The Promised Neverland: tentang Bertahan Hidup dan Merdeka dari Dunia Iblis

The Promised Neverland: tentang Bertahan Hidup dan Merdeka dari Dunia Iblis

. 5 min read

Apa jadinya saat semua yang kamu alami, lihat, dan yakini selama ini ternyata palsu? Dan, kenyataan bahkan lebih mengerikan daripada mimpi terburukmu?

Hal itu yang dialami Emma dan teman-temannya. Awalnya, mereka hidup harmonis di panti asuhan Grace Field House. Sekalipun yatim piatu, mereka hidup bahagia bersama pengasuhnya, Mama Isabella yang lembut dan baik hati.

Suatu hari, Mama Isabella mengumumkan salah satu anak panti, yaitu Conny yang baru berusia enam tahun, akan diadopsi. Semua sangat bergembira menyambut kabar tersebut termasuk Emma dan Norman sebagai anak-anak tertua di GF House.

the
Ray, Norman, Emma, dan Conny (Sumber Gambar: twitter.com/anigmatica)

Akan tetapi, setelah Mama Isabella mengantar Conny pergi, Emma panik menemukan Little Bunny—boneka kesayangan Conny—tertinggal di meja kantin. Keinginan menyusul mereka untuk memberikan boneka tersebut pun tidak mungkin dilakukan karena seluruh pintu rumah panti dikunci Mama.

Norman lantas menawarkan untuk membantu Emma dengan mencungkil kunci pintu. Dengan terburu-buru, mereka menuju gerbang depan untuk menyusul Conny dan Mama Isabella.

Saat itu, kedua anak yang termasuk paling cerdas di panti tersebut menyadari kenyataan yang kejam. Mereka tidak menemukan Mama Isabella dan Conny di mana pun. Namun, saat Emma menyibak terpal bak sebuah truk yang terparkir di tengah gerbang, dia mendapati jasad Conny tergeletak mengenaskan. Tanpa sempat mencerna apa yang terjadi, Emma dan Norman bergegas bersembunyi di kolong truk itu setelah mendengar bunyi.

the
Sumber Gambar: kincir.com

Dari persembunyian, mereka menyaksikan Mama Isabella dan dua makhluk yang menyerupai iblis tengah bercakap-cakap. Dari interaksi Mama dan iblis itu, Emma dan Norman menyadari beberapa kenyataan pahit lainnya. Bahwa Conny dibunuh untuk dikonsumsi iblis.

Dari situ diketahui pula bahwa panti asuhan Grace Field House tidak lebih dari kedok untuk peternakan dan anak-anak adalah ternak yang kelak pada waktunya akan jadi konsumsi iblis. Dan terburuk dari semuanya, Mama Isabella yang baik hati dan selalu tersenyum lembut itu adalah kaki tangan iblis.

the
Mama Isabella (Sumber Gambar: ggwp.id)

Setelah menyaksikan kenyataan di gerbang panti, Emma dan Norman bertekad meninggalkan Grace Field House. Dibantu Ray—si anak genius lainnya, mereka bertiga menyusun rencana untuk melarikan diri dari peternakan yang berkedok panti asuhan itu.

Emma ingin mengajak semua anak kabur dari panti, termasuk para bayi. Ray menentangnya karena menurutnya itu mustahil dan besar kemungkinan gagal. Apalagi, masih ada fakta mengerikan lainnya bahwa yang menanti mereka setelah berhasil kabur dari panti adalah dunia iblis.

Ray berpendapat cukup mereka bertiga yang kabur karena kemungkinan mereka bertahan hidup jauh lebih besar. Di sisi lain, Norman yang menyukai Emma sejak kecil, berpihak pada gadis itu dan ingin mewujudkan harapannya betapa pun tidak realistisnya.

the
Sumber Gambar: animenewsandfact.com

Selain konflik internal antara mereka, masih ada Mama Isabella yang mengadang dengan segudang rencana liciknya. Ya, mereka memang anak-anak genius. Namun semuanya hasil didikan Mama dan kini Mama bertekad akan sekuat tenaga mencegah anak-anak “ternaknya” kabur dari panti asuhan yang dikelolanya.

Mampukah anak-anak panti asuhan itu kabur lalu bertahan hidup di dunia iblis dan terlebih lagi, apa mereka bisa merdeka dari cengkeraman iblis yang membutuhkan daging manusia untuk bertahan hidup?

The Promised Neverland karya Kaiu Shirai-sensei dan Posuka Demizu-sensei yang bertema fantasi dengan bumbu psikologi thriller ini pertama kali terbit tahun 2016 di Jepang.

theKlik untuk Beli Seri The Promised Neverland

Kaiu Shirai-sensei (pengarangnya) dan Sugita (editornya) awalnya sempat khawatir komik ini tidak akan disukai pembaca karena tema ceritanya yang tidak khas komik remaja cowok, tetapi kekhawatiran itu tidak beralasan karena komik ini berhasil menjadi salah satu judul best seller dengan penjualan mencapai 26 juta eksemplar.

Di Indonesia sendiri, sejak dirilis Elex Media tahun 2019 lalu, penjualan The Promised Neverland konsisten masuk sepuluh besar setiap kali jilid terbarunya rilis dan telah cetak ulang beberapa kali.

Tidak hanya itu, pada 2017, komik ini meraih Shogakukan Manga Award untuk kategori komik remaja cowok. Pada 2019, komik ini diadaptasi menjadi serial animasi yang musim keduanya tamat Maret lalu. Serial animasinya berhasil memenangkan Best Fantasy dari Crunchyroll Anime Awards dan Mama Isabella berhasil terpilih sebagai Best Antagonist pada 2020 lalu.

Akhir 2020, film live action-nya yang dibintangi Minami Hamabe dirilis dengan beberapa penyesuaian dan berhasil meraup pendapatan 2,01 miliar yen. Sementara serial live action-nya tengah digarap Amazon Studios dengan disutradarai Rodney Rothman, sutradara yang sebelumnya sukses dengan film Spider-Man: Into the Spider-Verse.

Jadi, jangan sampai ketinggalan untuk mengoleksi komik keren yang hanya terdiri dari dua puluh jilid ini. Kamu bisa mendapatkan jilid terbarunya (nomor 18) di sini:

theBeli dan Koleksi Sekarang!

Karena kamu sudah membaca artikel, kamu dapat voucher diskon 20% untuk koleksi edisi terbaru dari komik The Promised Neverland! Ambil vouchernya sekarang yuk dengan klik gambar di bawah ini.

voucherKlik untuk Dapatkan Vouchernya!


Oleh: Vonny, Editor Komik Elex Media Komputindo

Sumber foto header: denofgeek.com