Sosiologi Statistik

Pengertian Angkatan Kerja: Jenis dan Angka Angkatan Kerja 2022

angkatan kerja adalah
Written by M. Hardi

Pengertian Angkatan Kerja adalah – Bicara soal angkatan kerja dapat dikatakan bahwa mereka yang termasuk ke dalam kategori ke dalam usia produktif. Selain itu, tenaga kerja juga terdiri dari kelompok bekerja dan pengangguran. Dalam dunia kerja sendiri, hampir semuanya selalu menjadi hal yang menarik untuk kita bicarakan.

Di sebagian wilayah Indonesia, masih ada banyak orang yang kesulitan mendapatkan pekerjaan dan semua hal itu disebabkan oleh banyak faktor. Pada dasarnya, ketersediaan lapangan kerja tak selamanya sesuai dengan banyaknya jumlah pencari kerja dalam satu angkatan kerja. Hal ini karena setiap tahunnya, angkatan kerja yang akan melamar pekerjaan akan selalu berbeda.

Bahkan, hampir setiap tahunnya, angkatan kerja akan selalu muncul di setiap tahunnya. Lalu, sebenarnya apa yang dimaksud dengan angkatan kerja. Simak penjelasan lebih lengkapnya mengenai angkatan kerja, mulai dari pengertian hingga jenis dan angka Angkatan kerja Indonesia di tahun 2022.

angkatan kerja adalah

Sumber: kumparan.com

Tentang Angkatan Kerja

Berdasarkan pada penjelasan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), angkatan kerja adalah penduduk yang usianya masuk ke dalam kategori usia kerja, termasuk di antaranya penduduk yang saat ini telah bekerja maupun penduduk yang sedang dalam proses mencari pekerjaan itu sendiri.

Jika merujuk kepada penjelasan di atas, maka semua orang yang tengah berada di dalam masa produktif (usia kerja) akan dikategorikan sebagai angkatan kerja. Kelompok ini juga termasuk ke dalam semua kondisi, baik itu bagi yang telah mendapatkan pekerjaan atau yang masih menganggur dan sedang dalam proses pencarian kerja.

Sementara itu, menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK), angkatan kerja adalah semua orang yang telah mencapai usia tertentu serta memiliki kemampuan untuk bekerja, termasuk di antaranya orang yang sudah aktif bekerja atau yang saat ini masih dalam masa pencarian pekerjaan itu sendiri.

Secara umum, angkatan merupakan sebutan bagi para penduduk yang sedang berada pada usia yang produktif atau usia kerja. Dalam hal ini, usia produktif kerja, dapat diartikan sebagai semua orang yang sedang masih dalam mencari kerja, sedang bekerja, hingga seseorang yang belum mendapatkan pekerjaan (menganggur).

Di tanah air Indonesia sendiri, yang dimaksud dengan usia produktif diantaranya merupakan tingkatan usia penduduk yang pada dasarnya telah mampu bekerja serta mendapatkan penghasilan sendiri.

Berdasarkan ketentuan dari pemerintah, kategori usia produktif ini sendiri berada pada rentang usia di antara 15 sampai 65 tahun. Sementara itu, bagi penduduk yang berada pada rentang usia produktif ini, tetapi tidak bekerja atau memilih untuk berada dalam keadaan menganggur akan disebut dengan istilah bukan angkatan kerja. Selain itu, kelompok ini juga merupakan usia produktif yang tak bekerja dan tidak ingin mendapatkan pekerjaan (tidak sedang mencari pekerjaan).

Faktor Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja

angkatan kerja adalah

Dikutip dari laman BPS, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja atau disingkat menjadi TPAK adalah sebuah persentase dari banyaknya angkatan kerja terhadap jumlah penduduk yang sudah berumur sepuluh tahun ke atas.

TPAK itu sendiri dapat ditunjang oleh beberapa faktor. Untuk lebih jelasnya, berikut ini beberapa faktor penunjang TPAK pada suatu wilayah:

Usia Penduduk

Unsur usia yang dimaksud dalam faktor pertumbuhan angkatan kerja adalah secara usia penduduk tersebut telah memasuki usia kerja produktif, yaitu pada usia 15 tahun sampai usia 65 tahun dan mereka akan disebut sebagai angkatan kerja.

Jenis Kelamin

Pembagian angkatan kerja serta bukan angkatan kerja selain dapat dipengaruhi melalui usia, juga dapat dipengaruhi oleh struktur penduduk berdasarkan kepada jenis kelamin. Dengan semakin banyak komposisi jumlah penduduk laki-laki dalam suatu negara, maka semakin tinggi pula angkatan kerja pada negara tersebut.

Tingkat Pendidikan

Semakin besar jumlah penduduk yang berusia produktif ini, maka semakin tinggi pula angkatan kerjanya. Begitu pula sebaliknya, maka dengan semakin rendah tingkat pendidikan dari penduduk pada suatu negara, maka angkatan kerja pada negara tersebut akan rendah juga. Hal ini karena, saat ini tingkat pendidikan sebagai salah satu syarat untuk memasuki lingkungan kerja. Misalnya, ada lowongan pekerjaan yang syaratnya berupa minimal pendidikan S1.

Masalah Pemiskinan Angkatan Kerja

Pemiskinan angkatan kerja bisa terjadi karena beberapa masalah, antara lain:

Produktivitas Pada Tenaga Kerja

Pemiskinan angkatan kerja dapat terjadi ketika pertumbuhan ketenagakerjaan tak disertai dengan peningkatan produktivitas pada tenaga kerja. Kondisi ini juga menyebabkan upah pekerja tidak meningkat, sehingga penghasilan dari angkatan kerja tidak mengalami peningkatan sama sekali, sedangkan di sisi lainnya segala kebutuhan terus meningkat.

Pertumbuhan ketenagakerjaan yang berkelanjutan ini hanya dapat terjadi saat semua sumber pertumbuhan terjadi secara seimbang. Manfaat atas produktivitas tenaga kerja ini hanya akan diperoleh angkatan kerja yang sedang bekerja dengan lapangan kerja yang sifatnya terbatas. Kondisi ini juga membuat kesenjangan sosial di antara angkatan kerja yang meningkat.

Tidak Menerapkan Teknologi Terkini

Dengan tidak adanya penerapan teknologi terkini juga akan membuat angkatan kerja dengan pendidikan serta keterampilan terbaru tidak terlalu digunakan. Keterampilan angkatan kerja yang rendah akan membuat investasi tidak menghasilkan penggunaan kapasitas fisik yang tidak terlalu baik. Maka dari itu, saat ini, banyak perusahaan yang mencari pelamar kerja yang sudah bisa menggunakan berbagai macam perangkat teknologi terkini.

Kurangnya Pengembangan Tenaga Kerja

Pengembangan angkatan kerja ini juga dilandasi oleh kebijakan pemerintah dalam mengembangkan tenaga kerja yang terampil. Pengembangan angkatan kerja juga dapat dilakukan melalui berbagai ketersediaan pendidikan yang berkualitas sebagai landasan dalam pelatihan angkatan kerja di masa depan. Selain itu, pengembangan angkatan kerja ini juga disesuaikan dengan kebutuhan keterampilan bagi para kebutuhan perusahaan dan pasar kerja.

Tujuan pengembangan angkatan kerja diantaranya adalah membuat tenaga kerja memiliki kemampuan penyesuaian yang tinggi, sehingga dapat sejalan dengan perubahan teknologi serta perubahan pasar. Selain itu, pengembangan tenaga kerja juga bertujuan dalam menyiapkan kebutuhan berbagai keterampilan yang dibutuhkan di masa depan.

Jenis-Jenis Angkatan Kerja

angkatan kerja adalah

Sumber: bukalapak.com

Pada dasarnya, angkatan kerja dapat dibedakan menjadi 2 jenis diantaranya adalah berdasarkan dari pekerjaannya berdasarkan usia dan aktivitasnya.

Dilihat dari Pekerjaannya

angkatan kerja adalah

Sumber: Pixabay

Pekerja Penuh

Dalam hal ini yang dimaksud dengan angkatan kerja pekerja penuh adalah mereka yang telah memiliki pekerjaan, di mana jam kerjanya ialah berkisar antara 8-10 jam/hari. Selain itu, kelompok kerja penuh ini juga bekerja secara teratur dalam waktu satu minggu (sesuai dengan kebijakan yang berlaku pada perusahaan). Pekerja penuh juga akan mendapatkan penghasilan atas pekerjaannya ini.

Setengah Menganggur

Dalam hal ini, yang dimaksud dengan angkatan kerja setengah menganggur adalah mereka yang memiliki pekerjaan, tetapi pekerjaannya tak dapat dilihat dari tingkat produktivitasnya, waktu kerja maupun penghasilannya. Pada umumnya, kelompok ini juga merupakan orang-orang yang tak memiliki pekerjaan tetap, sebagaimana bekerja pada perusahaan. Kategori setengah menganggur dapat dibagi lagi menjadi dua kategori diantaranya:

Setengah menganggur kentara

Kategori setengah menganggur kentara adalah masuk di golongan pada mereka yang telah bekerja kurang lebih 35 jam dalam waktu satu minggu.

Setengah menganggur tidak kentara

Setengah menganggur tidak kentara merupakan mereka yang tidak produktif dalam bekerja serta memiliki pendapatan yang cukup rendah. Pada umumnya, kategori setengah menganggur ini juga merupakan orang-orang yang tidak memiliki pekerjaan tetap sebagaimana pekerja dalam suatu perusahaan.

Pengangguran

Dalam hal ini yang dimaksud dengan angkatan kerja pengangguran adalah mereka yang sedang berada pada rentang usia produktif, tetapi tak memiliki pekerjaan atau sedang dalam upaya mencari pekerjaan. Kelompok ini dapat segera berubah menjadi angkatan kerja, jika mereka di kemudian hari sudah mendapatkan pekerjaan.

Terdapat enam jenis pengangguran, di antaranya adalah sebagai berikut:

Pengangguran friksional

Pengangguran friksional merupakan pengangguran disebabkan oleh sulitnya pencari kerja atau pelamar kerja dalam menemukan pencari kerja serta lowongan kerja yang ada dan sesuai.

Pengangguran musiman

Pengangguran musiman merupakan kondisi menganggur yang terjadi dikarenakan musim yang berganti, seperti petani.

Pengangguran siklikal

Pengangguran siklikal adalah pengangguran yang ada dikarenakan naik turunnya siklus dalam suatu ekonomi, sehingga terjadi permintaan kerja menjadi lebih rendah jika dibandingkan dengan penawaran tenaga kerja.

Pengangguran struktural

Pengangguran struktural sebagai pengangguran yang disebabkan oleh suatu perubahan struktural atau komposisi perekonomian. Misalnya, terdapat pergeseran ekonomi dari yang awalnya dominan pada bidang agraris berubah menjadi dominan ke arah industri.

Pengangguran teknologi

Pengangguran teknologi merupakan suatu kondisi pengangguran yang digunakan pada suatu proses produksi. Laju perubahan ini sendiri semakin hari semakin cepat saja.

Pengangguran karena kurangnya permintaan agregat
Pengangguran ini terjadi karena terdapat permintaan total pada masyarakat yang didasarkan kepada berbagai aktivitas investasi.

Dikelompokkan Berdasarkan Usia dan Aktivitas Kerjanya

Angkatan kerja sebagai suatu kelompok masyarakat yang berada pada rentang usia di 15 – 65 tahun atau sedang dalam masa-masa produktif. Namun, tak semua orang dalam usia ini masuk dalam pekerja aktif.

Angkatan kerja ini juga dapat dibedakan berdasarkan status kerja ataupun aktivitas yang saat ini dilakukan. Pengelompokkan seperti ini juga akan mempermudah dalam menghitung dan melihat besaran jumlah pekerja serta pengangguran yang ada di tengah-tengah suatu kelompok masyarakat.

Berapa Jumlah Angkatan Kerja Indonesia 2022?

angkatan kerja adalah

Sumber: databooks

Berdasarkan kepada data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah angkatan kerja di Indonesia mencapai 144,01 juta jiwa pada bulan Februari 2022. Jumlah ini sendiri mencapai 69,06% dari total penduduk usia kerja yang berjumlah total 208,54 juta jiwa.

Menurut definisi BPS, “penduduk usia kerja” merupakan penduduk yang berusia 15 tahun atau lebih. Sementara “angkatan kerja” merupakan penduduk usia kerja yang bekerja, ataupun memiliki pekerjaan, tetapi sementara tidak bekerja dan pengangguran.

Angkatan kerja terbesar sendiri berada di kelompok umur 25-29 tahun, yakni mencapai 17,18 juta jiwa. Diikuti dengan kelompok umur 30-34 tahun sebanyak 16,89 juta jiwa, serta kelompok umur 35-39 tahun sebanyak 16,78 juta jiwa. Angkatan kerja pada kelompok umur 15-19 tahun adalah diantara yang paling sedikit, yaitu hanya 5,98 juta jiwa saja. Adapun angkatan kerja yang berusia 60 tahun ke atas mencapai 16,26 juta jiwa.

Kesimpulan

Dari semua pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa yang bukan angkatan kerja merupakan kelompok yang sudah bukan lagi angkatan kerja, seperti penduduk yang sudah berada pada usia produktif, namun belum bekerja ataupun bahkan tidak mau bekerja. Contoh: pensiunan yang masih berusia di bawah 65 tahun di antaranya adalah wanita yang memilih menjadi ibu rumah tangga, anak muda yang masih menempuh pendidikan di perguruan tinggi, dan masih banyak lagi.

Angkatan kerja atau merupakan penduduk yang masih pada usia produktif dan telah memiliki pekerjaan atau dalam proses mencari kerja. Contohnya adalah sarjana yang sedang dalam proses mencari pekerjaan, karyawan perusahaan yang telah bekerja serat berpenghasilan, dan lain sebagainya.

Buku-Buku Terkait

Merancang Perjanjian Kerja Outsourcing

Outsourcing (alih daya) adalah suatu perjanjian dimana pemborong (pengguna jasa) mengikat diri dengan vendor (penyedia jasa) untuk memborongkan pekerjaan dengan sejumlah pembayaran tertentu. Perjanjian kerja alih daya merupakan hubungan kerjasama antara perusahaan alih daya (vendor) dengan perusahaan pengguna jasa yang diikat dalam suatu perjanjian tertulis. Perjanjian tersebut dapat berbentuk perjanjian pemborongan pekerjaan atau perjanjian penyediaan jasa pekerja. Pekerjaan yang dapat dialihkan (dipergunakan) adalah pekerjaan yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi, atau pekerjaan di luar usaha pokok (core business) suatu perusahaan.

Kegiatan tersebut dapat berupa, antara lain, usaha pelayanan kebersihan, usaha penyediaan makanan bagi karyawan perusahaan, usaha tenaga keamanan, usaha jasa penunjang di pertambangan dan perminyakan, ataupun usaha penyediaan tenaga kerja dan sebagainya. Buku ini memberikan panduan kepada penyedia (vendor) maupun pengguna jasa pekerjaan (user) untuk merancang perjanjian kerja yang akan dialihdayakan, merancang Service Level Agreement (SLA), ataupun merancang Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT), dan lain-lain. Buku ini juga dilengkapi dengan bab khusus yang berisi contoh-contoh perjanjian kerja yang dimaksud.

Sumber Daya Manusia+Produktivitas Kerja

https://www.gramedia.com/products/sumber-daya-manusiaproduktivitas-kerja?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Semakin pesat dunia usaha yang memerlukan sumber daya manusia yang berkualitas dan profesional, maka dewasa ini sangat dirasakan adanya kebutuhan akan sumber daya manusia yang cakap. Salah satu bentuk peningkatan dan pengembangan kualitas/kemampuan sumber daya manusia yang dimaksud adalah melalui pendidikan dan pelatihan dalam arti yang luas. Kemampuan pegawai sebagai sumber daya manusia dalam suatu organisasi sangat penting arti dan keberadaannya bagi peningkatan produktivitas kerja di lingkungan organisasinya.

Secanggih-canggihnya sarana dan prasarana yang dimiliki oleh organisasi, tanpa ditunjang oleh sumber daya manusia yang berkualitas, dapat diperkirakan organisasi tersebut sulit untuk maju dan berkembang. Pengembangan sumber daya manusia pada hakekatnya adalah dalam rangka meningkatkan kemampuan sehingga dapat dicapai produktivitas yang lebih tinggi.

Melalui pendidikan dan pelatihan, seorang pegawai dipersiapkan untuk memiliki bekal agar siap tahu, dapat mengenal dan mengembangkan metode berpikir secara sistematik, sehingga dapat dengan mudah memecahkan masalah serta mengambil keputusan. Hal tersebut nantinya akan nampak pada kinerjanya, yang pada akhirnya akan menjamin produktivitas kerja yang diharapkan dapat semakin meningkat.

Jembatan Emas Angkatan Kerja Indonesia

https://www.gramedia.com/products/jembatas-emas-angkatan-kerja-indonesia?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Bonus demografi dapat menjadi berkat sekaligus bumerang. Hal itu menjadi berkat ketika bonus demografi menghasilkan kesejahteraan yang jauh lebih baik dengan angkatan kerja yang produktif alias tidak menganggur. Namun, ledakan angkatan kerja ini dapat menjadi masalah serius saat lapangan kerja tidak cukup memadai untuk menampung angkatan kerja.

Bonus demografi ini pun dapat menjadi beban baru bagi Indonesia. Solusi harus segera ditetapkan atau Indonesia bakal menghadapi dampak yang membahayakan stabilitas ekonomi dan sosial. Pemerintah harus mampu menjadi agent of development dengan cara memperbaiki kualitas sumber daya manusia. Indonesia harus memulainya dari ranah pendidikan, baik formal maupun informal, serta kemampuan dalam penguasaan teknologi.

Kesehatan Reproduksi Tenaga Kerja

https://www.gramedia.com/products/kesehatan-reproduksi-tenaga-kerja?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Materi yang dibahas dalam buku ini meliputi :

Bab 1. Konsep Dasar Masalah Kesehatan Reproduksi Tenaga Kerja
Bab 2. Perlindungan Kesehatan Reproduksi Bagi Pekerja Perempuan
Bab 3. Gangguan Siklus Haid Bagi Pekerja
Bab 4. Gangguan Kehamilan Akibat Kerja
Bab 5. Wanita Pekerja Tetap Menyusui Eksklusif
Bab 6. Anemia Pada Pekerja Perempuan
Bab 7. A.b.o.r.t.u.s. Pada Pekerja Wanita
Bab 8. Bayi Dengan Berat Badan Lahir Rendah

Demikian informasi angkatan kerja, mulai dari Pengertian, 2 Kategori Jenis dan Angka Angkatan Kerja 2022. Semoga bermanfaat ya!

Ingin mencari berbagai macam buku tentang dunia kerja? Kamu bisa menemukan buku-buku itu di Gramedia.com. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Sofyan

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien