Uncategorized

10 Faktor Yang Mempengaruhi Pendapatan Nasional

faktor yang mempengaruhi pendapatan nasional
Written by Ahmad

Faktor Yang Mempengaruhi Pendapatan Nasional – Pendapatan nasional merupakan nilai total dari output akhir suatu negara dari semua barang serta jasa baru yang diproduksi dalam kurun satu tahun. Sedangkan, pencatatan pendapatan nasional adalah sistem pembukuan yang digunakan oleh pemerintah untuk mengukur tingkat kegiatan ekonomi negara dalam satu periode waktu tertentu.

Klasifikasi Perekonomian Indonesia

Menurut ISIC atau International Standard Industrial Classification perekonomian Indonesia dapat dibagi menjadi beberapa sektor atau lapangan usaha yang kemudian dibagi menjadi tiga kelompok. Berikut klasifikasi perekonomian Indonesia menurut ISIC.

1. Sektor Primer

Sektor yang pertama, yaitu sektor primer mencakup semua kebutuhan pokok rakyat Indonesia pada umumnya, seperti sandang, papan serta pangan. Sektor primer ini terdiri dari pertanian, kehutanan, peternakan, pertambangan, penggalian serta perikanan.

2. Sektor sekunder

Sektor kedua merupakan sektor yang masih berisi kebutuhan manusia di kehidupan kesehariannya walaupun bukan termasuk dalam kebutuhan pokok mereka. Sektor sekunder terdiri dari industri pengolahan air, listrik serta gas.

3. Sektor tersier

Sektor ketiga merupakan sektor yang berisi mengenai berbagai macam hal yang bukan termasuk dalam kebutuhan pokok atau bahkan dapat dikategorikan sebagai kemewahan di kehidupan sehari-hari. Sektor tersier terdiri dari hotel, restoran, telekomunikasi, pengangkutan serta jasa lainnya.

Baca juga : Konsep Pendapatan Nasional dan Cara Menghitungnya

Beberapa Faktor yang Memengaruhi Pendapatan Nasional

Perlu Anda ketahui bahwa terdapat beberapa faktor yang dapat memengaruhi pendapatan nasional dari suatu negara, berikut adalah faktor-faktor yang memengaruhi pendapatan nasional yang telah penulis rangkum.

1. Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM)

Negara dengan kualitas SDM yang tinggi tentu memiliki kecenderungan untuk memiliki pendapatan nasional yang tinggi pula. Contohnya seperti negara Jepang, Jepang merupakan negara maju yang dikenal memiliki kualitas SDM tinggi, hal tersebut dinilai dari kecilnya potensi Sumber Daya Alam (SDA) yang dimiliki oleh Jepang, namun mampu menghasilkan pendapatan nasional yang lebih tinggi dari Indonesia, walaupun Indonesia memiliki SDM yang banyak serta kaya, faktor kualitas SDM menjadi faktor terpenting yang dapat menentukan peningkatan atau kurangnya pendapatan nasional dari suatu negara. Berikut beberapa ciri-ciri SDM dengan kualitas rendah.

2. Masyarakat negara tersebut memiliki ilmu atau pengetahuan yang tinggi.

Masyarakat atau SDM negara tersebut memiliki etos kerja yang baik, seperti disiplin, rajin, jujur, tepat waktu dan lain sebagainya.
Masyarakat negara tersebut memiliki tingkat keterampilan yang baik. SDM dari negara tersebut menguasai bidang teknologi serta informasi, contohnya seperti internet, komputer serta bioteknologi.

3. Potensi Sumber Daya Alam (SDA)

Negara dengan potensi SDA yang melimpah, apabila dikelola dengan baik maka akan menghasilkan pendapatan nasional yang tinggi. Seperti Indonesia, memiliki sumber daya alam yang melimpah dan dikenal kaya dengan SDA nya, namun belum berhasil mengelola SDA tersebut dengan baik, maka sumber pendapatan nasional Indonesia dengan Jepang kalah jauh, karena ketidakberhasilan Indonesia mengelola SDA dengan baik, walaupun dibandingkan dengan Jepang yang tidak memiliki SDA banyak tersebut.

4. Jumlah Modal yang Digunakan

Apabila suatu negara memiliki modal yang cukup untuk mengelola sumber daya alam atau SDA yang tersedia tadi, tentu pendapatan nasional negara tersebut akan meningkat. Serta sebaliknya, apabila suatu negara tidak memiliki cukup modal atau kekurangan modal, maka pendapatan nasional negara tersebut akan tidak optimal. Umumnya, apabila negara mengalami kekurangan modal, maka negara tersebut akan mengundang investor untuk menanamkan modalnya, biasanya investor asing menanamkan modal dalam bentuk mendirikan perusahaan. Negara dengan tujuan penanaman modal oleh investor asing pada umumnya memiliki beberapa syarat sebagai berikut.

  • Negara tersebut memiliki SDA yang memadai.
  • Negara tersebut memiliki keamanan dalam negeri yang terjamin.
  • Negara tersebut memiliki undang-undang mengenai ketenagakerjaan yang kondusif.
  • Negara yang menjadi tujuan penanaman modal tersebut lebih disukai apabila memiliki tenaga kerja dengan upah murah.
  • Negara tersebut memiliki pemerintahan yang kuat serta baik atau stabil.
  • Negara tersebut memiliki penegakan hukum yang berjalan dengan lancar.
  • Negara tersebut memiliki birokrasi yang tidak bertele-tele dalam penanaman modal asing.

5. Tingkat Teknologi yang Digunakan

Tingkat teknologi suatu negara dapat memengaruhi pendapatan nasional negara tersebut. apabila negara tersebut memiliki teknologi yang sederhana, maka jumlah barang serta jasa yang akan dihasilkan relatif lebih sedikit serta sebaliknya. Apabila negara tersebut memiliki tingkat teknologi yang tinggi atau modern, maka jumlah jasa serta barang yang akan dihasilkan akan lebih banyak.

6. Stabilitas Keamanan

Negara dengan stabilitas keamanan yang buruk akan berpengaruh terhadap pencapaian pendapatan nasional dari suatu negara. Contohnya, apabila sering terjadi kerusuhan, demonstrasi yang disertai kekerasan, terorisme bahkan peledakan bom akan mengakibatkan berkurangnya pencapaian pendapatan nasional negara tersebut, serta sebaliknya. Apabila stabilitas keamanan negara tersebut baik maka akan mendorong kegiatan perekonomian negara tersebut sehingga jumlah pendapatan nasionalnya meningkat.

7. Kebijakan Pemerintah

Faktor keenam ini memiliki pengaruh terhadap pencapaian pendapatan nasional suatu negara. Apabila negara tersebut memiliki pemerintahan yang berwibawa, bersih serta berkualitas maka pemerintah negaranya tentu akan membuat kebijakan yang tepat, baik di bidang ekonomi maupun politik. Kebijakan yang tepat serta disertai dengan pelaksanaan yang bertanggung jawab akan berpengaruh pada kenaikan pendapatan nasional suatu negara.

8. Keadaan Geografis serta Geologis

Negara dengan letak geografis serta geologis tertentu akan memiliki resiko untuk mengalami bencana alam yang kemungkinan besar akan berulang setiap tahunnya. Bencana-bencana alam seperti banjir, gempa bumi, topan atau tsunami yang terjadi berulang kali akan merusak saran serta prasarana yang ada pada negara tersebut. kerusakan-kerusakan tersebut akan berdampak pada berkurangnya pencapaian pendapatan nasional.

Begitu pula sebaliknya, apabila suatu negara berada pada letak geografis serta geologis yang baik dan jarang tertimpa bencana alam, maka hal tersebut tentu akan sangat menguntungkan. Karena tidak akan terjadi kerusakan yang disebabkan oleh bencana alam tersebut, serta masyarakatnya dapat hidup dengan tenang tanpa merasa was-was. Hal tersebut akan mengakibatkan pada meningkatkan pendapatan nasional dan mengurangi pengeluaran melalui dana pendapatan nasional tersebut.

9, Konsumsi, Tabungan serta Investasi

Konsumsi adalah pengeluaran terhadap barang serta jasa oleh rumah tangga yang memiliki tujuan konsumsi. Sedangkan investasi merupakan persediaan yang dikuasai oleh beberapa unit yang menghasilkan dan memiliki tujuan untuk digunakan dalam proses lebih lanjut seperti menjual atau diberikan kepada pihak lain atau digunakan dengan cara-cara lain.

Apabila menengok pada pendekatan pengeluaran khusus untuk perekonomian tertutup serta sederhana, perekonomian yang belum melibatkan hubungan dengan pihak dari luar negeri seperti ekspor serta impor dan belum melibatkan kegiatan pemerintah, maka pendapatan nasional negara tersebut hanya terdiri dari konsumsi © serta tabungan (S).

10. Permintaan serta Penawaran Agregat

Permintaan agregat adalah daftar dari keseluruhan barang maupun jasa yang memiliki berbagai tingkat harga yang kemudian akan dibeli oleh berbagai macam sektor ekonomi. Sementara ini, penawaran agregat memiliki fungsi untuk memperlihatkan hubungan antara seluruh penawaran barang maupun jasa pada suatu tingkat harga yang telah ditawarkan oleh perusahaan.

Pendapatan nasional merupakan salah satu materi yang kemungkinan akan Anda temui apabila Anda menekuni jurusan IPS ataupun mengambil jurusan yang berkaitan dengan ekonomi. Selain itu pengetahuan terhadap pendapatan nasional dapat meningkatkan kesadaran kita sebagai warga negara dari suatu negara untuk ikut menjaga potensi-potensi yang ada di negara kita, seperti sumber daya alam serta manusianya, karena Anda telah mengetahui beberapa faktor yang dapat meningkatkan atau memengaruhi pendapatan nasional negara yang kita tinggali. Mari jaga serta tingkatkan kualitas agar Indonesia menjadi negara maju seperti Jepang. Selamat membaca, selamat belajar !

Baca juga artikel berikut ini :

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku
  • majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan


  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Leave a Comment

banner-promo2