mikrometer sekrup adalah 0,01 mm. Alat ini mencakup sekrup terkalibrasi yang digunakan secara luas yang secara akurat mengukur komponen. Setiap hari tukang reparasi kulkas dan pompa air menggunakan mikrometer sekrup untuk mengukur diameter kawat tembaga yang digunakan untuk mengganti gulungan kawat yang rusak.

Mikrometer juga digunakan dalam teleskop dan mikroskop, yang masing-masing mengukur diameter benda langit dan diameter objek mikroskopis. Mikrometer yang digunakan dalam teleskop ditemukan oleh astronom Inggris William Gascoigne sekitar tahun 1638.

Objek/target biologi yang diteliti dengan mikroskop mempunyai ukuran/dimensi micron (μ). Untuk pengukuran (panjang, lebar, diameter) salah satu objek mikroskopis digunakan mikrometer okuler.

Mikrometer okuler berbentuk bulat pipih, di tengahnya terdapat skala ‘menyerupai’ penggaris berangka 0, 10, 20,.., 100. Mikrometer okuler dapat digunakan dengan cara diinsersikan pada lensa okuler. Skala pada mikrometer okuler dapat ditentukan nilai satuan panjangnya menggunakan mikrometer obyektif. Cara ini dinamakan kalibrasi.

Pengukuran yang dilakukan dengan mikrometer meliputi pengukuran ukuran sel dan diameter bidang pandang objektif. Keuntungan atau pentingnya mikrometri adalah jumlah sel pada setiap area dapat diketahui atau konsentrasi sel dalam sampel dapat ditentukan pada salah satu sampel. Menggunakan mikrometer dapat membantu mengukur struktur internal yang sedang dibuat preparat.

Mikrometer objektif berbentuk kaca geser dengan skala seperti penggaris di tengahnya tanpa angka 100 unit. Keseimbangan disegel dengan kaca penutup bundar. Skala 100 satuan = 1 mm, sehingga tiap satuan sesuai dengan 0,01 mm atau 10 µm, sehingga jarak tiap satuan ke mikrometer objektif terlihat berbeda.

Satu mikrometer adalah instrumen yang digunakan dalam teknik kelistrikan untuk mengukur ketebalan yang tepat dari balok, garis luar dan tengah bagian bawah, dan slot batang.

Sejarah Penemuan Mikrometer Sekrup

Kata mikrometer berasal dari kata neoklasik untuk micros Yunani, yang berarti “kecil”, dan metron, yang berarti “ukuran”. The Merriam-Webster Collegiate Dictionary mengatakan bahwa mikrometer dalam bahasa Inggris diadopsi oleh bahasa Prancis, dengan kemunculannya yang pertama kali diketahui dalam bahasa Inggris pada tahun 1670.

Dan alat pengukur, mikrometer (μm) dan mikrometer (perangkat/alat), seperti yang kita kenal sekarang itu tidak diketahui. Namun, orang-orang pada masa itu memiliki keinginan dan minat yang kuat terhadap kemampuan mengukur benda-benda kecil. Kata itu tidak diragukan lagi lahir sehubungan dengan usaha tersebut.

Mikrometer sekrup pertama kali ditemukan oleh William Gascoigne pada abad ke-17 sebagai pengembangan dari skala vernier; Digunakan dalam teleskop untuk mengukur jarak sudut antara bintang dan ukuran relatif benda langit.

Pada awal 1800-an, Henry Maudslay membuat mikrometer benchtop, yang dengan bercanda disebut oleh mitranya sebagai “Lord Chancellor” mengacu pada kemampuan perangkat untuk menentukan keakuratan dan ketepatan pengukuran dalam pekerjaan perusahaan.

Mikrometer sekrup

Pada tahun 1844-an rincian mikrometer kerja Whitworth diterbitkan. Digambarkan memiliki rangka besi yang kuat dengan dua silinder baja dengan finishing luar biasa di ujung yang berlawanan, disambung dengan baut. Ujung silinder tempat mereka bertemu berbentuk setengah bola. Sebuah sekrup dipasang dengan roda yang dapat berukuran hingga seperseribu inci.

Dokumentasi pertama pengembangan dari mikrometer sekrup yang dapat kita ketahui adalah jangka sorong oleh Jean Laurent Palmer dari Paris pada tahun 1848; oleh karena itu sering dikatakan palmer dalam bahasa Prancis, tornillo de Palmer (“Sekrup Palmer”) dalam bahasa Spanyol, dan kalibro Palmer (“Jangka Palmer”) dalam bahasa Italia.

(Bahasa ini terkait dengan kata mikrometer, yang berarti: micromètre, micrómetro, micrometro.) Jangka mikrometer dibeli dan dijual secara massal di negara-negara berbahasa Inggris oleh Brown & Sharpe pada tahun 1867, penjualan meningkat hingga dijual di setiap toko mesin.

Brown & Sharpe terinspirasi dari beberapa perangkat sebelumnya, salah satunya adalah desain Palmer. Pada tahun 1888 Edward W. Morley meningkatkan akurasi pengukuran morfometrik dan mendemonstrasikan akurasinya dalam eksperimen kompleks.

Pelopor presisi dan akurasi alat dan perlengkapan bengkel, dikembangkan oleh perintis alat seperti Gribeauval, Tousard, North, Hall, Whitney, dan Colt. , Leland dan lain-lain, dengan berkembangnya era Revolusi Industri, mikrometer menjadi bagian penting dari integrasi ilmu dan teknologi terapan.

Sejak awal abad ke-20, tidak mungkin menjadi spesialis dalam konstruksi atau teknologi perkakas mesin tanpa pengetahuan tentang teknologi pengukuran, kimia, dan fisika (metalurgi, kinematika/dinamika, dan kualitas).

Fungsi Mikrometer Sekrup

Secara umum fungsi mikrometer sekrup ini banyak digunakan untuk mengukur diameter atau ketebalan suatu benda kecil. Seperti disebutkan sebelumnya, alat mikrometer sekrup ini lebih dari 10 kali lebih akurat daripada jangka sorong. Maka jangan heran jika mikrometer bisa digunakan untuk mengukur benda yang lebih kecil atau dengan ketelitian 0,01 mm.

Menggunakan mikrometer untuk mengukur panjang benda kurang umum. Karena panjang benda masih bisa diukur secara akurat dengan ketelitian sekitar 1 mm dan 0.1mm. Tingkat akurasi itu milik jangka sorong.

Jenis-Jenis Mikrometer Sekrup

Dari beberapa fungsinya, mikrometer sekrup terdiri dari beberapa jenis, yaitu:

Mikrometer Sekrup Manual

Mikrometer sekrup

Sumber: Bhinneka.com

Ini adalah salah satu jenis mikrometer sekrup yang paling umum digunakan. Harganya lebih murah dibandingkan jenis lainnya. Skala tersebut terdiri dari skala utama dan skala vernier. Seperti namanya, pembacaan pengukuran masih dilakukan secara manual dengan menggunakan petunjuk pengukuran yang tertulis di alat.

Mikrometer Sekrup Digital

Mikrometer sekrup

Sumber: Bhinneka.com

Berbeda dengan versi manual, mikrometer versi digital memiliki tampilan digital. Anda bisa langsung melihat hasil pengukuran di layar tanpa harus menghitungnya secara manual. Mungkin lebih mahal dari versi manual. Namun versi digital memudahkan untuk melihat hasil pengukuran. Ini meminimalkan risiko kesalahan membaca atau perhitungan yang salah.

Mikrometer Luar

Mikrometer sekrup

Sumber: Bhinneka.com

Mikrometer luar adalah jenis yang digunakan untuk mengukur diameter luar benda kerja. Mikrometer jenis ini sering digunakan untuk mengukur objek seperti kabel, pelapis, atau balok material.

Mikrometer Dalam

Sumber: Bhinneka.com

Ini adalah jenis mikrometer yang biasa digunakan untuk mengukur diameter lubang. Mikrometer ini dapat digunakan untuk mengukur diameter atau diameter lubang pada suatu benda. Mikrometer jenis ini juga sering digunakan untuk mengukur diameter kedalaman tabung.

Mikrometer Kedalaman

Sumber: Bhinneka.com

Mikrometer jenis ini paling sering digunakan untuk mengukur kedalaman dan tinggi suatu benda. Apa perbedaan antara mikrometer internal? Perbedaannya adalah jenis ini digunakan untuk mengukur kedalaman lubang. Sedangkan mikrometer internal hanya mengukur diameter.

Bagian-Bagian Mikrometer Sekrup

Frame Mikrometer

Frame adalah badan mikrometer sekrup, fungsinya sebagai rangka untuk meletakkan komponen mikrometer lainnya dan dudukan untuk mikrometer. Badan mikrometer terbuat dari baja tuang yang menyerupai huruf C.

Hal ini membuat mikrometer terlihat kuat dan kokoh. Rangka ini tidak hanya harus kuat, tetapi juga harus tahan terhadap pemuaian. Ini karena saat rangka melebar, ada ruang ekstra antara landasan dan spindel. Pengaruh hasil pengukuran alam kurang akurat. Oleh karena itu, bahan konstruksi rangka tidak hanya baja, tetapi dicampur dengan bahan lain agar lebih tahan panas.

Anvil / Poros Tetap

Anvil adalah batang kecil yang terletak di ujung rangka, landasannya tetap, artinya anvil kecil ini tidak dapat dipindahkan. anvil berfungsi untuk menahan benda kerja yang akan diukur.

Spindle / Poros Gerak

Spindle adalah batang yang lebih panjang yang ditempatkan di salah satu ujung bingkai. Sepintas, spindle dan landasan memiliki bentuk yang mirip. Namun, landasannya lebih kecil dan tetap sedangkan porosnya lebih panjang dan bergerak. Spindle berfungsi untuk memfiksasi benda kerja yang akan diukur, pada saat benda kerja dimasukkan ke mikrometer, benda tersebut difiksasi dengan landasan dan spindle.

Mikrometer sekrup

Sleeve

Sleeve adalah jalan bidal, sleeve berbentuk tabung yang terletak di ujung luar bingkai mikrometer. Fungsi utama sleeve sebenarnya adalah tempat meletakkan timbangan utama.

Thimble

Thimble adalah batang logam berbentuk tabung yang berada di luar casing. Fungsi thimble adalah untuk mengatur skala vernier. Thimble dapat diputar, dan setiap putaran thimble menggerakkan spindel.

Lock nut / Pengunci

Mur pengunci atau lock nut memiliki fungsi untuk menahan spindle atau sumbu gerak agar tidak bergerak saat proses pengukuran benda.

Ratchet Knob

Ratchet memutar spindel atau sumbu gerak ketika ujung spindel berada di dekat objek yang akan diukur. Bagian ini kemudian digunakan untuk mengencangkan spindle atau poros dengan memutarnya searah jarum jam hingga berbunyi klik.Ratchet diputar 2-3 kali untuk memastikan bahwa ujung spindel bersentuhan sempurna dengan objek pengukuran.

Cara Penggunaan Mikrometer Sekrup

Karena keuntungan mekanis yang disebabkan oleh kelancaran ulir sekrup, yang menggerakkan bidal dan lem ke kanan, sekrup berputar dengan mudah dan dapat menutupi objek pengukuran secara akurat. Sehingga objek pengukuran lebih akurat dan presisi.

Umumnya, mikrometer sekrup memiliki dua jenis skala. Skala pertama dicetak pada pegangan utama mikrometer, yang merupakan skala tetap. Jenis skala lainnya adalah skala putar, yang terdapat dalam silinder putar. Hasil pengukuran dapat diperoleh dengan menggabungkan nilai skala tetap dan skala putar.

Metodenya adalah sebagai berikut:

  • Tentukan nilai skala tetap yang dibatasi oleh skala berputar. Jika tidak sama, gunakan nilai skala berikutnya yang lebih kecil. Misalnya, pembacaan pada skala tetap yang dibatasi oleh skala berputar lebih besar dari 8 tetapi tidak tepat 9. Pengukuran yang akan digunakan adalah 8 mm.
  • Temukan angka pada skala putar yang sejajar dengan garis horizontal pada skala tetap. Misalnya, garis 43 skala putar sejajar dengan garis horizontal skala tetap. Besarnya hasil pengukuran yang diperoleh adalah 43 kali skala putar (43 x 0,01 = 0,43 mm).
  • Jumlahkan kedua pengukuran. Kami mendapatkan panjang objek menjadi (8 + 0,43) mm = 8,43 mm.

Cara Mengkalibrasi Mikrometer Sekrup

Karena terkadang keakuratan mikrometer sekrup berubah setelah beberapa kali digunakan, mikrometer sekrup harus dikalibrasi ke 0 agar mikrometer sekrup tetap akurat saat melakukan pengukuran. Di bawah ini adalah petunjuk untuk mengkalibrasi mikrometer sekrup:

  • Tempatkan dan tekan mikrometer di antara landasan dan gelendong, tekan mikrometer dengan memutar bidal secukupnya.
  • Jika batang penyetel mikrometer sedikit terjepit, tarik landasan dan spindel ke belakang melawan batang penyetel dengan memutar ratchet hingga spindel berhenti bergerak.
  • Jika perbedaan antara angka 0 dan garis tengah pada skala tetap pada skala putar tidak melebihi 0,02 mm, putar selongsong dengan kunci penyesuaian hingga garis tengah dan angka 0 sejajar dengan 0 pada skala putar.
  • Jika perbedaan antara nol dan garis tengah skala lebih dari 0,02 mm, lepaskan tombol jepret, tahan selongsong dan putar bidal dengan tombol penyesuaian hingga skala putar membaca angka 0 pada garis tengah, skala , layar akan tetap sejajar saat gagang jepret dipasang kembali.

Cara Membaca Mikrometer Sekrup

Pembacaan mikrometer sekrup sendiri dapat dilakukan dengan dua cara atau bagian yaitu skala vernier dan skala utama. Skala utama dapat dibaca pada lengan sekrup mikrometer dan skala vernier pada bidal. Agar hasil pengukuran akurat, pastikan penjepit benda yang akan diukur berada pada posisi yang tepat atau benar. Untuk informasi lebih lanjut tentang membaca hasil pengukuran mikrometer sekrup, lihat penjelasannya:

  • Perhatikan posisi garis skala di bagian atas selongsong, yaitu 5mm
  • Lihat garis skala di bawah ini, yaitu:0,5 mm
  • Kemudian lihat vernier di area ibu jari yaitu 28mm
  • Kalikan nilai vernier dengan 28 x 0,01 mm = 0,28 mm
  • Jumlahkan hasil dari ketiga pengukuran tersebut, yaitu:5 mm + 0,5 mm + 0,28 mm = 5,78 mm.
  • Hasil akhir pengukuran adalah 5,78 mm.

Perbedaan Mikrometer Sekrup Digital Dengan Analog

Seperti yang Anda ketahui, saat ini selain mikrometer analog, ada juga mikrometer sekrup digital yang lebih mudah digunakan. Perbedaan yang paling terlihat antara mikrometer analog dan digital adalah pada pembacaan hasil pengukuran. Pada mikrometer digital, hasil pengukuran lebih mudah dilihat.

Selain itu, mikrometer digital ini memiliki keunggulan akurasi yang tinggi sehingga sangat cocok untuk keperluan industri. Namun perlu diingat bahwa membeli mikrometer sekrup tidak boleh dilakukan sembarangan. Sebelum membeli alat pengukur semacam itu, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan. Apa saja hal yang perlu dipertimbangkan? Simak ulasannya di bawah ini:

  • Ingatlah untuk mempertimbangkan rentang pengukuran mikrometer sekrup.
  • Saat membeli mikrometer sekrup digital, pastikan untuk memperhatikan kemampuan keluaran data. Dalam hal ini, Anda perlu memeriksa berapa banyak port yang dapat Anda sambungkan ke komputer.
  • Pastikan mikrometer digital memiliki memori baca atau tidak. Secara umum, mikrometer memiliki memori atau tidak dapat mempengaruhi harga meteran.

Perhatikan bahwa mikrometer analog dan digital memiliki harga yang sangat berbeda. Biasanya harga mikrometer sekrup standar mulai dari satu juta. Namun harga tersebut tergantung dari merk dan jenis mikrometer ulir. Semakin bagus mereknya, semakin mahal harganya. Jadi pastikan untuk membeli mikrometer sesuai dengan kebutuhan Anda.

Penutup

Demikian ulasan tentang pengertian,fungsi, jenis, dan cara penggunaan mikrometer sekrup yang baik dan benar. Semoga artikel ini berguna dan bermanfaat. Buat Grameds yang mau memahami lebih banyak tentang Mikrometer sekrup lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga artikel terkait:

Ketelitian dalam Jangka Sorong, Fungsi, serta Cara Membacanya

Memahami Satuan Massa: Definisi, Rumus, dan Cara Mengkonversinya

Pengertian Fisika: Sejarah, Sifat, dan Manfaatnya

Rumus Cepat Rambat Gelombang Beserta Contoh Soalnya

Pengertian Elektron: Sejarah, Sifat-Sifat, dan Peran Elektron dalam Kehidupan Sehari-hari



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien