Sosiologi

Agnostik: Arti, Sejarah dan Sifat, serta Perbedaanya dengan Ateisme

agnostik adalah
Written by M. Hardi

Agnostik adalah – Di antara adanya beragam agama yang diketahui di dunia saat ini, ada pula paham yang disebut sebagai “agnostik” dan “ateis”. Paham tersebut mungkin kita dengar saat memperbincangkan terkait kepercayaan atau pandangan tentang adanya Tuhan. Tak heran, ada yang bertanya-tanya tentang arti sebenarnya dari kedua istilah tersebut.

Salahnya, kata agnostik dan ateis kerap kali digambarkan sebagai sinonim. Pasalnya, keduanya merupakan paham yang berbeda yang menunjukkan pandangan yang tak boleh disamaartikan atau disalahartikan.

Arti Agnostik

agnostik adalah

Sumber: Elon News Network

Lantas, apa itu agnostik? Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) daring, agnostik adalah orang yang punya pandangan bahwa kebenaran tertinggi, seperti Tuhan, tak bisa diketahui atau mungkin tak akan bisa diketahui.

Sementara itu, menurut Dictionary.com, agnostik memiliki beberapa pengertian berbeda. Sebagai kata benda, ia diartikan sebagai berikut:

  • Seseorang yang berpendapat bahwa keberadaan penyebab utama, seperti Tuhan, dan sifat esensial dari segala sesuatu tidak diketahui dan tidak dapat diketahui, atau bahwa pengetahuan manusia terbatas pada pengalaman semata.
  • Seseorang yang meragukan atau menyangkal kemungkinan pengetahuan tertinggi di beberapa bidang studi.
  • Seseorang yang tidak berpegang pada salah satu dari dua posisi yang berlawanan pada suatu topik:
    • Socrates adalah seorang agnostik tentang masalah keabadian.
  • Sebagai kata sifat, berikut ialah pengertian agnostik:
  • Berkaitan dengan agnostik atau doktrin, sikap, atau kepercayaan.
  • Menegaskan ketidakpastian dari semua klaim pengetahuan.
  • Tidak mengambil sikap pada suatu hal, terutama tidak memegang salah satu dari dua posisi yang biasanya sangat berlawanan (sering digunakan dalam kombinasi):
    • untuk mengambil pandangan agnostik tentang kemajuan teknologi; kebijakan energi agnostik bahan bakar.
  • Tidak terbatas atau didedikasikan untuk perangkat tertentu, sistem, dan lainnya (terutama teknologi digital).
    • perangkat lunak agnostik platform.

Istilah “agnostik” dan “agnostisisme” terkenal diciptakan pada akhir abad kesembilan belas oleh ahli biologi Inggris, TH Huxley. Menurut Britannica, dia menyebut bahwa awalnya menemukan kata “agnostik” untuk menunjukkan orang-orang yang, seperti dirinya, mengaku tidak tahu apa-apa tentang berbagai hal, termasuk tentu saja masalah keberadaan Tuhan.

Hal ini, menurut para ahli metafisika dan teolog, baik ortodoks maupun heterodoks, dogmatis dengan penuh percaya diri. (1884).

Huxley tidak mendefinisikan “agnostisisme” hanya sebagai keadaan menjadi seorang agnostik. Sebaliknya, ia sering menggunakan istilah itu untuk merujuk pada prinsip epistemologis normatif, sesuatu yang mirip dengan apa yang sekarang kita sebut “evidentialisme”, meskipun lebih lemah.

Secara kasar, prinsip Huxley menyebut bahwa mengatakan bahwa seseorang mengetahui atau percaya bahwa suatu proposisi (dalam hal ini, adanya Tuhan) itu benar tanpa bukti yang memuaskan secara logis adalah salah (Huxley, 1884 dan 1889). Meski begitu, penerapan prinsip ini pada kepercayaan teistik dan ateistik-lah yang pada akhirnya memiliki pengaruh terbesar pada makna istilah tersebut.

Dia berargumen, karena tak satu pun dari kepercayaan itu cukup didukung oleh bukti, kita harus menangguhkan penilaian tentang masalah apakah Tuhan itu ada atau tidak.

Saat ini, istilah “agnostik” sering digunakan untuk merujuk kepada mereka yang mengikuti rekomendasi yang diungkapkan dalam kesimpulan argumen Huxley: seorang agnostik adalah orang yang telah mendukung adanya Tuhan, tetapi tidak percaya bahwa itu benar atau salah.
Adanya istilah yang merujuk pada orang-orang yang termasuk teis atau ateis memang berguna, tetapi ada kemungkinan bahwa para filsuf berharap digunakannya beberapa istilah selain “agnostik”.

Masalahnya, memiliki nama yang mengikuti dari premis argumen Huxley untuk posisi epistemologis, posisi dari teisme maupun ateisme tidak diketahui atau keyakinan bahwa Tuhan tidak ada memiliki status asal muasal positif dalam bentuk apa pun juga sangat berguna untuk tujuan filosofis.

Mengingat etimologi “agnostik”, istilah apa yang lebih baik untuk jawaban negatif atas pertanyaan epistemologis itu selain “agnostisisme”? Lebih lanjut, terdapat tipikal dalam filsafat yang menggunakan akhiran “-isme” untuk merujuk pada proposisi alih-alih ke keadaan atau kondisi, karena hanya yang pertama kali-lah yang dapat diuji secara masuk akal dengan argumen atau kemungkinan.

Sifat dan Jenis Agnostisisme

Pernyataan Huxley memunculkan fakta bahwa agnostisisme ada hubungannya dengan ketidaktahuan, dan ketidaktahuan ini secara khusus merujuk pada lingkup doktrin agama. Namun, etimologi dan penggunaan umum mengizinkan penggunaan istilah tersebut yang tidak terlalu terbatas.

Mantan Perdana Menteri Uni Soviet, Vladimir Lenin, misalnya, dalam buku Materialism and Empirio-Criticism (1908), membedakan ekstrem materialisme sejati di satu sisi dan idealisme berani George Berkeley, seorang idealis abad ke-18. Dia mengakui adanya “agnostisisme” dari filsuf Skotlandia, David Hume, dan filsuf kritis besar Jerman, Immanuel Kant.

Agnostisisme ini terdiri dari pertikaian mereka tentang ketidaktahuan soal alam, atau bahkan keberadaan, dari “benda-benda-dalam-dirinya” (realitas di luar penampilan).
Jadi, inilah salah satu jenis agnostisisme, yakni Agnostisisme nonreligius Huxley.

Agnostisisme Nonreligius Huxley

Esensi agnostisisme Huxley dan pernyataannya, sebagai penemu istilah itu, pastilah sangat otoritatif. Ini bukanlah sebuah profesi yang sepenuhnya tidak diketahui, atau bahkan tidak tahu sama sekali dalam satu bidang khusus, tetapi sangat luas. Sebaliknya, dia bersikeras bahwa “esensinya terletak pada penerapan ketat dari satu prinsip.”

Dalam hal ini, yaitu mengikuti akal “sejauh yang dapat membawa Anda.” Ketika kita telah menetapkan sebanyak yang kita bisa, terus terang, dan jujur ​​untuk mengenali batas-batas pengetahuan kita.

Ini adalah prinsip yang sama seperti yang kemudian diproklamirkan dalam sebuah esai tentang “The Ethics of Belief” (1876) oleh matematikawan dan filsuf sains Inggris, WK Clifford: “Itu selalu salah, di mana-mana dan bagi setiap orang untuk percaya apa pun dengan bukti yang tidak cukup.”

Ini diterapkan oleh Huxley pada klaim fundamental Kristen, prinsip ini menghasilkan kesimpulan skeptis yang khas: berbicara, misalnya, tentang apokrifa (tulisan kitab suci kuno yang dikeluarkan dari kanon alkitabiah), ia menulis: “Orang mungkin menduga bahwa diskriminasi yang sedikit lebih kritis akan memperbesar Apokrifa yang tidak terlalu besar.”

Dengan semangat yang sama, Leslie Stephen, kritikus sastra abad ke-19 dan sejarawan pemikiran, dalam An Agnostic’s Apology, and Other Essays (1893), mencela mereka yang berpura-pura menggambarkan “Sifat Tuhan Yang Maha Esa dengan akurasi yang darinya para naturalis sederhana akan mengecilkan dalam menggambarkan asal-usul kumbang hitam.”

Agnostisisme dalam referensi utamanya, biasanya dikontraskan dengan ateisme sebagai berikut: “Orang Ateis menyatakan bahwa tidak ada Tuhan, sedangkan orang Agnostik hanya menyatakan bahwa dia tidak tahu.”

Akan tetapi, pembedaan ini menyesatkan dalam dua hal. Pertama, Huxley sendiri tentu saja menolak keberadaan Tuhan sebagai benar-benar salah, bukannya tidak diketahui benar atau salah. Banyak pandangan yang populer secara luas tentang Tuhan, pemeliharaan-Nya, dan takdir anumerta manusia.

Kedua, jika ini adalah perbedaan yang krusial, maka agnostisisme untuk hampir semua tujuan praktis, akan sama dengan ateisme. Kesalahpahaman inilah yang membuat Huxley dan rekan-rekannya diserang, baik oleh para polemik Kristen yang antusias maupun oleh Friedrich Engels, rekan kerja Karl Marx, sebagai “ateis berwajah malu”, sebuah deskripsi yang sangat cocok untuk banyak dari mereka yang menggunakan label yang lebih nyaman dalam mendeskripsikan diri.

Selain itu, agnostisisme tidak sama dengan skeptisisme, yang menantang tidak hanya pengetahuan agama atau metafisika, tetapi semua pengetahuan mengklaim bahwa usaha melampaui pengalaman langsung, dengan penuh percaya diri dalam bentuk komprehensif dan klasik yang dicontohkan oleh skeptis Yunani kuno Sextus Empiricus (abad ke-2 dan ke-3 M).

Sebagaimana skeptisisme, agnostisisme pasti tidak bisa kompatibel dengan pendekatan positivisme yang menekankan pencapaian dan kemungkinan ilmu alam dan sosial, meskipun sebagian besar agnostik, termasuk bagi Huxley, tetap menyimpan cadangan tentang yang lebih otoriter dan eksentrik dari Auguste Comte, pendiri positivisme abad ke-19.

Agnostisisme Agama

Pembicaraan tentang agnostisisme agama juga memungkinkan, Grameds. Namun, jika ungkapan ini tidak bertentangan, harus merujuk pada penerimaan prinsip agnostik, yang dikombinasikan baik dengan keyakinan bahwa setidaknya beberapa doktrin afirmatif minimum dapat didirikan dengan alasan yang memadai, atau semacamnya.

Agama, keberagamaan yang tidak membuat tuntutan doktrinal yang sangat substansial atau diperdebatkan. Jika kedua jenis agnostisisme ini diterima, maka agnostisisme asli Huxley dapat ditandai sebagai, bukan religius, tetapi sekuler. Sedangkan sebagai ateis dan netral sebagai “atipikal” atau “asimetris.”

Tanpa sindiran merendahkan, ini hanya berarti bahwa ateis “tidak khas” atau “tidak simetris”. Dengan demikian, ateis adalah orang yang tidak percaya pada Tuhan. Huxley sendiri mengizinkan kemungkinan agnostisisme yang religius, bahkan Kristen, sebagai lawan dari ateis.

Jadi, dalam esai tahun 1889 lainnya, “Agnosticism and Christianity”, ia membandingkan “teologi ilmiah” yang dengannya “agnostisisme tidak memiliki perselisihan”, dengan “Ecclesiasticism”, atau “Clericalism”.

Keluhan terakhir dari Huxley terhadap pendukungnya bukanlah karena mereka mengambil kesimpulan substantif yang berbeda dari yang ingin ia sampaikan, tetapi karena mereka mempertahankan pandangan “bahwa secara moral salah untuk tidak mempercayai proposisi tertentu, apa pun hasil penyelidikan ilmiah yang ketat terhadap bukti proposisi ini”.

Kemungkinan kedua, bahwa seorang agnostisisme yang religius sebagai lawan dari sekuler, mungkin paling mencolok diwujudkan dalam Sang Buddha. Biasanya dan secara tradisional, orang Kristen gerejawi telah bersikeras bahwa kepastian mutlak tentang beberapa daftar proposisi minimum yang disetujui mengenai Allah dan skema ilahi umum adalah hal-hal yang sepenuhnya diperlukan untuk keselamatan.

Biasanya pula, menurut tradisi, Sang Buddha menghindari semua pertanyaan spekulatif seperti itu. Mereka umumnya hanya bisa mengalihkan perhatian dari urusan keselamatan yang mendesak (keselamatan dalam interpretasinya sendiri yang sangat berbeda).

Pada intinya, Grameds, agnostik secara terminologi adalah orang yang berpandangan bahwa ada-tidaknya Tuhan merupakan hal yang tak bisa diketahui. Alias, agnostisisme tidak menyangkal keberadaan Tuhan secara mutlak, tetapi beranggapan bahwa keberadaan Tuhan ialah sesuatu yang tak mungkin bisa dinalar oleh akal manusia.

Konsekuensinya, keberadaan Tuhan tidak bisa diketahui dengan cara apa pun.

Pengertian Ateisme

Bicara tentang agnostik, pastinya banyak yang mengaitkan atau membandingkannya dengan ateisme. Ateisme sendiri merupakan satu hal, yakni kurangnya kepercayaan pada adanya Tuhan alias tidak percaya.

Ateisme ini bukanlah keyakinan yang kuat bahwa tuhan, dan juga tidak menjawab pertanyaan tentang apa yang diyakini oleh orang ateis. Paham ini hanyalah penolakan terhadap pernyataan bahwa Tuhan itu ada. Sayangnya, ateisme terlalu sering didefinisikan dengan salah, yakni sebagai sistem kepercayaan.

Namun, yang jelas, ateisme bukanlah penolakan terhadap Tuhan, ini hanyalah kurangnya kepercayaan atau paham bahwa kepercayaan tentang adanya Tuhan itu tidak nyata.
Menurut Britannica, kamus lama mendefinisikan ateisme sebagai “kepercayaan bahwa tidak ada Tuhan”. Jelas, pengaruh teistik (mengiyakan adanya kepercayaan terhadap Tuhan) berbeda dengan definisi ini.

Ateisme bukanlah sistem kepercayaan dan juga bukan agama. Meskipun ada beberapa agama yang bersifat ateistik (sekte tertentu dalam agama Buddha, misalnya), bukan berarti ateisme adalah sebuah agama.

Terlepas dari kenyataan bahwa ateisme bukanlah agama, ateisme dilindungi oleh banyak hak Konstitusional yang sama yang melindungi agama. Namun, itu tidak berarti bahwa ateisme itu sendiri adalah sebuah agama. Hanya saja, artinya adalah keyakinan yang kita pegang dengan tulus dilindungi dengan cara yang sama seperti keyakinan agama orang lain. Demikian pula, banyak kelompok “antaragama” akan mencakup ateis. Sekali lagi, ini tidak berarti bahwa ateisme adalah kepercayaan agama.

Beberapa kelompok akan menggunakan kata-kata seperti Agnostik, Humanis, Sekuler, atau sejumlah istilah lain untuk mengidentifikasi diri. Kata-kata itu tidak salah sebagai pengidentifikasi diri, tetapi sangat dianjurkan untuk menggunakan kata yang dipahami orang: Ateis, saja.

Perbedaan Agnostik dan Ateis

agnostik adalah

Sumber: Truth Seeker

Ada perbedaan utama antara istilah-istilah ini. Seorang ateis tidak percaya pada keberadaan Tuhanatau makhluk ilahi. Kata ateis berasal dari bahasa Yunani, atheos, yang dibangun dari akar kata a- (“tanpa”) dan theos (“dewa”). Ateisme adalah doktrin atau kepercayaan bahwa tidak ada tuhan.

Sebaliknya, kata agnostik mengacu pada orang yang tidak percaya pada tuhan atau doktrin agama. Agnostik menegaskan bahwa tidak mungkin untuk mengetahui bagaimana alam semesta diciptakan dan apakah makhluk ilahi ada atau tidak.

Kata agnostik diciptakan oleh ahli biologi TH Huxley dan berasal dari bahasa Yunani ágnōstos, yang berarti “tidak diketahui atau tidak dapat diketahui.” Doktrin tersebut dikenal sebagai agnostisisme .

Baik ateis dan agnostik juga dapat digunakan sebagai kata sifat. Kata sifat ateistik juga digunakan dan kata agnostik juga dapat digunakan secara lebih umum di luar konteks agama untuk menggambarkan pendirian yang tidak menganut pendapat, argumen, dan lain sebagainya.

Teis Vs. Deis

Untuk pembahasan lanjutan, ateis dan agnostik sering dikacaukan dengan adanya frasa “teis” dan “deis”. Seorang teis adalah kebalikan dari seorang ateis. Teis percaya akan adanya Tuhan atau dewa.

Kata deis mengacu pada seseorang yang percaya pada Tuhan. Namun, seorang deis percaya bahwa sementara Tuhan menciptakan alam semesta, hukum alam menentukan cara alam semesta bermain.

Deis sering dihubungkan dengan teori alam semesta jarum jam Isaac Newton, yang membandingkan alam semesta dengan jam yang telah diputar dan digerakkan oleh Tuhan, tetapi diatur oleh hukum sains.

Kesimpulan

Itulah penjelasan terkait agnostik, sejarah, sifat dan jenis, serta perbedaannya dengan ateis dan pengertian ateis itu sendiri. Jika tertarik dengan bacaan yang berkaitan dengan paham kepercayaan, agama, atau Tuhan, Gramedia punya beberapa rekomendasi untukmu, yakni buku “Agnostisisme”, “The Atheist’s Bible”, dan “Satu Tuhan Banyak Agama: Pandangan Sufistik Ibn ‘Arabi, Rumi dan Al-Jili

Agnostisisme

https://www.gramedia.com/products/agnostisisme?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/agnostisisme?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

The Atheist’s Bible

https://www.gramedia.com/products/conf-the-atheist-s-bible?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/conf-the-atheist-s-bible?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Satu Tuhan Banyak Agama: Pandangan Sufistik Ibn ‘Arabi, Rumi dan Al-Jili

https://www.gramedia.com/products/satu-tuhan-banyak-agama-pandangan-sufistik-ibn-arabi-rumi-dan-al-jili?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/satu-tuhan-banyak-agama-pandangan-sufistik-ibn-arabi-rumi-dan-al-jili?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Semua buku tersebut dapat Grameds dapatkan dengan pembelian melalui situs Gramedia.com sebagai toko buku online terbesar di Indonesia. Bagi Grameds yang belum mengenal pandangan-pandangan tersebut, selalu ingat bahwa meski terkadang mempelajari hal baru yang asing cukup sulit, ingatlah bahwa kita bisa jadi #LebihDenganMembaca dan tahu lebih banyak hal.

Penulis: Sevilla Nouval Evanda

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien